Heroes

2008, India, Action, Adventure, Comedy, Crime, Musical
Cari films
2
/ 1
IMDB
6
/ 2008
Put your rating
Thanks for your vote
1 appraisals
Short info
Dua anak laki-laki melakukan perjalanan seribu mil untuk memberikan tiga surat sebagai bagian dari tugas sekolah film mereka. Tetapi menurut suatu pendapat dikatakan, bahwa yang kedua ini merupakan misal bagi Allah sedangkan misal yang pertama ditujukan untuk berhala-berhala.sedangkan perumpamaan yang ada pada ayat sebelumnya adalah perumpamaan antara orang kafir dan orang mukmin.Havaldar Balkar Singh, Kapten Dhananjay Shergill dan Letnan Sahil Naqvi di antara banyak korban jiwa di India di perang Kargil melawan Pakistan tahun 1999. 3 orang pria menulis surat terakhir mereka kepada Kuljeet Kaur, pemimpin skuadron Vikram Singh, dan Dr. Naqvi terhormat masing-masing. Surat-surat ini terletak 3 tahun kemudian oleh Ibnu Reporter, Avinash Sarin, yang mempercayakan mereka untuk dua pemalas, Ali Shah dan Sameer, dan meminta mereka untuk mengantarkan mereka ke Chandigarh, Manali, dan Leh masing-masing. Ali dan Sameer berangkat ke film perjalanan ini untuk mendapatkan gelar kelulusan sehingga mereka dapat kembali mencari ke Amerika serta secara luas dalam rangka meyakinkan pemuda tidak untuk bergabung dengan pasukan bersenjata India.
3 reviews
SHARE
Trailers
Heroes
Reviews (3)
Replying to
Sebuah film usia yang sangat bagus dalam arti. Film ini mencoba untuk menunjukkan kepada kita pengorbanan angkatan bersenjata dan keluarga mereka dengan cara yang realistis ( baik setidaknya sampai sejauh ini)
Direktur pada dasarnya melemparkan kunci dalam film bagus ini oleh manusia super bodoh glorifikasi karakter Sunny Deol yang tidak diperlukan. Seorang pria cacat memecahkan lantai disko dan tidak perlu Atas bertindak oleh cerah manja sebuah film yang lain baik.
Bahkan cerita terakhir ditemukan kekurangan, seolah-olah penulis menulis cerita terburu-buru dan tidak bisa memikirkan alur cerita yang lebih baik. Tapi itu tidak seburuk cerita kedua melibatkan Sunny.
Sebuah konsep yang sangat baik dan mengejutkan baik bertindak oleh vatsal dan Sohail. Hanya jika penulis dan sutradara telah menghabiskan lebih banyak waktu pada script dan direktur, atau jika direktur telah menangani subjek dengan kedewasaan lebih, ini akan menjadi sebuah film yang mengagumkan.
Berbicara off salah naskah, film menunjukkan Monish Behl sebagai wartawan yang bertanggung jawab, namun tidak ada penjelasan seperti mengapa ia tidak posting 3 surat kematian, yang ia harus telah logically diposting pada kesempatan pertama. Dan itu juga tidak masuk akal mengapa setelah bertahun-tahun ia memberikan surat-surat ke Sohail dan temannya untuk menyampaikan.
Juga mengapa anak-anak kaya seperti Sohail mengambil sepeda untuk pengiriman surat dan bukan mobil juga tidak masuk akal.
Itu sebabnya secara keseluruhan aku merasa mereka mengacaukan kesempatan untuk membuat film yang benar-benar baik.
Ini masih Jam tangan yang baik meskipun kekurangan.
5 September 2019
Dua pemalas sekolah film, Ali (Vatsal Sheth) dan Sameer (Sohail Khan), diperlukan untuk membuat film lulus. Mereka memutuskan mereka akan membuat di "Mengapa tidak bergabung dengan Angkatan Bersenjata India". Untuk membantu dengan film mereka, koresponden perang memberi mereka tiga surat, masing-masing dari tewas dalam aksi tentara, untuk menyampaikan kepada keluarga masing-masing.
Satu untuk Kuljeet Kaur (Preity Zinta), janda Balkar Singh (Salman Khan). Yang kedua untuk mantan pilot Angkatan Udara Vikram Shergill, dari saudara perwira tentaranya, Dhananjay (dimainkan oleh adik kandung Sunny, Bobby Deol). Surat terakhir akan dikirimkan kepada Komandan Resimen, yang pada gilirannya memberikan mereka satu untuk dibawa ke Mr dan Mrs Naqvi (dimainkan oleh Mithun Chakraborty dan prateeksha Longkar) dari anak mereka (Morea).
