Rating: Heavenly Forest

0

Heavenly Forest

Tada, kimi wo aishiteru

Tahun

2006

Negara

Japan

Tanggal Rilis

March 16, 2007

Sutradara

Takehiko Shinjo

Bahasa

Japanese | English

Genre

Drama, Romance

Durasi

116 min / 1:56

Rating Film

Rating anda 0

8/10 2924
Beri rating

Sinopsis Film

Heavenly Forest adalah tentang seorang fotografer bernama Makoto yang pergi ke New York selama Natal untuk mencari teman baiknya, Shizuru. Mereka berdua pertama kali bertemu ketika Makoto menghadiri upacara masuk Universitas. Karena kompleks inferioritas-nya, Makoto cenderung malu orang lain tapi Shizuru berhasil membuatnya terbuka padanya. Karena persahabatan mereka, Shizuru juga tertarik dengan fotografi dan mereka sering pergi ke hutan untuk mengambil gambar. Shizuru tidak ingin apa-apa selain berada di samping Makoto jadi ketika ia mulai menyukai gadis lain bernama Miyuki , Shizuru memutuskan bahwa dia juga akan menyukai Miyuki dan menjadi temannya . Suatu hari, Makoto tanya Shizuru hadiah apa yang ingin ia terima di Hari ulang tahunnya. Shizuru , yang ingin ikut Kompetisi Fotografi, punya ide untuk mengambil foto mereka berdua berciuman di hutan. Makoto setuju untuk melakukan hal ini dan dua ciuman untuk pertama kalinya. Sejak hari itu, bagaimanapun, Shizuru dan menghilang dari kehidupan Makoto.

Rating Film

Rating anda 0

8/10 2924 Heavenly Forest

Aktor

Aktor (10)
...

Shizuru Satonaka

...

Makoto Segawa

...

Ryo Shirohama

...

Kyohei Sekiguchi

...

Miyuki Toyama

...

Pharmacist

Yûya Ogawa

...

Asae Ohnishi

...

Yuka Yaguchi

...

Saki Inoue

Film Serupa

An Easy Girl
6/10    Comedy, Drama
Little Women
8/10    Drama, Romance
The Immortal
6/10    Crime, Drama
Baka and Test
7/10    Animation, Comedy, Fantasy, Romance
Jinn
4/10    Drama, Fantasy, Horror, Sci-Fi
Captive
5/10    Action, Crime, Drama, Thriller
Beshoot
8/10    Action, Drama, War
The Gift
5/10    Drama

Ulasan Penonton

10 July 2009

Heavenly Forest is a winner in its genre

Aku sedikit terkejut oleh dialog antara frank dan jujur yang datang dari karakter Aoi Miyazaki yang paling penting adalah film yang sangat ramah dari cinta pertama Jepang. Tetapi cocok untuk karakternya, sebuah set-to-dewasa-di-setiap saat wanita muda kekurangan dalam beberapa hormon pertumbuhan yang diperlukan untuk mendorong dia di tepi (ketika dipicu oleh ciuman pertama bisa menjadi dirinya ... kehancuran) dan sepertinya terjebak pada masa remaja. Ini adalah sangat lucu dan lucu-lucu, dan benar-benar sedih, sedih, film. Miyazaki diujung antara malu-malu dan menggoda begitu baik itu membuatku pusing ... dengan senang hati. Aku bisa, bagaimanapun, memahami nya berbunga-bunga upaya di potong mengubah beberapa orang off. Dia tidak menyelinap keluar dari itu setiap kali sangat cepat, meskipun. Itu bagian dari daya tariknya, kurasa.
Film ini difoto dengan indah. 'Hutan Surgawi' adalah dongeng cantik, seperti halnya tiga aktor muda kita menghabiskan waktu dengan. Cerita ini juga menarik, jelas novel yang disesuaikan.

