Eragon

2006, United States, United Kingdom, Hungary, Action, Adventure, Family, Fantasy
Cari films
0
/ 0
IMDB
5
/ 122568
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info

Arya, putri elf Ellesmere, berlari dengan batu aneh, yang dikejar oleh Durza, penyihir gelap di bawah Raja Galbatorix. Ketika Durza mendorong Arya ke sudut, dia menggunakan sihir untuk melempar batu.

Eragon, bocah desa yang tinggal di desa Alageisia bersama pamannya, berburu makanan ketika ia melihat penampilan sebuah batu. Berharap untuk menukarnya dengan makanan, Eragon membawa pulang batu itu dan menemukan bahwa naga biru menetas darinya. Ketika dia menyentuh naga itu, sebuah tanda sihir membakar telapak tangannya. Telah ditunjukkan bahwa beberapa orang bereaksi terhadap kejadian ini, termasuk Arya, seorang lelaki tua bernama Brom, dan Galbatorix sendiri.

Eragon menampung dan memberi makan naga itu dan mengajarinya terbang ketika ia perlahan-lahan tumbuh hingga ukuran penuh. Dia berbicara kepadanya melalui pikiran mereka dan menyebut dirinya Safira. Ketika mereka pergi, antek-antek raksasa Durza, Razak, tiba di desa untuk menemukan naga dan penunggangnya, membunuh Paman Eragon dalam prosesnya. Menuduh Safira atas kematian pamannya, Eragon mengirimnya pergi. Brom muncul, mengambil Eragon dari desa, memperingatkannya tentang pentingnya Safira dan memanggilnya untuk memanggil kembali. Eragon memanggil Sapphire dengan pikirannya, dia mendengar semua yang dikatakan Eragon, dan kembali, memaafkannya atas apa yang dikatakannya sebelumnya.

Brom memimpinppara pasukan pemberontak. Dalam perjalanan, Brom memberi tahu Eragon dengan pengetahuan tentang penunggang naga, Galbatorix, Durz, dan Razak. Dia juga melatih pertarungan pedang Eragon. Di sebuah desa kecil, Eragon bertemu dengan peramal bernama Angela, yang memberi tahu dia tentang gadis yang menunggu bantuannya, dan tentang perjalanannya yang berbahaya di depan. Ketika para pelayan Galbatorix, Urgaly menyerang Brom dan Eragon, Eragon mencoba meniru Brom dan menghancurkan seluruh kelompok dengan serangan magis api biru, dan kemudian jatuh pingsan karena ketegangan. Sapphire menyelamatkannya. Bromo mengajar Eragon untuk mengendalikan sihirnya dan menghubungkan pasukannya dengan Safira. Setelah penerbangan pertama, Eragon dan Safira membantu Brom membunuh Razak, dan Brom mengatakan bahwa ia pernah menjadi penunggang kuda sebelum naganya dibunuh oleh Morzan, penipu yang sekutunya adalah Galbatorix.

Suatu hari Durza membuat sebuah perangkap untuk Eragon, dia pun menggunakan Arya untuk menjadi umpan. Mendengar panggilan telepatisnya, Eragon menemukannya, tetapi Durza disergap. Eragon terlampaui, dan Bromo datang untuk membantunya, terluka parah dalam proses itu. Eragon membalas dendam dengan menembakkan panah ke kepala Durza, menyebabkannya menghilang. Trio melarikan diri, dan Bromo meninggal karena lukanya, terbang ke Sapphire.

Eragon menghadapi sosok berkerudung yang mengikuti mereka. Dia mengungkapkan dirinya sebagai Murtag dan membawa mereka ke kaum Varden. Segera, Durza dan orang-orangnya mengelilingi kamp pemberontak. Eragon, Safira, Arya, dan Varden sedang bersiap untuk bertempur. Arya, Murtagh dan Varden bertempur melawan pasukan Galbatorix untuk duel Eragon dan Safira di langit bersama Durza, yang mengendarai binatang buasnya sendiri. Eragon dan Safira membunuh Durza, tetapi Safira terluka parah. Eragon menggunakan sihir untuk menyembuhkannya dan kehilangan kesadaran lagi.

