A Beautiful Mind

2001, United States, Biography, Drama
Cari films
0
/ 0
IMDB
8
/ 860013
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info
Sesudah
3 reviews
SHARE
Actors
Russell Crowe
John Nash
Ed Harris
Parcher
Jennifer Connelly
Alicia Nash
Christopher Plummer
Dr. Rosen
Paul Bettany
Charles
Adam Goldberg
Sol
Josh Lucas
Hansen
Anthony Rapp
Bender
Jason Gray-Stanford
Ainsley
Judd Hirsch
Helinger
Austin Pendleton
Thomas King
Vivien Cardone
Marcee
Jillie Simon
Bar Co-Ed (as Jill M. Simon)
Victor Steinbach
Professor Horner
Tanya Clarke
Becky
Thomas F. Walsh
Captain
Jesse Doran
General
Kent Cassella
Analyst
Patrick Blindauer
MIT Student
John Blaylock
Photographer
Roy Thinnes
Governor
Anthony Easton
Young Man
Cheryl Howard
Harvard Administrator
Rance Howard
White-Haired Patient
Jane Jenkins
Code-Red Nurse (as JJ Chaback)
Darius Stone
Adjunct
Josh Pais
Princeton Professor
Alex Toma
Toby
Valentina Cardinalli
Joyce
Teagle F. Bougere
Young Professor
David B. Allen
John Nash Jr. - Teenager
Michael Esper
John Nash Jr. - Young Man
Eva Burkley
Girl at Bar (as Catharina Eva Burkley)
Amy Walz
Blond in Bar
Tracey Toomey
Brunette
Jennifer Weedon
Brunette
Yvonne Thomas
Brunette
Holly Pitrago
Brunette
Isadore Rosenfeld
Pen Ceremony Professor
Tommy Allen
Pen Ceremony Professor (as Thomas C. Allen)
Dave Bayer
Pen Ceremony Professor
Brian Keith Lewis
Pen Ceremony Professor
Tom McNutt
Pen Ceremony Professor
Will Dunham
Pen Ceremony Professor
Glenn Roberts
Pen Ceremony Professor
Ed Jupp Jr.
Pen Ceremony Professor (as Ed Jupp)
Christopher Stockton
Princeton Student
Gregory Dress
Princeton Student
Carla Occhiogrosso
Princeton Student
Matt Samson
Princeton Student
Lyena Nomura
Princeton Student
Kathleen Fellegara
Insulin Treatment Nurse
Betsy Klompus
Insulin Treatment Nurse
Stelio Savante
Technician
Logan McCall
Technician
Bob Broder
Technician
Michael Abbott Jr.
Princeton Library Tutor
Liche Ariza
Princeton Student
Michael Arthur
Army Captain
Reggie Austin
Pen Ceremony Professor
Fileena Bahris
Student
Lloyd Baskin
Professor
Sean Bennett
Student
Cade Bittner
Harvard Student
James Thomas Bligh
Nobel Prize Attendee
Peter Bonilla
Princeton Student
Rich Bryant
College Student
Dan Chen
Nobel Prize Ceremony Guest
Phil Cirincione
MIT Student
Scott Addison Clay
MIT Student
Ty Copeman
Doctor
Sean Dillon
MIT Student
Berly Ellis
Princeton Tutor '78
Jonah Falcon
Mental Patient
Fabrizio Fante
Harvard Student
Scott Fernstrom
Trent Humphres
Michael Fiore
MIT Student
Mike Fitzgerald
Princeton Student
Todd Fredericks
Man at Gouverners Ball
Seth Gabel
Harvard Student
Russell Gibson
Pen Ceremony Professor
Gregory Gordon
Student
Evan Hart
Princeton Student
Jason Horton
Princeton Student
Bryce Dallas Howard
Harvard Student
Ron Howard
Man at Governors' Ball
Vivian Kalinov
Princeton Student
Alex Lorre
Technician
Monique Marissa Lukens
Harvard Student
Dory Manzour
Princeton Student
Tiffany Marz
Princeton Student
Charles McClelland
Man at Nobel Ceremony
Jon M. McDonnell
Bar Patron
Robert Myers
Professor
Ryan O'Connor
Princeton Student
Charles Pendelton
Bartender
Reed Penney
MIT Student
