Rating: Gone with the Wind

0

Gone with the Wind

Tahun

1939

Negara

United States

Tanggal Rilis

December 15, 1939

Sutradara

Victor Fleming | George Cukor

Bahasa

English

Durasi

238 min / 3:58

Rating Film

Rating anda 0

8/10 287046
Beri rating

Sinopsis Film

Seorang wanita manipulatif dan seorang pria nakal melakukan romantisme turbulen selama Perang Sipil Amerika dan periode rekonstruksi.

Rating Film

Rating anda 0

8/10 287046 Gone with the Wind

Trailer Film

Aktor

Aktor (151)
...

Gerald O'Hara

...

Ellen - His Wife

...

Scarlett - Their Daughter

...

Suellen - Their Daughter

...

Carreen - Their Daughter

George Reeves

...

Brent Tarleton - Scarlett's Beau

Fred Crane

...

Stuart Tarleton - Scarlett's Beau

Hattie McDaniel

...

Mammy - House Servant

Oscar Polk

...

Pork - House Servant

Butterfly McQueen

...

Prissy - House Servant

Victor Jory

...

Jonas Wilkerson - Field Overseer

Everett Brown

...

Big Sam - Field Foreman

Howard Hickman

...

John Wilkes

Alicia Rhett

...

India - His Daughter

Leslie Howard

...

Ashley - His Son

Olivia de Havilland

...

Melanie Hamilton - Their Cousin

Rand Brooks

...

Charles Hamilton - Her Brother

Carroll Nye

...

Frank Kennedy - A Guest

...

Rhett Butler - Visitor from Charleston

Laura Hope Crews

...

Aunt 'Pittypat' Hamilton

Eddie 'Rochester' Anderson

...

Uncle Peter - Her Coachman (as Eddie Anderson)

Harry Davenport

...

Dr. Meade

Leona Roberts

...

Mrs. Meade

...

Mrs. Merriwether

Ona Munson

...

Belle Watling

Paul Hurst

...

Yankee Deserter

Isabel Jewell

...

Emmy Slattery

Cammie King Conlon

...

Bonnie Blue Butler

Eric Linden

...

Amputation Case

J.M. Kerrigan

...

Johnny Gallagher

Ward Bond

...

Tom - Yankee Captain

Jackie Moran

...

Phil Meade

Cliff Edwards

...

Reminiscent Soldier

Lillian Kemble-Cooper

...

Bonnie's Nurse in London (as L. Kemble-Cooper)

Yakima Canutt

...

Renegade

Marcella Martin

...

Cathleen Calvert

Louis Jean Heydt

...

Hungry Soldier Holding Beau Wilkes

Mickey Kuhn

...

Beau Wilkes

Olin Howland

...

A Carpetbagger Businessman

Irving Bacon

...

Corporal

Robert Elliott

...

Yankee Major

William Bakewell

...

Mounted Officer

Mary Anderson

...

Maybelle Merriwether

John Albright

...

Wounded Soldier

Eric Alden

...

Rafe Calvert

John Arledge

...

Dying Soldier

Roscoe Ates

...

Convalescent Soldier

Trevor Bardette

...

Minor Role

Dorothy Barrett

...

Girl

Janet Barrett

...

Cancan Girl

Lennie Bluett

...

Yankee Soldier in Shantytown / Townsperson

Ralph Brooks

...

Gentleman at Twelve Oaks Barbecue

Morgan Brown

...

Party Guest

Daisy Bufford

...

Housemaid at Evening Prayers

Ann Bupp

...

Minor Role

James Bush

...

Gentleman

Ruth Byers

...

Housemaid at Evening Prayers

Gary Carlson

...

Beau Wilkes

Horace B. Carpenter

...

Atlanta Citizen

Louise Carter

...

Bandleader's Wife

Shirley Chambers

...

Belle's Girl

Eddy Chandler

...

Sergeant at Hospital

Wallis Clark

...

Poker-Playing Captain

Richard Clucas

...

Minor Role

Frank Coghlan Jr.

...

Collapsing Soldier

Billy Cook

...

Boy with Tears When Death Rolls Are Read

Gino Corrado

...

Minor Role

Martina Cortina

...

Housemaid at Twelve Oaks

Luke Cosgrave

...

Bandleader

Kernan Cripps

...

Yankee Soldier in Shantytown

Patrick Curtis

...

Melanie's Baby

Russell Custer

...