Ali dan Sameer menemukan pengiriman surat-surat ini membawa film mereka ke arah yang tak pernah mereka duga.
Filmnya dimulai dengan baik, tapi kemudian ketika pemalas kita diperkenalkan, menjadi slapstick menyenangkan. Namun, jika Anda melewati Menit 8 sampai 17 (cepat maju adalah rekomendasi saya), Anda berada di untuk solidly bertindak, baik tertulis film. Sebagian besar lagu meninggalkan sesuatu yang diinginkan, tapi lagu cinta cukup bagus. Sudah jelas sejak awal bahwa si bintang bertudung ini adalah calon ibu India, tapi agenda itu tidak mengurangi kekuatan film. Penampil yang kiri dengan kedua pesan terang-terangan "Anda tidak perlu menjadi seorang tentara untuk mencintai negara Anda", dan kepuasan film yang baik.
3 April 2018
Pahlawan memang memiliki pemikiran yang baik, tetapi sebagai keseluruhan itu adalah buang-buang dari cerita yang baik. Ini karena Samir Karnik bersikeras membuatnya dengan cara lama, dengan banyak drama, berlebihan dan sangat unconvincing adegan aksi. Untuk memikirkan dua orang Perjalanan besar jarak untuk bertemu tiga keluarga yang berbeda tentara dibunuh dan mengejutkan mereka dengan surat yang ditulis oleh tentara sebelum kematian mereka selama Perang Kargil, terdengar sangat menjanjikan, tetapi cara subjek ditangani hanya begitu Amatir kuno. Ini berkaitan khususnya dengan dua bab terakhir dari tiga, dengan Sunny Deol dan Mithun Chakraborty, yang kehilangan seorang saudara dan seorang anak, secara total. Seperti bergerak seperti itu, Ini hanya tidak bekerja karena arah cacat. Bab pertama, bagaimanapun, adalah benar menghapus kualitas, yang kadang-kadang bahkan tampaknya telah dibuat atau ditulis oleh orang lain, bukan bahwa itu sempurna dalam atau dengan sendirinya. Salman Khan dan Preity Zinta memiliki kimia brilian bersama-sama, dan bagian itu ditangani cukup sensitif, selain memiliki satu lagu yang indah disebut "Mannata". Ini, sayangnya, ternyata menjadi satu-satunya benar bergerak bagian dari film, dan sayangnya begitu, karena konsep yang paling novel, dan itu mendapat banyak bintang terkenal yang bisa membuat sesuatu dari itu. Sayang sekali, Karnik tidak bisa menyelamatkan film ini dari yang tidak bisa meledak (meskipun, seperti yang dikatakan, sebagian itu adalah), yang menyedihkan karena ini adalah tujuan utamanya.
Berbicara tentang bintang dan inspirasi, ada satu tabungan grace dalam pahlawan, dan itu adalah salah satu yang besar karena bertindak-bijaksana, tidak ada yang mendekati Preity Zinta. Sebagai Kuljeet Kaur, janda muda dan kesepian, Zinta sama sekali mencuri pertunjukan dengan kinerja yang menakjubkan yang tidak hanya yang terbaik dalam film, tapi salah satu yang terbaik tahun itu di Film Hindi. Dialek Punjabi-nya brilian, tapi lebih dari itu, halus dan asli potret menderita dengan kesedihannya, ketahanan dan kekuatan, yang tetap bersama kalian setelah pertunjukan selesai (meskipun faktanya, dia tidak memiliki banyak waktu layar). Kehadirannya sendiri berbicara volume. Ini menyedihkan bahwa tindakan inspiratif ini terbuang di seperti Rata-rata film, tapi untungnya, episode nya sendiri sangat baik untuk menjadi jam tangan kedua. Salman Khan juga sangat efektif dan alami dan cocok dengan peran yang cukup baik. Mithun Chakraborty selalu baik, tapi Sunny Deol adalah sebuah kekecewaan. Bobby Deol dan Dino Morea tidak apa-apa. Vatsal Sheth dan Sohail Khan tidak penting karakter dan mereka tidak benar-benar kata baik bersama-sama, tetapi mereka cukup hidup meskipun sedih tapi diharapkan hanya tidak cukup meyakinkan. Pokoknya, pahlawan adalah film Rata-rata dengan beberapa momen yang baik, yaitu episode pertama dan kinerja Preity Zinta. Perhatikan saja yang pertama, kau mungkin ingin melanjutkannya, dengan biaya sendiri.
14 September 2015
SHARE