Rating: 12 Angry Men

0

12 Angry Men

12 Orang Pemarah

Tahun

1957

Negara

United States

Tanggal Rilis

April 17, 1957

Sutradara

Sidney Lumet

Bahasa

English

Genre

Drama

Durasi

96 min / 1:36

Rating Film

Rating anda 0

9/10 670188
Beri rating

Sinopsis Film

Jury holdout mencoba mencegah keguguran keadilan dengan memaksa rekan-rekannya untuk mempertimbangkan kembali bukti.

Rating Film

Rating anda 0

9/10 670188 12 Angry Men

Trailer Film

Aktor

Aktor (18)
...

Juror 1

...

Juror 2

...

Juror 3

...

Juror 4

...

Juror 5

Edward Binns

...

Juror 6

Jack Warden

...

Juror 7

...

Juror 8

Joseph Sweeney

...

Juror 9

Ed Begley

...

Juror 10

George Voskovec

...

Juror 11

Robert Webber

...

Juror 12

Rudy Bond

...

Judge

Tom Gorman

...

Stenographer

James Kelly

...

Guard

Billy Nelson

...

Court Clerk

John Savoca

...

The Accused

Walter Stocker

...

Man Waiting for Elevator

Film Serupa

Where’d You Go, Bernadette
7/10    Comedy, Drama, Mystery
Chesapeake Shores
8/10    Drama, Family
The Taste of Money
6/10    Drama, Thriller
I Am Mother
7/10    Drama, Horror, Sci-Fi, Thriller
Mae Bia
4/10    Drama
Dark, Almost Night
5/10    Crime, Drama
Immortal Hero
6/10    Drama
Ulan
7/10    Drama, Fantasy, Mystery, Romance

Ulasan Penonton

23 October 2004

Sederhana tapi hebat.

'12 pria pemarah' adalah film yang luar biasa. Ini adalah bukti bahwa, untuk film menjadi besar, tidak perlu pemandangan luas, kostum rumit atau mahal efek khusus-hanya akting superlatif.
Dua belas orang yang marah adalah dua belas juri dari kasus pembunuhan. Seorang anak delapan belas tahun dari latar belakang kumuh dituduh menikam ayahnya sampai mati dan menghadapi kursi listrik jika dihukum. Sebelas orang percaya bahwa anak itu bersalah, hanya satu yang memiliki keraguan. Bisakah dia meyakinkan yang lain?
Kasus pengadilan hanya menyediakan kerangka kerja, namun. Kebesaran film terletak dalam membawa-bersama-sama dari dua belas orang yang berbeda yang belum pernah bertemu satu sama lain sebelumnya dan interaksi karakter mereka sebagai masing-masing orang membawa latar belakang sendiri dan pengalaman hidup ke dalam kasus ini. Jadi, kita punya pelatih sepak bola (Martin Balsam), kasir bank yang pemalu (John Fiedler), Direktur panggilan agresif (Lee J. Cobb), broker otoriter (E. G. Marshall), dwivert yang mementingkan diri (Jack Klugman), culun (Jack Klugman), penjual yang pandai membujuk) pemilik garasi bermarkas ras (Ed Begley), pembuat jam Eropa Timur (George Voskovec) dan agen periklanan beefcake (Robert Webber) yang banyak bicara dan sedikit lainnya.
Hampir seluruh film berlangsung hanya dalam satu ruangan, ruang juri, di mana orang-orang telah pensiun untuk mempertimbangkan vonis mereka. Penampil menemukan dia atau dirinya sendiri berkeringat keluar dengan juri sebagai panas naik, harfiah dan metaforis, di antara orang-orang seperti mereka membuat jalan menuju putusan akhir mereka. Menariknya, juri (selain dari dua ujung) tidak pernah diberi nama. Mereka tidak perlu. Karakter mereka berbicara untuk mereka.
Henry Fonda sangat cocok dan sangat meyakinkan sebagai pemain yang membawa pulang pentingnya tugas juri untuk memeriksa bukti secara menyeluruh dan tanpa prasangka. Joseph Sweeney sangat menyenangkan sebagai juri No 9, orang tua yang pendiam tapi cerdas yang tidak ada apa-apa, sementara E. G. Marshall membawa keteguhan dan otoritas juri ke peran No 4. Semua aktor yang bersinar tapi mungkin penampilan terbaik adalah Lee J. Cobb sebagai juri No 3, yang keras kepala, agresif, pembalas dendam yang ingin menghancurkan ketika dipaksa untuk menghadapi kegagalan hubungannya dengan anaknya sendiri.
Beberapa bintang '12 pria pemarah' menjadi nama rumah tangga. Henry Fonda melanjutkan karirnya yang terhormat sampai kematiannya pada tahun 1982, serta menjadi ayah Jane dan Peter. Lee J. Cobb mendapat peran utama Hakim Henry Garth di 'Virginian'. E. G. Marshall menikmati panjang, reputasi karir pada film dan t.v., termasuk memerankan Joseph P. Kennedy dalam seri mini Kennedy. Jack Klugman adalah 'Quincy' Sementara John Fiedler menyuarakan babi dengan 'Winnie the Pooh' film dan kartun.
Dari dua belas, hanya John Fiedler, Jack Klugman dan Jack Warden masih hidup. Meskipun sekitar tanda delapan puluh, mereka semua masih bertindak. Film ini masih tersedia pada video tahun lalu dan itu ditampilkan di t.v. cukup sering. Aku tak bisa merekomendasikannya!
(*John Fiedler meninggal Juni 2005. Jack Warden meninggal Juli 2006.)

