Femme Fatale

Wanita Fatal
2002, France, Switzerland, Crime, Drama, Mystery, Thriller
Cari films
0
/ 0
IMDB
6
/ 34122
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info
Seorang wanita mencoba untuk meluruskan hidupnya, bahkan sebagai masa lalunya sebagai con-wanita datang kembali untuk menghantuinya.Pencuri Laurie Ash mencuri permata berlian mahal yang disebut 'Eye Of The Serpent' dalam pencurian berani selama pameran di Cannes 2001 Festival. Dia mengkhianati rekan-rekannya dan keliru sebagai Lily, seorang wanita yang kehilangan suami dan anaknya dalam kecelakaan dan hilang sejak saat itu, oleh keluarga biasa. Suatu hari, saat mandi di bak mandi Lily, Lily kembali ke rumah dan melakukan bunuh diri. Laurie berasumsi itu jelas identitas Lily, pergi ke Amerika dimana dia menikahi orang kaya, yang menjadi Duta Besar Amerika Serikat di Perancis. Ketika Laurie kembali ke Perancis, Masa Lalunya menghantuinya.
3 reviews
SHARE
Actors
Rebecca Romijn
Laure
Antonio Banderas
Nicolas Bardo
Peter Coyote
Watts
Eriq Ebouaney
Black Tie
Edouard Montoute
Racine
Rie Rasmussen
Veronica
Thierry Frémont
Serra (as Thierry Fremont)
Gregg Henry
Shiff
Fiona Curzon
Stanfield Phillips
Daniel Milgram
Pierre / Bartender
Jean-Marc Minéo
Seated Guard (as Jean-Marc Mineo)
Jean Chatel
Cannes Commentator
Stéphane Petit
Bodyguard One (as Stephane Petit)
Olivier Follet
Bodyguard Two
Éva Darlan
Irma (as Eva Darlan)
Jean-Marie Frin
Louis
Philippe Guégan
Bespectacled Man (as Philippe Guegan)
Denis Hecker
TV Moderator
Laurence Breheret
Flight Attendant
Salvatore Ingoglia
Truck Driver
Matthew Géczy
Embassy Guard
Laurence Martin
Nathalie
Jo Prestia
Napoleon
David Belle
French Cop
Françoise Michaud
Woman with Blind Man
Alain Figlarz
Sex Shop Man
Bart De Palma
Power Room Guard
Valérie Maës
The Blonde in Restroom, at Bridge and in Cafe (as Valerie Maes)
David Cuny
Groom Hotel Sheraton
Eric Fesais
Policeman
Bertrand Merignac
Photographer
Dan Herzberg
Surveillance Room Guard
Samuel Olivier
Surveillance Room Guard (as Sam Olivier)
Pascal Ondicolberry
Surveillance Room Guard
Gérard Renault
Surveillance Room Guard (as Gerard Renault)
Joaquina Belaunde
Woman in Panic (as Jaoquina Belaunde)
Ugne Andrikonyte
Festival Guest
Faco Hanela
Poster Man
Marie Foulquie
Tourist
Régis Quennesson
Tourist (as Regis Quennesson)
Matilde Tancredi
Medium on TV Show
Pascale Jacquemont
Medium on TV Show (as Pascale Jacquemot)
Serge Gonnin
Thierry
Aurélie Pauker
Brigitte - Lily's Daughter (as Aurelie Pauker)
Isabelle Auroy
Grandmother
Sandrine Bonnaire
Special Guest Cannes Film Festival
Régis Wargnier
Special Guest at Cannes Film Festival (as Regis Wargnier)
Beata Ben Ammar
Special Guest Cannes Film Festival (as Beata Sonczuk-Ben Ammar)
Yves Marmion
Special Guest Cannes Film Festival
Ada Marmion
Special Guest Cannes Film Festival
Leonardo De La Fuente
Special Guest Cannes Film Festival
Stephen Van Nukerk
Special Guest Cannes Film Festival
Driki Van Zyl
Special Guest Cannes Film Festival
Pascal Silvestre
Special Guest Cannes Film Festival
Henri Ernst
Special Guest Cannes Film Festival
Olivier Albou
Special Guest Cannes Film Festival
Stephen Van Nietert
Special Guest Cannes Film Festival
Emilie Chatel
Special Guest at Cannes Film Festival (as Emilie Chatel)
Dorothée Grosjean
Special Guest at Cannes Film Festival (as Dorothee Grosjean)
Chloé Crémont
Special Guest at Cannes Film Festival (as Chloe Cremont)
Justine Renard
Special Guest Cannes Film Festival
Gilles Jacob
Cannes Film Festival Participant
Pascal Bianco-Levrin de Bouzid
Cannes Film Festival Participant
Fanny Crawford
(uncredited)
Jean-Yves Freyburger
Bit Part
Paul Périer
Released Prisoner
John Stamos
Cheesy Agent
Trailers
Femme Fatale
Reviews (3)
Replying to
'Femme Fatale' Brian De Palma ' adalah pembuatan film murni. Bahkan, hal itu dilakukan begitu baik Anda hampir lupa itu semua dekat dengan omong kosong. Tapi siapa yang peduli,' Femme Fatale ' adalah latihan dalam gaya basah kuyup dalam tikungan dan berubah. Alih-alih menipu De Palma memberi kita banyak petunjuk kecil, mudah terjawab pertama kali Anda melihatnya. Menjelaskan cerita itu bisa merusak banyak dan mungkin tidak berguna pula.
