Peringkat Semua Film Rocky, Termasuk Film Creed

Peringkat Semua Film Rocky, Termasuk Film Creed

Apakah ada saat-saat dalam sejarah sinematik lebih menggembirakan daripada mendengar lagu tema "Rocky" dimainkan dalam ledakan penuh? Apakah itu Rocky berjalan menaiki tangga Museum Seni Philadelphia, atau atlet on-screen melawan kekuatannya di atas ring, membangkitkan dirinya sekali lagi untuk pertarungan?

Aku tidak bisa memikirkan apa-apa begitu sekejap berdenyut seperti mendengar catatan musik bekerja Anda menjadi hiruk-pikuk. Dan itu hanya perak kecil dari keberhasilan tak terhapuskan dari film-film berbatu, seri pembuatan karir yang mengubah aktor/penulis/direktur Sylvester Stallone menjadi superstar terkenal di dunia .

Dalam hal ikon film waralaba, ada beberapa seri yang cukup meriah sebagai film-film Rocky. Dan itu adalah warisan sinematik yang terus bersinar dengan terus menerus on-the-rise Michael B. Jordan di garis depan dari keyakinan 2015 dan Creed 2018 II , masing-masing. Seri ini telah datang jauh sejak hari-hari awal, tapi warisan mereka hanya jarang ternoda.

Melalui tebal-dan-tipis, mereka telah mengambil diri dan disampaikan satu ko demi satu. Dan dalam semangat merayakan keberhasilan lanjutan film Rocky and Creed, kami menyediakan peringkat kami terbaik dalam seri. Sang juara, jika kau mau, itu merupakan ujian waktu dan membuktikan diri mereka menang dan diakui, terutama jika dibandingkan dengan nilai rendah.

Rocky tidak memenangkan setiap kali dia berada di atas ring, tapi ia telah mendapatkan banyak rasa hormat selain banyak benjolan di kepala. Mari kita lihat film-film berbatu yang telah menjadi yang terbaik dari sekelompok, berjalan menaiki langkah — atau ke cincin — untuk kemuliaan utama mereka. Aku dengar tema musiknya sekarang...

Peringkat Semua Film Rocky, Termasuk Film Creed

8. Rocky V

Setiap waralaba memiliki poin yang rendah. Ketika datang ke film berbatu, itu pasti Rocky V . Sementara banyak film-film berbatu yang tidak tanpa kesalahan mereka masing — masing, Rocky V adalah film berbatu pertama yang terasa seperti kekecewaan lengkap, tidak dapat menangkap pesona of its pendahulu — dalam hal grit, grime, keju, hati atau bersinar-dan itu adalah buruk, upaya untuk membawa kembali ke akar yang lebih sederhana,

Untuk itu, komponen inti di belakang Rocky V tampak menjanjikan. John G. Avildsen , pembuat film pemenang Oscar di belakang Rocky asli, kembali untuk mengarahkan tugas lagi, dan ada usaha yang jelas dari Sylvester Stallone sebagai aktor dan penulis untuk membawa kembali rangkaian dengan rendah hati. Terutama setelah pemborosan, riang gembira, pompously over-the-top (dengan cara baik dan buruk) Rocky IV , waralaba film Rocky telah jelas melompat hiu sedikit.

Untuk percobaan pertama untuk menyimpulkan serangkaian berbatu, Rocky V 's menjanjikan keputusan untuk membuat karakter judul benar-benar bangkrut, emosional sesat dan akhirnya lebih fokus keluarga adalah yang menjanjikan. Sayangnya, eksekusi sekuel sangat kurang untuk ronde ini.

Membuat film bukanlah ilmu pasti. Kau bisa memiliki orang yang tepat kembali dan tidak kembali ke kejayaanmu yang dulu. Akhirnya, sementara Rocky V melakukan mengambil beberapa risiko dan mencoba untuk menghasilkan sesuatu yang benar untuk Asal-Usul seri dan karakter ini, hasilnya adalah secara emosional dangkal, merasa film yang tidak benar apa yang membuat sangat endearing kedua pendahulunya dan fashion otentik.

Hasilnya adalah kesimpulan yang jauh dari menarik kepada penggemar Rocky; itu adalah knock-out dalam semua cara yang salah. Untungnya, Sylvester Stallone kembali dan memberikan karakter paling ikonik yang lebih pas dan dahsyat akhir kehidupan bersama Rocky Balboa dan Creed film, karena sekuel ini berasal dari memenangkan seri akhirnya pantas.