30 December 2009

Cukup Indah

Tada, kimi wo aishiteru adalah salah satu film terindah yang pernah dibuat. Sebuah cerita sederhana antara dua karakter yang brilian: Makoto (Tamaki Hiroshi) dan Shizuru (Miyazaki Aoi) menyampaikan pesan hidup yang sangat kuat.
Fotografi sebagai bentuk seni benar - benar indah karena menangkap kenangan kecil-hal yang mungkin tampak sederhana untuk orang-orang tapi sebenarnya berarti bagi kita. Kenangan seperti senyum dari orang yang dicintai, teman-teman kita, waktu yang baik, dan alam.
Menampilkan fotografi yang sangat artistik oleh Miyazaki Aoi (yang menyeret orang secara acak dari kesibukan mereka di New York, mengambil foto mereka), menakjubkan sinematografi, musik yang indah dan salah satu pertunjukan akting terbaik yang pernah ada di film, ini adalah film yang sempurna untuk dunia saat ini yang menderita biaya keserakahan yang berlebihan. Ini adalah film yang luar biasa untuk mempromosikan lingkungan dan menghargai keindahan hal-hal yang kita anggap remeh.

29 April 2007

Romansa Jepang yang menawan

Ini adalah salah satu film ringan yang begitu menarik dan menyenangkan Anda bahkan tidak bisa menyesuaikannya sedikit cengeng ending. Hiroshi Tamaki bintang sebagai Segawa Makoto, seorang mahasiswa universitas yang malu-malu dari orang-orang karena penyakit yang tidak diketahui. Dia tertarik dengan fotografi dan suatu hari saat mengambil gambar di hutan dia berlari ke Satonaka Shizuru, kebiasaan unik dan teman sekelas, aku lumayan sering bermain oleh Miyazaki. Makoto yang biasanya merasa santai dengan Shizuru, dan keduanya membentuk persahabatan. Komplikasi muncul dari Shizuru yang tidak-begitu-diam jatuh cinta dengan Segawa yang tidak sadar, yang malah jatuh cinta dengan teman sekelas yang lain, dan Miyuki juga sakit Shizuru.
Kedua lead yang baik, meskipun terus terang ini adalah film yang mereka tidak benar-benar harus melakukan banyak selain bertindak lucu. Tetap saja aku harus memuji Aoi Miyazaki, yang mencuri filmnya. Aku akan jujur, aku salah satu grinches yang biasanya tidak tahan si cantik dan ceria, gadis cantik yang bersuara protagonis populer dalam romansa Asia. Tapi Aoi Miyazaki benar-benar terpesona dengan penampilannya yang luar biasa, yang tampak alami meskipun kekanak-kanakan. Butuh sedikit waktu untuk terbiasa dengan penampilan Tamaki Hiroshi, aku merasa dia overplayed rasa canggung karakternya di awal. Tapi dia dan Miyazaki memiliki kimia yang sangat baik dan mudah bergaul, dan mereka membentuk pasangan yang realistis yang ingin kalian dukung. Karakter pendukung tidak menjengkelkan (jika Anda telah menonton drama Asia, Anda akan tahu apa yang saya maksud).
Berpikir kembali, aku dipukul oleh bagaimana sempurna seimbang kemalasan dan emosi tak terduga berada di film. Terlalu banyak drama romantis cenderung overdo yang sebelumnya, menurut pendapat saya, dan pengorbanan yang terakhir untuk mendapatkan air mata, dengan pengaturan melodrama. Bukan untuk mengatakan bahwa film ini tidak melakukan itu. Ending adalah klise berakhir melodramatis kita lihat lagi dan lagi dalam romansa Asia. Namun bekerja karena film telah engented begitu banyak baik akan sepanjang jalan dan menunjukkan hanya menahan diri cukup.
Sinematografi cukup memadai. Saya merasa itu tidak cukup memanfaatkan keindahan penuh judul hutan (mungkin ada sedikit terlalu banyak cahaya di adegan). Yang mungkin berbicara untuk film sebagai keseluruhan. Hal ini sedikit terlalu halus untuk menjadi substansial, telah ada lebih asli dan sensitif versi dari garis plot dasarnya. Tapi aku merekomendasikannya, terutama karena kinerja pemeran utama wanita.

Show More

Tinggalkan Balasan