Rating: Grave of the Fireflies

0

Grave of the Fireflies

Hotaru no haka

Tahun

1988

Negara

Japan

Tanggal Rilis

April 16, 1988

Sutradara

Isao Takahata

Bahasa

Japanese

Genre

Animation, Drama, War

Durasi

89 min / 1:29

Rating Film

Rating anda 0

9/10 226678
Beri rating

Sinopsis Film

Seorang anak laki-laki dan adiknya berjuang untuk bertahan hidup di Jepang selama Perang Dunia II.

Rating Film

Rating anda 0

9/10 226678 Grave of the Fireflies

Trailer Film

Aktor

Aktor (27)
...

Setsuko

...

Mother (voice)

...

Aunt (voice)

Marcy Bannor

...

Aunt (Sentai Filmworks dub) (voice)

...

Mother (Sentai Filmworks dub) (voice)

...

Additional Voices (Sentai Filmworks dub) (voice)

Shannon Conley

...

Additional Voices (Central Park Media dub) (voice)

Justin Doran

...

Additional Voices (Sentai Filmworks dub) (voice)

...

Doctors / Old Man (Central Park Media dub) (voice)

...

Seita (Sentai Filmworks dub) (voice)

Dan Green

...

Additional Voices (Central Park Media dub) (voice)

Amy Jones

...

Aunt (Central Park Media dub) (voice)

Susan O. Koozin

...

Additional Voices (Sentai Filmworks dub) (voice) (as Susan Koozin)

George Leaver

...

Additional Voices (Central Park Media dub) (voice)

...

Additional Voices (Sentai Filmworks dub) (voice)

Rob Mungle

...

Additional Voices (Sentai Filmworks dub) (voice)

...

Setsuko (Sentai Filmworks dub) (voice)

Corinne Orr

...

Setsuko (Central Park Media dub) (voice) (as Rhoda Chrosite)

Sam Roman

...

Additional Voices (Sentai Filmworks dub) (voice)

...

Additional Voices (Sentai Filmworks dub) (voice)

J. Robert Spencer

...

Seita (Central Park Media dub)

...

Additional Voices (Central Park Media dub) (voice)

...

Mother (Central Park Media dub) (voice)

David Wald

...

Additional Voices (Sentai Filmworks dub) (voice)

...

Train Station Worker 1 (Sentai Filmworks dub) (voice) (uncredited)

Film Serupa

Rudy Habibie (Habibie & Ainun 2)
8/10    Drama, Romance
The Good Cop
7/10    Comedy, Crime, Drama
Ali
7/10    Biography, Drama, Sport
Snoopy in Space
8/10    Animation, Comedy, Family
A Snow White Christmas
5/10    Comedy, Drama, Family, Romance
A Room Full of Nothing
3/10    Comedy, Drama, Romance
Through the Fire
7/10    Drama

Ulasan Penonton

16 June 2010

Sebuah karya yang indah tak terlupakan yang menunjukkan harga sejati dari perang.

Saya memutuskan untuk menonton makam dari kunang-kunang kemarin. Teman-teman saya mengatakan kepada saya itu sangat bergerak dan sedih. Awalnya aku ragu-ragu, tapi kemudian aku berkata "Oh baiklah, aku akan mencobanya."Pada akhir film, aku menangis mata saya keluar. Ini adalah film animasi terbaik, pernah saya lihat.Ini adalah penggambaran bergerak dari nasib anak-anak yang menjadi korban perang.
Film ini bukan film animasi biasa. Pixar dan Disney membuat film di luar sana dengan akhir yang bahagia. Saya tidak mengatakan ada film-film buruk sama sekali. Mereka juga bagian besar dari pekerjaan. Tapi kuburan kunang-kunang memberitahumu kebenarannya. Film ini tidak mencoba untuk menghibur Anda. Ia ingin memberitahu Anda tentang bagaimana perang benar-benar seperti. Ada banyak momen dalam film, yang hanya membuatku menangis.
Saya agak marah, bahwa film ini tidak mendapatkan banyak penghargaan seperti seharusnya. Dalam hal ini, sangat diremehkan dan itu adalah jenis dilemparkan terpisah. Ketika itu benar-benar harus dihormati dan memujanya. Jika film ini dibuat dalam periode waktu kita sekarang. Aku akan yakin 100% ini akan memenangkan Oscar untuk Film Animasi Terbaik. Ini adalah Film Terbaik Studio Ghilbi yang pernah mereka rilis.
Aku benar-benar sarankan kau untuk membawa sapu tangan, menyebabkan kemungkinan bahwa kau akan menangis.
Sebuah film animasi emosional, yang saya sarankan semua orang untuk menonton.
Cukup Sederhana 10/10