Party Guest

Yola d'Avril

...

Belle's Girl

Ned Davenport

...

Jewel Collector at Bazaar

Marvin Davis

...

Minor Role

Dolores Dean

...

Minor Role

Dawn Dodd

...

Minor Role

Lester Dorr

...

Minor Role

Phyllis Douglas

...

Bonnie Blue Butler - Age 2

Joan Drake

...

Hospital Nurse

F. Driver

...

Housemaid at Evening Prayers

Edythe Elliott

...

General's Wife

Susan Falligant

...

Minor Role

Richard Farnsworth

...

Soldier

Frank Faylen

...

Soldier Aiding Dr. Meade

Geraldine Fissette

...

Cancan Girl

Geraldine Fizette

...

Cancan Girl

Kelly Griffin

...

Bonnie Blue Butler as Newborn

George Hackathorne

...

Wounded Soldier in Pain

Chuck Hamilton

...

Yankee Soldier in Shantytown

Evelyn Harding

...

Cancan Girl

Lucille Harding

...

Guest at Twelve Oaks Party / Dancer at Altanta Ball

Inez Hatchett

...

Housemaid at Twelve Oaks

Jean Heker

...

Hospital Nurse

Ricky Holt

...

Melanie's Son

Shep Houghton

...

Southern Dandy

Peaches Jackson

...

Cancan Girl

Claire James

...

Girl

Jerry James

...

Dancer - Atlanta Bazaar

Si Jenks

...

Yankee on Street

Tommy Kelly

...

Boy in Band

Emmett King

...

Party Guest

W. Kirby

...

Yankee Soldier in Shantytown

Timothy J. Lonergan

...

Party Guest

Barbara Lynn

...

Cancan Girl

Margaret Mann

...

Woman Writing Letter at Atlanta Church Hospital

Caren Marsh

...

BBQ Guest / Girl at Bazaar

William McClain

...

Old Levi

Leona McDowell

...

Minor Role

George Meeker

...

Poker-Playing Captain

Charles Middleton

...

Man with Stove Pipe Hat in Charge of Convict Workers

Lola Milliorn

...

Minor Role

Hans Moebus

...

Party Guest

Alberto Morin

...

Rene Picard

Adrian Morris

...

Carpetbagger Orator

Lee Murray

...

Drummerboy

H. Nellman

...

Yankee Soldier in Shantytown

David Newell

...

Cade Calvert

Jeanette Noeson

...

Minor Role

Naomi Pharr

...

Housemaid at Evening Prayers

Lee Phelps

...

Bartender

Spencer Quinn

...

Minor Role

Jolane Reynolds

...

Cancan Girl

Marjorie Reynolds

...

Guest at Twelve Oaks

Suzanne Ridgway

...

Cancan Girl

Louisa Robert

...

Minor Role

Azarene Rogers

...

Housemaid at Twelve Oaks

Scott Seaton

...

Guest at Birthday Party

Tom Seidel

...

Tony Fontaine

Terry Shero

...

Fanny Elsing

William Stack

...

Minister

William Stelling

...

Returning Veteran

Harry Strang

...

Tom's Aide

Dirk Wayne Summers

...

Youngest Boy in Band

Stephanie Toler

...

Minor Role

Emerson Treacy

...

Minor Role

Phillip Trent

...

Gentleman / Bearded Confederate on Steps of Tara

Julia Ann Tuck

...

Bonnie at Six Months

Tom Tyler

...

Commanding Officer During Evacuation

Dale Van Sickel

...

Gentleman at Twelve Oaks Barbecue

E. Alyn Warren

...

Frank Kennedy's Clerk

Blue Washington

...

Renegade's Companion

Rita Waterhouse

...

Girl in Blue Dress

John Joseph Waterman Jr.

...

New Born Baby Boy

Dan White

...

Undetermined Minor Role

Sarah Whitley

...

Housemaid at Twelve Oaks

Ernest Whitman

...

Carpetbagger's Friend

Guy Wilkerson

...

Wounded Card Player

Zack Williams

...

Elijah

Phyllis Woodward

...

Minor Role

John Wray

...