8. Rocky V

7. Rocky II

Mungkin persepsi saya Rocky II adalah sedikit dingin? Sudah lama aku tidak melihatnya. Dan sejauh Rocky sekuel pergi, itu bukan yang terburuk — seperti yang Anda lihat dengan peringkat ini. Ini memiliki hati yang baik, gerakan emosional yang besar, beberapa urutan pertarungan yang solid, dan itu jelas dimaksudkan untuk memberikan audiens akhir yang mereka inginkan pertama kalinya — bahkan jika itu dihapus dari catatan grace hati yang hangat yang datang dengan beats final asli.

Tapi apa yang keluar dari Rocky II adalah bahwa itu reactionary - dan tidak selalu dalam cara yang baik baik baik baik juga — Lebih tepatnya, Rocky dengan luas, dengan ambisi yang lebih konvensional.

Setelah keberhasilan asli, pemenang Film Terbaik Rocky, Sylvester Stallone mengambil tugas sebagai tambahan menulis sekuel ini, menyediakan penonton dengan sekuel yang dimaksudkan untuk memberikan satu hal yang tidak ditemukan di film pertama. Khususnya, Rocky mengalahkan Apollo Creed di dalam ring. Sejauh sekuel pergi, itu ide yang baik, jika Anda masih dapat menyediakan gritty, ketulusan emosional yang dramatis asli. Sayangnya, dibandingkan dengan Rocky pertama, Rocky II sangat kurang dalam hal itu-terutama dengan bagaimana menangani cerita Adrian saat ini.

Setelah Rocky menjadi seorang pria berkeluarga masuk akal, dan Rocky Jr. adalah tambahan yang indah untuk waralaba disediakan oleh sekuel ini. Sayangnya, keputusan untuk membuat Adrian koma karena kelahiran anak ini merasa sakit, setidaknya. Hilang adalah kimia dan daya tarik dari hubungan mereka, salah satu yang berfungsi sebagai inti emosional dari film asli.

Sementara itu memberikan Rocky drive emosional untuk terus berjuang dan menyediakan keberaniannya di atas ring, sekuel ini lebih tentang memenangkan kejuaraan kelas berat daripada mengakui bahwa menang dalam hidup sering berarti memiliki orang-orang yang kau cintai berada di sisimu, tidak peduli apa yang terjadi dalam pertarungan. Sayangnya, itu sesuatu yang diabaikan di Rocky II .

7. Rocky II

6. Rocky IV

Begini, Apakah Rocky IV adalah film yang bagus? Tidak juga, tidak. Tapi apakah menghibur seperti neraka dengan cara Berkemah? Tentu saja. Sekuel ketiga dalam seri Rocky mungkin bukan sekuel terkuat, tapi itu tentu yang paling berkesan — dan berdasarkan keberhasilan film Creed, juga merupakan yang paling berdampak pada warisan waralaba. Meskipun beberapa kekurangan, IV benar-benar membantu membentuk masa depan franchise Rocky dengan cara yang besar.

Di Rocky IV, taruhannya tak pernah lebih tinggi. Ini bukan hanya Rocky kejuaraan di telepon. Ini bukan hanya teman terakhirnya Apollo Creed warisan yang ada di telepon. Tidak, itu Amerika yang di telepon, sobat.

Dengan pengenalan Ivan Drago, tinju manusia super yang telah secara kimia dibuat untuk menjadi yang paling cocok, efektif dalam sejarah olahraga, Rocky adalah dalam dorongan Perang Dingin, berjuang untuk negara bangga integritas Amerika sementara berharap untuk tetap hidup dengan segala cara. Rocky memiliki banyak hal untuk membuktikan kepada semua orang, dan dia akan membuat setiap pukulan berarti.

Hal ini sebagai cheesy sebagai film olahraga datang, dan itu benar-benar tanpa legitiness grounded dan integritas emosional yang penting untuk kesuksesan film asli. Namun, sulit untuk tidak memiliki senyum terpampang di wajah Anda karena Anda sedang menonton film konyol ini.

Ini cukup mungkin film paling '80-an pernah dibuat, dan membanggakan sendiri menjadi waktu dan tempat. Masih ada retro pesona ditemukan di Rocky IV, tapi ketika Anda berpikir tentang bagaimana hubungan ke dalam film-film kepercayaan Apollo Creed ini, kematian diberikan sebuah landasan kejujuran emosional yang riak seluruh seri. Dan ada robot juga.

