Rating: Bokeh

0

Bokeh

Tahun

2017

Negara

United States, Iceland

Tanggal Rilis

March 24, 2017

Sutradara

Geoffrey Orthwein | Andrew Sullivan

Bahasa

English

Genre

Drama, Sci-Fi

Durasi

92 min / 1:32

Rating Film

Rating anda 0

5/10 7014
Beri rating

Sinopsis Film

Dua turis asal Amerika bernama Jenai dan Riley tiba di Islandia dan pergi untuk mengunjungi beberapa landmark. Riley telah mengambil banyak film dengan kamera milik ayahnya. Saat Jenai mempertanyakan mengapa dia lebih suka menggunakan kamera lama, Riley mengatakan bahwa dia lebih suka menangkap ketidaksempurnaan, dia tidak begitu suka dengan kamera moderan yang hanya menggunakan memory lalu bisa mengoreksi semua fotonya di komputer. Mereka berdua mengunjungi sebuah gereja tua dan ada seorang imam yang memberi tahu mereka tentang sejarahnya. Jenai mengungkapkan bahwa ayahnya adalah seorang imam. Setelah itu Jenai pun beristirahat

Beberapa jam tertidur, Riley mencoba membangunkan Jenai untuk pergi mendapatkan sarapan. Namun mereka justru frustrasi karena menemukan bahwa penginapan mereka tidak menyajikan sarapan, mereka juga bingung ketika mereka tidak bisa menemukan satu pun staf. Mereka pun terus mengalami kesulitan menemukan orang lain. Saat mereka pergi semua lebih membingungkan, jalanan kosong, toko-toko tidak memiliki staf, dan tidak ada yang menjawab panggilan mereka. Tiba-tiba mereka melihat mobil yang sedang berjalan, tapi kosong juga. Saat mereka mencoba mencari alasan yang mungkin mengapa kota ini menjadi kosong, Jenai berulang kali berusaha menghubungi keluarganya di Amerika tetapi tidak berhasil. Daya listrik dan air tetap hidup, tetapi stasiun televisi siaran langsung hanya menguji sinyal. Mereka pun bingung karena tidak ada website yang diperbaharui sejak kemarin.

Riley mencoba tetap optimis, dan menyarankan agar mereka memanfaatkan situasi sebaik-baiknya. Dia memimpin mereka berbelanja, akhirnya mengisi dua SUV dengan barang-barang dari toko-toko yang tampaknya ditinggalkan. Dia juga menghibur dirinya sendiri dengan memotret Jenai di lokasi yang indah dan melakukan aksi. Namun, lama kelamaan Jenai mulai tenggelam dalam depresi, merasa kehilangan kehidupan lamanya. Dia semakin frustrasi ketika Riley melukai dirinya sendiri karena ceroboh, dan dia memintanya untuk berjanji agar tidak menempatkan dirinya pada risiko lebih lanjut. Persediaan makanan mereka semakin langka, Jenai dan Riley terpaksa harus berhemat.

Melihat suasana hati Jenai yang buruk, Riley berusaha menghiburnya dengan membawanya ke kulit kosong pesawat yang ia temukan. Riley menyebutnya indah, tetapi Jenai hanya melihat pengingat dunia mati yang mereka huni sekarang. Setelah Jenai kewalahan oleh kota yang membusuk, Riley menyarankan mereka pergi berkemah. Menjelajahi sebuah pondok, mereka menemukan seorang lelaki tua bernama Nils. Setelah mereka memberinya makanan dan air, dia menjelaskan bahwa dia meninggalkan kota lebih awal dan kembali ke gubuknya. Awalnya bersemangat untuk menemukan korban lain, Riley menjadi frustrasi dengan sikap Nils yang kalah. Nils memberi tahu Jenai tentang kehidupan rumah tangganya: sebagai seorang pemuda, ia meninggalkan keluarganya untuk waktu yang lama untuk menghasilkan uang sebagai nelayan. Ketika dia kembali, dia menemukan mereka telah berubah. Jenai terganggu ketika dia mengatakan dia tidak memprotes ini, karena dia percaya tidak ada gunanya melawan kehendak Tuhan, yang dia katakan tidak mempertimbangkan umat manusia.

Pada pagi berikutnya, Riley memberi tahu Jenai bahwa Nils telah meninggal. Memikirkan kembali filosofinya, dia bertanya mengapa mereka harus repot menguburnya. Riley bersikeras melakukannya karena “itulah tradisi yang kami lakukan”. Setelah mereka kembali ke kota, Jenai menjadi terobsesi untuk mencari lebih banyak penyintas. Riley menyarankan pada dia agar mencari jawaban di mana tidak ada dan bahwa mereka seharusnya mencoba untuk melakukan yang terbaik dari kehidupan baru mereka. Namun frustasi terus menghantui mereka.