Prison Gang Overseer

Film Serupa

The Captain
6/10    Drama
I Know This Much Is True
8/10    Drama
Blood & Treasure
7/10    Action, Adventure
The Divide
6/10    Western
No Sleep ‘Til Christmas
7/10    Comedy, Romance
Kingsman: The Secret Service
8/10    Action, Adventure, Comedy, Thriller
Fashion King
6/10    Drama
Us
7/10    Horror, Mystery, Thriller

Ulasan Penonton

8 July 2011

Sebuah Potpourri dari Vestiges Review: sebuah magnum opus Amerika yang harus dilihat dan sering, dan oleh mereka yang mengerti bioskop

Margaret Mitchell pergi dengan angin, pada esensi yang sebenarnya, adalah studi kasus pada cara Amerika tua hidup di mana kebanggaan dan kehormatan adalah esensi dari keberadaan manusia. Victor Fleming rendition dari novel klasik, klasik dalam kanan sendiri, apakah keadilan penuh untuk tema yang disebarkan oleh Mitchell ini karya evokatif. Dalam kata-kata Mitchell sendiri, pergi dengan angin adalah kisah orang-orang yang bakat keberanian memberi mereka keunggulan definitif untuk bertahan tribulasi dan pergolakan perang rakyat Amerika vis-à-vis mereka yang kekurangan tekad dan tekad batin untuk bertahan hidup.
Scarlet O'hara, Si baik dibesarkan, angkuh, berliku-liku dan protagonis dari saga, adalah individu cacat yang tak terelakkan seseorang yang tak terelakkan untuk penempatan egonya dan menyadari sememennya tampak jauh lebih kuat daripada dirinya untuk setiap saleh untuk umat-Nya dan dorongan untuk waktunya. Pesona gemilang nya dan getaran tak terkendali tidak hanya membuatnya menjadi objek keinginan untuk laki-laki nya counterparts tetapi juga merupakan objek iri untuk gadis-gadis di sekelilingnya.
Vivian Leigh sempurna cocok dengan karikatur O'hara merah. Dia menggunakan penuh bakat, keberanian dan tipu muslihat untuk menggambarkan bagian yang membutuhkan kehalusan, brusqueness dan ketenangan di bagian yang sama. Ini mungkin terdengar seperti hiperbola, tapi tidak ada aktris lain yang lebih cocok untuk memainkan bagian southern belle dari Leigh sendiri, yang tidak akan satu tapi dua Oscar sementara memainkan satu: pertama untuk potret nya dari O'hara dan kedua untuk menggambarkan brand Blanche di jalanan merah bernama Marlon Marlon. Bahkan, foto dirinya Scarlet O'hara, dimana dia sangat menyatu dengan panache, posancy dan peremptoriness, adalah potret terbesar oleh pemeran utama wanita dalam sejarah sinematik. Leigh menggunakan pengalaman di atas panggung untuk berimprovisasi dalam rangka untuk menambahkan dimensi baru dan kompleksitas untuk karikatur Scarlet, yang menurut novel Kebanyakan satu dimensi: out-and-out buruk. Sifat keras kepala Scarlet dan obsesinya terhadap seorang konformis seperti Ashley, yang tidak hanya acuh terhadap perasaannya tetapi juga tidak mampu membalas gairah dan semangat dengan yang dia kejar dia, mewakili hanya satu dimensi dari dirinya sendiri, yang terungkap dengan lapisan multi lapisan narasi. Penampil berbakat untuk melihat Scarlet dalam berbagai avatar: seorang egois, seorang gadis, seorang nemesis, seorang penjaga, penyelamat, seorang pejuang, seorang pejuang dan yang paling penting sebagai intisari dari wanita.
Clark Gable sebagai Rhett Butler sempurna melengkapi Vivian Leigh lebih besar dari potret kehidupan. Sesungguhnya ia adalah orang yang selalu bersegera dalam (mengerjakan) perbuatan-perbuatan yang tidak baik dan perbuatannya. Namun, di balik kedok ini, seperti Scarlet, ada manusia yang mampu mencintai, dan layak untuk dicintai. Kekesalan ini belum jelas kesamaan membuat Scarlet dan Rhett pasangan sempurna untuk satu sama lain. Kimia halus dan ketegangan antara dua protagonis memberikan cerita yang impetus dan pesona resonansi. Sisa-sisa pemain telah memberikan penampilan yang patut dicontoh dengan sebutan khusus dari Olivia de Havilland, yang sebagai Melanie adalah teladan cinta, kerendahan hati dan pengampunan. Dia memberikan kontras mencolok untuk kelengkungan Scarlet dan mewakili gambar tradisional kewanitaan yang lebih.
Arah film, sinematografi, editing dan musik adalah semua notch top dan itu adalah sinergi besar semua unsur-unsur yang membuat film ini ekstravaganza dan bagian master tak terbantahkan, satu untuk dibuang sampai keabadian. Film ini campuran adegan, emosi dan drama, yang membuat penonton diserap. Adegan di mana ayah Scarlet memberitahu dia pentingnya tanah air, menganggap hal satu-satunya yang layak diperjuangkan, adalah emas murni. Adegan lain yang mendekati kecemerlangan termasuk yang di mana Scarlet menjalankan tugas dari dokter kandungan untuk membantu Melanie melahirkan anaknya, dan yang anggota baru untuk melindungi Tara sampai nafas terakhirnya. Film ini juga memiliki repertoar yang luar biasa dari dialog yang disampaikan dengan campuran bagus keahlian dan akurasi. Dialog terkenal Butler di mana ia mengatakan kepada Scarlet, "Anda harus dicium dan sering, dan oleh seseorang yang tahu bagaimana," juga terjadi menjadi salah satu favorit sepanjang masa.
Film ini, terutama anti-iklim akhir nya, membawa air mata ke mata dan daun penampil kewalahan karena ia mengalami pelangi emosi yang berbeda, menjadi kagum oleh dampak yang luar biasa perjalanan bahwa ia diciptakan untuk menjalani.
NB. Pergi bersama angin tak diragukan lagi salah satu keajaiban terbesar bioskop dan merupakan bukti nyata atas kecerobohannya cinema, dan potensi tak terbatas. A harus menonton untuk semua orang. 10/10
http://www.apotpourriofvestiges.com/

