Rating: Critical Eleven

0

Critical Eleven

Sebelas Kritis

Tahun

2017

Negara

Indonesia

Tanggal Rilis

May 10, 2017

Sutradara

Robert Ronny | Monty Tiwa

Bahasa

Indonesian

Genre

Romance

Durasi

135 min / 2:15

Rating Film

Rating anda 0

7/10 563
Beri rating

Sinopsis Film

Ale dan Anya pertama kali bertemu dalam penerbangan dari Jakarta ke Sydney. Anya terpikat pada tiga menit pertama, tujuh jam kemudian mereka duduk bersebelahan satu sama lain dan saling mengenal melalui percakapan dan tawa, dan delapan menit sebelum memisahkan Ale yakin ia ingin Anya.

Rating Film

Rating anda 0

7/10 563 Critical Eleven

Aktor

Aktor (14)
...

Aldebaran Risjad (Ale)

...

Tanya Baskoro (Anya)

...

Donny

...

Agnes Husband

...

Harris

...

Ale's Father

...

Doctor

Astrid Tiar

...

Agnes

...

Ale's Mother

Film Serupa

The Sky Is Pink
8/10    Drama, Family, Romance
Plan Man
7/10    Comedy, Drama, Romance
Sanam Teri Kasam
7/10    Drama, Musical, Romance
Khaali Peeli
Romance
Meteor Garden
8/10    Drama, Romance
The Knight of Shadows: Between Yin and Yang
5/10    Action, Fantasy, Romance
Top End Wedding
6/10    Comedy, Romance
Ugly Duckling Series: Don’t
8/10    Drama, Romance

Ulasan Penonton

8 June 2017

Aku tidak terlalu menikmatinya.

Ada sesuatu tentang film yang saya merasa terlalu realistis dan saya tidak bisa membungkus kepala saya di sekitarnya. Cerita berputar di sekitar perjuangan yang menghadapi pasangan baru, tinggal di Central Park sebagai plot tampak benar-benar tidak perlu. Sebagai dua orang dewasa yang berpendidikan, kupikir mereka pasti punya alasan bagus untuk tinggal di sana, membayar jumlah astronomi dengan sewa, tapi karakter Anya hanya memastikan bahwa dia nyaman di sana, maka mengapa dia begitu sengsara sepanjang waktu? Saya Alasan mungkin mereka tinggal di sana karena NY sebagai komunitas sangat terbuka dan ramah, tetapi mereka tampak luar biasa kesepian di sana, tidak ada teman, tidak ada kegiatan, hanya ketidakbahagiaan lurus dan sepanjang waktu. Aku hanya tidak bisa berhubungan, Jika Anda akan menjadi sengsara, mengapa tidak melakukan perjalanan atau melakukan sesuatu yang lain yang diberikan uang tampaknya tidak ada masalah bagi mereka. Akting tampak terlalu Satu Dimensi bagi saya bahwa ada beberapa adegan di mana saya tahu sebelumnya apa yang mereka akan mengatakan persis - atau mungkin ini bisa hanya salah satu adegan yang ditulis secara formulaicly untuk percintaan Indonesia-pemirsa. Pertama 60-80 menit hanya membosankan dan tidak perlu untuk duduk melalui maka mendapat biasa-biasa saja sampai akhir. Nah, jika Anda punya apa-apa untuk dilakukan, Anda mungkin juga melakukan sesuatu yang lain bahwa Anda mungkin menemukan menyenangkan sebagai gantinya.

31 May 2017

Visual yang hati, akting yang bagus.

