Rating: Amadeus

0

Amadeus

Tahun

1984

Negara

United States, France, Italy

Tanggal Rilis

September 06, 1984

Sutradara

Milos Forman

Bahasa

English | Italian | Latin | German

Genre

Biography, Drama, History, Music

Durasi

160 min / 2:40

Rating Film

Rating anda 0

8/10 362018
Beri rating

Sinopsis Film

Kehidupan, sukses dan masalah Wolfgang Amadeus Mozart, seperti yang dikatakan oleh Antonio Salieri, orang sezaman komposer yang cemburu dengan bakat Mozart dan mengaku telah membunuhnya.

percaya bahwa

Rating Film

Rating anda 0

8/10 362018 Amadeus

Trailer Film

Aktor

Aktor (109)
...

Antonio Salieri

...

Wolfgang Amadeus Mozart

...

Constanze Mozart

...

Leopold Mozart

...

Emanuel Schikaneder

...

Katerina Cavalieri

Jeffrey Jones

...

Emperor Joseph II

Charles Kay

...

Count Orsini-Rosenberg

Kenneth McMillan

...

Michael Schlumberg (2002 Director's Cut)

Kenny Baker

...

Parody Commendatore

Lisbeth Bartlett

...

Papagena (as Lisabeth Bartlett)

Barbara Bryne

...

Frau Weber

Martin Cavina

...

Young Salieri (as Martin Cavani)

Roderick Cook

...

Count Von Strack

Milan Demjanenko

...

Karl Mozart

Peter DiGesu

...

Francesco Salieri

Richard Frank

...

Father Vogler

Patrick Hines

...

Kappelmeister Bonno

Nicholas Kepros

...

Archbishop Colloredo

Philip Lenkowsky

...

Salieri's Servant

Herman Meckler

...

Priest

Jonathan Moore

...

Baron Van Swieten

Brian Pettifer

...

Hospital Attendant

Vincent Schiavelli

...

Salieri's Valet

Douglas Seale

...

Count Arco

Miroslav Sekera

...

Young Mozart

Cassie Stuart

...

Gertrude Schlumberg (2002 Director's Cut) (as Cassie Stewart)

John Strauss

...

Conductor

Karl-Heinz Teuber

...

Wig Salesman

Rita Zohar

...

Frau Schlumberg (2002 Director's Cut)

Miro Grisa

...

Figaro in 'The Marriage of Figaro'

Helena Cihelnikova

...

Countess in 'The Marriage of Figaro'

Karel Gult

...

Count Almaviva in 'The Marriage of Figaro'

Zuzana Kadlecova

...

Susanna in 'The Marriage of Figaro'

Magda Celakovska

...

Cherubino in 'The Marriage of Figaro'

Slavena Drasilova

...

Barbarina in 'The Marriage of Figaro'

Eva Senková

...

Marcellina in 'The Marriage of Figaro'

Leos Kratochvil

...

Basilio in 'The Marriage of Figaro'

Gino Zeman

...

Don Curzio in 'The Marriage of Figaro'

Janoslav Mikulín

...

Dr. Bartolo in 'The Marriage of Figaro' (as Jarolsav Mikulin)

Ladislav Krecmer

...

Antonio in 'The Marriage of Figaro' (as Ladislav Kretschmer)

Karel Fiala

...

Don Giovanni in 'Don Giovanni'

Jan Blazek

...

Commendatore in 'Don Giovanni'

Zdenek Jelen

...

Leporello in 'Don Giovanni'

Milada Cechalova

...

Queen of the Night in 'The Magic Flute'

John Carrafa

...

Dancer

Sara Clifford

...

Dancer

Richard Colton

...

Dancer

Shelley Freydont

...

Dancer

Anne Glasner

...

Dancer

Barbara Hoom

...

Dancer

Mary Kellogg

...

Dancer

Raymond Kurshals

...

Dancer

John Malashock

...

Dancer

Jennifer Rawe

...

Dancer

Tom Rawe

...

Dancer (as Thomas Rawe)

William Whitener

...

Dancer

Hana Brejchová

...

Czechoslovakian Actor (as Hana Brejchova)

Miriam Chytilová

...

Czechoslovakian Actor (as Miriam Chytilova)

Karel Effa

...

Czechoslovakian Actor

Radka Fiedlerová

...

Czechoslovakian Actor (as Radka Fiedlerova)

Rene Gabzdyl

...

Czechoslovakian Actor

Karel Hábl

...

