Rating: Café. Waiting. Love

0

Café. Waiting. Love

Deng yi ge Ren ka fei

Tahun

2014

Negara

Taiwan

Tanggal Rilis

August 15, 2014

Sutradara

Chin-Lin Chiang

Bahasa

Mandarin | Min Nan

Genre

Comedy, Drama, Fantasy, Romance

Durasi

119 min / 1:59

Rating Film

Rating anda 0

7/10 1270
Beri rating

Sinopsis Film

Mahasiswa baru Si-Ying mendapat pekerjaan paruh waktu di sebuah kedai kopi. Dia jatuh cinta pada Ze Yu, seorang pria yang selalu duduk di tempat yang sama di toko. Sementara itu, A-Tuo, mahasiswa senior mengembangkan perasaan terhadap Si-Ying, yang hanya melihat dia sebagai teman.

Rating Film

Rating anda 0

7/10 1270 Café. Waiting. Love

Aktor

Aktor (38)
...

Lee Siying

...

Tzeng Yuan-Tuo / A-Tuo

...

Café Owner

...

Abusi

...

Zeyu (as Marcus Chang)

Pauline Lan

...

Auntie Jindao

Luo Lee

...

Brother Bao

Kung-Wei Lu

...

Gang Leader of Mainlander

Chih-Wei Cheng

...

Gang Leader of Islander

Yat-Fei Wong

...

Senior Leader of Iron Head Organization

Ben Lam

...

Senior Leader of Karate Organization

Hsi Tien Huang

...

Chinese Sausage Peddler

Yuri Kao

...

A-Zhu

...

Boyfriend of Café Owner

Katie Chen

...

Café Owner in youth

Ethan Lo

...

Little A-Tuo (as Mao-Chuan Lo)

Yi-Chung Chang Chien

...

Mover

...

Customer (Cameo)

Yen-Tso Chen

...

A-Tuo's friend

Cammy Chiang

...

Spicy Girl in Biker Gang

Kevin Chuang

...

A-Tuo's friend (as Yao-Hsuan Chuang)

Kerr Hsu

...

Leader of the Gang of Charity Pens

Yi-Siang Huang

...

Judge

Chang-Shih Hung

...

Café Guest

Mei-Man Jin

...

Woman seeing tofu pudding

Yin-yin Kang

...

Café Guest

Ling Yuan Kung

...

Student in café

...

New Member of Campus Novel Organization

Hsuan-Chi Kuo

...

A-Tuo's friend

Yi Dai Kuo

...

New Member of Campus Novel Organization (as Kenny Kuo)

He-Hsuan Lin

...

Leader of Novel Studies Club

Kuo-Shao Liu

...

Café Guest

Nien-Hsien Ma

...

Ching-i Pai

...

New Member of Campus Novel Organization

...

Liao Yinghong (as Chang-Hsien Tsai)

Po-Hsuan Wang

...

A-Tuo's friend

Hui-Chih Yeh

...

Café Guest

Film Serupa

Baka and Test
7/10    Animation, Comedy, Fantasy, Romance
Brittany Runs a Marathon
7/10    Comedy, Drama
Class of Lies
8/10    Drama
The Protector
6/10    Romance
Jade Dynasty
6/10    Fantasy, Romance
Melting Me Softly
7/10    Drama, Romance
Ip Man
8/10    Action, Biography, Drama, History
Pocket Watchin’
6/10    Drama

Ulasan Penonton

31 August 2014

Meskipun datang setelah liar populer Anda adalah Apple mata saya, Café. Menunggu. Cinta. tidak mengecewakan, dan, menurut pendapat saya, lebih menyenangkan dari mantan

