Rating: Incendies

0

Incendies

Tahun

2010

Negara

Canada, France

Tanggal Rilis

September 03, 2010

Sutradara

Denis Villeneuve

Bahasa

French | Arabic | English

Genre

Drama, Mystery, War

Durasi

131 min / 2:11

Rating Film

Rating anda 0

8/10 146166
Beri rating

Sinopsis Film

Kembar perjalanan ke Timur Tengah untuk menemukan sejarah keluarga mereka dan memenuhi keinginan terakhir ibu mereka.

Rating Film

Rating anda 0

8/10 146166 Incendies

Trailer Film

Aktor

Aktor (83)
...

Barbier de la Milice / Officer Milice Chrétienne

...

Nihad (5ans)

...

Notaire Jean Lebel

...

Simon Marwan

Dominique Briand

...

Professor Niv Cohen

...

Nawal Marwan

Frédéric Paquet

...

Médecin a l'urgence

Hamed Najem

...

Wahab

Ahmad Massad

...

Bassem Marwan

Bader Alami

...

Nicolas Marwan

Majida Hussein

...

Grand-mére de Nawal

Asriah Nijres

...

Sage-Femme

John Dunn-Hill

...

Professeur Saïd Haidar

Nadia Essadiqi

...

Secrétaire Université

Chaouki Charbel

...

Professeur Université

Axel Garbi

...

Universitaire #1

Amine Benzenine

...

Universitaire #2

Joyce Raie

...

Étudiante Journaliste

Celine Soulier

...

Journaliste Française

Sumaya Al-Attia

...

Rafqa (as Sumaya Attia)

Mohammad Rasheed Ajlouni

...

Étudiant à Bout de Souffle

Nabil Koni

...

Oncle Charbel

Laila Qutub

...

Jeune Cousine de Nawal

Raja'a Hikma

...

Tante de Nawal

Rand Faris

...

Autre Cousine de Nawal

Hayef Majeed Mubarak

...

Voisin

Sulwan Daoud

...

Soldat Checkpoint #1

Nafeh Niam

...

Soldat Checkpoint #2

Widad Shafago

...

Demme à l'orphelinat

Baker Kabbani

...

Vieux Berger

Basel Karim Hazem

...

Conducteur Autobus

Jackie Sawiris

...

Mére

Noura Waleed

...

Fillette

Kamal Fanni

...

Milicien #1

Abdallah Hweidi

...

Milicien #2

Firas Fanni

...

Milicien #3

Ramzi Fanni

...

Milicien #4

Fadel Abdel Latif

...

Épicier

Ali Hussein

...

Ahmed

Zeinab Mohammad

...

Jeunne Fille à la Porte

Rehab Hazim

...

Fillette

Baraka Rahmani

...

Samia

Yada Mahmoud

...

Femme #1

Hadeel Hisham

...

Femme #2

Hind Kamel

...

Femme #3

Rasmeyeh Leftey

...

Souha

Lara Atalla

...

Femme en Colére #1

Sajida Hussein

...

Femme en Colére #2

Raya Qaraein

...

Femme en Colére #3 (as Raya Hamdan Qaraein)

Ahmad Srour

...

Homme Masqué

Ali Elayan

...

Chef de la Milice Chrétienne

Anton Atalla

...

Assistant Chef de la Milice

Karim Shiyab

...

Invité #1

Kamal Al Muhaisen

...

Invité #2

Marwan Dudin

...

Wajdi

Maria Mohammad

...

Épiuse du Chief de la Milice

Zalfa Chelhot

...

Nouchine

Michael Zananiri

...

Milicien #5

Shadi Bishara Jou'aneh

...

Milicien #6

Robert Auclair

...

Barbierde la Prison

Belkacem Lahbairi

...

Guide de la Prison

Nabil Sawalha

...

Fahim

Camille Rizkallah

...

Gardien de la Prison #1 (as Camille Rizkalla)

Abdelghani Ben Rafalia

...

Gardien de la Prison #2

Abdelghafour Elaaziz

...

Abou Tarek

Baya Belal

...

Maika

Georges Khayat

...

Gardien à la Riviére

Allen Altman

...

Notaire Maddad

Christine Aubin Khalifah

...

Infirmiére sons Palliatifs

Mohammad Sami

...

Enfant décombres #1

Sam Jamal

...

Enfant décombres #2

Jihad Hazem

...

Enfant décombres #3

Ram Qabil

...

Jeune Homme Décombres

Yousef Soufan

...

Nihad (15 ans)

Yousef Shweihat

...

Guide de Deressa (as Yousef Shuwayhat)

Jabar Risheq

...

