Rating: Maggie

0

Maggie

Tahun

2015

Negara

United States, Switzerland

Tanggal Rilis

May 08, 2015

Sutradara

Henry Hobson

Bahasa

English

Genre

Drama, Horror

Durasi

95 min / 1:35

Rating Film

Rating anda 0

6/10 41414
Beri rating

Sinopsis Film

Saat ini, di Midwestern Amerika Serikat, orang-orang berusaha berfungsi setelah pandemi zombie yang hampir tidak terkendali (Necroambulism). Maggie Vogel (Abigail Breslin) memanggil ayahnya dari kota yang hancur di bawah jam malam; pesan suaranya menegaskan bahwa pria itu tidak mencarinya, dan bahwa dia mencintainya. Tangannya digigit. Mengetahui bahwa ia hanya memiliki beberapa minggu sebelum “virus necroambulism” mengubah karakter kanibalistiknya, ia meninggalkan rumah untuk melindungi keluarganya. Ayah Maggie, Wade (Arnold Schwarzenegger) mencari selama dua minggu, meskipun ada peringatan. Menemukannya di rumah sakit untuk orang yang terinfeksi, dia membawa Maggie ke rumah untuk merawatnya sampai dia akhirnya harus dikarantina. Selama mereka kembali, zombie menyerang Wade di pompa bensin yang ditinggalkan, dan dia mematahkan lehernya.

Di rumah, adik tirinya, Maggie, Bobby, dan Molly (Aidan dan Carsen Flowers) akan tinggal bersama bibi mereka. Maggie berbicara dengan Bobby, yang sebagian besar mengerti apa yang dia alami. Dia meninggalkan keluarganya, berjuang untuk mengatasi keadaannya yang tanpa harapan dan segera menghubungi teman-temannya. Jatuh dari ayunan, ia mematahkan jari di lengannya yang terinfeksi, yang darinya keluar cairan hitam. Ketakutan, meskipun dia merasakan sedikit rasa sakit atau kurang, dan putus asa tentang tubuhnya yang hancur, Maggie memotong jarinya. Dia melarikan diri ke jalan dan bertemu tetangganya Nathan dan putri kecilnya, yang tidak terinfeksi. Wade membunuh dua zombie, tetapi mengalami penyesalan yang ekstrem. Sheriff yang menjawab dan wakilnya mendapati Wade tidak bersalah, alih-alih menyalahkan istrinya Nathan Bonnie, yang menyembunyikan keluarga yang terinfeksi dari pihak berwenang. Malam itu, Bonnie mengunjungi Wade, mengecam perlakuan tidak manusiawi dari orang yang terinfeksi dan menunjukkan bahwa Nathan telah mengunci diri dengan putrinya yang sakit, karena terinfeksi sendiri, bukannya membiarkannya mati di antara orang asing di karantina.

Dokter memperingatkan Wade bahwa kondisi Maggie memburuk dengan cepat, meninggalkannya tiga pilihan terakhir: dia dapat dikarantina, yang ditolak Wade; Wade dapat membuat di rumah suntikan euthanasia yang sama yang ditawarkan dalam karantina, yang, ia memperingatkan, sangat menyakitkan; atau Wade dapat “melakukannya dengan cepat” sendiri. Wade dan Maggie menghabiskan sisa hari itu mengingat ibu Maggie yang sudah meninggal. Meskipun Maggie mengalami kemunduran fisik (dia terbangun oleh grub yang menggeliat di tangannya yang sekarat), dia berjuang untuk mempertahankan keadaan normal. Dia mengunjungi api unggun dengan teman-teman sekolahnya Ally dan bocah laki-laki yang terinfeksi Trent (Bryce Romero), yang pernah ditemui Maggie sebelumnya dan yang dia cium. Dia mengatakan kepada sebuah rumor tentang kondisi mengerikan di fasilitas karantina, mengatakan bahwa dia akan mati sebelum menuju ke sana.

Maggie pernah mencium bau makanan di dekat ibu tirinya, Caroline (Joely Richardson), meskipun Caroline tidak mencium bau apa pun dan berpikir Wade harus memasak di lantai bawah. Menemukan dapur kosong, Caroline ngeri ketika menyadari bahwa Maggie mulai mencium bau kehidupan, dalam hal ini Caroline, dengan makanan. Maggie menerima telepon putus asa dari Trent. Di rumah, Trent mengunci dirinya di kamarnya setelah dia ingin mencium orang lain. Maggie mencoba menenangkannya, tetapi menyaksikan tanpa daya ketika polisi dengan paksa mengkarantina Trent.