Michael C. Pierce
Radio Operator
Mills Pierre
Princeton Student
Deborah Rayne
Princeton Student
Sean Reid
Harvard Student
Colby Ryan
Princeton Student
Brian Smyj
Soldier
Ned Stuart
Professor
Dave Sweeney
Campus Cop
Alessandro Tanaka
Student Admirer
Douglas Taurel
Princeton Student
John H. Tobin
Shadow Figure
Jeffrey Christopher Todd
Princeton Student
Michael Tota
Army Soldier
Jarred Treiber
Student
Ryan Tygh
Princeton Math Grad
Erik Van Wyck
Princeton Student
James Whalen
Construction Chief
Warner Wolf
Award Ceremony Bystander
Trailers
A Beautiful Mind
Reviews (3)
Replying to
A Beautiful Mind
Direktur Ron Howard memiliki pengalaman dalam bermain dengan hati penonton nya. Ingat di Apollo 13, ketika nasib astronot tidak pasti? (Ok, jadi jika Anda ingat sejarah baru-baru ini, Anda tahu.... tapi tetap saja!) Atau ingat di Parenthood, ketika anak Steve Martin adalah tentang untuk membuat menangkap penting? Ol Opie masih bisa memetik tali-tali dengan yang terbaik dari mereka. (Dan kau tahu, dia tidak akan pernah berhenti dipanggil Opie, bahkan oleh kita yang tidak pernah melihat Andy Griffith menunjukkan selama menjalankan awal.) Dan plucking hati sanagt bukanlah hal yang buruk sama sekali, tidak ketika Anda dapat melakukannya dalam suatu yang tulus, cara yang tidak menyenangkan sebagai masterful pikiran indah menyajikan kepada pemirsa.
John Nash adalah Ahli Matematika yang suka memecahkan masalah yang sebelumnya tidak bisa dipecahkan. Dia tidak berfungsi secara sosial, jarang melihat orang di mata, tapi menuangkan semua energi dan jiwa ke dalam memproduksi satu ide asli, sebuah ide yang akan membedakan dia dari semua pikiran matematika lainnya di Universitas Princeton.
Tapi John, seperti kebanyakan film yang dibuat tentang mereka, mengalami pasang surut. Dia bertemu dan jatuh untuk siswa yang cantik bernama Alicia (Jennifer Connelly), dan mereka menghasilkan seorang bayi. Tapi John juga menderita delusi luar biasa dan didiagnosa dengan bentuk skizofrenia. Schizophrenia adalah penyakit yang sulit dipahami semua orang - orang ini masih belum sepenuhnya dimengerti dan Nash didiagnosa mengidap itu pada pertengahan abad lalu. Dia menghabiskan waktu di sanatorium,sebagai dokter berjuang untuk menemukan obat.
Russell Crowe benar-benar kuat sebagai bingung dan membingungkan Nash. Walaupun marquee bilang "Russell Crowe", kau akan segera lupa ini adalah pria gagah dari Gladiator. Maksudku setelah semua, dia bermain beberapa ilmuwan nerdy dude! Tapi Crowe benar-benar menghilang dalam peran, dan dia tak terlupakan. Aktor membunuh untuk peran seperti ini, karena itu memberi mereka kesempatan untuk memamerkan kemampuan akting mereka. Bagi banyak aktor, ini adalah ciuman kematian, karena kemudian mereka terkena thespians miskin. Tapi tidak untuk Crowe, ini membuktikan kalau dia ahli akting. Saya menyadari bahwa kedengarannya seperti berlebihan baginya, tapi saya berpikir bahwa ketika aktor dicap sebagai "hunk" - keterampilan mereka sebagai aktor tidak terlihat sebagai sangat besar. Hei, hasil kerja bagus melawan Tom Selleck, dan tingkat itu juga berhasil melawan Crowe.