Hamid

Karim Babin

...

Homme de Chamseddine #1

Adel Ladikani

...

Homme de Chamseddine #2

Mher Karakashian

...

Assistant de Chamseddine

Mohamed Majd

...

Chamseddine

...

Ami de Nihad

Sam Chamas

...

Patient

Film Serupa

Sagaa
6/10    Action, Crime, Drama
Stateless
8/10    Drama
Prarabdh
Drama
Climax
7/10    Drama, Horror, Music, Thriller
Nighthawk
8/10    Action, Adventure, Mystery, Sci-Fi, Thriller, Western
Alcatraz
3/10    Action, Adventure, Crime, Drama, Thriller
About Time
8/10    Comedy, Drama, Fantasy, Romance, Sci-Fi

Ulasan Penonton

26 March 2011

Cinta kami menjadi tumpukan kayu pemakaman

Ketika orang menonton Oscar, mereka biasanya tidak peduli tentang nominasi Film Asing Terbaik. Incendies menyediakan begitu banyak alasan mengapa orang benar-benar harus bisa melihat nominasi di semua biaya. Incendies adalah jenis film yang berjalan pergi dari perasaan emosional dikuras, satu di mana tetap dalam pikiran penonton selama berhari-hari. Seperti pengalaman pribadi yang intens, dibutuhkan banyak untuk datang untuk mengatasi dengan cerita film itu, alur bergerak penuh twists dan katarsis. Pada Festival sutradara baru/film baru di New York, di mana saya melihat ini tadi malam, Denis Villeneuve menjelaskan bahwa ia telah membuat empat film di Kanada, tapi ini adalah yang pertama dirilis di Amerika. Sekarang, saya tidak melihat alasan mengapa Villeneuve, atau salah satu aktor untuk hal ini, seharusnya tidak memiliki masa depan yang besar di depan mereka.
Berdasarkan bermain hangus oleh Wajdi Mouawad, Incendies mengikuti plot non-linear bahwa spans dua generasi. Di hari ini, Jeanne dan Simon kembar yang telah kehilangan ibu mereka, Nawal. Nawal telah menetapkan di wasiatnya bahwa Jeanne dan Simon harus mengembalikan sebuah amplop kepada saudara mereka tidak tahu bahwa ada yang saat ini tinggal di sebuah negara Timur Tengah fiktif. Dengan begitu si kembar bisa menguburkan Nawal dengan layak. Jeanne merasa diwajibkan untuk mengembalikan surat itu, jadi dia pergi ke Timur Tengah, hanya untuk menyadari beberapa rahasia buruk Nawal. Sebagai Jeanne uncovers lebih tentang Nawal, penampil menunjukkan Nawal cerita. Film ini dibuat menjadi akhir yang tak terlupakan yang tentunya akan mengguncang penampil apapun.
Incendies sudah memiliki sumber materi yang besar. Aku cukup memuji ceritanya, tapi satu hal yang harus kutambahkan adalah permainannya selama empat jam, menurut Villeneuve. Hal ini mengesankan bahwa film ini sukses begitu baik karena saya tidak bisa membayangkan bahwa apa pun dipotong. Tapi untuk mendukung sumber material itu, ada beberapa akting yang sangat hebat. Seluruh pemain memainkan peran mereka dengan semangat emosional seperti bahwa tampaknya mustahil bahwa karya seni ini bukanlah otobiografi.
Selanjutnya, Villeneuve telah membuat film yang bergantung pada pembuatan film yang hebat untuk mempengaruhi penonton. Cinematography adalah indah bland, pasti mengangguk ke beberapa padang pasir di Lebanon-seperti tanah di mana film berlangsung. Skema warna juga digunakan untuk Villeneuve keuntungan untuk menunjukkan paralel antara Nawal dan Jeanne hidup. Villeneuve tampaknya suka bekerja dengan tembakan zoom yang diperpanjang yang mengejutkan penonton dengan keheningan panjang mereka. Mengapa Villeneuve tidak menerima pujian kritis (di Amerika, setidaknya) sebelum Incendies adalah misteri.
Ada banyak film tentang Timur Tengah. Beberapa telah gagal total dalam upaya mereka untuk menyerang akord emosional dengan kritikus dan Pemirsa Serupa (disunting, Rendition), tetapi yang lain telah sangat sukses (The Hurt Locker, Lebanon). Incendies bisa sangat baik menjadi salah satu film terbaik yang pernah dibuat tentang konflik di Timur Tengah. Ia mempunyai kekurangan yang menjaganya dari sebuah karya masterpiece (mungkin saja kehilangan lima atau sepuluh menit), tapi itu adalah jenis langka film yang benar-benar bergema di luar pengamatan awal. Mudah-mudahan, Incendies akan diingat selama bertahun-tahun untuk datang sebagai sedikit, film brilian yang melahirkan ketenaran besar dari Denis Villeneuve.

