Rating: Bhoot: Part One – The Haunted Ship

0

Bhoot: Part One – The Haunted Ship

Tahun

2020

Negara

India

Tanggal Rilis

February 21, 2020

Sutradara

Bhanu Pratap Singh

Bahasa

Hindi

Genre

Horror

Durasi

114 min / 1:54

Rating Film

Rating anda 0

6/10 3355
Beri rating

Sinopsis Film

Bhoot – Part One: The Haunted Ship adalah film horor India 2020, yang difilmkan oleh Bhanu Pratap Singh dan dibintangi bersama oleh Karan Johar, Hiroo Yash Johar, Apurva Mehta, dan Shashank Haitan. Ini didasarkan pada kecelakaan nyata di Mumbai, dan bercerita tentang pasangan di atas kapal yang ditinggalkan di pantai. Dalam film tersebut, Vicki Kaushal, Bhumi Pednekar dan Ashutosh Rana membintangi film ini, dan ini adalah film waralaba horor pertama yang direncanakan.

Pengambilan gambar awal dimulai pada Desember 2018 dan selesai pada September 2019. Fotografi ini dirilis secara teatrikal di India pada 21 Februari 2020. Film ini diadaptasi dari kisah kecelakaan yang pernah terjadi di Mumbai, India, di mana ada pasangan yang ditinggalkan sendirian di sebuah kapal misterius dan seram.

Film ini dimulai pada tahun 2001 dengan video bayi Meyer yang baru lahir. Pada ulang tahun ketiga mereka, orang tua Mira merayakan pesta di atas kapal bernama Seabird, bersama dengan awak kapal. Terlihat bahwa ayah Mira adalah seorang perwira di atas kapal dagang. Orang tua dan timnya sibuk berpesta ketika Mira mendengar bunyi klik dan mengikutinya ke ruang bawah tanah kapal.

Tiba-tiba saja ada roh yang tak dikenal melemparkan dia ke udara, sehingga dia pun kehilangan pegangan pada bonekanya kesayangannya. Ketika dia mencoba untuk mendapatkan kendali atas boneka itu, roh itu mengambilnya dan menariknya ke udara, dan Mira berteriak tentang bonekanya.

Beberapa tahun kemudian Prithvi, seorang perwira pengiriman (Vicki Kaushal), dengan bantuan teman dan rekannya Riaz, melarikan diri bersama pacarnya Sapna (Bhumi Pednekar). Mereka menikah di pengadilan, dan Sapna mengungkapkan kepada Prithvi bahwa dia hamil.

Prithvi memeriksa pelabuhan pengiriman dan menemukan sebuah kontainer pengiriman bersama gadis-gadis yang seharusnya dikirim. Dia berhasil mencegah upaya perdagangan manusia ini, tetapi temannya menyarankannya untuk tidak melakukan petualangan seperti itu lagi. Prithvi dan Sapna diberkati oleh bayi Megha. Mereka menghabiskan waktu bersama seluruh keluarga sampai Mege berusia 5-6 tahun.

Sekarang Prithvi ditampilkan sendirian, tampaknya, terpisah dari istri dan anaknya. Sementara itu, burung laut yang ditinggalkan tiba-tiba menemukan dirinya berada di pelabuhan tak berawak. Prithvi dan Riaz ditugaskan untuk menyelidiki burung laut. Prithwy menemukan rekaman film dan jurnal dan membawanya untuk penelitian dan bukti lebih lanjut. Kapal ini sebelumnya menggambarkan pasangan yang sedang bermain asmara, dan seorang wanita yang tak dikenal membunuh keduanya.

Suatu ketika, 2 orang berjalan di sepanjang pantai, membersihkan pantai, dan mereka menemukan sebuah T-shirt di mana mayat seorang gadis yang sangat terkubur ditemukan. Prithvi memiliki tanggung jawab untuk mengeluarkan Burung Laut dari pelabuhan ini untuk dibuang. Dia dan Riaz mencoba memindahkannya dengan mengikatnya ke kapal lain, tetapi upaya itu gagal, dan kapal penyelamat mulai merajuk. Tiba-tiba Prithvi melihat satu orang tenggelam ketika kapal bergerak. Dia berlari ke laut dan berenang di tengah laut untuk menyelamatkan pria ini, dan melihat gadis itu di lubang kapal. Sementara itu, Riaz mengirimkan perintah untuk menyelamatkan Prithvi dan berhasil. Prithvi dirawat di rumah sakit karena dia sedikit terluka.