Saya dapat memberitahu film terbuka dengan pencurian, mungkin salah satu yang paling erotis di luar sana. Laure Ash (Rebecca Romijn-Stamos) adalah orang yang pergi dengan artefak yang sangat mahal yang mengkhianati banyak orang. Acara ini adalah apa yang mendorong dia sisa film, tapi dengan cara apa yang saya tidak dapat mengungkapkan. Saya dapat mengatakan bahwa kita bergerak maju ke tujuh tahun kemudian dan bahwa Laure telah mengubah identitasnya, lebih oleh kesalahan daripada sengaja. Hal penting lainnya yang bisa kukatakan adalah kita bertemu seorang fotografer bernama Nicolas Bardo (Antonio Banderas). Dia mengambil foto Laure sementara dia masih Laure dan dia adalah orang yang mengambil fotonya tujuh tahun kemudian, foto yang bisa merusak segalanya untuknya.
Aku harus berhenti berbicara tentang cerita. Anda harus melihatnya sendiri, mengumpulkan petunjuk dan mencoba untuk membuat sesuatu dari itu. Aku suka film seperti ini. 'Memento', 'Mulholland Dr' Dan 'Donnie Darko' adalah contoh lainnya. Mungkin Anda dapat mengetahui mereka, jika itu adalah pembuat film bermaksud, mungkin Anda tidak bisa. Tapi bukan sekedar kesimpulan yang kunikmati, tapi perjalanan yang membawa kita ke sana. De Palma melakukannya dengan cara yang hebat dengan banyak cinta untuk film.
23 June 2005
Anda benar-benar harus mengagumi Brian DePalma sebagai Direktur. Dia mengarahkan beberapa dari thriller terbaik dalam 30 tahun terakhir dan bahkan ketidakcocokan nya menarik untuk menonton seperti "Snake Eyes". Aku benar-benar menikmati bagaimana baik membuat film ini. Jika kau tidak suka ceritanya, itu urusanmu. Tapi film ini begitu halus rinci dan ditembak bahwa saya memasukkannya ke perahu yang sama sebagai "Mulholland Dr" dan "Blackhawk Down". Film menarik bahwa beberapa pemirsa telah reaksi campuran untuk tetapi arah film ini sangat terampil dibuat bahwa bahkan yang paling bersemangat kritikus harus mengakui bakat sutradara. Film ini dimulai di Festival Film Cannes dimana sekelompok pencuri mencoba untuk mencuri beberapa berlian dari sebuah model dengan memiliki Laure Ash (Rebecca Romijn-Stamos) merayu dia dalam pertemuan lesbian Di Kamar mandi wanita. Hal yang salah dan Laure lepas landas dengan berlian. Tujuh tahun kemudian Laure menikah dengan seorang diplomat Amerika dan berada di Paris dengan suaminya ketika seorang papparazzi bernama Nicolas (Antonio Banderas) mengambil fotonya. Dia tidak ingin difoto karena mantan anggota kelompoknya masih mencarinya. Apa yang baru saja saya sebutkan hanya menggaruk permukaan. Ini adalah thriller psikologis yang memiliki begitu banyak tikungan dan ternyata bahwa penampil film kasual mungkin akan di atas kepala mereka. Tapi ini adalah film yang memberikan banyak petunjuk sepanjang jalan seperti yang Anda menontonnya. Anda harus memperhatikan film ini dan satu adegan kunci terjadi ketika Laure dan Nicolas memiliki kopi di kafe. Laure duduk di samping jendela. Di luar, sebuah poster sedang disiapkan untuk film yang disebut "Deja Vu" dan refleksi dari Laure pada kaca berpusat di tengah poster. DePalma menggunakan banyak tembakan di atas kepala untuk memungkinkan penonton untuk mendapatkan tampilan penuh adegan-adegan tertentu. Beberapa pemirsa dan kritikus mengatakan mereka kecewa dengan audisi tapi aku mengagumi pekerjaan yang dilakukan Rebecca untuk film ini. Oke, dia bukan Jodie Foster selama menjadi aktris yang bersangkutan tapi Foster tidak bisa memancarkan