Dead Poets Society

1989, United States, Comedy, Drama
Cari films
2
/ 3
IMDB
8
/ 433521
Put your rating
Thanks for your vote
3 appraisals
Short info
Guru bahasa Inggris, John Keating, menginspirasi murid-muridnya untuk melihat puisi dengan sudut pandang berbeda pengetahuan dan perasaan yang otentik.
3 reviews
SHARE
Actors
Robin Williams
John Keating
Robert Sean Leonard
Neil Perry
Ethan Hawke
Todd Anderson
Josh Charles
Knox Overstreet
Gale Hansen
Charlie Dalton
Dylan Kussman
Richard Cameron
Allelon Ruggiero
Steven Meeks
James Waterston
Gerard Pitts
Norman Lloyd
Mr. Nolan
Kurtwood Smith
Mr. Perry
Carla Belver
Mrs. Perry
Leon Pownall
McAllister
George Martin
Dr. Hager
Joe Aufiery
Chemistry Teacher
Matt Carey
Hopkins
Kevin Cooney
Joe Danburry
Jane Moore
Mrs. Danburry
Lara Flynn Boyle
Ginny Danburry (scenes deleted)
Colin Irving
Chet Danburry
Alexandra Powers
Chris Noel
Melora Walters
Gloria
Welker White
Tina
Steve Mathios
Steve
Alan Pottinger
Bubba
Pamela Burrell
Directing Teacher
Allison Hedges
Actor / Fairy
Christine D'Ercole
Titania
John Cunningham
Mr. Anderson
Debra Mooney
Mrs. Anderson
John Martin Bradley
Bagpiper
Charles Lord
Mr. Dalton
Kurt Leitner
Lester
Richard Stites
Stick
James J. Christy
Spaz
Catherine Soles
Stage Manager
Hoover Sutton
Welton Professor
James Donnell Quinn
Procession Alumnus
Simon Mein
Welton Vicar
Ashton W. Richards
Phys. Ed. Teacher
Robert Gleason
Father of Spaz
Bill Rowe
Dormitory Porter
Robert J. Zigler III
Beans
Keith Snyder
Russell
Nicholas K. Gilhool
Shroom
Jonas Stiklorius
Jonas
Craig Johnson
Dewey
Chris Hull
Ace
Jason Woody
Woodsie
Sam Stegeman
Sam
Andrew Hill
Senior Student
Joel Fogel
Professor
Newton Gilchrist
Teacher in Teacher's Room
Barry Godin
Language Teacher
Kate Kearney-Patch
Mother in Opening Scene
Jamie Kennedy
(uncredited)
Nancy Kirk
Parent
Jeffrey Santoro
Public School Student
James R. Stoddard
Father
Trailers
Dead Poets Society
Reviews (3)
Replying to
Penyair Mati Mencemooh. Saya kira jika anda berada di Sekolah Tinggi kadang-kadang antara 1990-2008, salah satu guru anda pikir saya akan menjadi ide yang baik untuk menonton film ini dan saya masih ingat reaksi saya dan orang-orang dari sesama teman sekelas: Ya, mungkin membosankan film yang akan mencoba untuk membuat sekolah terlihat lebih baik dan mendorong kita untuk melakukan pekerjaan rumah kami dan belajar untuk tes. Aku salah. Film ini jelas mengubah cara berpikirku sampai batas tertentu dan ada sangat sedikit film yang telah pindah dan menyentuhku seperti ini.
Film ini diputar tahun 1959 dan berpusat di sebuah akademi swasta di suatu tempat di New England. Kurikulum sangat sulit dan para guru tak punya selera humor dan sangat ketat. Guru bahasa Inggris yang baru, Tn. John Keating (Robin Williams), yang lulus dari sekolah yang sama, menggunakan metode yang tidak lazim, tapi cukup efektif untuk mengajar siswa tentang sastra, dan puisi. Selama pelajaran pertama mereka, dia memberitahu mereka bahwa mereka bisa memanggilnya Tn. Keating atau "Oh Kapten, Kaptenku, berdasarkan Kutipan dari Walt Whitman. Dia mendorong mereka untuk keluar dari diri mereka sendiri, menggunakan energi mereka untuk membuat hidup mereka layak hidup dan indah Carpe Diem, merebut hari! Plot juga berpusat di sekitar dua siswa: Neil (Robert Sean Leonard), yang lucu dan populer, namun gagal untuk mendapatkan kebanggaan ayahnya, karena keinginannya untuk menjadi aktor, dan Todd (Ethan malu), yang sangat pemalu dan Tidak yakin pada dirinya sendiri, dan terinspirasi dengan menggunakan imajinasinya dan akhirnya kita menemukan bahwa ia sangat berbakat untuk datang ke Hawke. Setelah mereka tahu tentang klub Keating adalah anggota ketika dia masih mahasiswa, masyarakat penyair mati, yang dilarang oleh sekolah, mereka memutuskan untuk membangun kembali itu, yang akhirnya membuat mereka menjadi banyak masalah.
