Jumper

2008, United States, Canada, Mexico, Spain, Italy, Action, Adventure, Sci-Fi, Thriller
Cari films
2
/ 3
IMDB
6
/ 288687
Put your rating
Thanks for your vote
3 appraisals
Short info

Jumper adalah film aksi fiksi ilmiah Amerika 2008 yang didasarkan pada novel tahun 1992 dengan nama yang sama oleh Steven Gould. Film ini disutradarai oleh Doug Liman dan dibintangi oleh Hayden Christensen, Jamie Bell, Rachel Bilson, Max Thieriot, AnnaSophia Robb, Diane Lane, Michael Rooker, dan Samuel L. Jackson. Film ini mengikuti seorang pria muda yang mampu berteleportasi saat ia dikejar oleh masyarakat rahasia yang bermaksud membunuhnya. Script melalui penulisan ulang sebelum pembuatan film, dan peran untuk karakter utama diubah selama produksi. Jumper difilmkan di 20 kota dan 14 negara dari 2006 hingga 2007. Film ini dirilis pada 14 Februari 2008, dan soundtrack dirilis lima hari kemudian pada 19 Februari. Film ini memegang posisi pertama pada akhir pekan pembukaannya dengan $ 27,3 juta, tetapi umumnya mendapat ulasan negatif dari para kritikus, sebagian besar karena banyak perubahan pada novel Gould, alur yang terburu-buru dan akhir yang anti-klimaks.

Berkisah di Ann Arbor, Michigan, seorang pemuda bernama David Rice (Max Thieriot) yang berusia 15 tahun memberikan gebetannya, Millie Harris (AnnaSophia Robb), sebuah bola salju. Seorang pengganggu, Mark Kobold (Jesse James), melemparkannya ke sungai yang beku. Ketika mencoba mengambilnya, David jatuh melalui es dan ditarik oleh arus. Dia tiba-tiba menemukan dirinya di perpustakaan setempat dan menemukan kemampuannya untuk “melompat” dari satu tempat ke tempat lain. Kagum dengan kemampuan barunya, ia meninggalkan ayahnya yang kejam (Michael Rooker) dan melarikan diri dari rumah.

Delapan tahun kemudian, seorang dewasa David (Hayden Christensen) hidup mewah dengan uang curian yang diperoleh dari ‘melompat-lompat’ masuk dan keluar dari brankas bank. Suatu hari, dia disergap di rumahnya oleh Roland Cox (Samuel L. Jackson), komandan Paladin, sebuah kelompok rahasia fanatik agama yang disumpah untuk melacak dan membunuh “Pelompat”. Pembenaran mereka adalah bahwa omnipresensi Jumpers yang diduga adalah penghujatan. Roland mencoba menangkap David dengan kabel listrik yang dirancang untuk membatalkan kemampuannya, tetapi David lolos. Dia kembali ke Ann Arbor, mencari Millie naksir lamanya (Rachel Bilson). Ketika Mark (Teddy Dunn) menyerangnya, David mengirimnya ke brankas bank dan menjebaknya. David kemudian kembali ke Millie dan mengundangnya dalam perjalanan ke Roma. Roland kemudian menemukan Mark dalam tahanan polisi dan mengetahui identitas David.

David dan Millie tiba di Roma, meskipun ia merahasiakan kemampuannya. Setelah berbicara, mereka berbagi ciuman dan berhubungan seks. Mereka mengunjungi Colosseum, tempat David bertemu Griffin (Jamie Bell), Jumper lain. Sekelompok Paladin muncul, dan Griffin dengan santai membunuh mereka, lalu melompat pergi. David mencoba pergi dengan Millie, tetapi dia ditahan oleh polisi Italia dan menanyai tentang kematian. Ibu David, Mary (Diane Lane), yang telah meninggalkannya ketika dia berusia lima tahun, muncul dan membantunya melarikan diri. Dia mendesaknya untuk meninggalkan Roma bersama Millie, untuk melindunginya. Millie, yang kesal dan takut ketika David mencoba mengatasi masalah ini, menuntut untuk mengetahui kebenaran. David menolak dan menempatkannya di pesawat pulang.

David berlari ke Griffin lagi, dan mengikutinya ke persembunyiannya di sebuah gua. Griffin mengungkapkan bahwa dia telah membuntuti dan membunuh Paladin selama bertahun-tahun dan berencana untuk membunuh Roland untuk membalaskan dendam orang tuanya. Griffin memberi tahu David bahwa keluarga Paladin akan menargetkan orang yang dicintainya untuk menariknya keluar. David teleport ke rumah dan mendapati ayahnya berbaring berdarah. Dia membawa ayahnya ke rumah sakit dan kembali ke Griffin untuk meminta bantuan. Menyadari Roland secara pribadi memburu David, Griffin setuju.

