Love and Mercy

Milosc i milosierdzie
2019, Poland, Biography, Drama, Family
Cari films
0
/ 0
IMDB
6
/ 153
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info

Docudrama melacak kehidupan Saint Faustina Kowalska, yang penglihatannya Yesus Kristus menginspirasi agama Katolik Roma untuk rahmat Tuhan dan memperoleh gelar “Rasul Dari Rahmat Ilahi”.

3 reviews
SHARE
Actors
Kamila Kaminska
Faustyna Kowalska
Maciej Malysa
Priest Michal Sopocko
Janusz Chabior
Eugeniusz Kazimirowski
Remigiusz Jankowski
Priest Józef Jarzebowski
Piotr Cyrwus
Helena's father
Monika Gozdzik
Helena's mother
Jacek Borkowski
Priest Swirski
Malgorzata Lewinska
Sister Klara (as Malgorzata Lewinska-Mirecka)
Ewa Konstanciak
Mother Moraczewska
Dariusz Jakubowski
Cardinal Karol Wojdyla
Tadeusz Chudecki
Cardinal Ottaviani
Pawel Jakubowski
NKWD officer
Ksawery Szlenkier
Oriechow
Maria Gudejko
Sister Janina / Marysia
Dorota Liliental
Sister Bronislawa
Tomasz Petrów
Priest Henryk
Cezary Marzeda
Priest Maciej
Bartosz Ziemniak
Jesus
Aleksandra Kostka
Sister in garden
Dorota Piasecka
Sleeping sister
Paulina Debkowska
Hanka
Hiroaki Murakami
Official at the Japanese Consulate
Masato Yokoe
Official at the Japanese Consulate
Bartosz Kopec
Cleaner
Dawid Duda
Dancer
Jacek Kadlubowski
Coachman
Mateusz Prendota
Child
Aniela Maria Hutek
Child
Gabriela Hutek
Child
Karol Zalewski
Child
Katarzyna Wisniewska
Child
Anita Kruszewska-Grabowska
Sister on the gate (as Anita Kruszewska)
Damian Zurawski
Jesus doublev
Ania Klobukowska
(as Anna Klobukowska)
Adrianna Hanslik
Katarzyna Smierciak
Marta Brajbisz
Agata Mandrykowska
Julia Greune
Daniel Borowiec
Oleksii Tarasow
Piotr Klepacz
Eliza Fraczek
Ryszard Cichy
Lukasz Talik
Jesus (voice)
Marcin Tronski
Narrator (voice)
Konstancja Dangel
Lectour (voice)
Andrew Edwins
Lectour (voice)
Reviews (3)
Replying to
Ini adalah hal yang paling membosankan yang pernah saya lihat, apalagi itu adalah docudrama. Mereka tidak memiliki teks untuk penerjemah, dan semua orang berbicara dalam aksen Polandia tebal, yang membuatnya sulit untuk mengerti. Topik dokumenter dipertanyakan... ia berubah dari kehidupan Faustina ke sebuah lukisan yang ia buat untuk memperbaikinya dan tetap hidup, dengan cara yang benar-benar acak jika kau bertanya padaku. Idenya bagus, tapi yang keluar itu membosankan dan lama.
30 October 2019
Lebih cocok untuk melihat secara gratis di Gereja Katholik lokal. Tidak layak $14,50 harga tiket masuk, menurut pendapatku.
29 October 2019
Ini adalah film yang cukup bagus menggambarkan kehidupan dan karya Helena Kowalska, yang memasuki biara sebagai Suster Maria Faustyna dan mengalami visi ilahi Yesus Kristus mengekspresikan kemampuannya untuk mengakui belas kasihan ilahi untuk orang beriman, bahkan di yang paling ekstrim potret, dan memintanya untuk sebuah potret dirinya yang atribut Penyayang secara harfiah dari dia dalam bentuk rahmat dari Komisi sinar. Suster Faustyna akhirnya dianiaya dan sekarang menjadi Santo Gereja Katolik. Cerita ini dimulai dengan gaya" docudrama", dengan aktor menggambarkan peserta utama (Christ Himselves, Saint Faustyna, Pastor Michal Sopoko, confessor-nya yang mendorongnya untuk menulis buku harian dari pengalamanmu dan membantu potret, dan pada akhirnya peserta lainnya. Bagian kedua dari film ini dikhususkan untuk wawancara dengan berbagai juru bicara yang menjelaskan detail lebih lanjut konsep Rahmat Ilahi.
Film itu sendiri cukup bagus: nilai produksi yang sangat baik dan aktor melakukan pekerjaan yang baik (dengan khususnya pada aktris yang menggambarkan Saint Faustyna).
Namun, film jelas berbicara yang terkuat untuk para pemirsa yang sudah yakin tentang kebenaran visi Saint Faustyna dan konsep Rahmat Ilahi. Sebagian besar dari film diberikan kepada pseudo "ilmiah" bukti visi, termasuk agak menggelikan urutan di mana itu adalah "terbukti" bahwa kepala Kristus sebagai digambarkan dalam lukisan sesuai dengan gambar dari Turin, sehingga menunjukkan kebenaran dari penglihatannya. Ada banyak kemungkinan penjelasan untuk ini (setelah semua, gambar populer kita semua memiliki Kristus cukup universal).
Tampaknya bagi saya bahwa film akan lebih baik jika hanya mengungkapkan lebih jauh pada konsep Rahmat Ilahi itu sendiri atau mengambil pendekatan yang berbeda untuk meyakinkan mereka penolakan kebajikan, mis.dengan menunjukkan betapa menarik konsep memaafkan universitas adalah, daripada mencoba-dan dalam pandangan saya gagal-untuk menyediakan dasar "ilmiah" untuk itu.
Singkatnya, jika Anda Katolik dan terutama jika Anda menemukan konsep Rahmat Ilahi untuk menjadi sangat menghibur, Anda mungkin akan menemukan film menjadi sebuah semangat dan pengalaman emosional. Jika Anda tidak, maka saya tidak berpikir ini akan menjadi film yang meyakinkan Anda.
13 May 2019
SHARE