Dan usianya juga bagus. Film berlangsung selama beberapa waktu yang cukup lama, berakhir dengan penerimaan Nash dari Hadiah Nobel pada tahun 1994. Makeup pada Nash tidak garish atau schmaltzy, ia tampak benar-benar asli. Dan itulah esensi dari kinerja Crowe. Ini tulus, tidak pernah mencoba untuk menang atas penonton dengan kedipan licik di sini atau melemparkan rambut di sana. Crowe menunjukkan ketenangan yang luar biasa, keanggunan, dan benar-benar mencengangkan dalam peran.
Pemain pendukungnya lebih dari mampu. Jennifer Connelly lebih baik dari yang kukira; dalam kebanyakan peran, dia si mata permen. Tapi peran ini sangat penting, dan dia melakukannya sendiri. Itu bukan peran yang mudah untuk dimainkan, dan dia berhasil melakukannya. Dan adegan-aduknya dengan Crowe punya sihir film yang masing-masing dari kita cari saat kita pergi nonton film, saat itu, kimia yang cocok yang membuat penonton terpana.
Dan ya, ini memiliki beberapa saat yang sangat, sangat menyentuh. Adegan akhir ,sementara diprediksi (bahkan jika Anda tidak tahu hasilnya dalam kehidupan nyata), akan membawa lebih dari satu air mata ke mata. Ya, aku akan mengakuinya, itu membuat saya di sini. Tapi tidak apa-apa; aku melakukan trik tua 'pria-menangis-dalam-film-teater'. Jika Anda merasa brime jatuh dari tutup, Anda membuat gerak ke pipi Anda dan kemudian Anda menggaruk dengan penuh semangat; orang mungkin berpikir Anda memiliki infeksi kulit dan bergerak menjauh perlahan-lahan, tapi setidaknya mereka tidak akan berpikir Anda seorang pria gemulai.
Pada setiap tingkat, itu tentu salah satu film terbaik tahun ini. Semuanya ada di tempat: arah, fotografi, dan terutama bertindak.
23 January 2002
Sebuah pikiran yang indah (2001) Rating: 10/10
Sebuah prestasi pikiran yang indah terbesar, menurut pendapat saya yang sederhana, adalah cara membuat skizofrenia diakses untuk" waras " orang. Masyarakat umum tahu schizophrenia berbicara sendiri mengulangi tindakan tertentu dan melakukan banyak hal secara Umum dalam keadaan tidak memungkinkan Tapi kenapa? Hampir mustahil bagi seorang individu "waras" untuk memahami mengapa hal ini terjadi...dan yang lebih penting, bagaimana rasanya. Tanpa empati penting ini, banyak orang menjadi frustrasi dengan sakit mental, bertanya mengapa pasien tidak bisa menarik diri bersama-sama dan hanya beruang. Kita ungkapkan ketidaksabaran yang sama dengan para kriminal gila yang bertindak atas delusi dengan hasil bencana. Hal yang tak bisa dimengerti.
Sebuah pikiran yang indah tidak semua itu bisa untuk mengubah itu, dan berhasil. Kecuali kau familiar dengan cerita John Nash, kau mungkin tidak akan mengira dia skizofrenia sampai part-way ke dalam film. Dia eksentrik, tiba-tiba, dan sangat cerdas, tapi tampaknya tidak gila. Delusi-nya nyata seperti realitas bagi Nash, dan juga, mereka nyata bagi para penonton, yang tidak bisa membedakan antara kebenaran dan khayalan.