26 January 2011

Sebuah karya dari kekuatan yang menghancurkan...

"Incendies (hangus)" dibuka di kota Jumat ini, hanya beberapa hari sebelum membuat daftar singkat nominasi untuk Film Asing Terbaik untuk Penghargaan Akademi tahun ini. Vancouver International Festival Film 2010, tapi aku melewatkannya saat itu.
Untungnya, menerima distribusi teatrikal; film ini menghancurkan pada kengerian konflik dan biaya manusia yang besar hanya harus dilihat. Denis Villeneuve bekerja, fitur keempat, didasarkan pada piay yang dirayakan dengan nama yang sama oleh Montreal asli dan direktur artistik teater Perancis di Pusat Seni Nasional di Ottawa Wajdiawa Moud. Sementara tidak ada keraguan immediate dan dampak itu harus memiliki sebagai sepotong teater, "Incendies" manfaat dari transisi ke kanvas yang lebih besar layar besar, sesuai untuk tema epik dan konflagrasi itu.
Ketika ibu mereka meninggal dan kehendak-Nya dibaca, kembar Jeanne dan Simon Marwan yang bingung oleh aneh instruksi Penguburan. Nawal Marwan menyatakan bahwa dia harus dikubur telanjang dan menghadap jauh dari matahari di sebuah makam tak bertanda, sampai dua huruf dia telah meninggalkan dengan notaris keluarga disampaikan atas namanya. Yang ditujukan kepada ayah si kembar, yang percaya meninggal, yang kedua untuk seorang anak yang keberadaannya datang sebagai kejutan bagi mereka. Surat wasiat itu membuat si kembar sadar bahwa mereka tidak mengenal ibunya sama sekali. Mereka tidak akan dapat menjadikannya sebagai pelajaran kecuali dengan kehendak Allah yang harus ditakuti dan berhak memberikan ampunan kepada orang-orang yang bertakwa.
Putri Jeanne pindah dan menemukan perlindungan di Kerajaan abstrak matematika murni. Saudaranya Simon, yang tinggal di rumah, memiliki hubungan yang lebih rumit karena ia ditangani sehari-hari dengan keanehan Nawal. Jeanne setuju untuk memberikan surat yang tersisa untuknya, dan memulai sebuah pengembaraan penemuan, dalam mencari ayah dia tidak pernah tahu. Kemudian, dia meyakinkan Simon untuk bergabung dengannya.
Meskipun negara Timur Tengah tidak pernah dinamai dalam film tersebut, Wajdi Mouawad memberikan inspirasi untuk permainannya kepada Saha Becharra, seorang wanita yang dipenjarakan selama enam tahun di Kh, Libanon Selatan. Dalam sebuah wawancara dengan Montreal Gazette, ia menjelaskan "bagi saya, keberhasilan drama ini dan film adalah cara untuk memberikan kembali beberapa kehidupan untuk seorang wanita yang hidupnya diambil darinya."Upaya sinematik yang sangat, sangat sukses: seperti Jeanne menjelajahi tanah asing untuk petunjuk masa lalu ibunya, kita melihat kehidupan keras Nawal di lokasi yang sama bahwa putrinya berkunjung untuk pertama kalinya . Perselisihan Sectarian, suku dan perang agama, permusuhan darah keluarga, dan pembunuhan kehormatan telah menjadi beban dari Timur Tengah dan daerah sejauh Afghanistan dan apa yang sekarang Pakistan, dan bagian dari Afrika. Pertumpahan darah dan kekerasan telah menjadi cara hidup, setiap pihak mengklaim dibenarkan dalam membunuh untuk membalas ketidakadilan sebelumnya. Sementara manusia tidak kehilangan naluri dasar nya-kita hanya perlu mengingat insiden baru-baru ini dari wanita Afghani muda yang hidungnya diretas, atau rapes yang tak terhitung jumlahnya dalam hari ini DR-film adalah permohonan untuk rekonsiliasi dan pengampunan untuk membawa tentang banyak perubahan yang diperlukan.
Nawal hampir tidak lolos kehormatan pembunuhan karena kehamilan nya yang belum digergaji, menyerahkan anaknya untuk diadopsi, dan menghabiskan sisa hidupnya mencari anak yang hilang. Sepanjang jalan, ia mengambil sisi dalam kekerasan dan dipenjarakan selama lima belas tahun untuk menembak seorang pemimpin politik. Setelah bebas, dia memulai kehidupan baru di Kanada dengan bayi kembar, hasil dari pemerkosaan brutal di tangan seorang penyiksa. Terlepas dari perubahan geografi, dia tetap dihantui oleh masa lalu dan pencarian tak berujung untuk anaknya yang hilang. Bagaimana orang mencari balasan dan keadilan, ketika pelaku sering meninggalkan negara kelakuan buruk mereka dan mencari suaka di tempat lain? Karena dia tidak menepati janjinya pada anaknya untuk kembali padanya, dia merasa tidak layak untuk dimakamkan dengan layak. Seorang karakter di film dengan bijaksana mengamati bahwa kematian selalu meninggalkan jejak, dan Simon dan Simon akhirnya bisa mengenal ibu mereka dari peninggalan hidupnya.
Pertunjukan heroik aktris Belgia Lubna Azabal membawa Nawal untuk mengagumi kehidupan Brechtian. Terkalahkan oleh setiap pukulan dehumanisasi, dia secara tabah menjalani dunia perang gila-perang tanpa alasan apapun, kekuatan mengemudinya adalah kebutuhan untuk menyatukan kembali dengan anaknya. Mélissa Désormeaux-Poulin dan Maxim Gaudette melakukan pekerjaan yang baik sebagai saudara yang secara bertahap mulai memahami ibu mereka. Rémy Girard dan Allen Altman, bermain Kanada dan Timur Tengah Notaris masing-masing, membimbing saudara melalui pencarian mereka, sementara Abdelghafour Elaaziz membuat dampak dalam kecil tapi penting peran dari Abou Tarek penyiksaan. Sisa karakter dibawa ke kehidupan oleh pemain berbakat aktor yang tidak dikenal; di tangan mereka, bahkan peran terkecil memperoleh signifikansi besar. Film Denis Villeneuve menghormati cerita-cerita orang-orang ini dengan ketat menghindari ekses sutradara. Peristiwa dan cerita kuat ini tidak memerlukan perhiasan, dan menghemat Villeneueve, memihak atas gaya yang maksimal.
Seseorang mengatakan bahwa" Incendies " adalah perkiraan kontemporer terdekat dari tragedi Yunani, dan saya setuju dengan penilaian ini: kejahatan dan konsekuensi adalah universal dan kejam, dan jika film memegang cermin untuk mempertanyakan kapasitas kami terhadapisme, itu adalah alasan untuk bertepuk tangan. Terlepas dari hasil di Academy Awards, "Incendies" adalah prestasi besar untuk film Kanada.

