10 Serial Orisinil Netflix Terbaik yang Harus Kalian Tonton

Beberapa tahun ke belakang, mungkin masih hal yang normal bagi kita untuk menunggu suatu serial muncul hingga bermusim-musim lalu setelah muncul kita harus menunggu setiap minggu untuk episode barunya. Belum lagi akses yang susah karena ada batasan wilayah, dan juga biaya bulanan yang mahal. Alhasil, website nonton film ilegal dan penjualan dvd bajakan merajalela dan menjadi hal yang lumrah.

Ya, bisa dibilang ituadalah masa-masa kegelapan.

Namun sekarang kita semua mungkin sudah akrab dengan Netflix. Terima kasih Netflix, karena sudah memperkenalkan metode “binge-watch” di mana kita memungkinkan untuk menonton semua episode serial saat itu dirilis. Tentu saja hal ini pun berdampak besar bagi paradigma menonton masyarakat di seluruh dunia.

Ribuan film dan serial sudah disediakan oleh Netflix, bagi kita yang sudah menjadi member, kita bisa menonton sepuasnya. Biayanya pun murah, terlebih lagi kita diberi promo gratis berlangganan Netflix selama sebulan pertama saat mendaftar. WIIIIH!

Di antara serial-serial itu, tentu saja ada juga berbagai film dan serial orisinil buatan Netflix, dan tentu saja tidak kalah menarik. Nah, pasti penasaran kan apa saja serial asli Netflix yang sangat layak ditonton bagi kita. Ini juga bisa jadi rekomendasi buat kalian yang terkadang bingung mau nonton apa di Netflix saking banyaknya film dan serial yang ditawarkan.

Top 10 Serial Asli Netflix

1. The Crown

Pasca Perang Dunia II, Inggris sempat terdampar dan berada di masa-masa suram. Terlebih ketika Sang Raja meninggal secara tak terduga. Hal ini mengakibatkan adanya pemindahan takhta ke Ratu Elizabeth II, yang memerintah hingga hari ini. The Crown adalah cerita ulang fiktif tentang naiknya takhta, dan bagaimana keluarganya dan pemerintah Inggris mengatasi masalah ini. Diceritakan dengan melewati satu dekade per musim — cukup sehingga bintang-bintang dari dua musim pertama diganti untuk yang ketiga (mereka akan berlanjut ke yang keempat, kemudian digantikan di yang kelima). Nikmatilah pergantian bintang oleh Matt Smith sebagai Pangeran Philip, Vanessa Kirby sebagai Putri Margaret, John Lithgow sebagai Churchill, dan penampilan pemenang penghargaan oleh Claire Foy seperti Elizabeth sendiri dalam episode-episode pertama. Anda bahkan dapat melihat corgis. Untuk musim ketiga, para pemain sekarang termasuk pemenang Oscar Olivia Colman sebagai Ratu, Tobias Menzies sebagai Pangeran Philip, dan Helena Bonham Carter sebagai Putri Margaret.



2. Dear White People

Adaptasi dari film 2014 pemenang penghargaan ini ada di tangan yang tepat, karena sutradara film, Justin Simien, juga menyutradarai episode pertama dan terakhir dari 10 episode musim pertama. Tidak banyak serial yang bisa mendapatkanrating 98% di Rotten Tomatoes, tetapi serial ini berhasil. Meskipun tidak mengejutkan juga bahwa film ini mendapat banyak cibiran online sejak awal karena terkesan “rasis” kepada orang kulit putih. Logan Browning mengambil alih peran utama Sam, yang menjalankan acara radio kampus yang juga disebut Dear White People di sebagian besar kampus kulit putih. Musim keempat dan terakhir hadir pada tahun 2020.



3. GLOW

Kalau kalian suka gulat era 1980-an, maka kalian wajib menonton GLOW alias Gorgeous Ladies of Wrestling — sebuah pertunjukan gulat yang semuanya perempuan di kehidupan nyata. Ini adalah cerita fiksi tentang asal-usul GLOW, dibintangi oleh Alison Brie, Betty Gilpin, dan komedian dan penyiar pod Marc Maron.

Sangat menyenangkan untuk melihat ibu-ibu ini bergulat. Banyak dari mereka mengejar mimpi tetapi malah tersedot masuk ke GLOW dan memutuskan untuk memberikan yang terbaik. Soundtrack era 80-an pun akan membuat kalian bernostalgia. Musim terakhir akan datang pada tahun 2020.



4. Master of None

Master of None adalah seri tour-de-force yang dipersonifikasikan sepenuhnya oleh satu kepribadian: co-creator dan bintang Aziz Ansari. Ini mungkin mengingatkan Anda pada Louie, drama kamera tunggal yang pernah dianggap hebat dari Louis C.K. lebih pada FX — tetapi sulit untuk memikirkan Louie banyak di sana hari. Ansari hampir menderita hal yang sama, tetapi kontroversi belum menurunkan reputasinya sama baiknya dengan C.K.

Master of None tetap menjadi master-work. Lucu, romantis, melankolis, mengejutkan. Ia memenangkan Critic’s Choice Award untuk Komedi Terbaik, Peabody, Emmy untuk Outstanding Writing untuk komedi (dua kali) dan untuk pengeditan, dan Ansari memenangkan Golden Globe untuk musim kedua. Musim letiganya mungkin tidak akan pernah ada. Siapa yang tahu.



