Rating: Fanaa

0

Fanaa

Tahun

2006

Negara

India

Tanggal Rilis

May 26, 2006

Sutradara

Kunal Kohli

Bahasa

Hindi | Indonesian | Italian

Genre

Drama, Romance

Durasi

168 min / 2:48

Rating Film

Rating anda 0

7/10 30018
Beri rating

Sinopsis Film

Fanaa adalah film thriller romantis India 2006 yang disutradarai oleh Kunal Kohli dan diproduksi oleh Yash Raj Films. Film ini pun dibintangi Aamir Khan dan Kajol dengan Rishi Kapoor, Taboo, Kirron Herom dan Sharat Saksena dalam peran utama.

Zooni Ali Beg (Kajol) adalah seorang wanita buta asal Kashmir, dia untuk pertama kalinya melakukan perjalanan bersama teman-temannya, Fatima (Set Shruti), Rubina (Gautami Kapoor), dan Mehuba (Sanaya Irani) di New Delhi untuk tampil di upacara Hari Republik. Dalam perjalanannya tersebut, Zuni bertemu dengan Rehan Khan (Aamir Khan), seorang pemandu yang tiba-tiba saja menggodanya. Meskipun teman-temannya memperingatkan Zooni tentang dia, dia jatuh cinta. Pada malam terakhir mereka di Delhi, Rehan dan Zooni menghabiskan malam bersama dan berakhir di tempat tidur.

Saat Zooni pergi keesokan harinya, Rehan datang dan membawa dia bersamanya. Orang tuanya tanpa diduga datang ke Delhi dengan maksud untuk menikahkan mereka. Zooni sudah mengetahui cara yang bisa membantunya melihat lagi, tetapi ketika dia meninggalkan operasi, dia mengetahui bahwa Rehan terbunuh dalam pemboman di kota.

Malini Tyagi (Tabu) adalah agen intelijen khusus yang terlibat dalam menilai ancaman ledakan bom, dan kelompok yang bertanggung jawab, sebuah organisasi independen yang berjuang untuk Kashmir independen yang dikenal sebagai IKF. Ternyata Rehan adalah orang yang memicu bom, dan kemudian mengarang kematiannya sehingga Zooni tidak akan mencarinya. Dia menyatakan perasaanya dan bilang bahwa dia jatuh cinta pada Zooni, tapi sayangnya dia juga mengakui bahwa dia tidak akan bisa melihatnya lagi karena kehidupannya yang terlalu berbahaya.

Tujuh tahun kemudian, Rehan melakukan misi lain di ICF. IKF memperoleh senjata nuklir, tetapi perlu menarik pelatuknya, yang dapat digunakan oleh tentara. Rehan mencurinya, tetapi Tiagi tahu rencananya dan mengirim pasukan untuk menghentikannya. Dalam baku tembak berikutnya, Rehan cedera. Dia tiba di rumah terpencil untuk meminta bantuan. Ternyata ini adalah rumah Zuni. Zuni hamil setelah dugaan kematian Rehan dan melahirkan serta membesarkan seorang putra dan Rehan. Zuni dan ayahnya menyelamatkan Rehan, meskipun tidak ada yang tahu identitas aslinya. Terlepas dari kenyataan bahwa Rehan awalnya jauh dari mereka, dia merasakan kasih sayang untuk putra dan keluarganya.

Rehan akhirnya mengungkapkan kepadanya identitas aslinya. Karena luka, Zoni menolak untuk membiarkan Rehan meninggalkannya lagi, dan mereka berdua menikah dengan ayahnya. Tiagi menerbitkan laporan tentang Rehan yang memperingatkan masyarakat bahwa dia adalah seorang teroris. Ayah Zuni melihat pesan ini dan menghadapi Rehan. Rehan tanpa sengaja melempar ayah Zuni dari langkan, membunuhnya. Dia memindahkan IKF dari rumah seorang perwira militer, tetapi membunuh perwira itu ketika dia menemukan Rehan.

Zooni menemukan tubuh ayahnya, dan Rehan berbohong tentang kematiannya. Namun, Zuni kemudian melihat laporan berita dan menemukan pemicunya. Dia membawa putranya dan berlari ke rumah petugas, di mana dia membutuhkan bantuan. Traction memberitahunya untuk menghentikan Rehan. Pada hari berikutnya Rehan datang lagi. Zooni menembak kakinya. Rehan mengarahkan pistol padanya, tetapi tidak bisa memaksakan dirinya untuk menembak. Zooni menembaknya lagi, kali ini mati-matian, untuk menghentikannya. Traksi menghentikan IKF dari menembaki Zooni. Rehan meninggal di pelukan Zooni.