Czechoslovakian Actor (as Karel Habl)

Atka Janousková

...

Czechoslovakian Actor (as Atka Janouskova)

Marta Jarolimkova

...

Czechoslovakian Actor

Gabriela Krckova

...

Czechoslovakian Actor

Vladimir Krousky

...

Czechoslovakian Actor

Jirí Krytinár

...

Czechoslovakian Actor (as Jiri Krtinar)

Radka Kucharova

...

Czechoslovakian Actor

Jan Kuzelka

...

Czechoslovakian Actor

Jirí Lír

...

Czechoslovakian Actor

Lenka Loubalová

...

Czechoslovakian Actor (as Lenka Loubalova)

Dagmar Maskova

...

Czechoslovakian Actor (as Dagmar Maskov)

Ladislav Mikes

...

Czechoslovakian Actor

Jitka Molavcová

...

Czechoslovakian Actor (as Jitka Molavcova)

Jana Musilová

...

Czechoslovakian Actor

Vojtech Nalezenec

...

Czechoslovakian Actor

Pavel Nový

...

Czechoslovakian Actor (as Pavel Novy)

Jiri Opsatko

...

Czechoslovakian Actor

Jan Pohan

...

Czechoslovakian Actor

Therese Herz

...

Czechoslovakian Actor (as Tereza Pokorna)

Ivan Pokorný

...

Czechoslovakian Actor (as Ivan Pokorny)

Milan Riehs

...

Czechoslovakian Actor

Iva Sebkova

...

Czechoslovakian Actor

Zdenek Sklenar

...

Czechoslovakian Actor

Renata Vackova

...

Czechoslovakian Actor

Jiri Vancura

...

Czechoslovakian Actor

Dana Vávrová

...

Czechoslovakian Actor (as Dana Vavrova)

Petra Vogelova

...

Czechoslovakian Actor

Josef Zeman

...

Czechoslovakian Actor

June Anderson

...

Queen of the Night in 'The Magic Flute' (singing voice) (uncredited)

Isobel Buchanan

...

Susanna in 'The Marriage of Figaro' (singing voice) (uncredited)

Michele Esposito

...

Salieri's Student

Gillian Fisher

...

Papagena in 'The Magic Flute' (singing voice) (uncredited)

Anne Howells

...

Cherubino in 'The Marriage of Figaro' (singing voice) (uncredited)

Brian Kay

...

Papageno in 'The Magic Flute' (singing voice) (uncredited)

Robin Leggate

...

Don Curzio in 'The Marriage of Figaro' (singing voice) (uncredited)

Felicity Lott

...

Countess in 'The Marriage of Figaro' (singing voice) (uncredited)

Zdenek Mahler

...

Cardinal

Suzanne Murphy

...

Cavalieri in 'Axur' / Constanza in 'Abduction from the Seraglio' (singing voice) (uncredited)

Alexander Oliver

...

Basilio in 'The Marriage of Figaro' (singing voice) (uncredited)

Patricia Payne

...

Marcellina in 'The Marriage of Figaro' (singing voice) (uncredited)

Samuel Ramey

...

Figaro in 'The Marriage of Figaro' (singing voice) (uncredited)

Deborah Rees

...

Barbarina in 'The Marriage of Figaro' (singing voice) (uncredited)

Richard Stilwell

...

Count Almaviva in 'The Marriage of Figaro' / Don Giovanni in 'Don Giovanni' (singing voice) (uncredited)

Vladimír Svitácek

...

Pope Clement

John Tomlinson

...

Dr. Bartolo in 'The Marriage of Figaro' / Commendatore in 'Don Giovanni' (singing voice) (uncredited)

Willard White

...

Antonio in 'The Marriage of Figaro' / Leporello in 'Don Giovanni' (singing voice) (uncredited)

Film Serupa

Iwane: Sword of Serenity
6/10    Drama
Wade in the Water
8/10    Drama
Personal Taste
8/10    Comedy, Drama
Every Other Holiday
7/10    Drama, Family, Romance
Hurt by Paradise
6/10    Drama
Shindisi
9/10    Drama, History, War
Honey Boy
7/10    Drama
October Faction
6/10    Drama, Horror, Sci-Fi

