Rating: MatiAnak

0

MatiAnak

Tahun

2019

Negara

Indonesia

Tanggal Rilis

March 28, 2019

Sutradara

Derby Romero

Bahasa

Indonesian

Genre

Horror

Durasi

85 min / 1:25

Rating Film

Rating anda 0

7/10 73
Beri rating

Sinopsis Film

Sejak seorang anak baru tiba di panti asuhan, hal-hal aneh mulai terjadi.
Pada awal 90-an, Ina, naif tapi rajin dan wanita kepribadian yang kuat, tinggal di panti asuhan miskin penuh dengan berbagai perilaku. Suatu hari, Kepala Desa membawa seorang anak yang tenang bernama Andi yang satu-satunya yang selamat dari keluarga yang meninggal secara misterius dan sadis. Ina menerima Andi meskipun lembaga kondisi keuangan itu tidak baik. Dia yakin bahwa dengan cinta Andi akan pulih dari traumanya. Namun, sejak kedatangan Andi, hal-hal aneh mulai terjadi. Mereka mulai menerima dana bantuan dari orang asing dan mereka bahagia. Tapi, mereka juga mulai melihat wanita hamil yang menghantui mereka dan kematian tidak wajar terjadi di panti asuhan. Ina harus melindungi anak-anaknya dan menyelamatkan rumah dari kekuatan gelap tak terlihat.

Rating Film

Rating anda 0

7/10 73 MatiAnak

Trailer Film

Aktor

Aktor (12)
...

Jaka

...

Boni

Juliant Rafael

...

Timmy

...

Rosman

Elsa Diandra

...

Siti

Chico Radella

...

Kiki

M. Rafli

...

Rafli

Film Serupa

The Wretched
6/10    Horror
The Closet
6/10    Horror, Mystery
The Promised Neverland
9/10    Animation, Fantasy, Horror, Mystery, Sci-Fi, Thriller
Booo: Sabki Phategi
7/10    Comedy, Horror
Jailangkung 2
4/10    Horror
Makmum
5/10    Horror
Cool Cat Kids Superhero
3/10    Action, Comedy, Crime, Drama, Family, Horror
Snatchers
6/10    Comedy, Horror, Sci-Fi

Ulasan Penonton

9 April 2019

Layak tapi turunan

MatiAnak terus obor Film Horor Indonesia yang lebih baik tahun ini. Namun, debut tayangan langsung Derby Romero harus diawasi dengan pemahaman yang selain dikemas dengan beberapa adegan yang besar, kebanyakan film hanya berputar pada pengulangan yang digunakan film horor yang kita kenal dan cintai.
Set pada tahun 1990-an, sebuah panti asuhan berjuang Haranpan Baroe harus menerima satu-satunya yang selamat dari pembunuhan keluarga misterius, seorang anak bernama Andi. Enggan untuk bergabung dengan anak-anak, salah satu pengasuh, Ina, membantunya untuk berbaur sampai dia menyadari bahwa hal-hal aneh terjadi setelah dia datang. Ketika teror meningkat, dia harus mengungkap apa yang ada di balik pembunuhan atau panti asuhan dapat berbagi nasib yang sama seperti keluarga Andi.
Aku harus jujur bahwa aku tidak menemukan film ini bintang atau buruk, ini dapat diawasi, mungkin karena beberapa adegan gore menunjukkan beberapa kali. Lompatan juga tidak berlebihan. Saya suka bagaimana Film ingin bermain dengan atmosfer menggunakan urutan drama, dan upaya membuat bahwa (dengan besar 1990-an estetika) harus dihargai, meskipun upaya memiliki downside tersebut.
Perhatian utama saya adalah film tidak dapat menjaga suasana meningkat setelah setiap adegan horor. MatiAnak suka menggunakan urutan siang hari di mana adegan malam digunakan sebagai jumpscare, hari yang digunakan sebagai adegan dramatis. Rumus ini sangat berulang, tetapi setiap adegan hanya untuk sendiri, dan entah bagaimana tidak bisa membuat saya lebih cemas/ketakutan ketika mengantisipasi adegan malam berikutnya. Sementara jumpscares tidak terlalu berguna, adegan drama juga tidak bagus. Sebagian besar adegan adhered oleh musik untuk memastikan penonton tahu konteks adegan. Ini menjengkelkan ketika setelah satu detik Anda memiliki jumpscare, dan kemudian kedua berikutnya Anda memiliki musik main-main. Aku merasa seperti menonton opera sabun.
Cinta Laura, produktif untuk aksennya, jelas-jelas mencoba untuk menekan itu, tapi makeup-nya (pirang dan bulu mata palsu untuk pengasuh panti asuhan, benar-benar?) tidak bisa melakukan keadilan. Akting (dan sisanya) adalah begitu-jadi, saya pikir itu karena bagaimana script (atau direktur?) hindari adegan yang sulit. Ini terlalu pendek di beberapa tempat tapi terlalu lama di tempat lain. Gaya ini membuat lubang, kau tahu. Sampai twist dan ending, film tampaknya begitu terburu-buru (ya, twist mengungkapkan hanya dalam satu adegan, lol), namun begitu turunan, sehingga banyak hal yang terjadi sebelumnya tampaknya tidak cukup terhubung. Twist juga tidak punya banyak momen, karena petunjuk-petunjuk aneh dan situasi samar-samar, sehingga kita hampir tidak memiliki apa-apa untuk mengetahui selain jumpscares dan drama. Sayang sekali, saya ingin mengatakan, karena film ini dapat diarahkan ke berbagai macam gaya genre misteri.
Hal yang paling menarik yang saya perhatikan adalah bahwa akhir ceritanya cukup intens menurut pendapat saya, tapi saya tidak bisa berempati mereka, meskipun film menceritakan latar belakang mereka untuk 90-ish menit. Ini adalah bukti kuat bagi saya bahwa Anda dapat memiliki klimaks bayangan Anda dan berakhir, tetapi Anda tidak dapat membuat impactful jika Penumpukan Anda lemah. Ini adalah film yang bagus untuk debut langsung. Ini menunjukkan potensi dan mengelola tidak menjadi omong kosong, tapi saya berharap mereka akan mencoba penulis skenario lain jika ada berikutnya. Oh, dan dengan lompatan rata-rata di bawah ini (seperti Pengabdi Setan atau Segelum Iblis Menjiput) dan juga di bawah misteri kebanyakan, aku tidak yakin jenis penonton apa yang mereka coba untuk Dapatkan.

2 April 2019

Lumayan

Jadi aku hanya menonton film, saya kagum pada beberapa bagian seperti pembunuhan, jumpscares, itu membawa ketegangan pada beberapa titik. Cinematografi is kinda good, music scoring is a little monotone I think. Tapi itu memberikan banyak ketegangan ketika anak gemuk berada di gudang dan kemudian hantu muncul dengan 3 jumpscares. Yang satu itu bagus tapi tidak membuatku takut. Alur cerita yang bagus. Tapi ketika orang yang jatuh cinta dengan Ina (Cinta Laura) diusulkan Ina, saya pikir itu mengerikan, dan kemudian mereka berciuman? Astaga. Dan film memiliki Banyak jumpscares, terlalu Banyak jumpscares. Aku memberikan 6 ini dari 10.

Menampilkan lebih banyak

Tinggalkan Balasan