Rating: Headshot

0

Headshot

Tahun

2016

Negara

Indonesia

Tanggal Rilis

September 16, 2016

Sutradara

Kimo Stamboel | Timo Tjahjanto

Bahasa

Indonesian | English

Genre

Action, Drama, Thriller

Durasi

118 min / 1:58

Rating Film

Rating anda 0

6/10 11684
Beri rating

Sinopsis Film

Uwais memainkan seorang anak muda yang terdampar, hilang ingatan dengan kepala yang penuh cedera yang masa lalunya datang kembali untuk menghantuinya tak lama setelah kembali sehat oleh seorang dokter muda. Kekerasan terjadi. Manis, kekerasan manis.

Rating Film

Rating anda 0

6/10 11684 Headshot

Trailer Film

Aktor

Aktor (21)
...

Ishmael

...

Ailin

...

Lee

...

Rika

...

Jakarta Police Captain

...

Romli

...

Bondi

...

Gang Boss Anto

...

Japanese Gangster

Gusti Achmad Habibi

...

Sickly Inmate

...

Romli

...

Tano

Udeh Nans

...

Bus Thug

...

Policeman

Lady Shelvia

...

Nurse

Vio Shevchenko

...

Young Ishmael

Avrilla Sigarlaki

...

Mina

Yandi 'Piranha' Sutsina

...

Machete Thug

...

Chief Interrogator

Film Serupa

Fast & Furious 9
Action, Adventure, Crime, Thriller
When Hope Calls
8/10    Drama, Family
Badla
8/10    Crime, Drama, Mystery, Thriller
Love Actually
8/10    Comedy, Drama, Romance
Into the Ashes
6/10    Crime, Drama, Mystery, Thriller
Inception
9/10    Action, Adventure, Sci-Fi, Thriller
You Will Die at 20
8/10    Drama
I Spit on Your Grave: Deja Vu
2/10    Horror, Thriller

Ulasan Penonton

13 March 2017

Koreografi perkelahian fenomenal. Ini brutal n intens.

Aku benar-benar ingin melihat ini di layar besar tapi melihat ini pada 50 Rupee bajakan. Telah melihat semua film Iko Uwais'. Aku menikmati Razia di teater. Baris plot untuk Headshot mungkin terdengar akrab, seorang pria ditemukan di pantai, terluka dan tidak sadar, terbangun di sebuah rumah sakit pedesaan tidak dapat mengingat apa-apa. Dokter yang menangani istrinya memberinya nama baru. Kemudian kita mengetahui bahwa si Amnesia bisa melakukan perlawanan dalam taktik pertahanan diri yang efisien. Pemirsa mungkin membandingkannya dengan Jason bourne, membunuh bill atau lebih cepat tapi percayalah, film ini tidak lain balas dendam atau agen rahasia yang mengelola pabrik. Film ini penuh dengan adrenalin, oktane tinggi, film aksi brutal n berdarah yang sadis. Disutradarai oleh Timo Tjahjanto dan Kimo Stamsel (Macabre, Killers). Mereka tahu bagaimana posisi mereka kamera terbaik untuk menangkap Uwais dalam mode aksi marah penuh. Ada kamera yang bagus di lokasi menarik, filmnya juga aktif secara visual. Editing ini berantakan. Aksi ini tidak berhenti. Tapi itu Uwais yang adalah bintang film ini. Uwais memberikan tulang-patah, gravitasi defying flurry tendangan, pukulan, mencongkel mata permen, dan tenggorokan mencekik. Koreografinya yang terbaik. Film ini juga memiliki beberapa artis bela diri terbaik dan aksi artis di dunia — Iko Uwais, Julie Estelle, sangat Tri Yulisman, Sunny pang, Zack Lee N David Hendrawan. Apapun bisa menjadi senjata yang dikendalikan oleh master sejati, sumpit, piring rusak, kursi bus, pistol tembakan senjata, batang, dll tapi kepalan tangan, siku n kaki jauh senjata mematikan ketika dikendalikan oleh mereka. Jason bourne, Bunuh bill n lebih cepat terlihat seperti taman kanak-kanak di depan foto.