Zooni dan putranya kemudian mengunjungi makam ayahnya dan Rehan, yang dimakamkan bersebelahan. Ketika putranya bertanya apakah ayahnya salah, Zooni mengatakan kepadanya bahwa ayahnya melakukan apa yang menurutnya benar.

Rating Film

Rating anda 0

7/10 30018 Fanaa

Trailer Film

Aktor

Aktor (33)
...

Rehan Qadri

...

Zooni Ali Beg

...

Zulfikar Ali Beg

...

Dr. Malini Tyagi

...

Nafisa Ali Beg (as Kirron Kher)

Lara Dutta

...

Zeenat

Shiney Ahuja

...

Major Suraj Ahuja

...

Colonel Maan Singh

Lillete Dubey

...

Helen - Zooni's Instructor

...

Susheel Rawat

Ahmed Khan

...

Naana - Rehan's maternal grandpa

Vrajesh Hirjee

...

Balwaan

Jaspal Bhatti

...

Inspector Jolly Good Singh

Gautami Kapoor

...

Rubina 'Ruby'

Shruti Seth

...

Fatty

...

Mehbooba 'Bobo'

Ali Haji

...

Rehan (as Master Ali Haji)

Suresh Menon

...

Venkateshwar Atti Cooper Rao

Naveen Bawa

...

Aakash

Sohrab Ardeshir

...

Eye Doctor

...

Defence Minister

Salim Shah

...

Defence Secretary

Deepak Shroff

...

Chief Minister

Puneet Vashist

...

Captain Ijaz Khan (as Puneet Vasishtha)

Savita Bhatti

...

Tourist at Humayun's Tomb

Akshai Puri

...

Naana's Associate 1

Abhay Singh

...

Naana's Associate 2

Rupali Tiwari

...

TV Reporter

Mohd Afif Iszuddin B Ismail

...

Taxi Driver (as Mohd. Ismail)

Nitin Shingal

...

Captain Ranjeev

Prubidal Singh Pannu

...

Officer 1 in Chopper

Anix Vyas

...

Officer 2 in Chopper

Raxit Patel

...

Officer 3 in Chopper

Film Serupa

Rise of the Planet of the Apes
8/10    Action, Drama, Sci-Fi, Thriller
Oththa Seruppu Size 7
9/10    Drama
Secretary
7/10    Comedy, Drama, Romance
The Night Is Short, Walk on Girl
8/10    Adventure, Animation, Comedy, Family, Fantasy, Romance
Bisik pada langit
7/10    Drama
La lutte des classes
6/10    Comedy, Drama
Panipat
5/10    Action, Drama, History, War

Ulasan Penonton

7 June 2006

Kimia luar biasa !!!!!!!!!

Ini adalah tangan ke bawah film romantis terbaik sejak .....Nah dalam waktu yang lama, semua orang yang saya tahu yang belum menyukai film ini adalah karena punya situasi yang tidak mungkin di dalamnya dan lambat dalam 2 setengah semua yang saya katakan : berhenti menonton film Hindi kemudian dan terus menonton 25 iklan yang telah mengurangi perhatian Anda .
Karakter diberikan luar biasa dept dan lo dan lihatlah mereka mengambil film untuk semua tinggi baru .Kajol telah membuktikan dia Aktris Terbaik dari generasinya dan dengan film ini memberikan persaingan yang serius pada bibi nutun legendaris terakhirnya sebagai Aktris Terbaik di keluarga .
Aamir sangat indah meskipun aku merasa karakternya sedikit samar di babak ke-2 bukan salahnya direktur dan penulis bisa membuat motifnya lebih jelas bagi kita . Namun apa yang pernah diberikan untuk bekerja dengan dia tersetrum setiap adegan yang dia hadapi .
kudos untuk semua kru terutama kunal kohli

28 May 2006

Aku menyukainya ....