18 September 2002

No bombs, no car chases but edge of the seat stuff none the less

Film ini luar biasa, pada kenyataannya sebagai Shakespeare pernah berkata "its lebah' lutut". Film ini menawan penonton dari awal. Masing-masing dua belas juri diperkenalkan kepada kami seperti mereka diperkenalkan kepada diri mereka sendiri. Karakter baik menarik keluar dan individu, masing-masing dengan kepribadian sendiri.
Ketegangan karakter menarik penonton di dari awal. Kami membayangkan bahwa kasus ini terbuka dan ditutup, 11 saya mengatakan bersalah dan 1 tidak. Kami merasakan ketidaknyamanan Henry Fonda sebagai karakter lain meremehkan dan mengejek bagaimana dia bisa melihat keraguan yang masuk akal dalam kasus ini. Tapi kami juga berbagi kemenangan dan antusiasme karena ia melanjutkan untuk membantah atau menambahkan keraguan terhadap argumen untuk bersalah dan memikat dan menarik sebagai Juri lain mulai melihat keraguan dalam proses.
Para penonton juga bisa melihat argumen bersalah dan bertanya-tanya apakah karakter Fonda benar dalam mengatakan bahwa dia ragu. Namun mereka juga merasa malu karakter karena ia membantah bahwa teori sebelumnya adalah besi ketat, bergabung sisinya sebagai anggota juri lakukan.
Di atas ini mereka sangat tenun dalam unsur-unsur manusia seperti kesalahpahaman yang mempengaruhi orang-orang dan ketegangan tumbuh antara karakter yang berbeda. Hal ini dibawa ke kehidupan bahkan lebih oleh pertunjukan yang menakjubkan, Fonda, Lee J Cobb dan Joseph Sweeney adalah catatan khusus.
Aku mulai menonton film ini pada santai membosankan bertelur tentang hari tapi pada akhirnya aku berada di tepi kursi dengan tangan saya di lutut saya merasa lebih tegang dari seorang politisi pada Hari hasil.
Bagaimana seharusnya sebuah film dibuat. Direksi Modern mencatat (thats memberitahu off untuk hari) 10/10