Ini hanya kisah cinta antara dua orang yang menghadapi mimpi buruk terburuk mereka, tes untuk pernikahan mereka.
Awalnya Aku datang ke bioskop hanya untuk melihat bagaimana Ale dan Anya digambarkan oleh aktor dan aktris terbaik bangsa. Saya tidak benar-benar menyukai buku, tapi dengan senang hati film ternyata menjadi menakjubkan (serius, trailer saja yang menawan!). Aku masih kagum dengan sinematografi yang luar biasa dan aku suka setiap adegan di New York. Ini berhasil dalam fase Bulan Madu Ale dan perjalanan Anya.
Aku kewalahan oleh sizzling kimia antara lead utama. Aku tahu mereka akan menjadi Hebat Tapi aku tidak mengharapkan mereka menjadi luar biasa. Mereka memang telah melakukan pekerjaan brilian di sana. Setiap detail kecil yang mereka tampilkan melalui bahasa tubuh mereka selama pertukaran seperti sentuhan, mata, tatapan dalam, dan pelukan meyakinkan saya bahwa mereka benar-benar pasangan pengantin baru dan sangat banyak cinta. Belum lagi mereka tampak begitu baik bersama-sama. Setiap adegan mereka bersama-sama adalah emas murni, dan meninggalkan kesan yang baik untuk menonton pengalaman saya.
Selain itu, meskipun adegan yang menyayat hati dilakukan dengan benar, ada sesuatu yang mengganggu keseluruhan pendapat saya tentang film. Aku merasa ada sesuatu yang mengambil bagian besar dalam mengemudi karakter' tindakan tetapi tidak pernah ditampilkan. Hal yang penting seperti halnya Ale 'berbeda' menurut pernyataan Anya itu hanya diberitahu ketika pasangan ini sedang bertengkar. Apa itu disajikan dengan halus? Apa aku melewatkan yang satu itu? Semua yang kudapatkan sebagai akar dari konflik keduanya berhadapan dengan kesedihan yang berbeda, Ale tidak bisa menutup mulutnya, dan Anya terus berjuang dalam dirinya sendiri tanpa mencoba berbagi itu pada suaminya. Namun, tidak yakin apakah saya hanya sensitif saat aku melihatnya, tapi jujur aku merasa sangat sulit untuk berhubungan dengan mereka. Aku melihat ini dua kali hanya untuk memahami karakter lebih baik tapi kesan masih sama. Terima kasih kepada klip wawancara casts dan buku, saya punya lebih mendalam tentang karakter jadi saya menghargai film lebih. Untuk menyimpulkan, sebelas Kritis bisa menjadi hit atau lewatkan. Tanpa mencoba untuk mendiskreditkan tim produksi (yang sudah melakukan pekerjaan luar biasa), saya pikir gips utama, Reza dan Adinia, membuat film ini lebih menarik pada tingkat yang baru daripada cerita itu sendiri. Yang mengatakan, jika Anda mencari sebuah film romantis dibanjiri dengan pandangan yang indah, adegan memilukan hati, dan kimia terbaik, yang satu ini pasti untuk anda.

19 May 2017

Realitas terbungkus sempurna dalam 1 film.

Saya menonton film ini minggu lalu, dan saya hype puas. Telah mengkhawatirkan tentang film ini ketika diumumkan, karena basis penggemar novel berdebat dan sebagian besar tidak setuju tentang film.
Jadi, tanpa basa-basi, inilah dia.
Ini kisah pasangan yang menikah, Ale dan Anya. Istilah "sebelas kritis" itu sendiri adalah istilah yang digunakan di dunia pesawat. Istilah itu sendiri digunakan untuk menggambarkan bagaimana kehidupan pernikahan mereka adalah seperti yang kita lihat. Menggambarkan kenyataan anak pertama mereka yang meninggal di keluarga kecil mereka, Reza Rah Rah dan Adinia Wirasti, dan Anya menggambar Ale dan Anya dengan sempurna.
Ya Tuhan kimia mereka adalah di atas. Setiap adegan, baik itu perkelahian pasangan adegan atau dovey dovey yang benar-benar menangkap saat ini. Penonton bisa merasakan cinta atau kebencian hanya dengan adegan itu saja.
Musik skor? Aku tak perlu banyak membicarakannya. INI SEMPURNA. Isyana Sarasvati dengan suara tandatangannya dan lagu yang dia tulis benar-benar sempurna. Benar-benar menangkap saat itu dimainkan selama beberapa adegan.
Sinematografi? Biar kujelaskan. Cara saya melihat New York berdasarkan pada film lain, itu seperti sebuah kota besar, penuh dengan orang-orang dan sangat sibuk suasana. Tapi di sini, di Critic Eleven, mereka berhasil menunjukkan kepada penonton tentang sisi lain dari new York, dengan gambar-gambar indah dari Central Park dan semua.
Aktor dan aktris pendukung sangat berhati-hati dipilih dan untungnya mereka berbuat baik. Slamet Rahardjo? Dia adalah aktor veteran dan ayah Ale digambarkan dengan sempurna. Hal yang sama berlaku untuk Widyawati sebagai ibunya Ale. Oh, dan teman-teman Anya? Mereka benar-benar lucu kadang-kadang dan menghibur juga.
Keputusan Akhir: 9/10. Saya sarankan Anda untuk menonton waktu besar ini.

Show More

Tinggalkan Balasan