Mereka pergi menjemput Millie di bandara, tetapi dia tidak ada lagi di sana. Griffin kembali ke tempat persembunyiannya untuk mendapatkan senjata. David masuk ke apartemen Millie, membuatnya marah. Melihat Roland tiba, David memutuskan untuk mengungkapkan kebenaran kepadanya. Dia mengirimnya ke tempat persembunyian Griffin. Menggunakan mesin yang membuat “lompatan lompatan” David tetap terbuka, Paladin, termasuk Roland, menyerang persembunyian itu. David dan Griffin menundukkan sebagian besar dari mereka. David melihat foto ibunya di dinding dan menyadari bahwa dia juga seorang Paladin. Roland dikejar kembali melalui bekas luka lompatan, tetapi ia berhasil merebut Millie bersamanya. Dia membuat jebakan di apartemen Millie, berharap David akan kembali untuknya.

3 reviews
SHARE
Actors
Hayden Christensen
David Rice
Jamie Bell
Griffin
Rachel Bilson
Millie
Diane Lane
Mary Rice
Samuel L. Jackson
Roland
Michael Rooker
William Rice
AnnaSophia Robb
Young Millie
Max Thieriot
Young David
Jesse James
Young Mark
Tom Hulce
Mr. Bowker
Kristen Stewart
Sophie
Teddy Dunn
Mark Kobold
Barbara Garrick
Ellen
Michael Winther
Day Bank Manager
Massimiliano Pazzaglia
Italian Desk Cop
Shawn Roberts
English Bartender
Nathalie Cox
English Beauty
Meredith Henderson
Fiona
Damir Andrei
Psychologist
Tony Nappo
NYPD Detective
George King
Owner Of Millie's Old House
Clark Beasley Jr.
Bank Guard
Simona Lisi
Italian Woman
Matteo Carlomagno
Italian Detective
Fabrizio Bucci
Italian Police Officer 1
Giorgio Santangelo
Italian Police Officer 2
Marcello Santoni
Italian Cabbie 1
Franco Salvatore Di Stefano
Italian Cabbie 2
Brad Borbridge
Coffee Shop Manager
Angelo Lopez
Doorman
Roberto Antonelli
Bellhop
Veronica Visentin
Italian Ticket Agent
Christian Pikes
Toby
George Ghali
Landlord
Ryny Gyto Ouk
Jungle Jumper
Frank Jicha
Kid in Detroit Airport (as Frantisek Jícha)
Robin Zenker
Kid in Detroit Airport
Masahiro Kishibata
Angry Japanese Cook
Sumiko Yamada
Japanese Chef's Wife
Tamaki Mihara
Japanese Chef's Daughter
Mansaku Ikeuchi
Japanese Scientist
Rolando Alvarez Giacoman
Mexican Truck Driver
Adam Chuckryk
London Pub Patron
Jordan Gatto
Hoolihan's Bar Patron
Nicholas Kusiba
Hoolihan's Bar Patron
Ariel Lukane
Hoolihan's Bar Patron
Vanessa King
Hoolihan's Bar Patron
Stephen Chandler Whitehead
Hoolihan's Bar Patron (as Stephen Whitehead)
Mahmud Watts
Surfer
Braden Munafo
Surfer
Tamara Buchwald
Surfer
Maia Smith
Surfer
Valentino Visentini
Police Officer
John Baker
Lamplighter Clerk
Josie Lau
Hospital Aid
Sean Baek
Lawrence Simmons
Stuart Clark
Palladin
Michael Comrie
Teacher
Hudson Cooper
Hotel Clerk
Ryan Grantham
5 year Old Davey
Angelica Lisk-Hann
Paladin
Kevin Makely
Beef
Danny MAlin
Hoolihan's Bar Patron
Shunsaku Mayama
(uncredited)
Roe Montez
Simon's Jumper
Henry Pelitire
Paladin
Armando Pucci
Italian Man
Samantha Seigelman
Third Musician
Trailers
Jumper
Reviews (3)
Replying to
Apa yang akan terjadi jika kau bisa teleport ke manapun dalam sekejap mata? Itulah pertanyaan dieksplorasi dalam Jumper, sebuah film itu adalah sebagai cepat dan tindakan dikemas seperti itu kosong dan underdeveloped.
Tema film individu yang dapat lenyap dan muncul kembali di mana saja mereka pilih adalah ide bagus tapi eksekusi nya adalah sedikit lemah dalam Jumper. Kenapa? Kesalahan selalu tepat pada film misalnya menjadi awal dari seri. Alih-alih meluangkan waktu untuk mengembangkan apa pun di film, Jumper hanya merengek dengan kecepatan yang luar biasa, pengaturan karakter, ide dan titik plot tanpa mengembang atau menyelesaikan atau mengembangkan mereka. Semuanya dibuat untuk membuat film waralaba dimana ceritanya akan dijelaskan dengan lebih rinci, tapi ayolah kawan, saat kau membayar untuk melihat film, kau berharap melihat awal yang jelas, tengah - tengah dan sebuah Jumper yang tidak terlalu khawatir.