Café. Menunggu. Cinta. apakah bagian kedua dari novelis Giddens Ko Trilogi Cinta Cerita-bagian pertama menjadi populer Anda adalah Apple of my Eye (2011) dan yang terakhir, Achoo, dijadwalkan untuk rilis tahun depan. Tiga film, meskipun, tampaknya tidak menjadi kelanjutan dari alur cerita yang sama, untuk film ini, pergeseran fokus untuk patuh (Vivian Sung), mahasiswa baru dan a-Tuo (Bruce), seorang mahasiswa perguruan tinggi yang tertunda lulus selama tujuh tahun.
Meskipun tidak mengarahkan film ini, pengaruh Giddens Ko akan menyebar di seluruh Kafe. Menunggu. Love - dia tidak hanya penulis novel asli, tetapi juga dikreditkan sebagai produser dan penulis skenario film ini. Hal ini kemudian agak terelakkan kafe itu. Menunggu. Cinta. beruang kesamaan dengan Anda adalah apel mata saya, dalam hal acara konyol di storyline (skating di bikini, dan memproduksi makanan dari kepala seseorang). Yang mengatakan, Café. Menunggu. Cinta. memiliki pendahulunya sendiri, dalam sebagian berkat Direktur Chiang Chin-lin.
Film ini adalah film panjang lebar Chiang pertama, setelah bekerja sebagai Direktur Eksekutif pada Anda adalah Apple of My Eye. Dengan Chiang di helm, film avoids menjadi diri indulgent dan terlalu sentimental, perangkap bahwa Anda adalah Apple of My Eye mungkin telah jatuh ke dalamnya. Ini bukan untuk mengatakan kafe itu. Menunggu. Cinta. kurang memperhatikan detail atau lebih sulit untuk berhubungan. Chiang melakukan pekerjaan yang baik dalam mengadaptasi novel untuk film, sehingga cukup menarik untuk mempertahankan perhatian penonton selama dua jam, dengan twists tak terduga dan berbalik untuk karakter baru. Pendongeng juga membuat film menyenangkan untuk orang asing dengan novel, ketika film lain yang disesuaikan mungkin berasumsi bahwa penampil memiliki pengetahuan sebelumnya dari alur cerita.
Seperti sutradara, film ini adalah debut utama' – Sung dan Bruce film. Dua pendatang baru memainkan karakter mereka dengan cukup baik, memegang mereka sendiri terhadap yang lebih tua, lebih berpengalaman aktor seperti Pauline Lan Dan Li Luo, yang bermain pisau emas Bibi dan saudara Bao secara serentak. Kembali ke karakter pasangan-Sung, Siping, adalah narator utama cerita, yang entah bagaimana mendapat pekerjaan di pusat café untuk cerita, sementara A-Tuo (Bruce) adalah mahasiswa seniornya dan legenda kampus. Setelah serangkaian kebetulan, Siying dan a-Tuo menjadi teman baik, dan, seperti dalam semua komedi romantis, A-Tuo pasti jatuh untuk Siping. Pengasing, bagaimanapun, pinus untuk klasik Pangeran Tampan – Zeeku – yang mungkin tidak siapa dia pikir dia. Tidak seperti rom-com Yang Biasa, A-Tuo mendesak untuk mencari setelah Zeeku sementara mengejarnya pada waktu yang sama.
Sebagai perbandingan, Bruce menonjol lebih dari dinyanyikan oleh kebaikan karakternya dalam film. Penampil pertama diperkenalkan ke A-Tuo sebagai bikini mengenakan, senior roller-skating, sedangkan di bawah eksterior bahagia - pergi-beruntung adalah seseorang yang sangat sentimental... hampir tidak. Bruce melakukan pekerjaan yang baik dalam bertindak sebagai underdog perasaan sayang Siying, dan meyakinkan tidak bersalah, membuat akar penampil untuk A-Tuo sebagai dia merayu.
Karakter lain adalah Abusi(atau Albus, dimainkan oleh Megan Lai), barista dari kafe, yang Siping dipekerjakan. Lai, yang memotong rambutnya untuk film, tampan dan misterius seperti Abusi, dan berhasil meninggalkan kesan yang kuat pada penampil meskipun waktu singkat layar nya dan bahkan script pendek. Ditambah dengan ethereal Vivian Zhou sebagai pemilik kafe, kafe memancarkan udara dari dunia lain yang mungkin lebih tepat dari yang diharapkan.
Film ini juga dikatakan merupakan eksplorasi atas tindakan menunggu cinta, dan dapat dikatakan bahwa semua orang di film sedang menunggu orang lain. Dengan tema ini, orang akan mengharapkan film akan basah dan diisi dengan karakter pasif yang tidak menyalakan. Ini tidak terjadi, seolah-olah ada banyak menunggu, ini bukan bagian mendefinisikan karakteristiknya. Bahkan, sambil menunggu diperlukan, film menunjukkan bahwa melakukan sesuatu tentang hal itu mungkin akan jauh meningkatkan peluang anda.
Film ini berliku-liku, dan kadang-kadang menjatuhkan keringat saat-saat, melakukan cap dari novel Giddens Ko Giddens dan kemampuannya untuk berpikir keluar dari kotak. Pemirsa tidak boleh menonton film mengharapkan itu menjadi salinan dari Anda adalah Apple of My Eye, tapi bukannya menghargai itu karena-lucu, pemanasan hati dan endearingly-konyol film.