Kebetulan, aku mendapat tinjauan dari "kritik profesional" yang menghancurkan pikiran yang indah untuk termasuk " semua hal mata-mata yang tidak ada hubungannya dengan pekerjaan Nash yang dilemparkan ke Hollywood sensasi."Saya merasa buruk untuk chap itu, karena ia melewatkan seluruh titik film. Tapi itu membuktikan kejeniusan Ron Howard ... dalam membuat gambaran kegilaan tak bisa dibedakan dari kenyataan.
Ada beberapa benar-benar mengejutkan saat dalam pikiran yang indah. Ketika Alicia menemukan kliping rahasia suaminya di balik kliping koran, yang secara menakutkan mengingatkan istri Jack Nicholson yang bersinar tanpa akhir, halaman diketik dari frase yang sama. Adegan yang berikut, puncaknya dengan realisasi Nash bahwa delusi-nya memang palsu realitas adalah brilian. Sesaat, mengingat Marcee, Nash memiliki kilatan wawasan, dan ia akhirnya menerima penyakitnya-ironisnya, melalui kecerdasannya. Ketika Nash membayangkan seseorang akan menyakiti Alicia, dia Lanjing ke arahnya -- dan hanya melalui matanya kita lihat bagaimana tindakan yang tampaknya tidak masuk akal kekerasan adalah isyarat cinta, disaring melalui kabut khayalan.
Sekarang saya mengambil bertindak: luar biasa dalam setiap arti kata. Russell Crowe luar biasa. Aku tidak bisa menekankan cukup. Tidak pernah ada pertanyaan tentang keaslian karakternya. Crowe tidak terlalu bergantung pada make-up-nya untuk usia Nash -- perjalanannya, kata-kata, dan suara melakukan itu elegan di akhir film. Crowe akan mendapatkan nominasi Oscar lainnya dari yang satu ini. Dan, sebaiknya dia menang. Jennifer Connelly juga menakjubkan. Dan ketika Crowe dan Connelly bersatu, kimia luar biasa meletus, mereka hanya bersama-sama, mereka benar-benar milik satu sama lain. Beberapa orang memiliki masalah dengan bagian romantis dari film, mengatakan bahwa cara John dan Alicia bahkan mulai melihat satu sama lain tidak sangat realistis dan mengapa Alicia akan tinggal dengan John setelah dia menjadi jauh. Tapi, saya berpikir bahwa mungkin itu hanya naksir, anda tahu, dan pertanyaan matematika dia menunjukkan dia itu hanya alasan dia untuk pergi ke kantornya dan dia sudah tahu dia akan meminta dia keluar sebelum tangan. Mungkin dia hanya tertarik dengan orang seperti yang dimiliki Nash? Siapa yang tahu? Kadang-kadang banyak orang tertarik dengan hal-hal aneh". Menghancurkan mengambil alih kenyataan bahwa ia seperti menghina pekerjaannya dan dia masih tetap bertanya. Ketika Anda berada di sekitar seseorang yang Anda suka begitu banyak Anda tidak dapat membantu tetapi tertipu oleh mereka. Aku tidak bisa menjelaskannya, tapi aku bisa mengerti kenapa dia masih memintanya untuk makan malam. Dan kurasa jika kau mencintai seseorang seperti Alicia mencintai John, maka kau akan tetap bersama mereka melewati apapun. Bahkan seberapa jauh ia menjadi, dia masih terjebak dengan dia.
Melanjutkan, Saya pikir Ed Harris adalah, seperti biasa, besar. Harris terus membuktikannya, hanya karena dia sempurna. Dengan delusi seperti ini, tidak heran Nash robek antara pengobatan dan "memata-matai."
Sederhananya, pikiran yang indah adalah sebuah film yang membentang jauh melampaui 2 jam dan 15 menit bahwa Anda akan menghabiskan menonton di teater. Karakter itu terus menghantuiku setelah film (dan masih melakukannya), berkat penampilan Oscar-yang dilantik oleh Russell Crowe, Jennifer Connelly dan semua pemain pendukung. Mereka tidak hanya bertindak, namun diubah menjadi karakter, tidak meninggalkan jejak garis antara bagian mereka dan kenyataan.
