Film Terbaik Karya Bong Joon Ho, Sang Sutradara Parasite

Sejak memenangkan Palme d’Or di Festival Film Cannes, “Parasite” telah menjadi favorit di antara para kritikus, audiensi dan juri penghargaan. Belum cukup sampai di sana, sensasi film ini pun terus berlanjut setelah memenangkan penghargaan Oscars 2020. Begitu juga dengan sang sutradara, Bong Joon Ho, yang semakin mendapat perhatian dari banyak orang. Netizen pun mulai mencari informasi tentang dia dan film lain yang melibatkan dia.

Sebagai bagian dari Sinema Korea Baru yang menggemparkan sirkuit festival pada awal 2000-an dan seterusnya, Bong bergabung dengan sutradara seperti Kim Ki-duk (“The Isle”), Park Chan-wook (“Oldboy”) dan Kim Jee-woon (” A Tale of Two Sisters ”) dalam menghidupkan kembali gambar bergenre dengan keberanian bergaya dan kemauan untuk bermain-main dengan nada.

Akan tetapi, lebih dari orang sezamannya di Korea, Bong secara konsisten menentang kategorisasi, dengan berbagai film yang melintasi batas yang biasanya memisahkan fitur makhluk dari tragedi keluarga dari prosedur yang suram dari komedi slapstick. Apa sajakah film-film tersebut? Langsung aja cek artikel ini sampai tuntas!

Barking Dogs Never Bite (2000)

Debut fitur Bong, “Barking Dogs Never Bite,” (2000, Korea Selatan) terdengar seperti penghinaan yang tak tertahankan bagi pecinta hewan, mengisahkan kisah seorang dosen perguruan tinggi yang tidak bekerja (Lee Sung-jae) yang menjadi begitu kesal oleh menyalak anjing di kompleks apartemennya bahwa ia mengambil tindakan drastis. Bahwa ia benar-benar tidak mahir melakukan dognapping tidak mengaburkan upayanya yang mengerikan untuk membungkam setiap anak anjing kecil yang menjadi perhatiannya, juga tidak mencegah petugas kebersihan berkontribusi dalam caranya sendiri yang mengerikan untuk epidemi anjing yang hilang.

Drama satir tentang kisah populer Belgia, “A Dog of Flanders,” “Barking Dogs” menjelajah lebih jauh ke dalam outré ekstrem sinema Korea daripada film-film Bong yang belakangan, tetapi ada sedikit kelucuan dan kekonyolan pada komedi yang menghilangkan keunggulan sedikit. Dan perhatian yang hati-hati yang Bong berikan pada bangunan apartemen sebagai organisme yang saling berhubungan membuat film tersebut terasa seperti pelarian yang kering untuk “Snowpiercer,” yang menghubungkan kereta mobil sebagai human-in-microcosm.



Memories of Murder (2003)

Penonton Amerika begitu terbiasa melihat mitos pembunuh berantai yang dikemas dalam film thriller dan dokumenter sehingga hampir menjadi genre tersendiri, tetapi bagaimana dengan budaya di mana fenomena seperti itu tidak ada? Polisi satu-satunya di Bong, “Memories of Murder,” mengambil pendekatan berani untuk penyelidikan terhadap pembunuh berantai pertama Korea Selatan, seorang predator yang memperkosa dan membunuh 10 wanita di daerah pedesaan pada tahun 1986. Dalam kolaborasi pertamanya di Bong dengan Song Kang Ho, yang kemudian muncul dalam “The Host,” “Snowpiercer” dan “Parasite,” Bong memanggil aktor untuk membawa humor dan kesedihan ke peran seorang detektif lokal yang menyelidiki pembunuhan ganda dengan rekannya ( Kim Rwe Ha), tetapi dengan cepat masuk di atas kepalanya.

Tampaknya tidak mungkin untuk mengacaukan komedi fisik untuk hidup berdampingan dengan kesedihan yang luar biasa dari orang-orang di kawasan yang berdamai dengan kejahatan yang tidak dapat dijelaskan di tengah-tengah mereka, tetapi “Memories of Murder” tidak memungkinkan satu untuk mengambil dari yang lain. Ada saat-saat slapstick yang keluar-masuk, ketika kedua penyelidik itu mencoba berbagai metode di luar buku untuk memecahkan kasus ini, dan ada saat-saat ketika film tersebut mempertimbangkan tragedi yang semakin dalam ini dengan bobot penuh yang pantas diterimanya. Dengan caranya sendiri, Bong menciptakan kembali jenis film yang tidak memiliki banyak preseden di bioskop Korea.



The Host (2006)

Meskipun “Memories of Murder” membawanya lebih banyak pujian dan kesepakatan distribusi pertamanya di Amerika Serikat, film monster Bong 2007, “The Host,” yang benar-benar menempatkannya di peta. Dicampur dengan kritik kuat terhadap imperialisme Amerika, “The Host” dimulai dengan seorang perwira militer Amerika membuang galon formaldehida di Sungai Han, yang menghasilkan makhluk laut bermutasi secara genetis yang naik dari air enam tahun kemudian.

