Rating: 3 Hari Untuk Selamanya

0

3 Hari Untuk Selamanya

Tahun

2007

Negara

Indonesia

Tanggal Rilis

November 08, 2007

Sutradara

Riri Riza

Bahasa

Indonesian

Genre

Comedy, Drama

Durasi

104 min / 1:44

Rating Film

Rating anda 0

7/10 316
Beri rating

Sinopsis Film

Perjalanan tiga hari yang mengubah segalanya. Dalam perjalanan mereka bertemu banyak hal dan membahas tentang seks, pernikahan dan agama.

Rating Film

Rating anda 0

7/10 316 3 Hari Untuk Selamanya

Trailer Film

Film Serupa

Bakrid
7/10    Drama
Middle School Moguls
8/10    Adventure, Animation, Comedy, Short
Sword of Trust
6/10    Comedy, Drama
The Miracle of the Sargasso Sea
6/10    Crime, Drama, Thriller
The Helpful Fox Senko-san
7/10    Animation, Comedy, Fantasy, Romance
15 Minutes
6/10    Action, Crime, Drama, Thriller
The Road to Coronation Street
8/10    Biography, Drama, History
Loon Lake
5/10    Drama, Horror, Thriller

Ulasan Penonton

29 September 2007

Plagiarisme?

Aku menonton film ini dan semuanya bagus. Membuat perjalanan yang menyebabkan karakter untuk merusak tradisi, budaya, dan aturan lain, dll., dll. Tapi ada satu hal. Ketika aku melihatnya dan mengumpulkan semua rincian, satu film muncul di kepalaku. Y Tu mama Tambien yang memenangkan rave internasional tidak begitu lama yang lalu dengan Gael Garcia Bernal dan Diego Luna dibintangi dan diarahkan oleh The Great Alfonso Cuaron. Dua orang melakukan perjalanan dari Guadalajara ke Oaxaca dengan wanita yang sedikit lebih tua dan lebih berpengalaman. Semua insiden selama perjalanan ini menyebabkan mereka merusak begitu banyak kode moral dan etika yang dipegang oleh orang Meksiko religius. Sangat, sangat dalam. Film ini tidak sama. Kinerja baik oleh keduanya tapi aku agak kecewa dengan film ini karena tampaknya bahwa film ini adalah hasil dari plagiarisme dari asli, indie, Film Meksiko. Saya pikir hiburan Indonesia harus melakukan lebih baik dan lebih kreatif dan asli bukannya hanya menjadi copycats. Kami memiliki bakat, mengapa tidak mencoba untuk berpikir lebih keras dan membuat sesuatu dari kita sendiri?

18 June 2007

Ini bukan langkah yang baik, Mr RI Riza

Saya suka kemajuan industri film Indonesia selama beberapa tahun terakhir. Sejak Tn. Ruri Riza Bertuan Sherina, itu terus tumbuh dengan film-film yang bagus seperti Ada Apa dengan Cinta?, Arisan, Gie, dll(Lupakan saja tentang kengerian yang asli atau film remaja yang berkualitas rendah dan tidak berorientasi uang). Terutama dalam 2 tahun terakhir, saya merasa kemajuan dengan menonton Berbagi Suami, Jalan Panjang Ke Surga, dan bahkan Kala. Dan kemudian aku menyaksikan 3 Hari untuk Selamanya....
Cerita ini adalah tentang perjalanan dua sepupu, Yusuf (Nicholas Saputra) dan Ambar (mungkin, tidak ingat dengan jelas, dimainkan oleh Adinia Wirasti), dari Jakarta ke Yogyakarta, untuk menghadiri pernikahan kakak laki-laki besar Ambar. Aku benar-benar berpikir ide yang cukup bagus. 10 menit pertama yang menunjukkan mengapa keduanya harus pergi bersama dalam perjalanan ini masih tidak buruk sama sekali. Namun, itu adalah satu-satunya bagian yang baik dari film ini. Adegan mabuk' 1 ' diikuti oleh 2 Satu, 3, dll, masing-masing dengan mereka sendiri bodoh dan tidak terhubung dialog. Cerita ini menjadi sangat membosankan pada akhirnya. Alur ceritanya sangat mudah ditebak tanpa klimaks (bila ada satu, aku tidak bisa melihat atau merasakannya). Dan tidak ada kejutan sama sekali. Anda dapat dengan mudah menebak apa akhir akan, tetapi bagian yang paling sulit adalah untuk menanggung kebosanan. Di sisi lain, sampai akhir Anda tidak bisa menebak apa tujuan Direktur. Apakah ia mencoba untuk membuat film yang (1)hanya menjelaskan orang-orang di negara bagian euforia tanpa tujuan lain (berputar, ketakutan dan kebencian di las vegas) atau (2)film yang memiliki cerita dan menggunakan narkoba hanya bagian dari cerita (13, requiem untuk meninggalkan, las vegas). Sayangnya, jika ia mencoba untuk membuat nomor 2, dialog tidak mendukungnya. Membuatnya lebih buruk, Anda tidak bisa merasakan kimia antara 2 karakter utama. Saya pikir aktor dan aktris pasti dapat bertindak dengan baik, tapi kimia hanya tidak ada.
Aku melihatnya dengan harapan rendah, dan itu masih tidak membantu. Salah satu temanku datang terlambat, dan kemudian pergi membeli hotdog di tengah film. Ketika dia kembali ke dalam, Dia tidak melewatkan apapun.
Skor saya adalah 5 dari 10, karena itu dibuat oleh Mr RI Riza. Aku akan memberikan 6/10 jika itu dibuat oleh orang lain dengan kelas bawah. Ini cara merendahkan standarmu...

18 June 2007

sebuah presentasi besar!!

Film ini berhasil menyesuaikan standar kualitas internasional. Film ini memiliki sinematografi yang sangat bagus, film ini menawarkan beberapa pemandangan Besar Pulau Java. Akting yang bagus oleh baik Utama melemparkan, unik storyline, dan juga soundtrack besar. Dialog cukup nyata dan tidak berlebihan, jadi bisa benar-benar menyerupai apa yang terjadi dalam kehidupan sosial kita sekarang. Anda dapat melihat kesenjangan antara tradisi lama dengan gaya hidup modern saat ini, dan ironi bahwa sebagian besar Indonesia terjebak dalam kedua situasi. Anda dapat melihat bahwa ironi adalah seluruh tempat, inkonsistensi tentang nilai-nilai dalam hidup. Jadi Anda juga akan menemukan banyak humor hitam dalam film ini. Tapi tetap, ide utama dari cerita akan sulit untuk diikuti, dan dengan begitu banyak kontroversi dalam cerita, aku sedikit bingung dengan apa yang penulis dan sutradara mencoba untuk mengatakan dengan film ini.

Show More

Tinggalkan Balasan