10 December 2016

Salah satu film pertempuran Brutal paling berdarah setelah serangan

Sebagai film aksi, yang satu ini cukup di atas. Coreographies aksi itu dilakukan dengan Iko Uwais (yang benar-benar memiliki kemampuan pencak silat) dan timnya. Saya suka adegan pertempuran dan ada begitu banyak dari mereka bahwa Anda akan kiri menahan napas menonton mereka. Mereka semua brutal dan panjang setiap adegan berkelahi sebagian besar hanya sempurna. Kecuali adegan berkelahi dengan Tepo dan Tano yang saya pribadi merasa terlalu lama. Ooh saya juga merasa bahwa adegan menembak pembukaan terlalu berlebihan dan tidak masuk akal. Namun, sisanya adegan pertarungan yang keren! Bahkan yang melibatkan Julie Estelle (saya pikir adegan pertarungannya di sini jauh lebih baik daripada yang di serangan 2). Jika aku harus single out sekalipun, yang paling favorit saya salah satu pasti akan menjadi "bagian pertama" dari pertarungan final Ismael dengan Lee.
Selain adegan pertempuran yang keren, film juga diisi dengan efek suara yang baik & musik mengejutkan baik. Aku sendiri suka lagu end credit yang rasanya sangat damai. Efek make up juga cukup bagus, dengan memar, bekas luka dan semuanya benar-benar tampak dipercaya. Ditambah lagi pemandangan yang indah seperti film yang ditembak di Provinsi Riau bukannya jamban yang berhadas Jakarta.
Ada juga beberapa peran pendukung yang menarik yang lebih kecil dalam film, tapi salah satu yang saya percaya benar-benar menonjol adalah Romli (dimainkan oleh Epy Kusnandar yang terkenal untuk bermain di comedy serial TV komedi Suami Suami Takutri) yang saya benar-benar berpikir membawa beberapa suasana hati yang dibutuhkan untuk sebaliknya yang sangat serius dari film. Harap diingat juga bahwa ini adalah film aksi di mana daya tarik utama adalah pertarungan yang besar koreografi oleh Iko Uwais. Oleh karena itu kita tidak harus mengharapkan garis cerita besar atau logika dalam film ini. Ini murni hanyalah hiburan. Satu hal yang saya awalnya merasa adalah lubang plot, tampaknya akan diselesaikan di bagian akhir film. Jadi pujian pada bagian menulis.
Jadi jika Anda adalah penggemar jenis ini gore, film berdarah diisi dengan berbagai salah satu adegan pertempuran ditambah beberapa pertarungan kelompok, maka yang satu ini pasti untuk anda. Namun, ini tidak direkomendasikan untuk penonton yang lemah jantung atau mereka yang tidak tahan melihat adegan pembunuhan brutal.
untuk peninjauan lengkap saya, pls memiliki melihat michaelnontonmulu.blogspot.co.id

24 October 2016

Rata-Rata, Indonesia, Jason Bourne

"Foto Kepala" bintang Iko Uwais sebagai Ismail, seorang pria yang ditemukan terdampar di pantai dan koma selama dua bulan karena dia ditembak di kepala. Dia bangun dan tidak ingat apa-apa tentang dirinya. Dia menemukan dari kilas balik, anggota geng dikirim untuk membunuhnya, dan keterampilan yang luar biasa, bahwa ia adalah mantan pembunuh bayaran/pembunuh untuk bos kejahatan, Lee. Menurut satu qiraat dibaca 'Yukhaafaa' secara pasif, sedangkan 'an laa Yuqiimaa' menjadi badal isytimal bagi Dhamir yang terdapat di sana.terdapat juga bacaan dengan baris di atas pada kedua Fi'il tersebut. "Headshot" adalah film terakhir yang aku lihat di Festival Film Internasional 52nd Chicago tahun ini dan itu sangat penuh aksi untuk meninggalkan festival sampai tahun depan.
"Headshot" disutradarai oleh Timo Tjahjanto, dan Kimo Stamboel yang juga menyutradarai " Killers (2014). Dua direktur memiliki arah yang sangat baik ketika datang ke koreografi yang stunts dan perkelahian dan selalu melakukannya dengan suar tersebut. Sinematografi sangat baik dilakukan, tidak untuk membandingkan dengan film" The Raid " tapi kamera lebih shakier dalam "Headshot "dan tidak sebagai halus dan cairan sebagai" The Raid " secara keseluruhan, tapi aku bisa melihat apa yang terjadi dan itu berhasil dengan sangat baik.
Akting secara keseluruhan sangat baik. Untuk sebuah film aksi kaliber ini Anda tidak benar-benar membutuhkan pertunjukan bintang tapi aksi yang cukup besar dan aksi pekerjaan yang Iko Uwais sangat baik karena dia menjadi bintang untuk kedua film "Razia". Aku punya ledakan dengan film ini, itu hanya apa yang saya harapkan itu menjadi, aksi menakjubkan, rata-rata plot, dan karakter bad-ass. Para penonton yang saya lihat film dengan super ke dalamnya, selalu ada sebuah "OH s***."atau" whooo!"setiap kali adegan perkelahian terjadi atau ketika itu berakhir. Itu mengagumkan.
Selain film yang dikemas dan dengan kejam menghibur tidak ada yang lain untuk itu. Film ini adalah 100% murni hiburan, itulah yang ditetapkan untuk menjadi dan itulah yang akan selalu. Aku akan mengakui kekerasan dalam film sangat luar biasa, setiap 5 atau lebih menit Anda memiliki seseorang ditembak di telinga, memiliki lengan mereka bentak dalam setengah, atau terbakar hidup-hidup. Dan seperti Film" The Raid " yang absurditas kekerasan tidak dapat dipercaya, dan aku menyukainya. Maksudku di mana lagi Anda akan melihat seorang pria yang memiliki lengan dan kakinya patah dengan paku tertanam di kepalan tangannya dan setengah dipukuli sampai bubur masih bisa terus berjuang. Aku tertawa keras untuk hal ini karena begitu sialan konyol tapi begitu sialan menghibur.
"Headshot" bukan apa-apa melainkan sebuah energik murni dan film penuh kekerasan untuk memuaskan setiap die hard action cinephile di luar sana. Bagus!!!

Tinggalkan Balasan