31 August 2014

Manis dan menginspirasi

Seperti biasa, Direktur Giddens Ko memulai pemasang kedua trilogy cinta dengan lucu yang sama, konyol namun tidak perlu gaya humor tetapi untungnya, tidak seperti kau apel mata saya, hanya mengambil seperempat film. Plot bijaksana, itu adalah sederhana dan langsung kisah cinta berlangsung di café dan perguruan tinggi, nada umumnya menyenangkan dengan lelucon seimbang, interching dengan beberapa emosional flashbacks dan mengejutkan kemajuan ke dalam klimaks yang bengkok. Meskipun terkemuka oleh gips muda, baik Vivian Sung dan Bruce bekerja keras untuk menyajikan kimia manis dan menarik, pada saat yang sama didukung oleh penampilan luar biasa dari Vivian dan beberapa pemain pendukung lainnya, serta Skor seluruh film. Secara keseluruhan, mengilhami bahwa cinta tidak sempurna dan tidak selalu berakhir bahagia, tapi menggabungkan unsur-unsur keberanian, pengorbanan, kesabaran dan pengampunan, itu akan berubah menjadi kebahagiaan dalam hidup, membuatnya menjadi salah satu yang paling emosional dan epik kisah cinta yang pernah untuk produksi Asia.

31 August 2014

sebuah kekecewaan besar yang tidak sesuai dengan harapanku

Café. Menunggu. Love (等一人咖啡人咖啡) adalah film komedi romantis yang dibuat berdasarkan novel tentang Nama yang sama ditulis oleh Giddens Ko (柯景腾/柯景腾) , yang juga penulis/direktur untuk penembakan Taiwan tahun 2011, Anda adalah Apple of my eye (那些年 , 我們一起追的女孩 柯景腾 柯景腾 柯景腾 柯景腾)). Film ini disutradarai oleh Jiang Jin lin (江金 霖) ketimbang Giddens Ko sendiri. Jadi, apakah mereka berhasil meniru keberhasilan film sebelumnya? Sayangnya, tidak.
Cerita ini adalah tentang Si Ying, mahasiswa baru yang mendapat pekerjaan paruh waktu di "Café. Menunggu. Cinta " coffee shop karena dia mengembangkan sebuah naksir instan untuk Anak Populer Bernama Zeeku, yang sering pelanggan di kafe, setelah dia menyelamatkannya dari kecelakaan bus. Si Ying akhirnya bertemu dengan Ah Tuo, senior' legendaris ' di warung kopi. Kedua akhirnya menjadi Teman Baik setelah Si Ying daringly berdiri untuknya ketika ia menggoda oleh teman-temannya. Seiring waktu berlalu, Si Ying belajar bahwa Ah Tuo adalah orang yang penuh gairah, jujur, langsung dan laki-laki yang tulus yang telah bekerja beberapa pekerjaan paruh waktu untuk mewujudkan mimpinya bepergian di seluruh dunia dan membentuk ikatan dengan dia. Di sisi lain, Ah Tuo juga sangat tertarik pada kebaikan dan keunikan dirinya tentang benar dan salah. Namun, si Ying hanya melihat Ah Tuo sebagai teman yang baik karena kecintaannya pada Zeyu, sampai akhirnya ketika dia memutuskan untuk meninggalkan Taiwan selama perjalanannya maka akhirnya dia menyadari di mana hatinya yang sebenarnya.
Sementara Kau Apel Mata Saya (那些年,我們一起追的女孩) adalah mengesankan, merasa-baik komedi romantis yang membuat penonton akrab, perasaan nostalgia tentang kehidupan nyata remaja hubungan romantis (yang saya berikan rating tinggi 8.5/10), asmara disajikan dalam satu ini agak tidak realistis, masuk akal dan kadang-kadang konyol ke titik bahwa hal itu terasa seperti itu hanya bisa terjadi di film. Selain itu, Asmara lebih terhambat oleh kurangnya keseriusan dan tidak realistis karakter. Ayolah, siapa yang cukup bodoh berpakaian bikini dan membawa kubis untuk waktu yang lama? Percintaan Karakter berlangsung kurang baik karena film tidak memiliki koheren dan tidak menganggap dirinya cukup serius untuk membiarkan penonton merasa bahwa asmara adalah masalah serius.