5. Stranger Things

Serial ini bisa dibilang sebagai mahkotanya Netflix untuk membuat persaingan dengan HBO yang mempunyai Game of Thrones, Watchmen, dan Westworld. Tiga musim pertama Stranger Things begitu fenomenal! Berplot di tahun 1980-an di sebuah kota kecil bernama Hawkins yang kebetulan memiliki laboratorium yang penuh dengan ilmuwan gila. Mereka bereksperimen pada anak-anak dan justru membuka pintu ke dimensi “mimpi buruk” yang dijuluki The Upside Down. Seperti horor pada umumnya, serial ini membawa kengerian tapi juga membuat kecanduan. Musim ke-4 nya akan tayang di tahun ini lho!



6. One Day at a Time

Komedi situasi multi-kamera (komedi situasi) adalah andalan TV selama beberapa dekade — Anda dapat membedakannya dari komedi “cam tunggal” karena dipentaskan seperti sandiwara, kadang-kadang di depan penonton – pikir I Love Lucy, Mary Tyler Moore, Cheers, Friends, All in the Family, dll. Mereka agak tidak disukai akhir-akhir ini (The Big Bang Theory sekalipun). Namun, ketika Netflix menghidupkan kembali sitkom klasik 70-an One Day at a Time — lengkap dengan produser eksekutif asli Norman Lear — itu menjadikannya sebagai bidikan multi-kamera yang direkam di atas panggung. Alih-alih, perubahan besar terjadi pada susunan keluarga, karena pertunjukan baru ini tentang keluarga Kuba-Amerika yang berurusan dengan banyak masalah modern yang dihadapi oleh orang Latin. Semua itu dan beberapa penampilan keren dari orang-orang seperti Rita Moreno menjadikannya salah satu yang teratas yang menampilkan streamer. Itu past tense, karena Netflix membatalkannya setelah 3 musim. Namun, masih tersedia untuk ditonton; dan musim baru akan datang pada tahun 2020 dari POP. Menjadikan ini pertunjukkan pertama yang beralih dari Netflix ke jaringan lain, bukan sebaliknya.



7. Unbelievable

Masukkan pemain bintang termasuk Toni Collette dan Merritt Wever ke dalam adaptasi kaliber ini dan Anda langsung mendapat pemenang. Seri mini ini didasarkan pada artikel pemenang Hadiah Pulitzer, “An Unbelievable Story of Rape,” yang ditulis oleh T. Christian Miller dan Ken Armstrong, dan episode radio This American Life, “Anatomy of Doubt.” menebak dan terengah-engah melalui semua delapan episode, ketika Anda menonton seorang remaja yang trauma (Booksmart’s Kaitlyn Dever) melaporkan, kemudian menarik kembali, pemerkosaannya sendiri.Tapi polisi (Collette dan Wever) di yurisdiksi yang sama sekali berbeda menemukan kebenaran dari apa yang dia katakan.



8. Unbreakable Kimmy Schmidt

Terkadang jaringan TV bodoh. NBC memiliki Tina Fey dan Robert Carlock — yang memimpin 30 Rock klasik — mengembangkan sebuah pertunjukan untuk bintang Ellie Kemper (The Office) tetapi meneruskannya ke Netflix. Konyol, NBC konyol. Kimmy Schmidt yang tidak mudah pecah dengan cepat menjadi salah satu komedi klasik Netflix dalam empat musimnya, menampilkan sensibilitas api cepat yang didapat dari 30 Rock DNA-nya. Lagu tema yang menarik juga tidak ada salahnya. Sudah dinominasikan untuk Outstanding Comedy Series Emmy empat kali berturut-turut, di antara banyak nominasi lainnya. Ini juga memiliki lagu tema pembuka terbaik dekade terakhir.



9. Big Mouth

Suka nonton animasi seperti anak-anak tapi ceritanya untuk dewasa? Big Mouth, dipimpin oleh Nick Kroll dan seorang pemeran yang penuh dengan teman-teman komedi, menginjak-injak di mana bahkan South Park atau Family Guy jarang, jika pernah berkelana – seksualitas pemuda yang mulai tumbuh. Semua diceritakan dari sudut pandang total kotor-kocak. Ada tiga musim, dan acaranya sangat panas, Netflix telah memperbaruinya selama tiga musim lagi.



10. Bojack Horseman

Ada banyak animasi di layanan streaming, tetapi sedikit yang melakukan alur cerita orang dewasa dengan percaya diri dan kecerdasan BoJack, di mana setengah orang dewasa berbicara hibrida manusia / hewan tanpa alasan apa pun selain itu lucu. Bojack Horseman sendiri adalah mantan bintang sitcom (dari pertunjukan 80-an Horsin ‘Around) mencoba untuk mendapatkan uang kembali, dan juga menemukan cinta. Disuarakan oleh Will Arnett, dia adalah lambang cemas, menjengkelkan, dan simpatik — sempurna untuk sindiran di Hollywoo (tidak ada D, itu dicuri di acara itu) dan seterusnya. Enam musim mengalir, dengan bagian kedua dari musim terakhir datang 31 Januari 2020.

Film dan aktor terkait

The Crown
9/10    Drama, History
Dear White People
6/10    Comedy, Drama
GLOW
8/10    Comedy, Drama, Sport
Master of None
8/10    Comedy
Stranger Things
9/10    Drama, Fantasy, Horror, Mystery, Sci-Fi, Thriller
One Day at a Time
8/10    Comedy
Unbelievable
8/10    Drama
Unbreakable Kimmy Schmidt
8/10    Comedy, Drama
Big Mouth
8/10    Animation, Comedy, Romance
BoJack Horseman
9/10    Animation, Comedy, Drama

Artikel Terkait

Sulit Dipercaya! Wabah Virus Corona Sudah Terprediksi di Film 10 Tahun Lalu!
6 Film Paling Seru di Februari 2020
10 Film Video Game Terbaik yang Harus Kalian Tonton
KKN di Desa Penari: Trailer dan Biodata Pemain Utama