1 July 2000

Bagus sekali

Sebuah drama pengadilan yang sangat baik dengan twist unik. Alih-alih mengikuti sidang itu sendiri, penonton memiliki kesempatan unik untuk mengamati kejadian di belakang pintu tertutup dari ruang juri. Film dimulai dengan akhir persidangan. Para juri mundur untuk berunding. Pemungutan suara Pendahuluan diambil dan hasilnya 11: 1 mendukung putusan bersalah. Sebelas juri telah mengangkat tangan mereka untuk menghukum seorang pemuda membunuh ayahnya. Hanya juri # 8 yang ragu. Pada awalnya, bahkan dia tidak benar-benar percaya pada anak muda yang tidak bersalah, tapi menegaskan bahwa kasus untuk pertahanan mungkin telah diajukan dalam cara yang lebih meyakinkan dan anak itu mungkin akan diberikan manfaat dari keraguan. Karena anak itu akan dieksekusi jika ditemukan bersalah hidupnya sekarang di tangan juri dan juri #8 alasan yang paling mereka bisa lakukan adalah berbicara tentang kasus ini sedikit. Seiring berjalannya waktu beberapa juri mengubah pikiran mereka dan menemukan bahwa ada cukup alasan untuk tidak menghukum pemuda itu. Tapi tidak semua orang mudah untuk meyakinkan.
Meskipun plot film sangat baik dan menarik untuk melihat apa hal-hal kecil dapat mempengaruhi dengan cara putusan pergi, di mana film ini benar-benar berhasil dalam menyajikan karakter dari 12 juri. Karakter dari masing-masing juri muncul melalui campuran yang indah dari casting yang sempurna, dialog yang sangat baik dan akting hampir sempurna.
Juri # 1-seorang pria sederhana yang jelas tidak mengerti kompleksitas tugas yang terletak di depannya tetapi mencoba untuk melakukan segala sesuatu tidak membiarkan orang lain mengetahui hal ini. Dia hanya muncul sekali dalam film ketika dia berbicara tentang sepak bola . Dia memiliki kemalangan untuk dipilih mandor dari juri-tugas yang jelas tidak direflish.
Juri #2 - Seorang pria kecil, jelas tak terbiasa memberi pendapat sendiri apalagi sampai pandangannya menjadi penting. Rupanya dia menemukan pelipur lara dalam pekerjaannya, dia seorang akuntan.
Juri #3 - mungkin kepribadian yang paling kompleks di film ini. Dimulai seperti seorang pengusaha sukses yang menyenangkan, dia menganalisis kasus ini secara adil, menjelaskan argumen-nya dengan baik dan cukup meyakinkan. Seiring berjalannya waktu ia menjadi lebih dan lebih bergairah dan tampaknya entah bagaimana terlibat secara pribadi dengan kasus ini. Dia juga mulai menunjukkan beberapa tanda-tanda ketidakstabilan mental. Mengagumkan dimainkan oleh Lee J. Cobb - ini adalah karakter yang kau ingat setelah film berakhir.
Juri #4-self assured, seorang pialang saham yang sedikit sombong. Jelas menganggap dirinya lebih cerdas daripada orang lain di ruangan, ia mendekati kasus dengan logika Dingin Hati tapi (sebagai salah satu juri mengatakan - "Ini bukan ilmu pasti") dia tidak memperhitungkan karakter, hasrat, orang-orang yang terlibat dalam kasus ini. Dia adalah satu-satunya juri yang tidak menanggalkan jaketnya.
Juri #5 - di sini adalah seorang pria di bawah tekanan emosional yang besar. Dia berasal dari latar belakang sosial yang sama seperti anak tertuduh yang hampir tidak kau inginkan untuk mengenalinya. Paradoxically ini muncul salah satu alasan utama untuk dia voting bersalah - dia tidak ingin belas kasihan untuk mempengaruhi dia-jadi ironisnya itu.
Juri #6 - seorang pria sederhana, cukup mengakui bahwa semua orang di ruangan ini lebih cocok daripada dia untuk membuat keputusan dan memberi penjelasan. Tapi dia benar-benar ingin melihat keadilan dilakukan dan khawatir bahwa ia mungkin membuat kesalahan.
Juri #7 - satunya yang benar-benar tidak memiliki pendapat dalam kasus ini. Secara harfiah sepanjang film pikirannya tidak pernah pada kasus - ia berbicara tentang bisbol, panas, memperbaiki kipas angin tapi satu-satunya alasan dia untuk voting dengan cara ini atau itu adalah untuk mempercepat sedikit sehingga ia mungkin keluar dari juri ruangan secepat mungkin. Bukan orang jahat ia hanya tidak memiliki rasa moralitas apapun - ia dapat memberitahu benar dari yang salah tapi tampaknya tidak berpikir itu layak mengganggu.
Juri # 8-Seorang Yang Peduli, telah meletakkan lebih banyak pemikiran dalam kasus ini daripada juri lainnya. Dia mencoba untuk melakukan yang terbaik bahkan dalam menghadapi peluang yang tampaknya mustahil.
Juri #9 - Seorang pria tua bijak dengan pengalaman hidupnya yang hebat memiliki cara yang unik untuk melihat kasus ini.
Juri #10 - karakter yang paling mengerikan dalam film ini. Penilaian bersalah dan bahkan tidak menyembunyikan fakta bahwa dia melakukannya hanya karena latar belakang sosial anak itu. Tragedi itu datang dari fakta bahwa posisi sosial sendiri hanya luka di atas anak itu-yang membuatnya lebih bersemangat untuk menegaskan perbedaannya.
Juri # 11 - seorang pembuat jam imigran, orang Metodis yang berhati-hati, santun dan diucapkan dengan lembut. menghormati hak orang untuk memiliki pendapat yang berbeda untuk nya - dan bersedia untuk melihat kedua sisi masalah. Kehilangan amarahnya hanya sekali-kali takut dengan ketidakpedulian lengkap Juri #7.
Juri #12 - tipe bisnis muda - mungkin dia punya pendapat sendiri - tapi berhati-hati menyembunyikannya. Apa yang telah belajar di luar kehidupan tampaknya bahwa intelijen yang sama dengan menyetujui dengan apa yang mayoritas orang berpikir.
Film ini sukses melakukan sesuatu yang sangat langka hari ini-mengembangkan plot yang cerdas juga mengembangkan 12 dipercaya, mengesankan dan karakter yang berbeda.

Show More

Tinggalkan Balasan