Rating: Crows Zero

0

Crows Zero

Kurôzu zero

Tahun

2007

Negara

Japan

Tanggal Rilis

October 27, 2007

Sutradara

Takashi Miike

Bahasa

Japanese

Genre

Action, Thriller

Rating Film

Rating anda 0

7/10 7114
Beri rating

Sinopsis Film

Murid pindahan mencoba mengambil alih SMA yang paling kejam di negeri ini, yang terdiri dari faksi dan saling bertarung demi kekuasaan.

SMA Suzuran bagi anak laki-laki, yang dijuluki “The School of Crows”, itu yang paling miskin mencapai, sekolah yang paling kejam di negara ini. Para siswa disebut” crows ” dan mereka bersatu dalam golongan-golongan, berjuang satu sama lain untuk pengaruh dan kekuasaan. Tapi mereka semua memiliki tujuan yang sama, salah satu yang belum pernah dicapai dalam sejarah sekolah: penyatuan. Tak ada faksi yang pernah memerintah tertinggi. Genji Takiya, siswa pindahan yang mencoba untuk mengambil alih SMA Suzuran dan diperintah oleh anak laki-laki Tua yakuza Katagiri saat ia menghadapi rival Serizawa.

Rating Film

Rating anda 0

7/10 7114 Crows Zero

Aktor

Aktor (41)
...

Genji Takaya

...

Ken Katagiri

...

Luca Aizawa

...

Tamao Serizawa

...

Yoshinobu Kuroiwa

...

Joji Yazaki

...

Hideo Takitani

...

George Yazaki (voice)

Shunsuke Daitô

...

Hiromi Kirishima

...

Seiko (voice)

...

Ken Katagiri (voice)

...

Yuji Tokaji

Doug Erholtz

...

Hideto Bando (voice)

Erina

...

Motoki Fukami

...

Megumi Hayashida

Grant George

...

Yuji Tokaji (voice)

Hisato Izaki

...

Go Mikami

Yûsuke Izaki

...

Manabu Mikami

Taliesin Jaffe

...

Chuta Tamura (voice) (as T. Axelrod)

Yusuke Kamiji

...

Shoji Tsutsumoto

Kenta Kiritani

...

Tokio Tatsukawa

Yû Koyanagi

...

Makoto Sugihara

Steve Kramer

...

Hideo Takitani (voice)

Camille LaBry West

...

Ruka (voice) (as Camille A. LaBry)

...

Tamao Serizawa (voice)

...

Toshiaki Honjo (voice)

...

Ushiyama

Ryûsuke Nakamura

...

Kazuki Namioka

...

Gota Washio

...

Genji Takita (voice)

Sam Riegel

...

Shun Izaki (voice)

Ayumu Saitô

...

Patrick Seitz

...

Manabu Mikami (voice)

Michael Sorich

...

Detective Kurowa (voice)

Doug Stone

...

Takashi Makise (voice)

Suzunosuke

...

Chuta Tamura

Tsutomu Takahashi

...

Takashi Makise

Sôsuke Takaoka

...

Shun Izaki

Hiroshi Watanabe

...

Hideto Bando

Ezra Weisz

...

Tokio Tatsukawa (voice) (as Ethan Murray)

Dan Woren

...

Makoto Sugihara (voice)

Film Serupa

Bhaiaji Superhit
4/10    Action, Comedy, Drama
Hornet
2/10    Action, Adventure, Sci-Fi, Thriller
Guava Island
7/10    Comedy, Drama, Music, Musical, Thriller
Dr. Prisoner
8/10    Drama, Mystery, Thriller
Pill Head
Comedy, Sci-Fi, Thriller
The Chosen One
6/10    Mystery, Thriller
Haven’s End
Thriller