Ulasan Penonton

30 January 2007

Permata sejati untuk film dan penggemar musik

Saya ingin menunjukkan beberapa fakta sebelum saya meninjau film. Pertama-tama, Mozart meninggal di rumah dikelilingi oleh keluarganya, murid dan seorang imam. Kedua, rencana Amadeus tidak benar-benar asli. Rimsky-Korsakov menulis sebuah opera pendek yang disebut "Mozart dan Salieri" dengan tulang telanjang cerita dan karakteristik identik dari dua komposer, dan ia menggunakan Pushkin untuk drama libretto itu. Jadi, rumor bahwa Salieri membunuh Mozart sudah ada selama hampir beberapa abad meskipun kita semua tahu tidak ada sedikit kegigihan di dalamnya.
Yang sedang berkata, film Peter Shaffer ini adaptasi dari permainannya sendiri masih sebuah prestasi mengejutkan. Apakah Anda pernah melihat film berdasarkan buku favorit Anda dan keluar dari bioskop agak kecewa meskipun versi film setia mengikuti alur cerita buku? Amadeus jelas bukan salah satu film. Shaffer jelas memahami perbedaan antara panggung dan film; cerita ini lebih rumit dalam film, dan beberapa garis panjang diganti dengan gambar yang lebih halus dan close-up.
Saya sering terkejut menemukan bahwa orang-orang tidak mendapatkan bahwa Amadeus adalah kisah karakter fiktif, Antonio Salieri, bukan yang nyata, yang memuja musik Mozart tapi membenci segala sesuatu yang lain tentang Dia. Dengan kata lain, penonton film melihat Mozart melalui mata Salieri ini. Tak perlu dikatakan, pandangannya agak miring. Jika kau sudah membaca naskah awal Shaffer, kau mungkin ingat dia menjelaskan bahwa dia sangat suka tertawa Mozart. Dalam film, tawa menjengkelkan ini menjadi lebih simbolis. Meskipun Salieri berbicara di depan seorang imam Katolik, ia benar-benar memiliki wacana satu sisi dengan Allah. Pada satu titik, ia menyatakan, "suatu hari, aku akan menertawakan Anda. Sebelum aku meninggalkan bumi ini, aku akan menertawakanmu."Tapi karena ia mendorong keluar dari kamarnya oleh ajudan di rumah sakit jiwa, apa yang kita dengar adalah bahwa tertawa dari Mozart-atau itu? Sudah jelas saat kita menyaksikan film ini disebut Amadeus karena itulah yang diinginkan Salieri--kesayangan Tuhan.
Film ini mungkin memberikan beberapa pemirsa yang tidak tahu banyak tentang Mozart kesan yang salah bahwa ia adalah seorang cad, dan memberikan informasi yang salah pada beberapa musiknya (misalnya; jumlah dalam pernikahan Figaro perdo "setelah ia mengetahui bahwa wanita berpakaian wanita itu adalah istrinya sendiri. Tidak ada kesalahan identitas di sini. Bacakan judul lagunya Countess, Maafkan Aku!), tapi ini adalah pelanggaran kecil. Meskipun saya seorang penggemar Mozart die hard Mozart, aku bisa tertawa pada referensi lidah in-pipi ke Amadeus dalam film lain. Favoritku? Untuk menjaga Tess, seorang agen secret service mengatakan kepada rekannya,"dia (Mozart) si brengsek. Suatu hari, seorang pria muncul dengan topeng, dan dia jatuh mati."
Apa yang tidak disukai tentang Amadeus? Kisah yang dikatakan Peter Shaffer adalah mencengkeram, aktor - aktor adalah tingkat pertama, dan, tentu saja, ada musik. Pemilihan musik Mozart dalam film sangat baik; Anda dapat benar-benar menikmati keindahan musiknya tidak peduli seberapa banyak atau betapa sedikit Anda tahu tentang hal itu. Dalam hal Anda bertanya-tanya, sebuah lagu Mozart bermain di punggungnya dan tangan menyeberang sebagai hukuman di sebuah pesta adalah Bacchus dari penculikan dari Seraglio, duet untuk Pedrillo dan Viva Osmin. Pedrillo, sambil menyanyikan lagu ini, mencoba untuk mendapatkan Osmin, kepala harem, mabuk untuk membantu master menyelamatkan cinta sejatinya. Tidak heran Schikaneder menyebutnya ' lagu kami.'Dan barisan penyambutan Salieri versi yang direncanakan Salieri sebenarnya adalah lagu terkenal, bukan piu andrai farfallone amoroso, dari pernikahan Figaro.
Seperti yang aku katakan, aku penggemar Mozart, sehingga rating saya mungkin agak bias, tapi apa sih, aku dengan senang hati memberikan sepuluh bintang untuk Amadeus. Aku menontonnya mendekati seratus kali selama bertahun-tahun, dan itu masih memberi saya kesenangan besar setiap kali saya melihat (dan mendengar) itu.