21 October 2006

Scarlett begitu bersemangat tinggi dan riang

Sebelum aku pernah melihat Gone With the Wind, Aku sangat mengenal tema Max Steiner. Ia membuka film jutaan dolar TV WOR sebelum setiap siaran di New York pada Fifty dan Sixties. Ketika orang tua saya membawa saya untuk melihat pergi dengan angin di salah satu MGM rilis kembali sebagai film musik dimulai dalam kegembiraan masa muda saya untuk memamerkan pengetahuan saya Aku berkata kepada semua yang bisa mendengar bahwa itu dicuri dari juta dolar film.
Film juta dolar sudah tidak ada sekarang, tapi pergi dengan angin, buku dan film, tetap abadi. Pada hari-hari ini Margaret Mitchell sudut selatan Buku pandangan mungkin mengalami kesulitan menemukan penerbit, apalagi menjual hak film kepada cerita. Tapi itu adalah penghormatan kepadanya dan karakter ia menciptakan bahwa mereka tetap hidup dalam pikiran semua orang yang membaca novel atau melihat film. Dan itu hampir sama karena aku tidak bisa memikirkan film lain yang tetap begitu setia kepada teks.
Dikatakan bahwa Margaret Mitchell menulis buku dengan Clark Gable dalam pikiran sebagai Rhett Butler. Sebagai mabuk dan pernah realistis, tapi Rhett menarik, lumayan untuk sebagian besar film sedang bermain karakter tidak untuk berbeda dari apa yang biasanya ia bermain di layar. Namun dalam setengah jam terakhir film ketika dia dipukul dengan tragedi yang luar biasa dan ia tepi ke titik kegilaan, Gable mencapai dimensi ia tidak pernah melakukan sebelumnya atau kemudian.
Jika Mitchell tahu siapa yang dia inginkan sebagai Rhett, tidak ada yang tahu siapa yang akan menjadi Scarlett. Pencarian Scarlett O'hara adalah salah satu legenda Hollywood ... .. seperti setiap aktris yang mungkin kecuali Edna Mei Baca untuk bagian. Pergi dengan angin mulai syuting tanpa Scarlett sebagai pembakaran terkenal urutan Atlanta dilakukan pertama. Sementara itu turun, David O. Selznick ditetapkan pada aktris Inggris yang cukup tidak diketahui, setidaknya di Amerika Serikat, Vivien Leigh.
Pengecoran yang jenius. Layar keluaran Vivien Leigh cukup kecil, dia terutama aktris panggung. Pergi dengan angin lebih film dari Rhett Butler ceritanya, bagaimana dia berkembang dari gadis Selatan cantik belle ke seorang wanita tangguh yang ditentukan untuk bertahan hidup dia menjadi terbiasa untuk dari era Perang sebelum Sipil. Dalam proses ini dia membantu semua orang-orang di sekelilingnya secara ekonomis, tetapi kehilangan semua kasih sayang mereka sebelumnya.
Aku selalu merasa adegan kunci dalam film ini adalah setelah Leslie Howard memberitahu Leigh, dia akan menikahi Olivia de Havilland dan Leigh membuat bodoh dirinya dengan Dia, Dia tahu bahwa Clark Gable telah mendengar semuanya. Dia terpesona oleh Dia, tetapi karena itu dia ke semua ploys nya.