Ulasan Penonton

19 January 2009

Miike pergi SMA punk

Crows nol sering dikutip sebagai salah satu film yang paling komersial. Sementara ini hampir tidak benar (berpikir Koshonin atau satu panggilan tidak terjawab) ini tentu adalah salah satu film slickest Miike's memperoleh seperti perhatian internasional sampai saat ini. Film ini memiliki anggaran yang solid,sedikit keanehan dan bahkan linear yang cukup dan alur cerita yang dikembangkan. Tapi itu masih Mike baik-baik saja. tutup layar gagak nol
Pengaturan untuk film adalah sebuah sekolah tinggi terkenal dimana sampah Jepang berkumpul untuk mendapatkan kontrol atas saingan mereka. Geng dimulai dan perang berjuang tanpa campur tangan Guru. Sementara ini sendiri mungkin terdengar seperti streak of Mirik keanehan sebenarnya bukan tema aneh dalam hiburan Jepang. Film itu sendiri didasarkan pada manga, bagi mereka yang belum membacanya film terbaik dapat digambarkan sebagai campuran dari Blue Spring, gunung berapi tinggi dan Cromartie tinggi.
Membantu pengaturan adalah khas J-Rock Jepang terlihat dan suara yang memberikan masing-masing karakter itu gaya unik. Masuk akal berpakaian aneh dan gila itu adalah diangkat langsung dari alam semesta manga dan, sementara sedikit konyol, menambahkan banyak ke kesejukan geng. Tak perlu dikatakan, ada banyak berpose dan mencari berarti harus dikagumi.
Cerita ini cukup sederhana seperti pendatang baru Genji untuk membuktikan dirinya untuk ayahnya dan bersedia untuk mengambil di kepala sekolah. Dia terkesan dari awal dan mampu bekerja dengan cara perlahan ke atas, di mana ia akan menghadapi Tamao untuk mendapatkan kontrol tertinggi sekolah. Tidak ada liku-liku dan ternyata sehingga anda tahu apa yang diharapkan dari film ketika datang ke storyline development. tutup layar gagak nol
Dari film terlihat indah, tapi memang terlihat seperti Film-Film Mike sebelumnya. Tidak ada terlalu banyak ruang untuk kekonyolan visual lagi (meskipun ada adegan bowling), meskipun Mike membuat penggunaan yang sangat baik dari anggaran yang jelas dia terima. Adegan laga yang sangat memukau, dengan penggunaan yang sempurna gerak cepat ke depan dan gerakan lambat untuk meningkatkan dampak pukulan. Waktu visual sudah tepat, dibantu oleh penyuntingan yang sangat kuat. Hal ini meyakinkan untuk melihat bahwa Miike tidak boleh dibatasi untuk bekerja dengan anggaran kecil saja.
Soundtracknya sedikit kurang memuaskan. Meskipun aku bisa hidup dengan J-Rock suara dalam film seperti ini, waktu yang dihabiskan untuk konser dan seperti adalah sedikit terlalu lama. Intermezzos R & B mungkin lebih buruk dan membuat film sedikit terlalu halus dalam beberapa adegan. Film seperti ini bisa dilakukan tanpa mereka dan mungkin akan menguntungkan dari itu juga.
Akting sangat kuat sepanjang ronde, dengan Shun Oguri memamerkan banyak kemampuannya. Peran pendukung juga kuat, memberikan film yang sedikit bakat ekstra. Dan aku selalu senang melihat Kenichi Endo menghidupkan segalanya sedikit. Yang paling penting, para aktor berhasil dalam menjaga nada yang lebih ringan di seluruh adegan tanpa menyakiti perasaan berpasir film.
Crows Zero bukanlah Film Terbaik Miike's, meskipun itu mungkin akan menjadi salah satu yang lebih populer. Sementara bagian luar film sedikit longgar dari biasanya masih ada cukup Mirik keanehan kiri dan beberapa tulang benar-benar berderak perkelahian untuk dilihat. Film ini tidak pernah menari dan bahkan memberikan tampilan bagus ke seluruh struktur geng di antara perkelahian, membuatnya sedikit lebih dari sekedar film butt-kick menendang lainnya.
Miike adalah dekat sempurna dalam pengaturan suasana untuk film ini, hanya musik dapat sedikit terlalu banyak kadang-kadang. Selain itu, aku masih lebih suka Mike sebagai Direktur senjata yang longgar, tapi aku hampir tidak bisa mengkritik film seperti ini hanya karena itu. Menyenangkan, intens di mana harus dan padat di semua daerah lain. 4.0* / 5.0*

20 April 2008

Bukan hanya film kekerasan di SMA yang lain.

Secara pribadi, aku bukan penggemar Milike Takashi, dan biasanya aku tidak suka film" Furyou " (tipe Sekolah Menengah), tapi itu film yang cukup menyenangkan bahkan bagiku.
Alur ceritanya cukup khas film SMA. Genji (Oguri Shun), seorang anak bos yakuza harus mencapai unifikasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Suzuran terkenal SMA (alias: Crow's High School) dalam rangka untuk mengambil alih posisi ayahnya. Genji segera menemukan orang terkuat di sekolah: Serizawa (Yamada Takayuki), yang juga ditetapkan untuk menaklukkan semua kelas lain. Genji tantangan Serizawa untuk duel, tapi tentu saja, menjadi pendatang baru bahwa dia, tidak dianggap serius pada awalnya. Genji kemudian mencari bantuan dan membangun pasukannya sendiri sementara mengalahkan pemimpin kecil lainnya', dan akhirnya bertanding dengan Serizawa dalam perjalanannya ke puncak Suzuran tinggi.
Cerita untuk film ini sangat dirancang dengan baik, dengan aliran yang sangat baik dari awal sampai akhir. Apa yang saya terutama menyukai tentang film ini adalah bahwa itu lebih dari sekedar kekerasan acak oleh sekelompok anak-anak mencoba untuk melihat badass. Meskipun dikemas aksi, tema utama film ini adalah Politik sekolah dan persahabatan. Karakter Oguri Shun sangat baik, dari seorang anak mengerti ke seorang pemimpin didukung oleh banyak teman yang dapat dipercaya.
Sinematografi untuk film ini sangat baik dilakukan, dari sekolah ke jalan-jalan, Anda dapat memberitahu kru produksi memperhatikan detail terkecil di setiap adegan tunggal. Aksi juga disutradarai dengan baik selama 2 jam menarik. Saya pikir itu bahkan lebih visual menyenangkan dari Miike's "Ryuu ga Gotoku".
Casting untuk film ini benar-benar luar biasa. Aku mengenali begitu banyak wajah, banyak yang mendirikan diri mereka di yakuza atau peran nakal, tapi yang paling menyenangkan adalah Yamada Takayuki, yang telah berbagi peran gelap di masa lalu, tetapi tidak pernah kekerasan seperti ini, dan mungkin yang pertama sebagai penjahat. Saya tidak pernah berpikir dia sebagai jenis liar, tapi dia begitu keren sebagai penjahat dan memberikan karakternya benar-benar besar kehadiran dalam film ini. Saya masih Tidak yakin Dengan akting Oguri Shun atau perannya sebagai mahasiswa punk kekerasan, tapi dia tampaknya kurang jelas ketika ia berada di "Hana Yori Dango"seri dorama. Semua pemain lainnya melakukan apa yang mereka lakukan yang terbaik, dan tingkat yang sangat tinggi bertindak keseluruhan.
Walaupun saya belum membaca komik seri ini terlalu mudah untuk diikuti. Tidak mungkin untuk mengambil cheesiness yang terkait dengan manga-adaptasi atau kekerasan sekolah tinggi, tapi itu adalah film aksi yang sangat baik dengan pesan bermakna.