26 November 2006

Film Yang Membuat Saya Menghargai Mozart

Sebelum aku melihat film ini, aku menghormati Mozart jenius, tapi musiknya bukan secangkir teh. Beethoven lebih ke selera saya, saya cenderung lebih ke arah lebih berat klasik. Tapi film ini membuat saya menangis, terutama pada akhirnya ketika mereka melakukan REQUIEM Mozart sementara ia bekerja pada apa yang menjadi potongan terakhir dari musik. Sekarang, aku Mozart fiend. Ini adalah film besar. Benar, ada beberapa ketidakakuratan sejarah. Siapapun yang telah mempelajari sejarah musik tahu bahwa Salieri tidak membantu Mozart dengan Requiem-nya. Itu adalah mahasiswa bernama Sussmayer. Tapi itu membuat cerita ini ironis, bahwa orang yang begitu didedikasikan untuk Mozart membantunya pada akhirnya. (Aku mempertanyakan keakuratan sejarah itu juga.) Saya baru saja membeli sutradara dipotong untuk film ini. Sampai aku melihat potongan Direktur, Salieri tampak seperti karakter yang lebih bersimpati, seseorang yang hanya tidak bisa membeli istirahat. Siapa yang tidak bisa mengidentifikasi dengan itu? Tapi setelah melihat sutradara dipotong dan melihat apa yang saya pikir adalah adegan penting antara Salieri dan istri Mozart, ia tampak lebih seperti brengsek. Anda juga mengerti mengapa Frau Mozart begitu kasar ke Salieri di akhir film, sedangkan sebelumnya, Anda melihat Berikutnya untuk adegan terakhir dan Anda berpikir, " Whoa! Dari mana ini berasal?"Ini adalah film yang bagus, hanya untuk hiburan. Jika Anda ingin akurasi sejarah, menonton dokumenter atau membaca biografi dari perpustakaan atau sesuatu. Karena film ini, sekarang Aku adalah fans fanatik Mozart. Jika film dapat membuat Mozart berkumpul, maka tidak dapat buruk sama sekali.