4 September 2004

Sebuah karya, yang Kecantikan sering diabaikan

Ketika saya menonton film ini, saya mengarahkan diri untuk pengalaman traumatis, berdasarkan setiap review saya pernah membaca itu, yang biasanya meliputi frasa seperti "tidak menonton ini jika Anda bunuh diri."Sebaliknya, jika saya harus memilih satu kata untuk jumlah film yang saya lihat, mungkin akan 'indah'.
Tentu itu menyedihkan, dan bisa dibilang menyedihkan, tapi aku sudah membaca film ini dibandingkan dengan'menyelamatkan prajurit Ryan'. Itu konyol. 'Kuburan kunang-kunang' seringkali lembut dan puitis lebih sering daripada kekerasan, dan itu sangat Mencegah dalam pesan anti-perang. Ini hanya menceritakan sebuah cerita : ada sangat sedikit sama sekali di jalan moralisasi atau polemics. Mengapa cerita seperti ini perlu taktik dengan tangan berat?
Saya juga membaca berpendapat bahwa film dirampok dari ketegangan apapun atau dampak ketika itu terungkap dalam adegan pembuka bahwa karakter utama mati. Saya memiliki cukup pandangan yang berbeda dari perangkat itu.
Pertama. awal dari' kunang-kunang 'adalah, untuk semua maksud dan tujuan, sebuah'akhir bahagia'. Ini adalah seperti pengembangan lahan non-linear bahwa anda bisa gagal untuk melihat itu, dan dengan demikian hanya melihat film kesuraman. Saat di mana Seita jahat mengambil tangan Setsuko dan nods padanya bukan hanya momen yang bahagia, itu menandakan bahwa penderitaan - yang belum datang, sejauh pemirsa yang bersangkutan - sudah berakhir, dan mereka masih bersama lagi (tanpa orangtua).
Adapun karakter mengungkapkan bahwa ia sudah mati di baris pertama film, ini adalah perangkat yang telah digunakan dalam berabad-abad jika tidak Milena. Hal penting di sini adalah bahwa' kunang-kunang ' tidak tensi_. Ini menceritakan sebuah kisah yang akhirnya menyimpulkan anda sudah tahu (pendekatan narasi yang sah), dan segala sesuatu yang terjadi selama cerita itu secara emosional ditanamkan dengan sepengetahuan akhir ceritanya. Kau berharap segalanya akan hilang sekarang untuk Setsuko dan Seita, dan Lalu pengetahuan itu tidak akan merugikanmu dengan kekuatan emosional yang nyata. Kau tahu karakternya akan mati, tapi kau berharap keadaannya tidak begitu buruk saat ini. Tidak perlu banyak usaha untuk membuat bahwa analogi untuk hidup kita sendiri, yang membuat kita semua kunang-kunang.
Mungkin apa yang mungkin membuat seseorang merasa kecewa atau tertipu oleh film ini hanya bahwa begitu sialan jujur. Maksudku bahwa ini adalah salah satu yang paling jujur, film yang membebaskan artifisial yang pernah aku lihat. Ini bahkan tidak benar-benar mencoba ram pesan anti-perang ke tenggorokan Anda ada sangat sedikit kekerasan, dan jika ada beberapa adegan mayat dan penderitaan, itu tidak pernah serampangan, dan itu berakhir dengan cepat. Bandingkan ini dengan' prajurit Ryan', di mana kau harus menderita selama 40 menit dari darah dan nyali yang paling mengerikan, hanya untuk mencapai kesimpulan yang, setelah banyak darah dan guntur, menandakan sangat sedikit.
'Fireflies', OTOH, lebih cantik dari gore. Inilah yang benar-benar mengejutkan saya tentang hal itu. Mungkin dua pertiga dari film berlangsung di gorgeously digambar, tenang pedesaan atau tatanan perkotaan, dengan yang hampir menyenangkan kualitas mimpi yang menyenangkan - bahkan ketika pembom Amerika terbang di atas satu titik ada perasaan yang meyakinkan, hampir tenang untuk itu - dan ada banyak saat kebahagiaan untuk mengimbangi kesedihan dan frustrasi layar lain.
Mungkin yang terbaik dari semua, Setsuko adalah salah satu dari yang paling, paling lama (jika bukan satu-satunya) yang paling berumur 4 tahun yang pernah kulihat yang sebenarnya menjaga perilaku-Ku seperti empat tahun. Aku sangat muak melihat secerdas kepintaran, sassy, canggih dan anak-anak dewasa sebelum film Hollywood. Setsuko emosi dan perilaku adalah _eksekusi-kanan pada usia empat tahun yang normal, dan mengenali banyak adegan yang luar biasa. Demikian pula, Seita adalah remaja yang berperilaku seperti campuran kebanggaan, kasih sayang dan keangkuhan yang kau harapkan dari seseorang seusianya. Dia masih percaya bahwa Jepang akan memenangkan perang dia pikir itu terserah dia untuk mengurus adiknya dengan ibu mereka pergi dan ayah yang tahu di mana. Hal ini membawa dia untuk membuat kesalahan: mungkin yang paling jelas salah satu di mana ia gagal untuk mengambil saran petani, menelan harga dirinya dan meminta Bibi jahatnya untuk membawa mereka kembali lagi. Anda mungkin akan mengatakan keputusannya untuk tidak bahkan mencoba-untuk pergi sendiri sebagai gantinya, adalah satu yang sangat buruk, tapi - Halo, orang - orang-di sini adalah karakter yang membuat kesalahan karena dia benar-benar manusia: seorang remaja Anak dalam situasi yang luar biasa, yang tidak ajaib menyimpan hari, karena penghakiman terbaiknya tidak cukup baik.
Tentu saja, bibinya mungkin sudah mengetuk mereka kembali. Siapa yang tahu?
Jangan masuk ke dalam film mengharapkan ketegangan, drama atau bahkan tirade terhadap perang. Ini film tentang keindahan dan kerapuhan kehidupan dan pemuda. Jika Anda berpikir animasi Jepang adalah semua robot raksasa dan superhuman schoolgirls, ini bisa menjadi film yang mengubah pikiran Anda. Itu lambat,puitis, cantik dan sedih, dan sangat jujur.
Saya harus menjadi satu-satunya orang yang tidak menangis selama film ini (dan maksud saya, Saya mendapatkan tersedak selama beberapa film Disney). Ya, itu menyedihkan, tapi keindahan dan kejujuran adalah apa yang saya akan ingat.
NB:review ini mengacu pada versi subtitled dari film.