Tentu saja film hanya sebagus skenario yang akan memungkinkan, dan cerita yang terkandung dalam ditulis dengan cara yang memuji segala sesuatu yang benar-benar hebat tentang pikiran yang indah. Ron Howard memberikan kontribusi yang sangat menginspirasi untuk film ini, dan kuharap para kritikus ingat saat penghargaan sedang diberikan.
Yang bisa saya katakan sekarang adalah jika Anda mencari film bermuatan emosional yang akan membuat Anda menangis, tapi masih menyaring dalam beberapa saat yang sangat lucu seperti untuk meringankan hal-hal seperti sekarang dan kemudian, dengan akting hampir sempurna, mengarahkan, menyunting dan skenario yang akan menyebabkan cerita John Nashografi untuk menginspirasi Anda, kemudian mempertimbangkan pikiran yang indah.
Saya berharap banyak orang melihat film ini. Bukan hanya karena Russell Crowe itu hunk atau karena itu potongan Ron Howard, tapi karena kau akan mempelajari sesuatu yang penting. Anda akan belajar mengapa kasih sayang adalah mutlak harus ketika berurusan dengan sakit mental. Kau takkan melirik orang lain yang kau curigai. Dan ketika seseorang yang Anda cintai berurusan dengan gangguan, baik itu schizophrenia atau depresi, Anda tidak akan meminta mereka untuk "menarik diri bersama-sama."Anda akan mengerti mengapa mereka membutuhkan cinta Anda-karena mereka hanya sebagai bingung seperti Anda.
Sebagai penutup, jika Russell Crowe Tidak dianugerahi Aktor Terbaik Oscar tahun ini, maka imanku dalam film dan sistem hadiahnya akan benar-benar ternoda.
16 January 2002
Saya pikir ide yang baik untuk mengetahui sesedikit mungkin tentang film ini sebelum melihatnya. Sekarang aku sudah melihatnya, iklan di televisi tampaknya akan memberikan terlalu banyak. Dengan itu dalam pikiran tidak membaca ini jika Anda belum melihatnya!
Ini film yang sulit untuk menentukan. Ini tidak seperti film lain yang pernah saya lihat, dalam bahwa karakter ada yang tidak nyata. Pikiran John Nash adalah kenyataan dari film dan yang tidak sampai film adalah setengah atas bahwa Anda menyadari hal ini dan jarring yang Anda telah diambil dalam perjalanan dengan penyakit orang ini, dan menerimanya sebagai dunia nyata. Ini juga hal yang sangat memilukan.
Dari titik tengah, John dan Anda melihat dunia berbeda karena ia mulai menerima pengobatan.
Russell Crowe tidak melakukan itu selama satu menit dan berubah dalam penampilan briliannya yang brilian. Tidak akan mengejutkan saya sama sekali jika ia memenangkan Aktor Terbaik Kedua Oscar pada bulan Maret 2002. Dia benar-benar adalah bahwa baik.
Sama baiknya tetapi dengan sedikit waktu layar adalah indah dan indah bakat Jennifer Connelly, yang dunia mungkin akhirnya bisa melihat dalam sebuah film mainstream. Kimia nya dengan Crowe sangat penting untuk film dan tidak ada dari mereka mengecewakan penonton sama sekali dalam hal itu.
Aku sangat menikmatinya dan merasa seperti aku telah melihat film ketika itu berakhir. Saya ditunjukkan seseorang di yang terbaik dan yang terburuk dan segala sesuatu di antara, oleh aktor masterful di atas permainannya.
Saya yakin Ron Howard layak banyak kredit bahwa ia tidak akan mendapatkan, juga.
17 December 2001
SHARE