26 June 1999

Sebuah karya langka

Amadeus adalah kisah yang sangat baik ditulis, meliputi sepuluh tahun terakhir dari Mozart secara besar-besaran, namun kehidupan yang tidak biasa. Saya telah membaca banyak bahwa cat gambar yang agak tidak akurat dari kehidupan jenius, namun saya tidak dihalangi dari peringkat film ini sebagai salah satu buatan terbesar. Masalah sejarah harus dibahas terlebih dahulu, karena ia menarik kritikan yang paling besar. Aku akan menyarankan siapa pun untuk menutup diri benar merengek orang-orang yang mewah sendiri sebagai ahli Mozart, ketika mereka benar-benar memiliki sedikit bukti kuat untuk assertions mereka. Sejarah hanya dilihat oleh kami dalam fragmen, mereka dokumen atau rekening saksi mata. Fragmen ini tentu tidak berjumlah jumlah untuk gambar penuh peristiwa, dan jadi Milos Forman dan Peter Schaeffer sempurna berhak untuk membentuk cerita mereka sendiri jenius.
Selain masalah ini, gambar adalah salah satu warna fantastis dan skala, berdesakan dengan kostum mewah dan arsitektur yang indah. Hal ini membuat mata diduduki, tetapi telinga mendapatkan hadiah terbesar. Film ini menggunakan sejumlah besar musik Mozart, dan tidak dengan cara yang dengan hati-hati dipertimbangkan. Sebagai contoh, ketika orang gila dan enfeebled Antonio Salieri (F. Murray Abraham) mengingatkan pada belaka keindahan dari komposisinya Mozart, kita mendengar musik yang cocok dengan kata-katanya, "dan di sana... oboe, tinggi dan tak tergoyahkan... sampai klarinet mengambil alih, dan membentuk bentuk kerinduan tersebut..."Efeknya sangat menyentuh. Contoh dari kolaborasi musik dan gambar banyak; ketika Mozart (Tom Hulce) swigers melalui jalan-jalan mengambil swigs dari botol anggur, kita mendengar konser piano jolly, concerto jolly; dan dia dilemparkan ke dalam kuburan massal ke kuburan massal dengan Massaritrimosa nya requiem. Musik harus memindahkan penampil apapun, betapapun mereka mengaku membenci apapun yang klasik. Jika Anda belum melihat film ini, menonton, atau lebih tepatnya mendengarkan, untuk adegan di mana air liur memeriksa sampel musik Mozart. Orisinalitas dalam mengubah musik saat ia memutar halamannya sangat mendalam. Aktingnya luar biasa, terutama dari Abraham. Keganjilan Hulce menyediakan bantuan komik, dan tingkah laku anaknya yang luar biasa bukan hanya untuk kemampuan aktingnya, tapi bagi Forman yang luar biasa arah dan visi. Di sisi lain, kita melihat dua momen antitesis, yaitu ketika ia menulis di meja bilyar (wajah-Nya), dan ketika ia sedang mendikte Konfeksi Nya. Ya, kita bisa melihat Mozart compose, dan berbicara tentang tonik, dominan, langkah kedua, dll. Aku lebih suka melihat lebih banyak proses berpikir, karena sekilas Forman tentang bagaimana Mozart diterapkan jenius nya sangat menarik untuk menonton, tapi singkat hidup. Karakteristik Dirancang luar biasa. Salieri adalah licik namun luar biasa untuk Mozart. Kita bisa melihat bahwa ia mencintai musik atasannya, namun terkoyak oleh ketidakmampuan sendiri. Kekurangannya adalah kata yang cocok untuk keterampilan Salieri ini sebagaimana digambarkan oleh Forman, yang ingin memberikan kontras terbesar yang mungkin terjadi dalam hal perseteruan dari dua pria, tanpa membuat terlihat seperti seorang kretin lengkap. Dia, setelah semua, dikenal sebagai maestro Salieri. Constanze Mozart (Elizabeth Berridge) adalah pada penampilan pertama seorang gadis cekikikan, namun melalui kursus film kami menunjukkan bahwa dia sangat cerdas, dan kejam ketika berurusan dengan keuangan. Macan Tutul Roy Doktrice Mozart memiliki udara yang penuh tekanan, dan memiliki ayah yang menindas yang menahan anaknya bahkan setelah kematiannya, Anal itu menggunakan jubah yang terbungkus. Jubah itu digunakan sebagai bagian dari pakaian Jalan Leopold, tapi juga bagian dari kostum patung yang pertama kali ditunjukkan Don Giovanni, di mana Salieri yakin bahwa sosok patung raksasa itu mewakili sosok baru-baru ini. Singkatnya, Forman menyajikan kita dengan esai psikologis yang luar biasa pada kelemahan dan kekuasaan, baik dangkal dan nyata. Ini jelas bukan gambar gerak biografis rata-rata, tapi sebuah film yang dikandung dengan kecerdasan mendekati subjek itu. Kami telah menunjukkan kehebatan Mozart beberapa kali.yang mana lagi memberikan semangat yang luar biasa. Dia tidak hanya memainkan variasi musik nya berpikir di tempat (di tempat pesta) tetapi memainkan mereka dalam gaya komposer lain, terbalik. Dia menyebalkan Salim Gerieri dengan mengatur Maret yang menyambut benar-benar ditulis untuk Mozart (dan diambil menjadi indah oleh Italia sampai titik ini), memamerkan keterampilan yang luar biasa nya sementara melihat-lihat di dirakit courters dan terkekeh dengan glee. Mereka yang telah menonton adegan ini dengan saya baik tertawa atau tersenyum dalam keheranan belaka pada kombinasi yang agung musik, bertindak dan arah. Film ini adalah permata, menggabungkan kadang-kadang konyol komedi dengan tragedi mendalam. Pada sisi negatif, itu akan menguntungkan buff opera lebih dari goers, karena opera adalah dominan musik genre film. Produksi opera secara khusus dirancang sudah direnovasi dalam film, panjang lebar tapi menambahkan warna tambahan dan vibrancy. Film ini menjadi berat dan lambat bergerak karena mendekati kesimpulan menakjubkan yang menyegarkan di rumah sakit jiwa, terutama karena kontras dengan awal yang lebih ringan. Hal ini dapat menguji kesabaran beberapa pemirsa, tapi setelah sekian banyak penonton, saya jamin bahwa mayoritas dari mereka yang telah menyaksikan Amadeus akan digantikan oleh berlalunya sebuah karya yang berwarna-warni dan bermanfaat mahakarya, dan tidak akan ingin bergerak dari kursi piano mereka sampai konser tranquilto memudar. Film ini layak untuk delapan Oscar, dan Aku berikan 9 dari 10.

Show More

Tinggalkan Balasan