Rating: Kingudamu

0

Kingudamu

Tahun

2019

Negara

Japan

Tanggal Rilis

April 19, 2019

Sutradara

Shinsuke Sato

Bahasa

Japanese

Genre

Action, History, War

Durasi

134 min / 2:14

Rating Film

Rating anda 0

7/10 1321
Beri rating

Sinopsis Film

Di Cina kuno, seorang anak laki-laki impian menjadi jenderal terbesar kerajaan Qin.

Rating Film

Rating anda 0

7/10 1321 Kingudamu

Trailer Film

Aktor

Aktor (20)
...

Li Xin

...

Yin Zheng

...

Yang Duan He

...

He Liao Diao

...

Cheng Jiao

Masahiro Takashima

...

Chang Wen Jun

Jun Kaname

...

Teng

Takao Ohsawa

...

Wang Qi

Shin'nosuke Abe

...

Ba Jio

Ami 201

...

Lang Kai

...

Shukyou

Jun Hashimoto

...

Muta

Wataru Ichinose

...

Ta Jifu

Renji Ishibashi

...

Si Shi

...

Jie Shi

Naomasa Musaka

...

Riten

Yûhei Ohuchida

...

Dun (as Yuhei Ouchida)

Tak Sakaguchi

...

Zuo Ci

Takashi Ukaji

...

Wei Xing

Film Serupa

The Fast and the Furious
7/10    Action, Crime, Thriller
Kolaigaran
7/10    Action, Crime, Drama, Thriller
Rambo: First Blood Part II
7/10    Action, Adventure, Thriller
The Divine Fury
6/10    Action, Horror, Thriller
The Directive
5/10    Action, Adventure, Sci-Fi
The Man from U.N.C.L.E.
8/10    Action, Adventure, Crime
The Furies
5/10    Action, Thriller

Ulasan Penonton

17 August 2019

Overacting dan tidak menarik memimpin merusak sebuah film aksi yang sebaliknya baik

Dia mendengus. Dia berteriak. Kemudian dia berteriak lagi.
Bento Yamazaki meliputiact dan lebih emotes di setiap tempat kejadian, khususnya di babak pertama. Untuk menunjukkan kesedihan, kemarahan, kejutan atau emosi lain, ia hanya memiliki satu register: dia berteriak keras. Dan dia jijik. Dia membicarakannya. Dia bertindak tidak cerdas tapi ditentukan, sebuah bodoh bodoh batang otak. Dialognya juga kekanak-kanakan.berpuncak pada pidato klise tentang kekuatan mimpi selama adegan laga terakhirnya. Apakah anda mengoceh tentang kekuatan mimpi ketika melawan musuh fana?
Dia cepat menjadi sangat menjengkelkan. Dan karena dia karakter Pusat, dia merusak filmnya untukku.
Hal ini terlalu buruk, karena ada banyak seperti dalam film ini. Adegan pertarungan yang bagus, koreografi yang bagus, setting mengesankan, ratusan prajurit, lawan yang menarik dengan teknik penampilan asli dan teknik bertarung. Beberapa aktor peran kedua yang sangat baik, khususnya Masami Nagasawa dan Takao Osawa. Direktur, Shinsuke Sato, telah menjadi tahu untuk adaptasi komik nya, dan film ini adalah adaptasi yang sangat setia dari bagian pertama Yasuhisa Hara manga. Jika bukan karena dialog yang buruk dan berlebihan, ini akan menjadi film Wuxia yang sangat menyenangkan.
Karena unsur-unsur menyenangkan, aku ragu-ragu banyak sebelum mengetuk rating saya ke bawah . Kemudian datang adegan terakhir, memuliakan penyatuan yang kuat dari Cina (pada usia ini Hong Kong, Taiwan dan masalah Yughur). Adegan-adegan ini benar-benar tidak perlu, dan mungkin ditempatkan di film untuk mendukung Box Office yang lebih besar kinerja di Cina.
Tidak dianjurkan.

