Appa

2016, India, Drama
Cari films
0
/ 0
IMDB
8
/ 1220
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info
Dhayalan, seorang ayah yang ramah, mendorong anaknya untuk mengejar impiannya. Sebaliknya, pendapat Singapura menunjukkan perspektif anaknya sendiri, sedangkan Nadunilayan tidak tertarik dengan masa depan anaknya.Ini semua tentang ayah dan anak. Seorang ayah yang merawat anaknya dan membuatnya menjadi orang baik di masyarakat ini. Dia mengajarkan banyak ayah tentang ayah dan tanggung jawab mereka. Film ini menunjukkan tentang persahabatan, pendidikan, obsesi, cinta dan perasaan keluarga. Ini adalah film lain yang membuat wajah sistem pendidikan. Film "APPA" memperlakukan untuk banyak anak, pelajaran untuk orang tua.
3 reviews
SHARE
Trailers
Appa
Reviews (3)
Replying to
Salah satu film terbaik.silakan pergi dan menonton dengan Keluarga yakin mereka akan menikmati.
7 March 2021
Film yang bagus ! Skenario fantastis arah. Arahan yang sempurna dan akting oleh Tn.Samuakani. Film-a harus ditonton bersama keluarga. Skenario yang sangat jelas ,topi untuk direktur. Mengharapkan film yang lebih bagus. Aku tidak pernah menonton film lebih dari sekali, tapi aku harus
katakanlah film ini adalah pengecualian. Aku sudah menontonnya berkali-kali.
dan tidak pernah merasa bosan kapan saja. Menikmati setiap adegan dalam film. Film ini sangat menarik
dan isinya sangat jelas. Semua aktor pendukung atau anak-anak melakukannya dengan sangat baik. Sangat merekomendasikan untuk menonton film ini dan film layak 10 rating. Mengharapkan lebih banyak film seperti itu .
23 August 2016
Memukul akord vital!
Murni fokus dalam membesarkan anak-anak, skor film ini sebagai gambaran tentang sistem pendidikan India. Berbagi panjang gelombang dengan film seperti Taare Zameen Par, Pasanga 2, Pasanga dan Saattai, apa yang membuat 'Appa' unik? Anda harus benar-benar menonton untuk melihat pesan yang signifikan. Tiga jenis anak dibesarkan di sini, seorang ayah yang ingin membesarkan seorang achiever akademis, seorang ayah yang memberitahu anaknya untuk bertindak sesuai dengan masyarakat , dan seorang ayah yang membiarkan anaknya menjelajahi bakat dan aptitude.
Samu ketigaakani membentuk tulang punggung film dengan mudah mendukung seniman lain untuk mendefinisikan karakterisasi mereka. Filmnya dimulai dengan Samuakani menggarisbawahi aspek-aspek positif dari sifat manusia dan sementara kepercayaan kuatnya pada kebaikan manusia terdengar mengada-ada, itu bermaksud untuk tetap hidup Semangat Kehidupan. Tindakannya meninggalkan seorang anak sendirian di bus bukanlah teknik yang disepakati untuk mengajar ketergantungan diri pada seorang anak. Namun demikian, metodologinya membesarkan anak, tanpa ditelan dalam rutinitas sehari-hari studi buku , terasa kuat dan tegas.
Banyak isu penting tentang pengasuhan telah diatasi. Perilaku remaja berubah, kebalikan dari ketertarikan jenis kelamin, pilihan karir, eksplorasi bakat melekat adalah beberapa daerah yang telah diberikan perawatan memuaskan. Orang tua mengakui kebodohan anak-anak tanpa teguran berat adalah pendorong semangat terbesar untuk anak-anak. Untuk memiliki anak melalui setiap langkah hidup adalah hadiah terbaik yang diberikan oleh orang tua.
Bersama artis anak terkemuka, semua anggota pemeran pendukung telah melakukan pekerjaan yang patut dipuji. Contoh ciri-ciri PF dalam cerita ini adalah rekonsiliasi antara Dayalan (Samuigakani) dan istrinya dan pilihan karirnya dari seorang gadis remaja yang hidupnya penuh kemiskinan.Tidak adanya reaksi klise pembalasan oleh istri (Vinothini) pada suami menjengkelkan, Singamperumal (Thambi Ramayyah), dalam klimaks film tersebut menambah berat kualitas film.
Gadis-gadis yang memainkan karakter 'Neela Nandhini' dan 'Sajida Banu' terlihat menawan dan peran 'Mayilvaganam' adalah menghibur serta sangat membantu. Meskipun kita dapat memprediksi sampai batas akhir dari klimaks, dengan ekspresi BGM menyenangkan dan ekspresi panik panik, meninggalkan lubang di hati.
Film ini berputar di sekitar tema bahwa kita tidak boleh membiarkan kehidupan anak-anak kita didikte oleh norma-norma sosial. Kudos untuk 'Nadodigal Productions' Tim untuk menyoroti pitfalls dari masalah kontemporer.
23 August 2016
SHARE