Di halusinasi Prithvi dari Burung Laut, serta Sapna dan Megha, dimulai. Kemudian ternyata Sapna dan Megha meninggal selama liburan keluarga yang tak terduga yang direncanakan Prithvi. Prithvi berencana untuk rakit sungai dengan Mega dan Sapna, meskipun fakta bahwa Sapna mengatakan bahwa ini bukan ide yang baik, karena mereka tidak memiliki jaket penyelamat untuk anak-anak. Dia bersikeras bahwa semuanya akan baik-baik saja, meyakinkan Sapna untuk bergabung dengan Mega. Sebuah gelombang besar mengetuk rakit dari sisinya, akibatnya semua orang jatuh, dan sebagai akibatnya Sapna memukul kepalanya di atas batu, dan jaket kehidupan Megha yang bebas jatuh, sebagai akibatnya ia tenggelam bersama ibunya. Khawatir dengan segalanya, dia memanggil Riaz di tengah malam, dan istri Rias menyarankannya untuk menemui Profesor Raghiveera Joshi (Ashutosh Rana), yang mempelajari jiwa dan kehidupan setelah kematian. Prithvi tidak mempercayainya, tetapi profesor itu mengungkapkan bahwa dia juga berhalusinasi pada istri dan putrinya yang sudah meninggal. Prithvi sekarang yakin. Prithvi kembali ke kapal untuk penyelidikan lebih lanjut dan menemukan kamera video di ruang mesin. Namun, segera hantu itu mulai menyerangnya, dan ia tersesat. Dia diselamatkan oleh Riaz, yang juga bertemu hantu, tetapi berhasil melarikan diri dari kapal.

Setelah menonton video, Prithvi yakin bahwa gadis itu terjebak di kapal. Prithvi memutuskan untuk menyelamatkannya dengan cara apa pun. Setelah penyelidikan lebih lanjut, ia mengetahui bahwa gadis itu tidak lain adalah Mira, yang terobsesi dengan dan tinggal di kapal selama 11 tahun terakhir. Dia pergi ke profesor dan memberitahunya tentang video. Profesor itu mengatakan kepadanya bahwa ia harus menemukan siapa yang mengambil alih kepemilikan Mira untuk menyelamatkannya, tetapi Riaz waspada akan hal ini, karena ia percaya bahwa pekerjaan mereka tidak berhubungan dengan hantu dan harta benda.

Malam itu, ketika Prithvi menonton video lagi, ia menemukan bahwa tim 2001 melakukan bunuh diri, dengan pengecualian dua orang, salah satunya adalah Mira. Tiba-tiba, remote control-nya terhempas ke tanah, menghasilkan pemutaran video yang cepat. Dia bisa melihat orang yang tidak dikenal dari kru, kepada siapa dia curiga. Setelah mempelajari lebih lanjut tentang masalah ini, Prithvi mengetahui bahwa satu-satunya yang selamat adalah ibu dari Dunia, Vandana, yang juga hadir dalam video tersebut. Sementara itu, Riaz mengatakan dia sekarang percaya padanya. Prithavi dan Riaz bertemu dengan ibu mereka Mira Vandana (Meher Vij) di gereja dan memainkan catatan yang sama, yang ulang tahun Mira 3 tahun. Setelah itu, Prithavi bertanya tentang orang yang tidak dikenal dari catatan.

Vandana memberi tahu Prithavi bahwa Seabird terlibat dalam banyak kegiatan ilegal, termasuk pengangkutan berbagai obat-obatan. Setiap kru yang mengangkat suara mereka terhadap kapten seharusnya mati.

