The Invisible Man: Penyelamat Film Horor di Tahun 2020

Sejauh ini, tahun 2020 bisa dibilang merupakan salah satu tahun yang cukup produktif untuk film-film horor. Termasuk untuk triwulan pertama ini. Namun, sangat disayangkan bahwa kuantitas tidaklah sebanding dengan kualitas. Hampir semua film horor di tahun kabisat ini mendapat ulasan yang buruk.

Namun semua berubah saat film The Invisible Man hadir ke layar lebar. Nampaknya film horor masih punya secercah harapan di tahun ini. Tidak semuanya akan buruk kawan! Film yang dibintangi oleh Elisabeth Moss dan juga Oliver Jackson-Cohen ini bahkan memecahkan beberapa rekor di tahun ini.

Trailer The Invisible Man



Menjelang akhir pekan, prognostikator memperkirakan bahwa The Invisible Man akan menghasilkan sekitar $ 20 juta dalam tiga hari pertama, tetapi jumlah itu terus tumbuh dan berkembang ketika pembaruan datang sepanjang akhir pekan, akhirnya hanya mencapai lebih dari $ 29 juta. Angka terakhir hanya sedikit kurang dari $ 33,4 juta yang dikeluarkan Jordan Peele ketika dikeluarkan hampir tepat tiga tahun yang lalu, tetapi sampanye masih mengalir di kantor Blumhouse Productions.

Meskipun menampilkan beberapa efek visual yang mengesankan, film horor ini hanya menelan biaya $ 7 juta yang dilaporkan untuk dibuat sebelum publisitas dan pemasaran, yang berarti bahwa ia telah berhasil melipatgandakan anggaran itu hanya dengan nomor pembukaan domestiknya saja. Seperti yang disebutkan, The Invisible Man bekerja dengan banyak kata positif dari mulut ke mulut – termasuk skor Rotten Tomatoes 90 persen dan nilai CinemaScore “B +” – jadi sangat mungkin bahwa ia akan terus menghasilkan banyak uang di masa mendatang minggu.

The Invisible Man: Penyelamat Film Horor di Tahun 2020

Dari perspektif yang lebih luas, Universal Pictures harus melampaui bulan dengan apa arti hasil ini bagi masa depan merek Universal Classic Monsters mereka. Banyak yang akan ingat bahwa upaya terakhir mereka pada peluncuran waralaba besar dengan tokoh-tokoh hebat adalah The Mummy karya Alex Kurtzman pada tahun 2017, dan itu jelas tidak berjalan sesuai rencana. Blockbuster secara teknis sukses secara finansial, menghasilkan $ 400 juta di seluruh dunia berdasarkan anggaran $ 125 juta yang dilaporkan, tetapi dihancurkan oleh para kritikus, dan kurang dari 20 persen dari grosses berasal dari penjualan tiket domestik.

Sekarang studio besar bekerja dengan Blumhouse Productions untuk berpikir lebih kecil, menyusun proyek berdasarkan spesifik yang diambil oleh pembuat film berbakat menggunakan karakter Universal Classic Monsters, dan peluncurannya telah sangat sukses. Kita tidak bisa mengatakan sekarang ke mana arahnya dari sini, karena tidak begitu jelas bagaimana ide sekuel cocok dengan skema besar tentang apa yang terjadi dengan waralaba, tetapi mengingat dampak dari kinerja yang diberikan oleh Elisabeth Moss, itu akan menjadi tidak mengherankan jika gelombang terbentuk untuk mendukung tindak lanjut hanya untuk melihat di mana cerita bisa berpotensi mengikuti akhir yang sangat baik dari The Invisible Man.

The Invisible Man: Penyelamat Film Horor di Tahun 2020

The Invisible Man adalah satu-satunya film baru dari studio besar yang melanda bioskop akhir pekan lalu, tetapi secara teknis bukan satu-satunya rilis luas, seperti My Hero Academia: Heroes Rising karya Kenji Nagasaki juga diputar di lebih dari 1.000 layar – dan sebagai Anda dapat melihat dari grafik, itu berakhir dengan cukup baik. Film Manga sudah dirilis di Jepang pada akhir Desember 2019, dan tidak ada satu ton pun harapan untuk debutnya di A.S., tetapi itu hanya membuat peringkat nomor empat dan $ 5,1 juta hasil tangkapannya jauh lebih mengesankan. Pendahulunya, My Hero Academia: Two Heroes, Nagasaki, hanya menghasilkan $ 5,8 juta selama seluruh putaran domestiknya kembali pada musim panas 2018, sehingga film animasi ini jelas merupakan awal yang baik.

Di depan tonggak sejarah, kami hanya memiliki satu film untuk disorot minggu ini, Bad Boys For Life yang melampaui $ 400 juta di seluruh dunia. Blockbuster adalah rilis yang paling sukses di franchise Bad Boys, dan sementara hal-hal masih datang bersama di bagian depan sekuel, kemungkinan tidak akan lama sampai kita melihat Will Smith dan Martin Lawrence kembali ke bioskop di mana-mana untuk keempat Petualangan sebagai detektif Miami Mike Lowrey dan Marcus Burnett.

Akhirnya, akan muncul bahwa ini adalah akhir pekan di mana kami akhirnya mengucapkan selamat tinggal pada Jumanji: The Next Level, yang telah menjadi bagian dari Top 10 sejak pertama kali keluar pada awal Desember 2019. Sama seperti pendahulunya, fitur berhasil bertahan lebih lama dari film Star Wars: The Rise Of Skywalker yang memudar beberapa minggu yang lalu, dan masih mungkin bahwa film ini dapat menghasilkan $ 800 juta secara global sebelum selesai diputar di layar lebar (saat ini telah menghasilkan $ 790,9 juta).

Datang akhir pekan ini kami memiliki kuartet fitur menarik yang siap untuk diputar di bioskop dalam rilis luas, termasuk petualangan fantasi animasi Dan Scanlon, Onward, adaptasi Autumn de Wilde dari Jane Austen, Emma, drama bola basket Gavin O’Conner, The Way Back, dan film barat Kelly Reichardt First Cow. Semoga film-film ini juga ga kalah seru ya!

Film dan aktor terkait

The Invisible Man
7/10    Horror, Sci-Fi, Thriller
My Hero Academia: Heroes Rising
8/10    Action, Adventure, Animation, Comedy, Family, Sci-Fi
Boku no Hero Academia the Movie
8/10    Action, Adventure, Animation, Comedy, Fantasy, Sci-Fi
Bad Boys for Life
7/10    Action, Comedy, Crime, Thriller
Jumanji: The Next Level
7/10    Action, Adventure, Comedy, Fantasy
Star Wars: The Rise of Skywalker
7/10    Action, Adventure, Fantasy, Sci-Fi
Onward
7/10    Adventure, Animation, Comedy, Drama, Family, Fantasy
Emma
7/10    Comedy, Drama
The Way Back
7/10    Drama, Sport
First Cow
7/10    Drama

Artikel Terkait

11 Serial TV Terbaik yang Tayang Awal 2020
The World of the Married dan 3 Drama Perselingkuhan yang Bikin Geregetan
Bagaimana Akhirnya, Dan Bagaimana Film Mengubah Waralaba
10 Penjahat Disney Paling Ikonik, Termasuk Maleficient