Masalah lain yang berhubungan dengan film yang kurang mendalam, adalah aktornya. Sementara Hayden Christensen seperti biasa, pemain (termasuk pemeran utama Sam Jackson) hanya tidur berjalan melalui script dangkal. Hanya Jamie Bell yang memberinya usaha-pelompat Irlandia-nya yang sinis bisa menjadi pemimpin yang lebih baik dari Anakin.
Namun, sementara film cukup dangkal ada beberapa berkilauan kebaikan. Urutan aksi sangat menyenangkan, cepat dan sering, efek visual yang keren dan tidak pernah ada waktu membosankan karena film-film Super Cepat.
Ini mungkin terdengar seperti aku terlalu keras pada film tapi sulit untuk tidak menjadi ketika konsep film begitu besar dan produk akhir adalah sebagai kurang berkembang seperti ini. Jika film itu lebih rinci, lebih bingung, lebih mementingkan diri sendiri cerita, Jumper akan menjadi klasik.
24 February 2008
Untuk beberapa alasan, di suatu tempat ketika satu di Hollywood memutuskan bahwa 90 menit adalah panjang optimal sebuah film harus. Bahkan di film superlatif seperti LOTR dan Godfers, selalu ada orang mengeluh tentang hal itu menjadi terlalu lama. Ini adalah masalah yang membuatku gila karena JUMPER benar-benar membutuhkan setengah jam atau lebih untuk memberikan penjelasan, dan menjawab pertanyaan yang tetap tidak terjawab karena ini inane 90 menit batas. Semua dalam semua, plot menarik, bertindak layak, lokasi keren, sangat tipis dalam pengembangan. Secara realistis, ini adalah film untuk orang-orang dari kita yang bisa menutup harapan dan hanya menikmati beberapa peristiwa yang tidak mungkin secara luas. Sebuah film seni-rumah itu tidak, juga tidak mencoba untuk menjadi, untuk kredit. Aku benar-benar ingin melihat sekuel film ini, karena alur cerita telah ditetapkan, dan aku benar-benar ragu semi-Rantanku tentang panjang film akan mengubah apa pun.
Pemikiran yang menyenangkan, aku hanya berharap lebih banyak waktu untuk berkembang.....
24 February 2008
Aku penggemar berat fiksi ilmiah, dan sangat tertarik dengan ide untuk "Jumper". Samuel L. Jackson selalu menyinggung kredibilitas dan aku tertarik melihat Hayden Christensen untuk pertama kalinya sejak Star Wars ( Aku belum melihat "Awake"). Aku membujuk teman untuk ikut denganku berdasarkan efek khusus di trailer.
Alur berjalan seperti ini, anak laki-laki menemukan dia memiliki kekuatan untuk teleport dirinya sendiri. Anak itu belajar mengendalikan kekuatannya. Kehidupan anak itu idilis penuh kesenangan dan perjalanan sampai ia menemukan bahwa orang-orang mengejarnya, dan dia terjebak dalam perang antara orang-orang yang bisa teleport, dan orang-orang yang memburu mereka.
Sayangnya, "Jumper" tidak lebih dari tur geografi. Cerita ini ditata dengan baik, dan karakter utama berperilaku dengan cara yang dipercaya. jika kau pernah membayangkan memiliki kekuatan teleportasi ini, kau akan mendapat kesempatan besar.
Sayangnya, film gagal untuk membangun pada premis itu, dan urutan tindakan samping cukup membosankan. Temanku tertidur! Tidak ada kimia apapun antara David dan Milly, dan hubungan romantis mereka adalah realistis.
Jackson memainkan karakter yang sama seperti yang selalu dilakukannya, Rooker akan dimanfaatkan meskipun Jamie Bell menambahkan momentum yang sangat dibutuhkan ketika dia tiba.
All-in all if you want to leave your brain at home for a night, Jumper might be for you, but I would recomed waiting for the DVD.
14 February 2008
SHARE