Rating Film

Rating anda 0

6/10 3355 Bhoot: Part One – The Haunted Ship

Trailer Film

Aktor

Aktor (3)
...

Sumit Desai

...

Esha Mukherjee

...

Kaashinath Mukherjee

Film Serupa

Brahms: The Boy II
5/10    Horror, Mystery, Thriller
Locke & Key
7/10    Drama, Fantasy, Horror, Thriller
Gretel & Hansel
5/10    Fantasy, Horror, Thriller
The Lighthouse
8/10    Drama, Fantasy, Horror, Mystery
Underwater
6/10    Action, Drama, Horror, Mystery, Thriller
A Quiet Place Part II
7/10    Horror, Thriller
The Lodge
6/10    Drama, Horror, Thriller
Ready or Not
7/10    Comedy, Horror, Mystery, Thriller

Ulasan Penonton

21 February 2020

Biasa saja.

¶ Finalverict
Di bagian pertama: kapal angker, Direktur Bhanu Pratap Singh tackles horror genre dengan hati-hati. Pemirsa akan terkesan dengan kesederhanaan film, itu fluiditas yang luar biasa: cerita mengalir secara alami, secara alami. Cerita ini tidak terlalu rumit. Tidak diragukan lagi, film ini dibangun dengan baik, dirancang super dan difilmkan dengan kadang-kadang banyak indulgensia. Dekorasi film yang megah dan kamera mencakup mereka rakus. Sejujurnya, Bhoot bagian pertama: kapal angker bukan karya tapi atmospheric, Seram, tanpa darah dan dibawa oleh akting kuat.
Direktur Bhanu Pratap Singh menentang beberapa aturan ' film Hindi, seperti: a) Bhanu Pratap Singh telah selesai dengan urutan tarian wajib di Bhoot bagian satu: kapal hantu. Bahkan, film hanya punya satu balada romantis. b) tidak ada 'momen cahaya' atau 'faktor bantuan' dalam film. Bahkan, film ini begitu konten-didorong bahwa satu hampir tidak merindukan untuk setiap 'relief' atau 'momen cahaya'. c) keakraban antara pasangan lebih dewasa, tidak seperti hal-hal rutin.
Juga, salah satu USP dari 1 jam, 57 menit' film adalah bahwa cerita yang ditetapkan di tengah-tengah kota. Ada sangat identifikasi dengan kejadian-kejadian, dengan setiap karakter tampak dipercaya. Keinginan untuk menonton visual nafas mengambil tidak permukaan dalam film seperti ini. Ketika hantu muncul, Anda mendapatkan kejutan hidup Anda. Dampaknya mengerikan. Namun, Bhoot bagian satu: kapal hantu tidak meninggalkan Anda benar-benar terpesona atau terpesona. Perasaan dicampur setelah pertunjukan selesai. Anda telah menyaksikan semua ini (dan lebih) dan di situlah film jatuh pendek harapan.
Genre horor tidak disadap untuk fullest di India. Apa yang bekerja di Mendukung sebagian dari Bhoot bagian satu: kapal hantu adalah fakta bahwa pertama kali Direktur Bhanu Pratap Singh memilih cerita kehidupan nyata dan membuatnya takut sekali. Ia bekerja dengan mereka dengan nafsu makan untuk film horor dan juga dengan mereka yang mencari konsep yang menarik. Film ini cukup menakutkan untuk membuat Anda melompat di kursi Anda. Film ini menggoda pemirsa poin yang berbeda sebagai urutan peristiwa terurai. Adegan tetap diam dan masih; tidak untuk waktu yang lama meskipun, tapi cukup lama untuk membuat Anda resah. Ada banyak darah beku saat-saat. Tapi masalahnya dengan filmnya butuh waktu yang banyak untuk mengantar titiknya, menguji kesabaran penonton dalam prosesnya. Beberapa urutan begitu lama digambarkan bahwa mereka mellow dampak bahwa beberapa yang brilian dieksekusi urutan yang telah dibuat. Bahkan klimaks - begitu penting dalam film genre ini-adalah downer. Ini pasti akan memiliki bagian dari musuh. Dan final-yang meninggalkan belakang lingkup untuk sekuel, mungkin tidak sepenuhnya diserap atau gel baik dengan yang ortodoks India moviegoer.
Juga, film stagnates selama beberapa menit dalam interval pasca-porsi. Meskipun film pendek dalam durasi, satu masih merasa bahwa hal-hal bisa saja direndam di tengah babak kedua (editing: Bodhaditsya Banarjee). Bhanu Pratap Singh menunjukkan pemahaman lebih teknik, dengan gerakan pencahayaan dan kamera memberikan kontribusi yang sangat dalam membuat situasi terlihat menakutkan. Tapi tulisannya sama sekali tidak meyakinkan.
Tiga As dari film ini adalah efek suara Anish John, Aditya Kanwar apt produksi desain (terutama set kapal) dan Ketan Sodha skor latar belakang. Mereka adalah kualitas internasional. Bahkan, suara memainkan peran utama dalam film seperti ini dan direktur Bhanu Pratap Singh memastikan bahwa kualitas suara yang bagus. Ini lebih dari sekedar musik berdenyut, jeritan digital dan jeritan bernada tinggi. Sinematografi Pushkar Singh tepat. Suasana menakutkan dari kapal telah ditangkap sangat baik oleh DOP tersebut. Efek khusus oleh Redefine adalah salah satu yang terbaik yang kami lihat dalam film Hindi. Juga, cerita Bhanu Pratap Singh sangat bagus. Bhoot bagian satu: kapal berhantu pasti sudah cukup menantang untuk Bhanu Pratap Singh dari sudut pandang menulis juga.
Pertunjukan sangat mudah. Vicky Kaushal memanfaatkan peran yang bertentangan dengan citranya. Dia menggambarkan karakter sangat. Aktor memberikan kinerja mencolok lagi. Bhumi Pednekar sangat hebat dalam perannya, membuktikan lagi bahwa dia pemain yang dapat diandalkan. Ashutosh Rana sangat kompeten. Akash Dhar meninggalkan kesan. Meher Vij dan Sanjay Gurbaxani sudah lumayan.
Di seluruh bagian, Bhoot bagian satu: kapal hantu melakukan pekerjaan menakut-nakuti Anda setengah hati. Di box-office, film ini mungkin jauh lebih baik di multiplexes metros. Sebuah ide yang baik pergi mengerikan salah! Mengecewakan!

