Bunohan

2011, Malaysia, United States, Action, Drama
Cari films
0
/ 0
IMDB
6
/ 471
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info

Sebuah cerita kompleks pembunuhan, gairah dan menghantui kenangan untuk tiga saudara terasing dan ayah mereka sakit.

Adil, Muay Thai kick-boxer muda, baru saja melarikan diri kehormatan untuk melawan-ke-kematian. Ilham, seorang pembunuh yang juga saudara tiri Adil, segera dipekerjakan oleh organizer dari death match untuk membunuh buronan. Mencari tempat untuk bersembunyi dan memulihkan diri, Adil dan teman masa kecil berlindung di Bunohan boxing club di mana Adil memulai karirnya. Ilham, sementara itu, belum pernah kembali ke Bunohan sejak hari ia meninggalkan bertahun-tahun yang lalu. Setelah kembali, kenangan kesepian dan meninggalkan banjir pikirannya, dan ia mengalami gelombang kebencian dan penyesalan. Bakar, saudara ketiga, juga pulang dari kota; pura-pura seorang guru yang terhormat, ia dalam kenyataan seorang yang serakah dan kejam, dan mencoba untuk meyakinkan ayahnya untuk menjual tanah kuburan ke perusahaan konstruksi.

3 reviews
SHARE
Actors
Faizal Hussein
Ilham
Zahiril Adzim
Adil Bunga Lalang
Pekin Ibrahim
Bakar
Bront Palarae
Deng
Namron
Pok Wah
Wan Hanafi Su
Pok Eng
Hushairi Husain
Jolok
Amerul Affendi
Muski
Sofi Jikan
Awang Sonar (as Soffi Jikan)
Jimmy Lor
Jing
Tengku Azura Tengku Awang
Mek Yah
Along Eyzendy
Gasi
Sufian Mohamed
Ketot & Tapa (as Sufian Muhamed)
Carliff Carleel
Chart
Mat Seman
Bakri
Hariry Jalil
Kruba (as Hariry Abdul Jalil)
Yuhang Ho
Cina Burung / Bird Man
Sharidan Abdul Razak
Adik
Mohd. Nor Salleh
Che Loh (as Mohd. Nor Salleh 'Pok Roni')
Mohd. Sidek Said
Wan Mudo (as Mohd. Sidek Said 'Pok Nawe')
Ismail Saman
Coffeeshop Waiter
Iskandar Ibrahim
City Man 1
Yasuhiro Morinaga
City Man 2
Lan Aziz
Opponent Fight 1
Mohd. Azman Ismail
Opponent Fight 2
Mat Junus Muda
Referee Fight 2 (as Mat Junus Muda 'Pok Noh')
Wan Azmi Wan Omar
Referee Fight 3
Hassan Abd Rahman
Cornerman 1 Fight 2
Rahimi Harun
Cornerman 2 Fight 2
Muhamad Razali Ismail
Muski's Cornerman 1 (as Muhamad Razali Ismail 'Tok Janggut')
Ab. Manaf Mohd
Muski's Cornerman 2 (as Ab. Manaf Mohd.)
Rosli Abdullah
MC Fight 1
Marzuki Ismail
MC Fight 2
Trailers
Bunohan
Reviews (3)
Replying to
aku baru saja menonton film ini dan bagiku sentuhan yang sangat mengesankan oleh Dain Said. saya tidak pernah berpikir bahwa orang Malaysia akan pernah menghasilkan semacam ini kualitas, perasaan yang mendalam. ketika saya menonton film ini, saya mengingatkan saya tentang Alejandro González Iñáritu untuk Babel, Coen Brothers untuk tidak ada negara untuk Orang-Orang Tua dan Paul Thomas Anderson untuk akan ada darah. Ini benar-benar bukan film khas David Teo tanpa makna dan tidak ada perasaan untuk itu. aku sangat menyarankan film ini. Mereka Dain bilang aktornya untuk memproyeksikan sisi gelap mereka sangat mengesankan. alur cerita, kamera bergerak, naskah dan semuanya tepat. Aku bangga dengan film ini yang diproduksi oleh pembuat film lokal. hope Dain mengatakan akan menghasilkan proyek besar lain setelah ini.
20 July 2012
Dalam daftar saya film Melayu, saya hanya memiliki beberapa film yang saya ingat membuat dampak yang kuat pada saya secara pribadi. Film yang membuatku membicarakannya selama berminggu-minggu, film yang berulang kali kurekomendasikan pada semua orang. Bunohan berhasil masuk dalam daftar bersama Kaki Bakar, Dari Jemapoh ke Manchestee dan mengejutkan, Khabir Bhatia.
Saya harus memuji direktur yang membongkar yang terbaik dari aktor. Pekin Ibrahim harus dipuji karena membuat karakter begitu khas begitu meyakinkan. Nama-Nama yang akrab seperti Faizal Hussein dan Zahirril dikenal sebagai aktor yang baik ... menyampaikan sesuatu yang luar biasa tidak hanya untuk penonton' mata tetapi juga menusuk hati.
Aku ingin menempatkan Bunohan pada tingkat yang sama seperti akan ada darah dalam jangka waktu emosi diproyeksikan. Bunohan tidak memberikan pemandangan yang indah untuk membantu sinematografi yang indah tapi sebaliknya menggunakan sinematografi yang indah untuk menciptakan suasana hati yang kuat.
Aku merasa seperti aku memiliki kosakata film terbatas untuk melakukan keadilan pada Bunohan. Tapi cukup untuk mengatakan bahwa aku bisa melihat masa depan cerah dari film Malaysia pasca-U-Wei Shaari.
21 March 2012
Ini benar-benar meniup saya pergi. Jika Anda berpikir bahwa film Melayu adalah semacam biasa-biasa saja (saya ingin menggunakan kata yang jauh lebih kuat dan tidak sopan) bahwa orang-orang seperti David Teojurns keluar (Bu Jarum, Saya tidak lajang dan semua omong kosong), Dain mengatakan mewakili ujung lain dari skala. Sudah sangat lama sejak aku melihat film yang tinggal bersamaku untuk waktu yang lama setelah menontonnya. Claude Berri Jean de Florette (meskipun genre yang sama sekali berbeda) adalah salah satu dari mereka. Saya juga mendapatkan ini mengerikan dorongan untuk menonton Bunohan lagi. Kali ini aku akan menontonnya bersama istriku. Aku tidak membawa dia seperti yang aku pikir kekerasan mungkin sedikit terlalu banyak tapi setelah menontonnya, aku akan mengatakan itu keindahan puitis melampaui kebrutalannya. Langkah yang sangat lambat dan gelisah. Kau Tidak yakin apa yang terjadi. Atau kemana tujuan filmnya. Sampai akhir. Dan bahkan kemudian Anda tidak cukup yakin apakah anda mendapatkan semua itu. Hal ini juga direndam dalam budaya. Sekilas dari sudut terpencil Malaysia bahwa Anda jarang bisa melihat. Penampilan yang kuat untuk semua ronde, terutama Faizal Hussein, Zahiril Adzim, Pekin Ibrahim, Tengku Azura dan Namron. Bahkan Hushairy Hussin sebagai Jolok, tidur lokal. D'in mengatakan harus dikunci dalam beberapa jam di teater Bioskop (saya ingat dia berkata begitu dalam wawancara) dan pengaruh pasti menunjukkan. Terakhir kali aku merasa seperti ini setelah melihat Andrei Tarkovsky pengorbanan itu. Aku mau melihat-lihat sebentar.
16 March 2012
SHARE