Film ini diisi dengan terlalu banyak cheesy, norak dan tusukan layak yang membuat beberapa adegan benar-benar tak tertahankan untuk menonton. Selain dari konyol 'supernatural ' atau' magical ' adegan antara lead melibatkan sosis panas dan semangkuk tau fah (Chinese hot sweet soybean * puding kedelai manis), film ini juga datang dengan plot yang mengejutkan yang tidak masuk akal baik. Pemilik kafe ini (dimainkan oleh Vivian Chow) tragis kisah cinta sangat overdramatic untuk titik bahwa rasanya buatan dan sulit untuk berhubungan dengan. Beberapa subplots romantis Tidak diselesaikan dengan benar...kafe barista rasa lesbian barista untuk pemilik cafe tidak ditujukan lebih lanjut atau disentuh nanti di film.
Namun, saya harus mengakui bahwa film ini indah ditembak, baik-disunting dan sangat casted. Meskipun kekonyolan ini, beberapa humor yang lemah bekerja dalam beberapa kasus dan mengatur untuk memberikan penonton beberapa tertawa di sana-sini. Jiang Jin lin (江金霖) Dan Giddens Ko (柯景腾/九把 刀) tahu bagaimana memilih bintang yang cocok dengan naik banding yang cukup (dan tahu bagaimana bertindak sebagaimana mestinya) untuk menarik penonton. Pemain yang dirakit (terutama Vivian Sung樺, lead wanita) mencoba yang terbaik untuk menyampaikan emosi yang diperlukan untuk penonton.
Meskipun kisah romantis karakter utama ada di sana, film tidak mengungkapkan tema yang cukup baik. Pada dasarnya, film mencoba untuk menunjukkan kita perbedaan antara cinta dan obsesi. Karena obsesi kadang-kadang dapat menyebabkan cinta sejati, perasaan ini paling sering bingung satu sama lain oleh banyak orang. Kegilaan adalah negara yang benar-benar dibawa pergi oleh gairah tanpa alasan dan sebagian besar bergantung pada ketertarikan fisik. Bila anda mengalami obsesi, Anda cenderung mengalami kesulitan berkonsentrasi dan pikiran Anda benar-benar dikonsumsi oleh pikiran orang lain. Anda terus-menerus bertanya-tanya tentang apa yang mereka lakukan, siapa mereka dengan dan pikiran Anda diisi dengan pasti tentang apakah mereka benar-benar mencintai Anda atau tidak. Akhirnya, kau bisa membayangkan seperti apa orang ini tanpa benar-benar mengenal mereka sama sekali.
Di sisi lain, cinta sejati adalah sesuatu yang berbeda. Cinta itu lembut, penuh gairah, intens bagi orang lain. Cinta adalah proses bertahap yang hanya memperdalam dengan berlalunya waktu. Anda dapat memberitahu orang ini apa-apa tentang diri Anda...dia adalah seseorang yang anda dapat mengekspresikan diri bebas, seseorang yang Anda dapat sepenuhnya percaya dan menceritakan rahasia Anda dengan. Anda cenderung merasa aman, aman, damai dan nyaman ketika Anda dengan orang itu. Yang paling penting, Anda benar-benar peduli untuk orang bahkan setelah mengetahui kesalahannya.
Secara keseluruhan, film ini adalah sebuah kekecewaan besar yang tidak sesuai dengan harapanku. Jika Anda penggemar novel atau Giddens Ko (柯景腾/九把刀), Anda mungkin bisa duduk melalui sebagian besar adegan konyol dan memaafkan kekurangan dan absurditas. Tapi bagi saya, itu pasti meleset.

Menampilkan lebih banyak

Tinggalkan Balasan