Ada beberapa faktor-faktor utama, yang membuat film ini sebagai brilian seperti itu. Pertama-tama ada akting. Robin Williams, Aku benar-benar menyukai seorang pelawak, benar-benar membuktikan bahwa dia adalah aktor yang hebat, yang bisa mendalami karakter dan memainkannya dengan semangat dan energi yang akan kau lupakan bahwa dia seorang aktor. Keating, yang metode mengajar memang tidak biasa dan mungkin akan membuatmu tertawa beberapa kali, adalah peran yang sangat menarik, guru yang kita semua inginkan, tapi bukan karena dia tidak memberikan PR atau membuat tes terbuka yang sangat mudah. Tidak, karena Keating menunjukkan kita bahwa kita harus keluar dari diri kita sendiri, membuat yang terbaik dari hidup kita dan terutama bahwa ada penyair dalam diri kita semua. Kemudian ada yang sangat dihargai Robert Sean Leonard, yang juga memberikan kinerja yang sangat bergerak sebagai mahasiswa, yang disimpan kembali oleh ayahnya, dan oleh karena itu gagal untuk membuat mimpinya menjadi kenyataan. Menurut pendapat saya dia sangat disalahgunakan sebagai seorang aktor, dan harus mendapatkan lebih banyak peran utama. Adapun Ethan Hawke, dia pasti pilihan terbaik untuk karakter yang dia mainkan. Kita benar-benar bisa merasakan rasa takut dan malu-malu ketika ia berdiri di depan kelas dan tidak mendapat kata keluar, karena dia begitu malu.
Peter Weir, yang mungkin paling dikenal untuk film terbarunya "Master and Commander" menunjukkan apa sutradara besar dia dengan film ini dan itu pasti layak mendapat Oscar untuk Film Asli layar, dan nominasi untuk Gambar Terbaik, Sutradara dan memimpin untuk Robin Williams.
Beberapa dari Anda mungkin telah mendengar tentang Roger Ebert benar-benar negatif review film ini dan bahwa "ia ingin muntah di akhir film". Saya bisa mengerti mengapa orang mungkin tidak menyukai akhir (saya tidak akan menempatkan setiap spoiler), tapi saya pikir itu hanya menambahkan keindahan dan drama film ini, sebuah film yang pasti harus di Im Top 250 film. Ini adalah film, Anda harus telah melihat!!
17 November 2008
Pertama-tama, ini adalah film favoritku sepanjang masa, dari semua ratusan film yang pernah aku lihat. Namun, setiap kali saya menyebutkan film ini, saya harus menjawab sebagian besar orang terlihat quizzical dengan "ini adalah film 80-an yang indah yang tinggal di tahun 80-an." setelah melihat itu untuk 24 kalinya sejak saya pertama kali melihatnya 5 tahun yang lalu, pada ulang tahun ke-13 saya, saya bisa mengatakan bahwa film ini pergi jauh dan di luar 80-an, dan kekuatan 80 hari bisa merasakan inspirasi setiap hari.
Dead Poets Society adalah film yang paling diremehkan oleh Direktur yang sangat menginspirasi, semangat dan cerita moral yang tertanam dalam realitas tidak hampir sama seperti yang seharusnya. Di sini, kita melihat salah satu proyek yang sangat pribadi dan cradled, dan ia menunjukkan gaya visual dan konsentrasi pada karakter di mana dia sangat kaya. Kendali kamera dan karakternya sangat kuat dan sangat halus. Sinematografi hampir sempurna, dengan setiap tembakan, bersama dengan editing, mulus. Juga sangat menarik adalah warna-nada di setiap adegan, sempurna mencocokkan suasana hati dan peristiwa pemandangan. Bisakah Anda mengatakan ini adalah seni? Tentu saja.