6. Rocky IV

5. Rocky Balboa

Sekali dimaksudkan untuk menjadi akhir swan lagu untuk Saga Rocky Balboa, seringkali Rocky Balboa sering di antara lebih judul terlupakan dalam waralaba Rocky, dan itu memalukan. Ada rilis Natal yang tenang kembali pada tahun 2006, dan review umumnya kuat — terutama untuk sekuel Rocky. Kritik memuji film sebagai bentuk pengembalian yang bagus untuk seri, itu tidak diberikan respon yang bersinar setelah dirilis. Seiring waktu, itu telah dibayangi oleh film Creed, tapi Rocky Balboa tidak memberikan kesimpulan yang memuaskan, secara emosional memperkaya hingga waralaba berbasis tinju-jika hanya sementara.

Dalam sekuel kelima ini, Rocky Balboa lebih tua, lembut dan lebih halus. Dia adalah seorang janda, dengan Adrian yang telah meninggal di masa intermediate antara Rocky V dan ini sekuel, dan Balboa berdamai dengan tahun-tahun terakhirnya menjalankan sebuah restoran bernama setelah istrinya yang meninggal. Tapi hubungannya dengan anak ini sedikit penuh bahaya, dan dia terganggu dengan kesedihan dan setan pribadi lainnya.

Ini jelas sebuah pecundang yang lebih ketinggalan zaman untuk waralaba, salah satu yang sengaja mencoba untuk harken kembali ke kesuksesan yang belum pasti dari aslinya. Lalu tiba saatnya bagi Rocky untuk kembali ke dalam ring.

Dari sana, Rocky Balboa tidak menangguhkan keyakinan sedikit pun, dan saya percaya bahwa ini adalah film berbatu langka di mana saat — saat yang dihabiskan jauh dari ring tinju sebenarnya lebih kuat daripada yang ada di dalam persegi-meskipun di saat yang tepat, pertandingan tinju dapat menjadi seperti sebelumnya. Tapi ketika aku berpikir kembali ke Rocky Balboa, adegan yang menonjol tidak ketika orang berusia 50 tahun mengayunkan pukulan fisik untuk mendapatkan kembali kejayaannya.

Ini adalah pukulan emosional, seperti saat dia berada pada penglihatan kuburan, samberly mengingat kembali perjuangan emosional untuk Nisan istrinya, atau saat atlet tua mencoba berhubungan kembali dengan anak dewasanya, dimainkan oleh Milo. Untuk pertama kalinya sejak aslinya, itu adalah saat-saat dramatis yang menonjol. Meskipun tidak menghasilkan film berbatu terbaik, itu adalah bittersweet, mengejutkan menyentuh mengirim-off, sampai Creed datang sembilan tahun kemudian.

5. Rocky Balboa

4. Creed II

Penambahan terbaru untuk Rocky saga, Creed II memiliki banyak harapan untuk hidup sampai-banyak seperti Adonis Creed sendiri melangkah di atas ring untuk membela kehormatan ayah terakhirnya. Ini adalah sekuel tentang mengejutkan fenomenal 2015 spin-off/Creed , yang menemukan seri berbatu diberikan kehidupan baru sebagai karakter metaforis melewati torch-atau, sebaliknya, sarung tangan tinju — ke generasi berikutnya.

Itu sangat berdampak, berinvestasi kembali ke franchise Rocky yang semakin lama, sementara juga menyediakan kesimpulan yang emosional - memuaskan bagi Rocky saga. Atau, setidaknya, orang mungkin berpikir bahwa akan terjadi .

Sylvester Stallone tidak langsung sekuel ini, meskipun ia pernah berbicara untuk memimpin gambar, tapi ia kembali ke co-write dan menghasilkan sekuel ini, selain untuk menunda perannya sebagai Rocky. Hasilnya adalah sekuel yang bisa sedikit miring dalam fokus.

Narasi ini masih berpusat di sekitar Adonis Creed, dan mirip dengan Rocky II, menemukan petinju memulai kehidupan keluarga dan berharap untuk meraih kembali kejayaannya ketika bertarung, anak dari Dolph Lundgren Ivan Drago Apollo. yaitu orang yang membunuh Creed, ayah Adonis, di dalam ring. Tapi terperangkap dalam cerita ini adalah perjalanan Rocky Balboa sendiri, dengan aktor/penulis mencoba untuk memberikan Rocky namun kesimpulan lain, meskipun kedua Rocky Balboa dan Creed telah memberikan aktor cukup waktu untuk mengucapkan selamat tinggal.

Akhirnya, Keterlibatan Sylvester Stallone baik untuk kepentingan film dan detriment. Sementara cerita Rocky menemukan petualangan berlanjut dari Adonis Creed, selama paruh kedua film ini seringkali menjadi kunci keberhasilan emosionalnya.