21 February 2020

skrip punya banyak kelemahan

Berbicara tentang skenario film, itu baik di babak pertama, tapi itu menjadi mengerikan di babak kedua. Film ini digambarkan sebagai film horror-thriller era baru.
Tapi babak kedua tampaknya seperti itu diambil dari film-film tahun 80-an dan 90-an.
Film ini seperti itu berulang hal yang sama lagi dan lagi setelah Interval.
Vicky Kaushal telah memberikan kinerja yang luar biasa dalam film. Tapi oh-I'm-Scary script mempengaruhi penampilannya beberapa kali dengan kehadiran nol.
Bhumi Pednekar terlihat sedang bermain cameos di film, dimana dia melakukan keadilan.
Akash Dhar bertindak sangat baik dalam peran teman Vicky Kaushal. Seperti biasa, Ashutosh Rana telah melakukan keadilan untuk karakternya dalam film ini juga.
Bhanu Pratap Singh membuat debut pertamanya dengan film ini. Mereka menciptakan seluruh atmosfer dalam film, tetapi mereka gagal untuk memanfaatkan di atasnya.
Premis film ini baik dalam hal horor, twist utamanya juga tampak cukup menarik, tapi sutradara tidak bisa menangani setengah kedua.
Secara keseluruhan, Bhoot bagian satu: kapal hantu adalah campuran thriller hari ini dan film horor aneh tahun 80an dimana Vicky Kaushal telah mencoba yang terbaik untuk menanamkan rasa takut. Anda dapat menonton film ini sekali, tapi tidak pergi mengharapkan tingkat yang sangat tinggi horor.

Show More

Tinggalkan Balasan