Rating Film

Rating anda 0

5/10 7014 Bokeh

Trailer Film

Aktor

Film Serupa

Legiony
5/10    Drama, History, Romance, War
The Purification
Drama, Mystery, Sci-Fi
Baap Re Baap
7/10    Comedy, Drama
Nocturnal
6/10    Drama
The Mob Doctor
7/10    Crime, Drama, Mystery, Thriller
Love Disease
6/10    Crime, Drama
Ahaa Re
7/10    Drama
Moment of Silence
8/10    Action, Drama

Ulasan Penonton

18 October 2017

satu alasan membosankan mengerikan untuk film

Aku harus memulai review singkat ini dengan disclaimer.
Aku suka film "end of the world". Aku juga suka film tentang "kesendirian", atau berada di lingkungan ekstrim "kesendirian".
Jenis film ini secara otomatis berisi kemungkinan tak terbatas untuk menarik, situasi menarik dan perilaku.
Dalam film ini, dua turis Amerika bangun suatu pagi saat liburan di Islandia. Mereka tidak menemukan manusia di motel mereka... atau di jalanan... atau di salah satu toko... atau di jalanan. Tidak ada. Tidak ada mayat, hanya tidak ada manusia di mana saja. Ketika mereka memeriksa internet, mereka melihat bahwa tidak ada pesan di forum atau cerita berita ada setelah sekitar 3: 30 pagi (waktu mereka).
Pada titik ini, aku menggosok tangan saya bersama-sama karena jenis pengaturan inheren memiliki pertanyaan yang luar biasa untuk menjawab dan kemungkinan. Apa yang terjadi? Kemana semua tubuh manusia pergi? Apa yang akan mereka putuskan untuk lakukan? Tetap di Islandia? Mencoba mencari cara untuk kembali ke Amerika Utara? Apakah mereka pergi ke stasiun radio atau TV dan menyiarkan pesan (terus menerus pada loop) meminta siapa pun yang tersisa untuk menghubungi mereka? Tidak. Itu akan masuk akal (jika mereka ingin menemukan manusia lain).
Yang mereka lakukan adalah berkeliaran mencari manusia lain selama beberapa hari.
Kemudian mereka melakukan sedikit santai dan mengemudi di sekitar (seperti pada liburan).
Pasangan-pasangan itu bodoh.
Tapi mereka jenius dibandingkan penulis skenario! Tidak ada yang terjadi dalam film ini. Mereka hanya berkeliaran dan mengulangi tanpa henti "aku tidak tahu apa yang harus dilakukan".
Hampir di akhir film, ketika mereka pergi jalan keluar ke pedesaan untuk bersantai di kabin di danau, mereka menghadapi seorang pria tua yang masih hidup... hampir.
Kenapa dia hampir mati? Siapa yang tahu. Mereka menyiratkan dia sedang sekarat kehausan, tapi... beri kami istirahat! Rumahnya 30 kaki dari danau air tawar (dan tentu memiliki air sendiri, karena ia jauh di pedesaan).
Jadi mereka memberinya air.
Beberapa jam kemudian, dia meninggal.
Tidak ada alasan yang diberikan, dan pada kenyataannya jelas bahwa tidak ada alasan baginya untuk sakit atau siap mati.
Tidak ada gunanya menemukan dia... kecuali untuk membuat kesimpulan dari cerita tak terbatas bodoh.
Ya. Satu-satunya masalah nyata pasangan memiliki adalah... gadis itu sakit di rumah. Lupakan bahwa tidak ada yang hidup kembali di rumah, sehingga benar-benar tidak ada gunanya pulang pula.
Jadi satu-satunya Signifikansi dari orang tua mereka ditemukan adalah... apa? Ini adalah untuk menunjukkan kepada mereka bahwa manusia lain yang hidup mungkin ada di suatu tempat.
Jadi, apa yang terjadi selanjutnya? Apakah gadis itu senang, bersemangat, didorong bahwa manusia lain masih hidup dan mereka dapat menemukan mereka? Tidak.
Dia bunuh diri karena dia kesepian! Hanya setelah mereka menemukan bahwa setidaknya beberapa manusia lain ada di dunia.
Bodoh. Bodoh. Bodoh. Bodoh. Bodoh.
Dia dan pacarnya memiliki kehidupan yang hebat. Segala sesuatu di dunia, termasuk semua mewah, adalah mereka untuk menikmati. Dan mereka di Islandia di mana panas bumi akan menjaga listrik berjalan tanpa perhatian selama ratusan tahun. Dan bahkan jika itu tidak berhasil, ada ribuan generator dan ribuan stasiun gas dengan bahan bakar untuk memberi mereka kekuasaan di seluruh pulau.
Mereka memiliki kehidupan yang hebat... dan dia bunuh diri.
Lalu... apa yang dilakukan pacarnya? Dia hanya pergi dengan tampilan murung di wajahnya sementara semua kredit bergulir.
Maksudku... BETAPA BODOHNYA.
Tentu, ia harus sedih Pacar tolol offed dirinya.
Tapi... mereka tidak bisa hanya mengakhiri film dengan cara ini, kan? Setelah semua, mereka hanya menemukan ada lebih banyak manusia di luar sana untuk menemukan.
Jadi kumohon... setidaknya memiliki zona senja akhir beberapa jenis, kan? Maksudku, mungkin dia dosis off di roda kemudian bangun di tempat tidur dan menemukan itu semua mimpi. Ya, sangat lemah, tapi lebih baik daripada tidak sama sekali.
Atau mungkin tiba-tiba semua manusia lain muncul kembali... mungkin bahkan mengemudi di jalan dia mengemudi di akhir. Tapi tidak.
Kredit Berakhir... filmnya selesai... itu saja.
Ini benar-benar harus menjadi salah satu film terbodoh yang pernah dibuat. Mereka bisa melakukan hal-hal yang menarik tanpa akhir, menarik dengan setup dalam 15 menit pertama film. Tapi mereka tidak melakukan apa-apa.
Mengerikan. 1 dari 10 bintang.