Ini menggelitik saya tidak berakhir untuk membaca beberapa pemirsa bahwa seorang gadis Muslim Kashmiri jatuh cinta dan memungkinkan seorang pria untuk tidur di rentang 8 hari romantis. Mereka mengira ini tidak masuk akal. Hal ini mungkin telah berlaku selama dua dekade kembali tetapi tidak saat ini. Kita harus mengerti Zooni (Kawol) berasal dari keluarga yang cukup modern (dia tidak ada desa udik) dalam film dan apel mata orang tuanya. Lebih karena dia buta dan ibunya selalu mendorong dia untuk melihat ke depan nya Pangeran Tampan hari ia tiba. Dia adalah gadis muda penuh dengan ide-ide romantis dan buta untuk boot dan suara meriah dan puisi memenangkan dirinya lebih dan dia hanya masuk ke hubungan gadis keras kepala yang dia tahu dan menerima bahwa mungkin tidak pernah ada sesuatu yang permanen (dia hanya ingin hidup untuk orang 8 hari dia bisa menjalin hubungan dengan orang yang sama sekali dengannya)
Kisah seorang pria robek antara cinta dan tugas mungkin menjadi basi Tapi aku yakin sekali tidak tahu bagaimana itu semua akan berakhir dan bersemangat untuk duduk melalui seluruh film dan menonton sampai akhir. Aku tidak tahu bagaimana beberapa orang berpikir 90 menit pertama adalah mengerikan dan sisanya bahkan lebih begitu! Saya menemukan setengah pertama sangat menghibur dan setengah kedua adalah kesenangan untuk menonton hanya untuk bersenang-senang belaka menonton dua aktor kelas tinggi tampil seperti yang mereka tidak pernah miliki.
Kunal Kohli adalah sutradara yang sangat sensitif dan sementara mungkin ada kesalahan langkah di sini dan di sana (itu adalah emosional bukan film yang dikemas setelah semua) pada seluruh film menunjukkan seorang direktur kompetensi dan seseorang yang memiliki masa depan yang sangat cerah.
Cinematografi sangat mempesona dan pemeran pendukung Rishi Kapoor dan Tabu menambahkan nilai film. Terutama Rishi yang brilian.
Tapi titik terkuat film adalah kinerja dari dua aktor utama terutama Kajol yang memiliki lebih penulis didukung peran. Kawol dan Aamirs kimia meninggalkan Anda bertanya-tanya mengapa mereka tidak pernah bertindak bersama-sama sebelumnya. Dan mereka terlihat begitu baik sulit untuk membayangkan Kajol seorang ibu dan Aamir seorang ayah bercerai dari dua.

27 May 2006

Terpesona oleh gairah, dibongkar oleh cinta...