15 October 2010

Tak terlupakan

Sebuah karya bonafide. Sesederhana itu. Sungguh ironis bahwa salah satu film terbaik tentang konflik Timur Tengah, dan khususnya perang saudara tragis di Lebanon, harus dibuat oleh pembuat film Kanada. Incendies didasarkan pada sebuah drama tapi rasanya seolah-olah telah beradaptasi dari sebuah karya sastra besar. Bahkan tidak ada menyebutkan spesifik setiap negara dalam film tapi tidak ada yang bisa dalam keraguan bahwa negara yang tidak disebutkan namanya Lebanon.
Seorang wanita dari Canadain-Libanon meninggal di Kanada dan di wasiatnya, dia meninggalkan dua surat untuk anak kembarnya. (Kepada saudara mereka) yang seibu itu, baik laki-laki maupun wanita, (kemudian ayah mereka) menurut suatu qiraat lafal al ladzii dibaca ladzii dalam bentuk mufrad, maksudnya ibu bapaknya (masing-masing) dari mereka pergi meninggalkan rumah-rumah di negeri Mesir dan negeri Syam. Untuk menemukan orang-orang ini mereka harus melakukan perjalanan ke Lebanon untuk mengungkap rahasia masa lalu ibu mereka yang misterius. Seperti yang kita ikuti pencarian mereka, flash punggung perlahan-lahan mengungkapkan kepada kita saat-saat penting dalam kehidupan ibu mereka.
Ada sangat kuat dan tak terlupakan gambar dan adegan dalam Incendies. Cukup untuk mengatakan bahwa bahkan jika Anda tidak tertarik dalam sejarah Timur Tengah, film ini akan menangkap perhatian Anda dari awal dan mencengkeram Anda tepat sampai akhir. Ini adalah film besar ketiga (dan diperdebatkan terbaik) bahwa aku telah melihat topik ini setelah Waltz dengan Bashir dan Lebanon. Semua ini adalah tontonan penting.

Show More

Tinggalkan Balasan