Pagi berikutnya, Eragon bangun dengan Murtagh di sisinya. Dia takut bahwa Safira mungkin mati, tetapi menemukan dia benar-benar sembuh. Mereka mengejar Arya, yang melakukan perjalanan ke Ellesmera untuk memimpin para elf dalam perang yang akan datang melawan balas dendam Galbatorix. Dia menyebut Eragon “Pembunuh Bayangan Hebat,” dan mereka berpisah, berjanji untuk bertemu lagi. Sementara itu, di istananya, seorang Galbatorix yang marah memotong peta Alageysia yang menggantung, memperlihatkan naga hitam besarnya, Shruikan.

3 reviews
SHARE
Actors
Ed Speleers
Eragon
Jeremy Irons
Brom
Sienna Guillory
Arya
Robert Carlyle
Durza
John Malkovich
Galbatorix
Garrett Hedlund
Murtagh
Alun Armstrong
Uncle Garrow
Christopher Egan
Roran
Gary Lewis
Hrothgar
Djimon Hounsou
Ajihad
Rachel Weisz
Saphira
Richard Rifkin
Horst
Steve Speirs
Sloan
Joss Stone
Angela
Michael Mehlmann
Villager #1 (as Michael A. Mehlmann)
Tamás Deák
Villager #2
Matt Devere
Tall Soldier
Máté Haumann
Sergeant
Andrea Fazekas
Horst's Wife
Caroline Chikezie
Nasuada
Ágnes Bánfalvy
Varden Woman
Pál Makrai
Varden Guard
Spencer Wilding
Razac #1
Gábor Hortobágyi
Razac #2
Maggie Baird
(voice)
Johnny Gidcomb
(voice) (as John Gidcomb)
Peter Lavin
(voice)
Randall Montgomery
(voice)
Paula J. Newman
(voice) (as Paula Jane Newman)
Mark Silverman
(voice)
Julian Barnes
(voice)
Tony Armatrading
(voice) (as Anthony Armatrading)
Diane Mercer
(voice) (as Deanne Mercer Dennis)
Melissa Bickerton
(voice)
Kenneth Danziger
(voice)
Peter Dennis
(voice)
Neil Dickson
(voice)
Jean Gilpin
(voice)
Martin Jarvis
(voice)
Sean Mahon
(voice)
Kevin Owers
(voice)
Warren Press
(voice)
Darren Richardson
(voice)
Ian Ruskin
(voice)
Alan Shearman
(voice)
Julian Stone
(voice)
Mark Sussman
(voice)
Diz White
(voice)
Sean Connolly
Urgal Warrior
Tamsin Egerton
Katrina
Trailers
Eragon
Reviews (3)
Replying to
Ketika saya pertama kali mendengar bahwa film akan dibuat oleh buku "Eragon" oleh Christopher Paolini, saya harus mengatakan Saya sangat senang, dan saya bahkan lebih senang ketika saya mendengar bahwa Stefen Fangmeier akan menjadi sutradara. Saya telah membaca buku, dan thaught:"apa film besar ini akan menjadi". Sayangnya, aku salah. Pertama-tama, saya akan berani mengatakan bahwa setengah dari peristiwa-peristiwa yang terjadi di pesan tidak ditampilkan di film sama sekali(alasan: Lord of the Rings memiliki kurang dari 400 halaman dan film berlangsung sekitar 3 jam; Eragon memiliki sekitar 500 halaman dan itu berlangsung sekitar satu setengah jam). Sebagai hasilnya, alih-alih kompleks, tak terduga plot fantasi Anda mendapatkan sederhana, satu-cara menuju dongeng. Orang-orang yang tidak punya waktu untuk diskusi dalam buku(seperti Murtagh, Ajihad dan Angela) bahkan tidak pernah disebutkan dalam film, sehingga hanya berpusat pada 3 karakter, Saphira dan Brom. Penjahat dan lokasi tidak memiliki imajinasi, sehingga mereka terlihat murah dan biasa. Pilihan aktor adalah, menurut pendapatku, bagus, kecuali Edward Speleers. Ada terlalu banyak "kutipan mengesankan" dalam film, sehingga film menjadi agak terlalu banyak teatrikal.Semua orang, dari Direktur ke aktor gagal, tapi tetap saja, aku secara