Setelah kembali ke rumah, Maggie bertemu dengan rubah yang terjebak di hutan. Kemudian dia berlari ke rumahnya, histeris dan berlumuran darah, mengakui melalui air mata kepada orang tuanya, yang takut bahwa dia membebaskan rubah, tetapi tidak bisa tidak menyerangnya. Wade menembakkan rubah yang setengah dimakan. Caroline pergi dan meyakinkan Wade ketika mereka membersihkannya. Dua petugas tiba, dan Wade bertarung dengan salah satu dari mereka sebelum Maggie muncul, meyakinkan mereka bahwa dia belum berbalik. Sheriff yang simpatik meninggalkan Wade dengan peringatan bahwa dia harus memutuskan apa yang harus dilakukan dengannya sebelum mereka tiba untuk memeriksa Maggie.

 

Rating Film

Rating anda 0

6/10 41414 Maggie

Trailer Film

Aktor

Aktor (35)
...

Maggie Vogel

...

Caroline

Rachel Whitman Groves

...

Bonnie

Jodie Moore

...

Dr. Vern Kaplan

Bryce Romero

...

Trent

Raeden Greer

...

Allie

Aiden Flowers

...

Bobby

Carsen Flowers

...

Molly

Walter von Huene

...

Security Officer (as Walter Von Huene)

Dana Gourrier

...

Woman In Scrubs

Amy Brassette

...

Lauretta

David A Cole

...

Doctor

Mattie Liptak

...

Mason

Liann Pattison

...

Nurse

Maris Black

...

Nadine

Jessy Hughes

...

Holly

Denise Williamson

...

Barbara (as Denise Lauren Williamson)

...

Candace

Colin Walker

...

Hospital Soldier

Ashley Nicole Hudson

...

Frightened Woman (as Ashley Hudson)

P.J. Marshall

...

Ken

...

Soldier #1

...

Doctor

Tim Bell

...

Clerk

Duane Cothren

...

S.W.A.T officer

Haylie Creppel

...

Julia

Ryan Hebert

...

Bio hazard soldier

Ken Massey

...

National Guardsman

Wayne Pére

...

George Garmen

Maddison Sonnier

...

Lauretta's daughter

Christine Tonry

...

Sarah

Film Serupa

Doctor John
8/10    Drama
Satanic
4/10    Horror
Reunion
7/10    Drama
Search Party
8/10    Comedy, Crime, Drama, Mystery, Romance, Thriller
Frames of Fear 2
3/10    Horror
The Visit
6/10    Horror, Mystery, Thriller
Malaal
6/10    Action, Drama, Romance
Infinity Train
8/10    Adventure, Animation, Comedy, Drama, Family, Fantasy, Mystery, Sci-Fi

Ulasan Penonton

10 November 2016

Selalu sulit untuk mengucapkan selamat tinggal.

Bintang veteran Arnold Schwarzenegger menunjukkan beberapa kedalaman nyata dan emosi dalam drama horor yang layak yang menekankan sesuatu yang tidak selalu terlihat dalam sebuah fitur zombie: elemen manusia. Arnold memainkan Wade Vogel, seorang petani berjuang untuk mengatasi masa depan yang cukup apokaliptik. Banyak orang mengalah pada mesin film ini yang dinamakan "virus Necroambulist"; dengan kata lain, zombification. Di antara mereka ada putri remaja putri berusia Waes (Abigail Breslin). Dia bertekad untuk menghabiskan waktu yang berkualitas dengan dia yang dia bisa, sementara dia masih bisa menghargainya.
"Gilirannya" menjadi zombie adalah proses yang lambat dan ditarik dalam narasi ini, ditulis oleh John Scott 3 dan disutradarai oleh Henry Hobson. Menyakitkan bagi orang yang dicintai para korban untuk menyaksikan rasa kemanusiaan semakin memudar. Cerita dapat dilihat sebagai metafora untuk sejumlah penyakit, atau bahkan hanya proses penuaan itu sendiri. Pada akhirnya, itu adalah sebuah dongeng tentang belajar untuk melepaskan, dimana orang-orang seperti Wade sangat sulit melakukannya. Beberapa tetangganya akan pergi sejauh untuk menjalankan bertentangan dengan akal sehat atau kepentingan terbaik orang-orang yang menderita'.
Bisa dibilang, ini untuk orang-orang yang ingin melihat Arnold menghadapi tantangan yang berbeda. Sangat menyenangkan, setelah sekian lama, melihatnya mengambil lebih banyak kesempatan dan tumbuh sebagai aktor. Ini bukan untuk penggemar yang ingin melihat dia melakukan hal-hal buruk, yang sedikit dan jauh antara. Kau bahkan tak melihat banyak zombie, atau gore, dalam hal ini.
Set di Midwest, tetapi ditembak di Louisiana, ini membuat penggunaan yang layak lokasi, memiliki skor musik yang baik oleh David Wingo, dan yang tepat kualitas gambar membosankan.
Arnold melakukan pekerjaan credable sebagai bintang. Breslin butuh simpati. Joely Richardson berputar keluar trio dari nama Hollywood sebagai istri kedua Wafes, yang mampu menerima hal-hal yang Wade tidak bisa.
Arnold juga salah satu dari banyak produsen pada hal ini.
Tujuh dari 10.