Melalui komitmen dan loyalitas Rocky untuk teman terakhirnya dan putra yang telah didorong balas dendam, Kita bisa melihat lapisan melalui mana sekuel ini diberikan lebih kompleksitas dan nuansa dari sebagian besar sekuel — termasuk Rocky II —mampu menemukan. Terutama ketika Creed II juga menghabiskan waktu berfokus pada hidup keras dari Dragos, yang merupakan salah satu dari sekuel ini yang paling tak terduga, namun mengejutkan besar, tambahan — bahkan jika, dalam skema hal, cerita mereka terputus.

Creed II adalah sedikit terlalu panjang, terutama untuk seperti cerita yang dapat diprediksi, dan jelas bahwa jumlah yang baik cerita ditebang untuk menjaga hal-hal terfokus. Sayangnya, yang sering berarti bahwa adegan Dragos ' hilang di lantai ruang editing, yang merupakan rasa malu karena kinerja Dolph Lundgren Lundgren yang mengejutkan di sini, perebutan terluka dan dijaga perasaan tidak nyaman emosional yang berasal dari kerugian yang menghancurkan dekade sebelumnya.

Hal ini tambahan seperti saat-saat yang membuat film Creed bahkan lebih baik daripada sekuel yang datang sebelum itu. Jika mereka membuat film Creed lainnya , saya berharap kita dapat memiliki adegan-adegan seperti ini secara diam-diam menghancurkan dan emosional subplots. Mungkin mereka akan datang saat Stallone pergi.

4. Creed II

3. Rocky III.

Sekarang, ketika Anda peringkat film, selalu akan menjadi preferensi pribadi pada beberapa hal. Aku tidak tahu bagaimana meyakinkan aku bisa berdebat dengan seseorang bahwa Rocky III adalah salah satu poin tinggi di waralaba tinju, tapi aku akan membuat upaya berani untuk membuat kasus saya.

Tidak seperti Rocky II, yang mencoba untuk memilikinya sedikit dari kedua cara ketika datang untuk menangkap beberapa asli percikan sementara juga memasukkan beberapa lebih luas cerita konvensional kutu, Rocky III bersandar berat ke schmaltz dan goofiness yang akan '80 — TANPA akan tenggelam beberapa sama sekali seperti Rocky IV.

Memiliki kehadiran yang lebih besar dari kehidupan seperti Mr T (dalam salah satu peran sinematik pertamanya dan mudah nya yang paling mendefinisikan di luar A-Team ) dalam film Anda mungkin membuatnya lebih tajam dan aneh daripada seharusnya. Tapi di dunia ego kompetitif dan kecakapan memainkan pertunjukan seperti tinju, itu masuk akal untuk memiliki seseorang sebagai mengancam sebagai Clubber Lang berteriak sebagai penghinaan berwarna-warni di Rocky Balboa seolah-olah itu adalah WWE dan bukan cincin tinju.

Sekali lagi, itu bisa saja benar-benar rusak. Tapi itu kredit untuk Sylvester Stallone sebagai aktor, penulis dan direktur bahwa ia mengakui bagaimana ia dapat ayunan lebih berat ke sililiness dan sensasionalisme dari seri ini, dan memberikan sekuel yang benar untuk semangat franchise Rocky.

Aku bisa terus tentang bagaimana Rocky III mungkin Film Terbaik Kedua dalam Rocky series, menurut pendapat saya, atau bagaimana menyediakan salah satu yang paling ikon pada waralaba, tetapi pada akhirnya benar-benar menyenangkan, pukulan sekuel yang juga memungkinkan sejumlah solid karakter untuk bekerja dalam pukulan emosional juga. Ini adalah sekuel keseluruhan yang solid, dan itu punya Hulkster untuk boot. Berapa banyak lagi yang Anda butuhkan dalam sekuel berbatu?

3. Rocky III.

2. * * Creed *

Dengan gaya underdog sejati, Ryan Coogler yang luar biasa Creed datang entah dari mana dan menjadi juara yang tak terbantahkan. Sebuah mengherankan bijaksana, sangat baik-bertindak dan tanpa cela spin-off/kelanjutan warisan, ketekunan, kehormatan dan stabilitas, itu adalah sebuah prestasi yang luar biasa dan film yang kembali ke tema dan idealisme asli berbatu sementara juga masih menghormati dampak dari Rocky. Hasilnya adalah menarik, berlapis dan, di atas semua lain, bergema manusia melihat waralaba yang sering lebih suka teater yang lebih luas setelah sukses awal. Ini adalah paket lengkap.