pribadi merasa bahwa kegagalan terbesar adalah Peter Buchman, penulis skenario. Meskipun ia memiliki bahan yang fantastis untuk bekerja, ia berhasil merusaknya, dan membuat skenario menyedihkan dari Best Seller fantastis. Hanya sisi terang film selalu top-of-the-class John Malkovich(Raja Galbatorix), performa yang cukup solid oleh Jeremy Irons (Brom), tetapi kebanyakan dari semua Dragon Saphira (suara oleh Rachel Weisz, yang kemampuan vokal sangat diinginkan di tingkat yang sangat tinggi)
25 December 2006
Saya memberitahu murid-murid saya untuk menyebutnya seperti yang mereka lihat. Jika seseorang akan dihancurkan oleh pemeriksaan scathing, biarkan saja. Hollywood "hotshot' perlu mendapatkan petunjuk bahwa harapan publik untuk benar representasi yang terbaik dari novel penjualan terbaik lebih penting bahwa " visi artistik mereka."Dan ketika aku mengatakan "pandangan artistik," maksudku kebodohan dan benar-benar kebodohan. Eragon Paolini tidak menjual cara itu karena itu hanya fiksi beberapa pulp tentang naga; bukan, dijual karena memiliki storyline kuat, karakter menarik, dan pesan abadi. Belum lagi itu ditulis oleh anak 16 tahun.
Kejahatan yang paling mengerikan terletak dalam tiga alasan berikut.
Pertama, seperti itu, seluruh film dikatakan sebagai pameran. Mungkin ini dilakukan disengaja; setelah semua, ini adalah yang pertama kali cicilan sebuah trilogy. Namun, itu harus menjadi cerita lengkap terlepas dari itu. Penulis memberitahu penampil apa yang terjadi, daripada menunjukkan penampil apa yang seharusnya terjadi. Ini seperti menulis paragraf dengan hanya pernyataan dan meninggalkan 3-5 kalimat rinci untuk masing-masing. Ini adalah jenis terburuk dari sorot kertas. Benar-benar pada akhir film, Anda hanya menunggu Cerita Untuk dimulai. Tapi sejujurnya, di akhir film, kau hanya ingin mengakhiri penderitaanmu.
Kedua, karakternya statis dan membosankan. Penampil tidak mendapatkan rasa kedalaman emosional untuk salah satu karakter. Dengan membatasi pengembangan karakter, trilogi itu sendiri sangat terbatas. Pada saat film mencapai adegan pertempuran terakhir, bukannya berempati dengan karakter, aku tertawa pada mereka. Musik mengatakan kepada saya bahwa saya harus merasakan kegembiraan, frustrasi, dan bahkan kesedihan, tapi semua yang bisa saya lakukan adalah tertawa. Tertawa itu tidak nyaman dan verging on hysteria (aku sangat terluka oleh film ini), tapi itu tawa tetap. Contohnya, saat Eragon bangun setelah pertarungan terakhir dimenangkan, Dia memandang wajah Murtagh yang ramah dan simpatik. Eragon bertanya Apakah Saphira baik-baik saja dan Murtagh replies, "beberapa teman tidak pernah bisa diganti..." memimpin penonton untuk berpikir bahwa Saphira mungkin sudah mati. Eragon jelas bingung, dan pada titik ini, sebagai penonton, Anda harus menangis. Tapi dalam angin puyuh, Saphira muncul, dan Murtagh senang dengan segala sesuatu seperti, "tapi untungnya, mereka tak perlu!"Dan pada saat itu, aku mulai tertawa . Tertawa keras, serak datang dari saya dan saya tidak punya kendali atas itu. Aku berpikir, " Wah, Murtagh itu! Dia yakin adalah joker praktis-dia hampir telah saya di sana!"Karena, kau tahu, itulah yang dilakukan sahabat mereka, mereka berpura-pura sahabat mereka telah meninggal, dan kemudian mereka bisa ditertawakan. Ha ha! Ya, benar. Penampil tidak memiliki rasa persahabatan antara karakter-karakter karena pada akhir film, kita masih belum benar-benar tahu siapa mereka, apalagi memiliki rasa hubungan mereka satu sama lain.