28 July 2019

Sejarah epik pada yang terbaik!

Xin (Kamiamazaki) dan Piao (Ryo Yoshizawa) adalah anak-anak budak di Cina pada 255 SM, tapi keduanya mengajarkan diri swordfighting (menggunakan tongkat) bersama-sama dan bersumpah untuk menjadi jenderal besar, entah bagaimana. Suatu hari, seorang raja yang kuat datang ke ladang mereka dan mengajak Piao pergi bersamanya ke Istana, meninggalkan Xin di belakang. Xin terus berlatih sendiri, bertekad untuk mengejar ke Piao suatu hari, tapi bukannya Piao kembali ke pertanian, terluka fatal. Sepertinya ia dipilih hanya karena ia terlihat persis seperti Raja Qin, Yin Zheng (juga Ryo Yoshizawa), dan Piao dibunuh di tempat raja oleh raja jahat adik Raja, Cheng Jiao (Kanata Hongo), yang memiliki lebih banyak darah kerajaan daripada Zheng dan karena itu ia percaya bahwa ia memiliki hak untuk tahta. Xin bersumpah membalas dendam dan mengambil off petualangan, yang menyebabkan dia langsung ke Zheng dan lebih masalah daripada yang pernah ia bayangkan....
Ini agak aneh bahwa sebuah sejarah epik Cina telah dibuat oleh sutradara film Jepang, Shinsuke Sato, berdasarkan manga Jepang, tetapi bekerja dengan sangat baik. Sato telah digambarkan sebagai Jepang Steven Spielberg, yang berarti Dia tahu bagaimana tahap pertarungan epik, tontonan yang mulia dan mengaungkan tema persahabatan, loyalitas dan perjuangan melawan penindasan. Sedikit panjang pada 2 1/4 jam atau lebih, tetapi motivasi dari karakter utama dan busur dari cerita tidak pernah hilang atau ditinggalkan terlalu banyak detail; Aku telah meninggalkan beberapa karakter (termasuk karakter wanita yang sangat penting) di atas Deskripsi, tapi benar-benar itu semua yang perlu kau ketahui. Jika kau suka adegan pertempuran epik yang menampilkan tombak dan panahnya dan terutama pedang, kau akan suka fitur ini!

3 June 2019

Seorang anak mendukung penyatuan Qin di belakang sejarah.

Penampilan Takao Osawa sangat bagus! Itu sangat aneh! (hanya pujian) Setelah menonton ini, bagaimana aku bisa melihatnya? Apa yang harus kupikirkan tentang ingatanku kalau aku menangis seperti anak kecil dalam drama lama? Dia lebih cocok sebagai tombak perunggu ketimbang perisai jerami.'
Film ini didasarkan pada fiksi sejarah yang menggambarkan penyatuan Cina di 221 BCE. Sudah sekitar 3 tahun sejak aku ingin membacanya. Aku tidak berharap aku menonton film sebelum membaca! Meskipun aku tidak suka film Jepang, aku pergi ke bioskop dengan ibuku yang gila untuk Ryo Yoshizawa.
Dari setengah terakhir, aku begitu bersemangat! Pada awalnya, jujur aku merasa membosankan karena unsur unik Jepang: CG, overacting dan lain-lain... Tapi bagian terakhir memberi saya panas seperti manga untuk anak laki-laki! Apa yang mengendalikan orang juga orang.
Aku merasa seperti drama TV. Aku merasakan tisu basah di TKP. Dengan demikian ada beberapa lubang yang melemparkan selimut basah pada cerita. Tapi sebenarnya aku sangat menikmatinya karena aku menontonnya tanpa spoiler.
Sekarang, Minggu Emas (Hari Libur Panjang Nasional di Jepang) telah selesai dan Minggu kerajaan telah dimulai...!

Show More

Tinggalkan Balasan