Begitu banyak kredit yang perlu diberikan kepada direktur / co-penulis Ryan Coogler. Ini sangat pribadi, intens Film Studio emosional bisa saja lain malas, setengah hati upaya untuk meremajakan yang Franchise Rocky. Sebaliknya, film kedua Coogler adalah sebuah berdampak, menarik melihat karakter ikon, dan sering kali hubungan Rocky dengan Adonis Creed, dimainkan oleh Michael B. Jordan, yang membawa pukulan terbesar.

Seperti aku mencintai asmara Jordan dengan Bianca Thompson dalam film ini, ini akhirnya bromance antara Creed dan Rocky yang bekerja terbaik di sini. Hubungan mentor mereka penuh dengan hati, nostalgia dan rahmat tenang. Untuk uang saya, ini adalah kinerja terbaik Stallone sebagai Rocky Balboa untuk saat ini. Dia dirampok Oscar itu.

Sulit untuk menentukan mana film yang lebih kuat, Creed atau Rocky ? Pada akhirnya, setelah banyak bolak-balik, Aku telah memutuskan bahwa Creed hampir tidak jatuh ke kategori tempat kedua, tapi pengganti ini mungkin kelanjutan terbaik dari sebuah waralaba film ikonik bisa berharap untuk dibuat di Hollywood hari ini.

2. * * Creed *

1. Rocky!

Ini film yang memulai semuanya. Yang paling tidak diunggulkan yang bekerja melawan peluang untuk mencuri hati semua orang, bahkan jika karakter utama kami tidak akhirnya memenangkan pertarungan besar pada akhirnya. It's Rocky, karya seni 1976 dibintangi dan ditulis oleh Oscar-nominee Sylvester Stallone dalam peran pembuat karirnya.

Ini adalah didasarkan, resoundingingly manusia melihat integritas dan tekun, dan melayani sebagai otentik, mempengaruhi impian Amerika fabel yang tas perjalanan mendalam seseorang untuk membuat sesuatu dari diri mereka sendiri — meskipun mereka miskin latar belakang — dan untuk membuktikan kepada dunia mereka memiliki kebesaran dengan mereka. Seperti yang dapat Anda bayangkan, Rocky adalah sebuah film pribadi yang sangat dalam untuk Sly Stallone, dan tidak mungkin untuk membayangkan aktor lain memainkan peran ini dengan resonansi yang sama mengejutkan.

Dalam upaya wannabe boxer untuk menaiki tangga dan membuat nama untuk dirinya sendiri di dunia yang kejam, dingin tahun 1970-an, Rocky adalah layered dan cacat, tetapi langsung dicintai karakter judul yang mungkin tidak memiliki otak terbesar di seluruh dunia luas, tapi ia memiliki lebih hati daripada yang dapat Anda bayangkan. Dia memiliki tekad dan beberapa untuk mengambil hadiah utama, dan sementara itu tidak sepenuhnya berhasil, itu tentu bukan karena kurangnya mencoba.

Di luar pertandingan tinju dan motivasi besar montages dan garis yang dapat dikutip dari Paulie, mentor dan pelatih Rocky, itu akhirnya hubungan Rocky dengan Adrian yang benar-benar membuat Rocky seperti sebuah film besar dan kekal. Melalui hubungan mereka yang beruntung, ada hubungan manusia indah antara mereka, salah satu yang emosional merasa dan tulus dalam presentasi.

Untuk semua pukulan dan pukulan dilemparkan ke seluruh film, apa yang akhirnya membuat Rocky hebat adalah saat-saat terakhir, ketika terluka, Rocky buta berteriak untuk Adrian, cinta yang abadi, dan pengetahuan bahwa dia akhirnya di sisinya adalah apa yang paling penting bagi pejuang ini. Rocky mungkin telah kalah di kelas berat, tapi pada akhirnya dia menang.

Rocky tidak selalu berada di atas. Tapi melalui itu semua, untungnya Sylvester Stallone telah menjaga karakter terbesarnya di atas ring, berjuang melalui up-and-down dan membuktikan dirinya menang lebih sering daripada tidak. Seringkali, saya percaya keajaiban film ditemukan dalam film-film berbatu.

Sekarang Film Creed telah mengambil alih sabuk, kita dapat melihat ke depan untuk Rocky 's 40-plus tahun warisan hidup di seluruh masa depan bioskop.

Artikel Terkait

Star Wars: apa yang muncul di layar besar setelah Skywalker?
Selamat Datang, Kanal YouTube Carifilms!
11 Serial TV Terbaik yang Tayang Awal 2020
Pernah Bermimpi Jadi Seorang Hacker? Yuk, Nonton Dulu Film-Film Berikut!