Mengejar Matahari

2004, Indonesia, Drama
Cari films
0
/ 0
IMDB
7
/ 235
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info
Empat teman masa kecil tinggal di sebuah ghetto di Jakarta yang obligasi diuji seperti mereka tumbuh menjadi dewasa. Mereka berbagi ritual," Mengejar Matahari " (mengelakkan Matahari), di mana mereka balapan melalui ghetto, secara simbolis mengejar masa depan mereka.Selama masa kanak-kanak mereka, Ardi, Nino, dan Damar, adalah teman baik. Film ini dikarang dari sudut pandang Ardi. Teman-teman menjadi saksi sidang Obet, preman lokal, yang akhirnya dikirim ke penjara. Kasus ini akan mengubah arah masa depan mereka. Ketika mereka berada di SMA, Rara, seorang gadis yatim piatu, memasuki hidup mereka dan menawan kedua Ardi dan Damar. Kehadirannya menghambat persahabatan panjang mereka. Suatu hari, bentrokan antara Damar dan Ardi mengarah ke konfrontasi fisik. Keadaan semakin rumit saat Obet dibebaskan dari penjara dan kembali untuk balas dendam. Obet melawan mereka dan ini menyebabkan kematian Apin. Damar, yang paling keras kepala dari empat kemudian membunuh Obet. Untuk ini, dia masuk penjara.
3 reviews
SHARE
Reviews (3)
Replying to
Film ini termasuk film remaja Indonesia yang khas, namun aku tidak akan mengatakan aku suka film ini, aku mengagumi cerita itu.
Industri film Indonesia seperti banyak film komersial Amerika, telah didominasi oleh pemikiran, dan kurang semua perspektif bulat dari "sehari-hari" masyarakat.
Aku suka film ini karena entah bagaimana menggambarkan empat sahabat dari latar belakang keluarga yang berbeda. Banyak orang mungkin melihatnya dan membandingkannya dengan Ada Apa Dengan Cinta, dll. Saya mohon untuk berbeda, ya itu lagi film tentang ikatan remaja, tapi aku harus menunjukkan bahwa dalam film ini itu menunjukkan kurang beruntung masyarakat, bagaimana mereka hidup, apa yang mereka lalui dan persahabatan menunjukkan di sini adalah sesuatu yang saya bisa menggambarkan dan dibayangkan. Tak satu pun dari orang tua kaya yang ideal, mencintai keluarga dan gaya hidup berlebihan ditampilkan, semuanya telah dibuat sederhana.
Saya suka bagaimana empat karakter entah bagaimana melalui kurangnya keterampilan akting mereka tampak seperti mereka berada di lingkungan alami mereka, tidak lebih bertindak dan adegan sangat sederhana. Tidak ada Ferrari dan rumah besar dan aktor yang tampaknya mendominasi (dalam akting dan peran dalam film) dalam film ini.
Saya pasti akan merekomendasikan film ini sebagai A harus melihat meskipun kurangnya keterampilan akting oleh aktor utama, itu tidak dalam kaliber cabikan, namun film dilakukan dengan baik semua putaran.
13 April 2008
Ketika saya menonton film ini, bahkan teman-teman Indonesia saya bosan dengan itu. Aku bisa menulis banyak tentang film ini, tapi aku tidak akan ini adalah cerita sederhana : 4 teman "mengejar matahari" secara teratur dengan berlari-lari di sekitar blok.
Teman-teman semua memiliki masa lalu atau sekarang : seseorang memiliki ayah yang kasar, seseorang terobsesi dengan kekerasan dan suka film perkelahian dengan web-cam-nya.
Mereka sendiri adalah sebagai kekerasan seperti masyarakat Indonesia hari ini. Orang - orang di Indonesia suka keadilan di tangan mereka sendiri, dan mereka memukul Anda dengan mudah untuk saat ini alasan sama sekali, terutama ketika mereka menduga Anda telah melakukan sesuatu-meskipun tidak ada bukti.
Dengan semua kekerasan ini di lndonesia society dan dalam kehidupan karakter dan orang-orang yang mereka temui, tentu saja seseorang terluka, dan seseorang terbunuh.
Pada akhirnya beberapa teman bertemu lagi ,sekarang sedikit lebih tua (dan mungkin lebih bijaksana?), dan sekali lagi mereka mengejar matahari.
Film ini tidak memiliki kecepatan, garis cerita yang sangat tipis, musik yang mengerikan. Pada akhirnya aku senang aku bisa mengejar matahari juga.... di luar teater
29 January 2006
Ini adalah film tentang persahabatan empat remaja yang telah hidup di kompleks perumahan yang sama sejak masa kecil mereka. Masing-masing memiliki karakter yang berbeda dan mimpi tetapi tetap mereka terikat sangat baik.
Film ini menampilkan Winky Wiriyawan (alias "DJ WInky"), Udjo (anggota grup komedi P-comedy), Fedi Undyilla, Baadilla Baadilla, dan Ade Habie sebagai pemimpin geng, juga P sebagai gadis cantik yang kemudian memasuki hidup mereka.
Fauzi Baadilla memainkan bagian dari Damar, seorang anak yang emosional dan berani dari keluarga yang terpecah belah, yang selalu membela teman-temannya. Winky bermain Ardi yang agak diam anak dengan bakat dalam menggambar, dengan menindas ayah polisi tapi peduli ibu. Udjo memainkan Apin itu anak paling baik dan paling baik di antara empat, dengan mimpi menjadi pembuat film. Fedi memerankan Nino yang berasal dari keluarga yang paling mapan di antara mereka, dan bermimpi untuk belajar di atas Amerika Serikat.
Cerita itu sendiri cukup sederhana tapi dilakukan dengan baik. Ini berputar di sekitar persahabatan dan masalah keluarga mereka, bersama dengan masalah lokal dengan Obet, yang selama masa kanak-kanak mereka dikirim ke penjara karena membunuh, berkat bantuan bukti video dan upaya dari empat teman. Kemudian ketika mereka Remaja, persahabatan mereka banyak dipengaruhi oleh kedatangan Rara (Agni) yang juga sepupu Nino, yang mencuri beberapa hati anak laki-laki'. Masalah yang lebih besar kemudian datang ketika mereka menyadari bahwa Obet telah dibebaskan dari penjara dan datang untuk membalas dendam, dan kompetisi untuk mendapatkan cinta Agni mulai mengambil tol nya. "Mengelar Matahari"itu sendiri ("Mengejar Matahari") berasal dari masa kanak-kanak mereka bermain di mana mereka ras dan mengejar matahari imajiner mereka di sekitar kompleks di setiap sore.
Setelah lokal blok buster "Ada Apa Dengan Cinta" (Whazzup dengan Cinta/love), ini adalah pekerjaan yang sangat baik di tangan Rudi Soedjarwo. Naskah dari Tatien Wattimena juga mampu membawa kehidupan dan emosi yang kuat dalam cerita, menghasilkan keseluruhan satu film yang hebat. Emosional, menyenangkan, cantik, kuat, sementara juga menghibur. Salah satu film Indonesia yang langka yang akan meninggalkan pendengar dengan beberapa 'sisa-sisa' dan pemikiran setelah pertunjukan.
Dan jangan lupa soundtrack bagus oleh Ario Lasso.
13 October 2005
SHARE