Serangan monster siang hari awal adalah keajaiban efek tingkat Hollywood dan penampilan Spielbergian yang terbelalak, dan tindakan yang menyenangkan kerumunan menjelaskan mengapa itu seperti sensasi box-office di Korea dan di tempat lain. Namun beberapa sentuhan Bong yang khas muncul, seperti pegawai toko makanan ringan (Song) oafish yang menjadi pahlawan yang tidak mungkin, emosi tulus keluarga dalam krisis dan koeksistensi antara yuk rendah diri dan kecerdasan satiris. “King Kong” dan “Godzilla” telah menjadikan fitur makhluk bahasa sinematik universal, dan “Tuan Rumah” membantu Bong memperluas daya tariknya di seluruh belahan bumi.



Mother (2010)

Setelah “The Host” Bong bisa membuat lompatan ke lebih komersial, bioskop berbahasa Inggris, seperti Park melanjutkan dengan “Stoker” atau Kim Jee-woon dengan “The Last Stand.” Tapi alih-alih ia mundur ke ambigu , misteri pembunuhan skala kecil “Mother” (2010). Kim Hye-ja yang luar biasa dibintangi sebagai seorang janda yang dengan sengit melindungi putranya yang cacat mental (Won Bin) setelah ia dituduh membunuh seorang gadis sekolah menengah setempat. Meskipun bukti terhadapnya ramping dan tidak langsung, dia melakukan penyelidikan sendiri atas kejahatan tersebut dan mengambil langkah drastis dalam mengejar keadilan.

Beroperasi dengan lebih menahan diri dan sedikit lebih sedikit humor daripada biasanya, Bong mengukur ikatan antara ibu dan anak dan bagaimana naluri orang tua untuk meyakini bahwa yang terbaik tentang seorang anak dapat mengaburkan dan memutarbalikkan kebenaran. Keajaiban “Mother” – dan kinerja Kim Hye-ja – adalah bahwa karakter judulnya muncul sebagai multifaset dan misterius secara fundamental.



Snowpiercer (2013)

Empat tahun kemudian, Bong akhirnya melakukan lompatan besar ke pembuatan film anggaran besar dengan alegori sci-fi “Snowpiercer,” yang bermain seperti Stanley Kramer “Ship of Fools” (1965) jika itu adalah kombinasi dari postapocalyptic, “Mad Max “-Style thriller dan sindiran politik yang menghancurkan. Pada tahun 2031, setelah peristiwa iklim global membuat bumi tidak dapat dihuni, sisa-sisa terakhir umat manusia diangkut dengan kereta api berkecepatan tinggi yang tidak akan pernah berhenti dan tidak ada yang bisa pergi, karena takut akan kematian. Dalam referensi yang tidak terlalu halus ke Margaret Thatcher, Tilda Swinton mengagetkannya secara spektakuler ketika pejabat yang bertanggung jawab menegakkan sistem kelas brutal kereta, yang memisahkan rakyat jelata di belakang dari elit istimewa di depan.

Kemajuan kekerasan dari belakang ke depan memberi Bong kesempatan untuk mengomentari stratifikasi distopia mekanis ini, yang menggemakan pembicaraan saat ini tentang ketidaksetaraan ekonomi. Para pemain internasional Amerika-nya (Chris Evans, Octavia Spencer), warga Inggris (Jamie Bell, John Hurt), dan orang Korea (Song, Ko Ah-sung) sesuai dengan cerita tersebut, tetapi juga melihat ke depan untuk masa depan sinematik di mana perbatasan antar budaya tidak didefinisikan secara ketat.



Okja (2017)

Semangat globalis itu memberi tahu “Okja,” yaitu tentang manfaat dan bahaya hidup di dunia modern kita yang jauh lebih kecil. Sama seperti “Tuan Rumah,” “Okja” adalah tentang makhluk gaib yang dilepaskan oleh kelalaian lingkungan Amerika, tetapi di sini ia adalah babi super yang ramah, seukuran hippo, yang dikembangkan oleh konglomerat internasional sebagai sumber makanan yang lezat. Dari generasi pertama babi super, yang dibesarkan di berbagai lokasi di seluruh dunia, Okja adalah spesimen yang paling membanggakan, tetapi gadis berusia 10 tahun yang membantu membesarkannya di pegunungan Korea (An Seo Hyun) tidak mau melepaskan begitu mudah.

Ada nuansa “ET” dalam ikatan antara anak dan temannya, tetapi “Okja” secara signifikan lebih gelap dan lebih aneh, menggali ke dalam aktivisme hewan yang ekstrem, putaran korporat yang berbahaya dan, dalam satu urutan yang tidak dapat dilupakan, kerajinan lagu John Denver . Ini juga merupakan tusukan yang sangat aneh dan semi-atletis pada keserakahan korporat dan kerakusan omnivora, menampilkan Swinton sebagai keturunan gila dari konglomerat internasional, Jake Gyllenhaal sebagai pembawa acara olahraga alam anak-anak dan Paul Dano sebagai kepala gila dari hewan bawah tanah. operasi hak.

Film dan aktor terkait

Parasite
9/10    Comedy, Drama, Thriller
Barking Dogs Never Bite
7/10    Comedy
Memories of Murder
8/10    Action, Crime, Drama, Mystery, Thriller
The Host
7/10    Action, Drama, Horror, Sci-Fi
Mother
8/10    Crime, Drama, Thriller
Snowpiercer
7/10    Action, Drama, Sci-Fi
Okja
7/10    Action, Adventure, Drama, Sci-Fi

Artikel Terkait

Rangkuman dan Ranking Film Ernest Prakasa
Rekomendasi Film Joko Anwar yang Wajib Kalian Tonton
10 Film Romantis Terbaik Di Netflix Saat Ini
Lima Penampilan Unik Keanu Reeves di Film