Leslie Howard biasanya datang untuk analisis terkecil antara empat lead. Ashley Wilkes-nya tidak semua yang berbeda dari Alan pengawal di hutan Petrified. Bayangkan Pengawal sebagai pemilik perkebunan kaya dan kau sudah Ashley. Dia lebih kuat dari yang ia sadari, dia salah satu yang enggan mendaftar di Pasukan Konfederasi ketika Rhett Butler membuat beberapa uang besar sebagai pelari blokade.
Saya selalu merasa Namun bahwa yang paling sulit bertindak pekerjaan dalam Gone With The Wind adalah peran Melanie Hamilton. Olivia de Havilland setelah awalnya mempertimbangkan mencoba mencari Scarlett, memutuskan untuk mengejar Melanie.
Ini bagian penipuan, secara berlebihan itu sangat mirip dengan idola crinoline De Havilland di Warner Brothers. Melanie adalah counterpoint untuk Scarlett, jiwa yang sangat baik dan layak yang tidak bisa melihat buruk pada siapa pun. Salah satu adegan terbaiknya adalah dengan Ona Munson yang Belle Watling, yang paling menonjol madam di Atlanta. Wanita-wanita lain dari masyarakat memujanya, tapi De Havilland menerima bantuannya karena Konfederasi. Ini bukan tentang politik atau perbudakan untuk Melanie, suaminya sedang berperang dan tujuannya adalah miliknya.
Dan kematian De Havilland akan membuat Medusa menangis. Ini merupakan penghargaan yang bagus untuk kemampuan memainkan Olivia de Havilland ... bahwa Melanie tidak pernah menjadi karakter maudlin. Dia mendapat nominasi Oscar pertamanya untuk Melanie dalam kategori Aktris Pendukung, tapi kehilangan anggota pemeran Hattie McDaniel sebagai ibunya Scarlett.
Hattie adalah hakim yang cerdas dari karakter, dia seorang budak, tapi dia juga seorang kepercayaan keluarga dari O'haras. Seperti yang Gable katakan, dia salah satu dari sedikit orang yang dia tahu menghormati siapa yang dia inginkan.
Tentu saja pergi dengan angin berasal dari sudut pandang Selatan. Tumbuh di Atlanta, Margaret Mitchell mendengar pengingat dari banyak veteran Konfederasi dan cerita-cerita yang mereka katakan menemukan jalan mereka untuk pergi bersama angin. Ini tentang apa yang penduduk sipil kulit putih bertahan selama perang dan Rekonstruksi.
David O. Selznick sedikit ironi di sana. Harap dicatat selama pembakaran Atlanta para budak yang sedang berbaris keluar untuk menggali parit yang bernyanyi ' biarkan orang-orang saya pergi.'Dan itulah yang akan dilakukan pasukan Serikat ke Atlanta.
Gone With the Wind copped so many Oscar for 1939 that Bob Hope quacked at the Academy Awards that it was auntains for David O. Selznick. Tentu saja itu foto terbaik tahun 1939 ... dan Vivien Leigh memenangkan dua penghargaan Aktris terbaiknya.
Metro-Goldwyn-Mayer terus sendiri dalam hitam selama bertahun-tahun dengan hanya melepaskan kembali pergi dengan angin. Tidak seperti film klasik lainnya, ia memenangkan generasi baru penggemar dengan re-release teater. Di suatu tempat di planet ini ada orang melihat klasik 67 tahun dan memenangkan penggemar baru seperti yang saya tulis ini.
Dan saya pikir pergi dengan angin, menceritakan kehidupan interwoven dari Rhett, Scarlett, Ashley, dan Melanie dan dunia mereka tahu, akan sesuatu dilihat dan membaca ratusan tahun dari sekarang.