26 March 2017

Tidak fokus.....

Bokeh adalah istilah Jepang yang menggambarkan titik fokus cahaya. Ini adalah titik awal yang tepat, saat membahas film ini.
Tentu saja, ada banyak tentang film ini yang tidak fokus. Pesan ini memiliki kualitas difused yang sulit untuk menentukan. Secara khusus, pesan yang sebenarnya, seperti yang aku pahami, adalah tentang arti dari "keberadaan".
Ketika film Terungkap, Apa artinya hidup jelas memiliki arti yang berbeda, untuk karakter utama. Satu melihat keindahan dan kesempatan dalam penemuan baru mereka "kebebasan", sementara yang lain hanya merasa dibatasi, terisolasi dan tertindas oleh itu. Memang, sebagai satu-satunya petunjuk yang mendukung di, kita adalah "satu dan satu".
Masalah dengan film ini adalah begitu tenang dan begitu halus, yang, keluar dari fokus, yang sangat dimengerti, bahwa yang berarti Mungkin diabaikan.Secara pribadi aku menyukai Bokeh tapi aku bisa sangat menghargai mengapa orang lain mungkin tidak begitu diambil dengan itu.
Apa yang luar biasa, adalah kualitas visual dari film ini. Its layar lebar sinematik yang benar-benar cukup napas mengambil ketika dikombinasikan dengan Islandia yang luar biasa, kasar keindahan alam. Dalam hal ini film ini benar-benar cukup luar biasa.
Semua dalam semua film campuran yang saya pribadi percaya, diperlukan untuk menawarkan sedikit lebih fokus, untuk memiliki daya tarik luas tetapi masih menarik menonton tetap. Tujuh dari sepuluh dari saya.

24 March 2017

Kebosanan pascaapocalyptik

Ini adalah penemuan sebuah genre baru, kebosanan pascaapokaliptik. Mengapa repot-repot dengan cerita jika Anda dapat menonton dua benar-benar menarik acak orang melakukan hal-hal yang benar-benar menarik untuk 1:30 jam. Kedengarannya bagus bukan? Tidak ada yang terjadi dalam film ini. Kosong, tak ada gunanya, membosankan dan menyedihkan. Tak ada rencana. Hanya ketiadaan. Hanya dua orang melakukan apa-apa. Apakah saya menyebutkan itu membosankan? Benar-benar membosankan.
Sejauh ini penjelasan terbaik dari apa yang diharapkan: tidak ada konsep yang merendahkan ketiadaan sesuatu, dan dikaitkan dengan ketiadaan. Tidak ada yang menunjukkan hal-hal kurang penting, Bunga, nilai, relevansi, atau kepentingan. Ketiadaan adalah keadaan menjadi apa-apa, keadaan nonexistence dari apa pun, atau properti tidak memiliki apa-apa. (kutipan dari Wikipedia).
Masalahnya adalah hanya dua orang di layar yang kau benar-benar tidak tahu apa-apa tentang hal itu sulit untuk peduli apa pun yang terjadi pada mereka. karakter utama tidak pernah benar-benar menunjukkan apa-apa tentang diri mereka sendiri untuk mendapatkan saya terlibat secara emosional. Semuanya terasa sangat dangkal dan datar. Maaf untuk mengatakan tetapi melemparkan dalam beberapa filsafat dan memberikan beberapa nama seni tidak membuatnya seni.

Show More

Tinggalkan Balasan