26 August 2001

Film terbaik Anda tidak akan pernah ingin melihat lagi

Aku beruntung bisa melihat Hotaru no Haka di layar besar di Seattle beberapa tahun yang lalu. Itu sungguh tamasya Festival film-ku. Pada akhir film, Ada keheningan, total keheningan dan total keheningan di teater - dan kemudian, hanya sesekali sniffle sampai akhir kredit telah selesai bergulir dan lampu rumah muncul. Tampaknya sudah hampir tidak sopan untuk mencemarkan keheningan dengan kata-kata.
Melihat film seperti ini benar - benar perubahan sikap tentang Perang-tentang siapa yang benar-benar menderita, dan bahwa kehormatan dan kemuliaan adalah kenyamanan dangkal ketika Anda merenungkan apa yang telah hilang dalam perjuangan.
Saya telah membuat komentar untuk teman-teman saya bahwa jika Anda pernah melihat seseorang yang tidak tergerak (biasanya menangis) oleh film ini, Anda telah menemukan seseorang tanpa jiwa. Sesulit untuk menonton, mematikan telepon, meredupkan lampu, dan merendam diri dalam film dengan orang - orang yang Anda cintai-Anda akan menjadi orang yang lebih baik untuk itu pada akhirnya.
Ada banyak ulasan lain dari film ini, dan kebanyakan dari mereka mungkin jauh lebih komprehensif daripada saya sendiri - Aku akan menyimpulkan dengan mengatakan bahwa film ini harus melihat di beberapa titik (seperti seharusnya Museum Perdamaian di Hiroshima dan Nagasaki) untuk semua orang.
Ketika Anda melihat perang dan konflik di berita atau membaca tentang hal itu di koran, berpikir kembali ke film ini - perspektif Anda mungkin akan diperluas, dan mata Anda membuka sedikit lebih.
Aku hanya menonton film ini sekitar 4 kali - biasanya butuh waktu satu tahun untuk" dekompresi " setelah menontonnya. Untuk melihatnya terlalu sering akan mengurangi dampaknya, dan itu akan menjadi hal terburuk yang mungkin dilakukan untuk film ini.

Show More

Tinggalkan Balasan