22 February 2005

Georgia di pikiran saya

Film ini menampilkan yang terbaik dari bioskop Amerika. Apakah kita suka film, atau tidak, kita harus mengakui prestasi terbesar, mungkin, bakat kreatif dari orang-orang yang bekerja di industri film. "Gone with the Wind" merupakan lompatan monumental, serta keberangkatan, untuk film, seperti yang mereka lakukan sebelum film ini.
Visi David O. Selznick, kekuatan di belakang membawa Akun besar Margaret Mitchell Tentang Selatan, Sebelum Dan setelah Perang Saudara dibayar mahal dengan film yang Victor Fleming diarahkan. Film ini akan hidup selamanya karena itu mengingatkan kita tentang bagaimana bangsa besar ini datang menjadi, meskipun perbedaan pendapat dari dua fraksi keras kepala dalam perang.
"Gone with the Wind" membawa bersama orang-orang terbaik di Hollywood. Hasil akhirnya adalah film yang menakjubkan bahwa selama sekitar empat jam membuat kita tertarik dalam cerita terungkap di layar. Tentu saja, kredit harus karena direktur, Victor Fleming, dan visinya, serta adaptasi oleh Sydney Howard, yang memberikan nada yang tepat untuk film. Karya sinematografi yang indah yang dibuat oleh Ernest Haller memberi kita penglihatan dari selatan yang lembut sebelum perang, dan Phoenix tumbuh dari abu dari Atlanta yang terbakar. Musik Max Steiner meletakkan sentuhan kanan di belakang semua yang terlihat di film.
Seseorang tidak bisa membayangkan lain Scarlett O'hara dimainkan oleh tidak ada, tapi Vivien Leigh. Kecantikannya, rasa waktunya, nya pendekatan cerdas untuk peran ini, membuat ini pertunjukan hallmark. Nn. Leigh berada pada saat-saat terbaik dalam karirnya yang terhormat dan itu terlihat. Scarlett pergi dari kekayaan kain, Kembali ke kekayaan lagi dan dalam proses menemukan kekuatan batin dia tidak tahu dia kerasukan. Cinta mustahil untuk Ashley akan mengkonsumsinya dan akan menjauhkannya dari mengembalikan cinta kepada pria yang benar-benar mencintainya, Rhett.
Hal yang sama berlaku untuk Rhett Butler Clark Gable. Tidak ada orang lain datang ke pikiran untuk bermain dia dengan semangat ia proyek-proyek seluruh film. Ini adalah laki-laki. Kapten Butler terpecah antara kesetiaannya kepada penyebab Selatan dan rasa kesusilaannya. Cintanya untuk Scarlett, wanita yang dia tahu sedang jatuh cinta dengan mimpi, berbicara fasih untuk dirinya sendiri.
Dua kepala sekolah lainnya, Olivia de Havilland dan Leslie Howard, memberikan pertunjukan yang menakjubkan untuk dilihat. Ms de Havilland adalah Melanie Hamilton sempurna. Melanie setia pada wanita yang melakukan segalanya untuk merusak pernikahannya dengan Ashley. Mr Howard Ashley memberikan keseimbangan yang sempurna kepada pria yang jatuh cinta dengan istrinya, sementara Scarlett terus menggoda dia.
Sisa-sisa pemain terlalu banyak untuk membuat keadilan untuk semua aktor yang dilihat di layar, tetapi mengabaikan kontribusi Hattie McDaniel untuk film akan berdosa. Ms McDaniel adalah aktris alami bahwa dia sangat baik tidak peduli apa film dia bermain. Bakat besar ini adalah sukacita untuk menonton.
Komentar-komentar untuk forum ini mengekspresikan keberatan mereka dengan cara hubungan ras bermain dalam film, tetapi kenyataannya, film ini berbicara tentang masa lalu yang tidak terlalu jauh di mana semua jenis kekejaman, seperti perbudakan, adalah norma tanah. Sementara hal-hal yang menjijikkan untuk mengakui, dalam film, mereka disimpan di minimum. Lagipula, film ini berdasarkan buku dari salah satu anak perempuan dari selatan itu, Margaret Mitchell, yang mempresentasikan ceritanya seperti yang dia lihat dalam pikirannya, tidak diragukan lagi mengatakan padanya dari kerabat yang tinggal di halaman yang mengerikan dalam sejarah Amerika.
Nikmati karya klasik ini dalam kemegahan.

Show More

Tinggalkan Balasan