seksualitas seperti ini jika hidupnya tergantung pada hal itu baik. Saya pikir itu dipercaya bahwa karakternya bisa memanipulasi Nicholas seperti yang dia lakukan. Bagaimana tidak? Dia adalah kombinasi seksualitas dan kerentanan dalam pikiran yang sangat cerdas dan licik. Dan untuk film yang disebut "Femme Fatale" Anda lebih baik menemukan aktris yang cerdas dan benar-benar indah pada saat yang sama. Menurutku penampilannya sangat berani. DePalma menggunakan setiap tembakan untuk mengirim sinyal berkaitan dengan cerita. Kedengarannya seperti menembak sangat sulit karena setiap adegan memiliki begitu banyak makna. Dia tidak memiliki kamera mengikuti karakter untuk apa-apa. Setiap tembakan punya alasan. Rincian film ini sangat besar dan sulit. Sekali lagi DePalma menunjukkan kepada kita perhatian pada rincian dari kesenian kompleksnya. Jika salah satu dari Anda menonton film-film dangkal yang hanya dilihat dari biasa-biasa biasa biasa biasa saja Hollywood dari Anda mungkin akan hilang menonton film ini. Bagi pemirsa yang ingat dan peduli risiko mengambil ketika membuat film, dari yang Anda dapat menghargai upaya yang dibuat oleh DePalma. Jika Anda tidak menyukainya, thats oke. Tapi kau harus menghargai usaha dan keberaniannya sebagai Direktur.
18 May 2003
De Palma bukan kekasih kritikus, dan sebagai bagian terbarunya, Femme Fatale, telah datang untuk memanggang biasa. Apa itu pantas? Tidak jika Anda menyukai film yang mencakup keindahan visual dan teknik yang membuat film bentuk seni unik.
Femme Fatale melihat De Palma kembali ke forte-nya: ketegangan. Ini adalah ucapan selamat datang kembali mengingat perjalanan terakhirnya telah melihat dia menyimpang untuk lebih mainstream usaha - Misi ke Mars, misi: mustahil-yang Kerang film virtuoso nya dari akhir 70-an dan awal 80.
Film ini memimpin dengan menakjubkan 20 menit urutan pencurian perhiasan yang berlangsung selama Festival Film Cannes tahun 2001. Benar-benar bereft dialog, a la Topkapi, Rebecca Romijn-Stamos memiliki tugas iri dari seorang gaun berlian dari Rie Rasmussun di sebuah kamar mandi. Skenario asli pertamanya dalam 10 tahun, De Palma menulis sebuah cerita yang sudah pasti tidak mengarah pada penonton dengan tangan, dan hasil twists yang dihasilkan akan memungkinkan perspektif yang berbeda pada acara-acara film ini dengan pandangan yang berulang.
Antonio Banderas-biasanya hilang tanpa sebab jika tidak bekerja dengan Robert Rodriguez-melakukan apa yang perlu dilakukan dengan efisiensi; Romijn-Stamos, Femme Fatale judul, menyediakan permen mata. Akting bukan Top laci, tapi tidak perlu, kita di sini untuk melihat auteur dalam elemen-nya: De Palma memberikan. Cinema adalah lebih dari panggung dengan kamera-De Palma menggunakan kamera dan teknik sinema untuk bersikap brilian. Besar gerakan kamera menukik, layar-split, urutan gerak lambat, tidak ada dialog dan skor orkestra; tanda tangan De Palma yang prevalent. Dan itu bagus: sutradara seharusnya tidak pernah menjadi wujud otonom, senang untuk mengubah turunannya bahwa mendapatkan massa yang masuk dan keluar - direksi untuk menyewa terlalu biasa di Hollywood hari ini - dan itu adalah sesuatu yang De Palma tidak pernah bisa dituduh.
Femme Fatale adalah contoh yang bagus dari seorang sutradara yang bekerja di genre yang dia cintai dan mengerti, dan memberikan kebebasan untuk dibuat. Bioskop total? Baunya pasti memabukkan. Selamat datang kembali, Tn. De Palma.
10 November 2002
SHARE