22 March 2008

A Nutshell Review: Crows: Episode 0

Mengarahkan film berdasarkan manga bukanlah sesuatu yang baru bagi auteur Jepang Takashi Miike, yang juga beradaptasi dengan sangat kejam, menjadi pembunuh untuk layar lebar. Namun, dengan Crows: Episode 0, pergi adalah kekerasan ekstrim, meskipun masih mempertahankan rasa beberapa biasanya ditemukan dalam film aksi khas. Dikenal untuk film seperti audisi dan Big Bang Love, Juvenile A, kedua-duanya dirilis di sini, Ini Mungkin salah satu film yang lebih mudah diakses sampai saat ini, meskipun menginjak wilayah yang akrab dengan unsur-unsur yakuza.
Crows: Episode 0 di setting semua anak laki-laki SMA Jepang, di mana alih-alih memiliki pendidikan kelas dan kursus, apa yang akan dimasukkan ke layar (saya tidak membaca manga jelas) terjadi menjadi ekosistem dalam kelas yang berbeda menurut kelas turfs kelas-kelas, dan reputasi. Unifikasi dari semua tingkat di sekolah adalah tantangan, dan New boy Genji Takaya (Shun Oguri) melemparkan sarung tangan pada hari pertama untuk mencatat gangster Tamao Serizawa sekolah (Takayuki), yang ia menemukan tidak mungkin diberikan bahwa yang kedua adalah up oleh polisi.
Tapi tentu saja ada aturan tak tertulis untuk mengikuti dalam rangka untuk terlibat atas, dan ia mendaftar bantuan dari penjahat Yakuza rata-rata Yakuza ken Katagiri (Kyosuke Yabe) untuk membantu merencanakan jalan kesuksesannya. Untuk sebagian besar, cerita ini sederhana untuk mengikuti, seperti kita shadow Genji dalam usahanya untuk menaklukkan kelas sekolah tinggi dengan kelas, melalui kekuatan brute, memperoleh rasa hormat, atau hanya persahabatan yang didirikan. Selagi reputasinya tumbuh, begitu juga ancamannya terhadap Serizawa, yang menyiapkan showdown pendaki yang tak terelakkan di mana geng saingan harus menyelesaikan yang akan memerintah sekolah. Seperti kata pepatah, satu gunung tidak bisa menyembunyikan 2 harimau.
Anda tidak dapat membantu tapi Korea gunung berapi tinggi datang ke pikiran untuk perbandingan. Namun, ini tanpa efek laden adat perang di mana para pendukung kekuatan super dan kemampuan. Di sini, itu adalah kepalan tinju tua yang baik tanpa banyak frills, meskipun styled untuk membuat karakter tampaknya memiliki kekuatan super, Tidak berkat efek suara tentu saja. Arah seni sangat indah dibumbui dengan banyak seni grafiti, dan mata Anda akan secara otomatis mengembara untuk membaca hanya tentang setiap kata yang dicat di luar sana. Oozing banyak testosteron dan machismo, masih ada cukup saat lembut untuk membuat Anda ngeri, bantalan dalam pikiran bahwa setelah semua, ini cukup mencari anak laki-laki dengan kejam dan tangguh tampak eksterior, tapi kadang-kadang masih sofiors di hati.
Ini fight club di sekolah di mana kulit hitam adalah seragam baru. Jika Anda seorang penggemar no holdays street pertempuran dengan unsur camaraderie dilemparkan, ditaburi dengan dash humor (dari pandangan lelucon ke berbagai toilet), kemudian: Episode 0 akan tepat di gang Anda.

Tinggalkan Balasan