Kemudian kami memiliki pertunjukan. Robin Williams melanjutkan dengan langkah sebagai salah satu yang harus-tanggal tetap yang Paling Menyentuh, dari hati-wrenching, pelawak kagum dengan bakat akting yang tidak dapat diharapkan (ia masih tetap pemain paling favorit saya di layar film). Profesor John Keating adalah seorang pria yang melayani setiap profesor yang Anda pikir itu keren dan terhormat, setiap orang yang mengajar atau menerangi Anda dalam sesuatu yang luar biasa. Bahkan-berani aku mengatakannya? - Dia mengajarkan sesuatu yang luar biasa! Kita harus tragisnya Robert Sean Leonard dalam perannya sebagai mahasiswa katalis yang berpikiran bebas, Neil. Mengapa orang ini bukan nama rumah tangga/kelas berat Hollywood? Peran-perannya selalu penuh inspirasi, energi, dan emosi yang tragis yang tidak pernah gagal untuk memindahkan penonton. Perannya dalam film ini masih segar, tidak terawat, dan tidak pernah pura-pura sebagai kisah peringatan film. Dan kemudian kita memiliki Ethan Hawke di salah satu peran paling awal sebagai karakter point-of-view. Seluruh pemain pendukung sangat kuat, juga, menyediakan yayasan dan melayani sebagai berbagai ikatan emosional yang lebih lanjut melibatkan kita dalam cerita. Peran Josh Charles sebagai Knox Overstreet adalah peran yang hampir semua orang dapat berhubungan dengan sepenuh hati. Dan tentu saja, semua aktor yang ada di dalam masyarakat penyair mati melakukan pekerjaan yang baik.
Dan terakhir, ceritanya. Saya tidak akan meringkas itu karena sudah disimpulkan berkali-kali di sini, tapi saya akan mengatakan bahwa itu adalah salah satu yang terbaik datang dari cerita usia untuk tidak hanya remaja, tapi siapa pun. Saya pribadi mendengar dari sembilan-ke-lima yang terinspirasi oleh film ini untuk mengubah situasi pekerjaan mereka, karir, hubungan untuk yang lebih baik. Saya pertama kali melihat film ini ketika saya berusia 13, dan segera dicap, dinobatkan dan mengangkat film ini sebagai favorit saya sepanjang masa. Sekarang aku 18 tahun dan hidup sendiri, dengan keprihatinan yang sangat berbeda dari dulu, aku kembali ke film ini lagi dan lagi, untuk menemukan inspirasi, hiburan dan tentu saja, hiburan. Ini masih menjadi favoritku sepanjang masa, dan masih menginspirasiku untuk merebut hari ini dan membuat hidupku luar biasa.
4 February 2005
Ada film-film tertentu yang berada di bawah kulitmu, tidak pernah keluar. Mereka merubah hidupmu, merubah pandanganmu secara halus menjadi kenyataan, hampir selalu menjadi lebih baik.
Dead Poets Society adalah salah satu dari beberapa film.
Saya melihat film kembali ketika saya masih di Sekolah Tinggi. Aku punya guru yang mengatakan kepada kami bahwa kami benar-benar perlu menontonnya; pada kenyataannya, itu adalah "pekerjaan rumah" kami untuk hari itu. Kita tidak perlu membawa kembali laporan, atau membicarakannya di kelas. Yang dia minta dari kami adalah untuk menontonnya, membuat pikiran kita sendiri tentang hal itu, dan hanya itu. Seperti yang dapat Anda bayangkan, banyak teman-teman saya tidak menonton sama sekali, saya lakukan. Dan ya, saya merasa saya berubah sedikit dari sana pada.
Kembali ketika Anda masih muda, Anda tidak pernah benar-benar berhenti untuk berpikir apa di dunia Anda lakukan dengan hidup Anda. Anda hanya hidup untuk hari itu, berharap nilai Anda akan cukup untuk lulus, dan hanya itu. Pemikiran jangka panjang melibatkan mungkin menggoda seorang gadis. Tidak lebih. Apa film ini menunjukkan kepada saya adalah bahwa kita memiliki tanggung jawab dan sukacita menjadi hidup di planet ini. Bahwa kita adalah debu, dan kita akan kembali ke sana, jadi kita punya sedikit waktu yang berharga untuk membuat perbedaan. Bahwa kita memiliki kewajiban moral untuk "merebut hari, dan membuat hidup kita luar biasa" (kutipan favorit saya dalam semua sejarah film). Bahwa dunia, pada dasarnya adalah milik kita. Bahwa keterbatasan hanya dalam diri kita sendiri, dan bahwa kita berutang kepada kita untuk melawan, untuk memberontak terhadap kesesuaian, untuk mengubah apa yang kita benci dan menjaga apa yang kita cintai. Bahwa hidup di dunia ini adalah tanggung jawab yang indah, dan bahwa hanya pengecut tidak berani mengubahnya untuk lebih baik.
Kenyataan bahwa aktris pada dasarnya seusiaku, dan melewati dilema yang sama dan situasi yang kuhadapi membuatnya jauh lebih kuat.
Jadi di sini aku duduk, 12 tahun dari hari itu. Saya masih tidak berpikir saya telah menyita hari sepenuhnya. Tapi aku terus berusaha, Aku akan selalu berusaha. Aku ingin tahu berapa banyak orang yang diubah oleh permata ini film, saya berharap banyak.
10 dari 10. Sebuah karya definitif.
22 August 2001
SHARE