"Fanaa"bukanlah kata yang sama. Dalam Persia, Urdu, dan Hindi Suci, itu berarti "dimusnahkan", "hancur", "hancur", atau dalam konteks penawaran terbaru dari Yash-Raj film, itu menandakan "hancur, atau dikonsumsi oleh cinta". Setiap film bantalan seperti menarik, jika agak megah, judul akan memiliki onus hidup sampai dengan harapan besar. Selain itu, ini adalah film pertama Kajol setelah kekosongan dirinya, sementara Aamir Khan, dipasangkan dengan dia di sini untuk pertama kalinya, juga terlihat jarang di layar karena reputasinya sangat cepat dalam memilih proyek-proyek film.
Saya katakan baik bagi mereka, karena ini adalah kolaborasi luar biasa antara aktor. Dibantu dengan penulisan yang kuat, cerita yang berbeda, mampu mengarahkan, dan nilai-nilai produksi yang licin, mereka membuatnya menjadi proposisi yang benar-benar berharga.
Cerita—sebanyak yang saya dapat divulge dalam review-dimulai pada cukup formulaic boy-meets-girl Mode: Zooni Ali Beg (Kajol), seorang wanita muda buta yang cantik, datang ke kota besar (New Delhi, dalam hal ini) untuk pertama kalinya, setelah menjalani kehidupan yang menyenangkan di sebuah kota kecil. Langsung dari kelelawar, dia bertemu pemandu wisata dengan hadiah dari gab dan mata keliling bernama Rehan Quadri (Aamir Khan), dan melawan penghakiman yang lebih baik dari teman-temannya, mengambil dengan dia.
Aamir tampak agak lama dalam gigi untuk menjadi Romeo bermain, tapi tidak begitu gamely, dan berhasil mendapat zooni yang smitten setuju untuk tidak ada-string asmara. Di sinilah aku sadar bahwa zaman itu berubah manis, buta (dengan banyak cara), Zooni terlindung begitu disukai oleh cinta sehingga dia mengijinkan Rehan tidur dengannya sebelum dia menikah, fenomena yang sangat langka (atau dulunya) dalam film Hindi. Orang tuanya setuju untuk bertanding, dan footloose Rehan Readies sendiri untuk menikah hanya dengan satu wanita.
Kemudian neraka istirahat longgar. Rehan terbunuh dalam ledakan bom teroris, atau begitulah kita dituntun untuk berpikir, sementara pemerintah India meluncurkan pencarian dalang kriminal yang merencanakan ini dan beberapa serangan yang sama. Bertahun-tahun kemudian, sebuah Ranjeev utama, memiliki kemiripan yang mengganggu dengan Rehan yang sudah mati, muncul. Jadi apa yang kita pikirkan?
Mulai saat ini, film itu lepas landas ke bidang novel, menjadi pengalaman tontonan yang sangat memuaskan. Perspektif yang berbeda dari nasionalisme dan terorisme yang dieksplorasi—aksi teroris satu orang juga dapat dipandang sebagai perjuangan untuk tanah air independen—serta relativitas umum dan hubungan romantis. Gagasan tentang cinta, kesetiaan, pengkhianatan, patriotisme, dan moralitas dihidupkan kepala mereka, membuat untuk film yang cukup kompleks. Apakah ini terlalu ambisius untuk iklan blockbuster Hindi? Mungkin, tapi kecanggihan intelektual tim pembuatan film lebih atau kurang menarik It off. Ada beberapa lubang plot, tetapi mereka dapat diabaikan dalam kepentingan gambar besar.
Kajol tumbuh dalam bertubuh besar sebagai aktor dengan setiap film, dan Zooni-nya berasal dari naif dan gadis sekolah yang bersedih untuk janda dan istri yang penuh konflik-busur menantang, oleh tindakan apapun—namun, dia membuatnya jujur dan dipercaya dengan transparansi indahnya. Juga indah adalah bahwa tidak keibuan, maupun ketidakhadirannya dari layar selama lima tahun, telah diledupkan tampak muda nya atau pesona. Jika ada, dia lebih langsing, dan wajahnya bersinar dengan karakter yang lebih tinggi. Kajol telah diberkati dengan mata ekspresif, dan sekarang dia telah memperoleh lebih banyak pengalaman hidup, mereka akan merasakan rasa sakit yang lebih besar. Satu hampir terasa seperti melihat pergi pada saat, untuk memungkinkan privasi dalam kesedihannya. Saya menyambut kembali ke layar, dan jika dia menampilkan perawatan yang sama dalam memilih proyek berikutnya, itu akan layak menunggu.
Aamir Khan memilih proyeknya dengan campuran sensitivitas dan cerdas, dan menyajikan film-akan Publik dengan kepribadian yang berbeda setiap kali. Dia menentang Nya desa yokel penuh semangat di "Lagaan" baik dengan glib, diri-menyerap pemuda perkotaan dibatalkan oleh cinta di "Dil Chahta Hai", sehingga pada tahun yang sama, orang-orang harus melihat dua benar-benar berbeda Aamanirs. Aku belum melihat "The Rising: Lagu Mangal Pandey "atau" Rang De Basanti", tapi aku yakin dia menggali jauh ke dalam jiwa-jiwa karakter film-film itu juga. Di sini ia mendiami kulit dan jiwa Rehan Quadri/Mayor Ranjeev dengan penuh keyakinan dan memungkinkan Anda ke dalam proses berpikir dari orang-orang ini. Dia terlihat terlalu tua untuk melakukan shtick romantis menuntut karakter Rehan, tapi datang ke karakter sendiri ketika bermain Pemimpin Ranjeev yang lebih tua, seorang pria yang bermasalah dengan etika dewasa, ideologis, dan moral conundrums. Untuk berkomentar lebih lanjut pada penampilannya akan merugikan alur cerita film, jadi aku akan berhenti di sini.
Direktur, Kunal Kohli, menangani hal menyenangkan dan berhati ringan "Hum Tum" dengan Teromb, dan di sini dia menjatuhkan subjek yang jauh lebih berat daripada film Rani Mukher-Saif Ali Khan. Kadang-kadang kesalahan berakibat buruk pada beberapa langkah dan nada (yang beberapa mengedit bijaksana akan diperbaiki) , tetapi dengan keseluruhan wallop film paket, ini adalah kerah kecil. Saya pribadi merasa babak kedua dari film tidak perlu ada lagu, tapi itu adalah lelucon saya sendiri. Jutaan di mayoritas akan memiliki tidak ada itu, aku yakin. Aamir dan Kajol melakukan nyanyian mereka sendiri di sebuah adegan kecil tapi yang kuat, dan ini, saya merasa, jauh lebih efektif dan pool daripada buatan yang lebih dihasilkan dari Jatin-LIT dan luas array penyanyi latar belakang mereka berkumpul.
Rishi Kapoor, Kiron Kher, Tabu, dan yang lainnya menawarkan dukungan yang kuat, sementara aktor anak Ali Hajji sebagai anak muda Rehan tak terpengaruh dan alami.
Setelah menyaksikan bahan bakar antara Kajol dan Aamir (kenapa mereka tidak pernah berpasangan?)), dan menjadi rahasia untuk volatile, pergeseran seismik dalam hubungan mereka dalam film ini, saya menyimpulkan bahwa "Fanaa" memang judul yang mengatakan itu yang terbaik.

Show More

Tinggalkan Balasan