Ketiga, sebagai hasil dari dua alasan sebelumnya, cerita tidak memiliki pesan layak diceritakan. Novel ini diresapi dengan tema tentang persahabatan, toleransi, kepedulian, dan keadilan, namun, masing-masing menjadi hilang dalam mimpi buruk ini bahwa taring-siapa yang pernah dibentuk. Ini adalah yang paling parah dari semua dosa, karena film ini akan lebih mudah diakses dan mendistribusikan daripada novel itu sendiri. Untuk semua orang yang berjalan keluar dari Teater berpikir film ini baik, apakah atau tidak mereka telah membaca novel, mereka telah ditipu. Mereka sedang tertipu ke berpikir bahwa sampah ini adalah semua bahwa novel ini adalah Atau bisa. Dengan Lord of the Rings, Peter Jackson bukti bahwa novel yang signifikan dengan dunia fantasi yang jelas dapat dibuat dengan kefasihan, kelayakan, dan Kecantikan. Eragon, film, tidak berisi cita-cita. Dengan naskah buruk yang ditulis oleh Peter Bucho, yang dikenal luas untuk karyanya tentang pesulap perang dan Jurassic Park 3 (Apakah ada yang pernah melihat itu?), dan nilai produksi slipshod, film jatuh datar di wajahnya. Semua cerita bagus membuat pembaca memikirkan sesuatu, tapi yang ini membuatku berpikir, "aku membayar $9 untuk ini?"
Benar, novel ini adalah karya penting yang harus dibuat menjadi film. Namun, saya tidak bisa melihat bagaimana, di alam semesta yang telah diciptakan oleh pembuat film, bahwa trilogy penuh dapat diberitahu dengan sisa-sisa cerita asli. Apa yang Si tolol pecinta vampir ini lakukan adalah .. .. semangat sejati bagi Paolini, warisan trilogi, penggemar dan masyarakat umum, dan yang paling signifikan, dirinya sendiri. Ini debut pertamanya, dan itu penafsiran yang menyedihkan.
Sesuatu yang luar biasa bisa dilakukan di sini. Tapi apa yang saya lihat adalah sebuah malas dan celaka bekerja kembali sebuah cerita yang seharusnya hanya telah diberitahu seperti itu ditulis. Untuk ini, sebagai guru, aku harus memberi Stefen siapa namanya dan seluruh kru produksi F karena pekerjaannya salah topik dan tak relevan.
20 December 2006
Saya melihat ini dengan seorang teman saya selama akhir pekan di pemutaran Pers dan aku benar-benar tidak menikmatinya. Efek khusus yang baik-baik saja tapi cerita agak hammy dan pertunjukan yang tidak sangat baik. Karakter utama terlihat seperti rusa di kepala lampu sebagian besar waktu dan penjahat bertindak seperti stereotip kartun lebih dari karakter nyata. Sebagian besar karakter di sini tampak seperti menolak dari film lain dan menunjukkan bagaimana mereka tidak asli. Satu-satunya kinerja dalam film yang memiliki kredibilitas apa pun adalah Saphira naga dan itu terutama karena dia disuarakan oleh pemenang Oscar Rachel Weisz, yang memiliki bakat lebih banyak dalam pita suaranya dari semua aktor yang bekerja di gabungan film ini.
Saran saya, tunggu DVD.
11 December 2006
SHARE