24 May 2015

Ini bukan film aksi Arnie...

Saya pikir salah satu alasan film ini memiliki skor yang cukup rendah adalah bahwa banyak orang melihat Arnie/zombie dan berpikir mereka akan menonton sebuah blockbuster anggaran besar dengan Arnie menjalankan sekitar meniup kepala off. Ini, bagiku, jauh lebih baik. Itu bergerak lambat, bijaksana dan penampilan Arnie sebagai Wade di itu adalah wahyu kepada seseorang yang belum pernah menjadi penggemar besar. Penggambaran Breslin pada remaja bermasalah, Maggie, menghadapi kematian dirinya sendiri dan akhir yang mengerikan secara halus tapi efektif. Banyak orang telah bertanya-tanya mengapa membuat film zombie dan bukan hanya infeksi apapun tapi tanpa penyakit Maggie membuatnya sangat berbahaya, Wade tidak harus bergulat dengan hati nuraninya dengan apa yang harus dilakukan, membuat seluruh film sia-sia. Jika Anda lebih suka jalan ke mati berjalan maka ini adalah film untuk anda. Jika Anda seorang penggemar Arnie mengharapkan pakan ternak biasa maka saya akan menyarankan melewatkan ini dan menggali keluar kotak Terminator Anda-set.

6 May 2015

Suara unik dalam genre ramai

Kembalinya Arnold Schwarzenegger ke layar besar setelah delapan tahun bertugas sebagai Gubernur California bertemu dengan seorang penggemar yang konyol, lebih dari aktor Austria-top film aksi yang membantu popularize. Cranking keluar testosteron laced seperti Expendables 2, rencana melarikan diri dan sabotase, tampaknya seperti Arnold tidak melewatkan langkah selama hiatus layar besar.
Tapi di tengah semua tembakan dan ledakan dan katchphrases, Schwarzenegger juga berhasil menemukan waktu untuk beberapa tindakan asli. Set melawan latar belakang sebuah kota Midwestern kecil di sesudah wabah mematikan yang menghasilkan gejala seperti zombie, Maggie terbuka dengan keluarga yang tenang Wade (Schwarzenegger) mengemudi ke kota untuk mengambil anaknya (Abigail Breslin), yang baru saja didiagnosis dengan virus.
Tidak seperti mayat yang berjalan, yang karakternya akan menyelesaikan masalah ini dengan tembakan yang ditempatkan dengan busur panah atau pistol, dunia Maggie jauh lebih manusiawi. Ada banyak protokol di tempat untuk menjaga virus terkandung, termasuk menyisihkan zona karantina di mana yang terinfeksi dikirim untuk hidup satu sama lain sampai kondisi mereka memburuk ke titik di mana mereka harus disuntik.
Masih dalam tahap awal infeksi, Maggie diperbolehkan pulang dengan Wade, dengan teguran bahwa ia dibawa ke zona karantina setelah gejalanya menjadi lebih buruk. Ibu tiri Maggie (Joely Richardson) mengirim anak-anaknya sendiri untuk tinggal bersama keluarganya sebagai tindakan pencegahan, dan rumah pertanian ramshackle menjadi sebuah buaian ketegangan dan kesedihan sebagai keluarga menunggu waktu yang tak terelakkan.
Jika Anda melucuti elemen yang berhubungan dengan zombie, ini bisa saja menjadi beberapa film tentang remaja dengan penyakit terminal-Satu - satunya perbedaan nyata di sini adalah bahwa Maggie menderita yang rentan terhadap kulit abu-abu, luka yang tidak akan menyembuhkan dan keinginan untuk mengkonsumsi mentah. Menenangkan kengerian yang mendukung fokus pada drama keluarga adalah pilihan yang luar biasa, dan meminjamkan film suara yang berbeda dalam genre cacofon yang sudah ramai.
Maggie adalah dengan mudah yang paling emosional dan melodramatis karya Schwarzenegger karir, yang somber dan melankolis yang pernah kita lihat dari superstar aksi penuaan. Hubungannya di layar dengan Breslin terasa otentik dan dipercaya, dan sulit untuk tidak bersimpati dengan ayah tercinta yang tahu anaknya sedang menjauh.
Dalam debut pertamanya, Henry Hobson tahu kapan harus menarik hati penonton. Ada sedikit di jalan kengerian konvensional, yang mungkin mengecewakan beberapa penggemar genre berharap untuk beberapa ketakutan, tapi ini tidak boleh dilihat sebagai kekalahan. Maggie adalah pendekatan yang menarik dan unik untuk suatu subjek yang sering diucapkan dalam cerita zombie lainnya, dan saat-saat yang lebih tenang adalah orang-orang yang sangat meresonansikan.

Show More

Tinggalkan Balasan