Merah Putih

2009, Indonesia, Action, Drama, War
Cari films
0
/ 0
IMDB
6
/ 313
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info
Film ini adalah tentang rencana penebusan dari tim yang mencoba untuk menyelamatkan Indonesia
3 reviews
SHARE
Trailers
Merah Putih
Reviews (3)
Replying to
Saya baru saja melihat film ini di Australia (dengan bahasa Inggris sub judul) dan berpikir itu hebat. Saya Bahasa Indonesia tidak cukup untuk menilai kualitas naskah Indonesia, tapi saya melihatnya dengan pembicara fasih Bahasa Indonesia, dan mereka berpikir film ini sangat bagus juga. Akting sangat baik, dan cerita itu menarik karena menunjukkan revolusi dari perspektif manusia lebih dari yang biasanya kita lihat. Ketika selesai, semua orang di teater mengatakan bahwa mereka tidak bisa menunggu film kedua dalam trilogi. Aku tidak tahu apa yang" bla bla " bicarakan ketika dia bilang tidak ada adegan perang!!! Dua tentara berlarian saling menembak, orang-orang dibunuh di seluruh tempat, rumah penduduk setempat dibakar, truk yang diledakkan dan sebagainya.....apa itu jika bukan perang? Seperti itulah perang di hutan, rupanya, bukan sampah glamor yang keluar dari Hollywood. Bawa pada film kedua, aku sekarat untuk melihat apa yang terjadi Amir dan istrinya (dia masih belum mengatakan kepadanya tentang bayi itu!), Tomas & Senja (hmm.....do aku melihat percintaan akan datang?) & Marius akan berubah menjadi manusia yang baik pada akhirnya? Dan akan kita pelajari apa yang dilakukan Dayan? Oh, dan Ya, Indonesia akan menjadi republik (aku tahu akhir dari sana!).
4 June 2010
Fakta bahwa film ini adalah yang pertama dalam waktu yang lama bahkan untuk mencoba untuk memperingati sejarah bangsa kita dalam cara yang menyenangkan dan menarik harus menjadi pembenaran cukup untuk melihatnya. Konon, saya terkejut dengan kualitas efek khusus dan bahkan lebih dengan bakat akting Amir Sardi), Tomas (Tomas Alamsyah) dan Dayan (Rifana).
Sebagai direktur pertama, dan meskipun beberapa kekurangan kecil, Yadi Sugandi Sugandi melakukan pekerjaan yang bagus dalam Visual menceritakan kisah bagaimana sekelompok prajurit dari seluruh Indonesia mengesampingkan perbedaan mereka untuk melawan Belanda. Film ini mungkin tidak memiliki adegan pertempuran besar film seperti menyelamatkan prajurit Ryan (dimana efek khusus atasan Adam Howarth bekerja) tapi itu berhasil dengan adegan-adegan yang lebih kecil, tindakan ketat dan anggaran yang jauh lebih kecil - sekitar Rp 60 milyar saya pikir saya dengar.
Secara keseluruhan, saya menikmati film dan berpikir itu adalah awal yang baik untuk Indonesia untuk bergerak masa lalu yang khas jelek pocong dan film Picta cengeng biasanya kita lihat di bioskop. Dan, sebagai trilogy, saya berharap akan ada lebih banyak lagi datang dalam hal tindakan dan drama. Apakah ada yang mendengar apa yang akan terjadi selanjutnya???
24 August 2009
Merah Putih tahun 1947, penghormatan produser kepada terutama keluarganya, seorang letnan 21 tahun dan kadet berusia 16 tahun, yang meninggal membela republik selama waktu itu. Film ini membanggakan kru yang juga terdiri Para ahli yang terlibat dalam blockbusters seperti Dark Knight dan Blackhawk jatuh.
Amir (bermain Oleh mungkin Aktor Indonesia terbesar dari generasi baru, Ludman Sardi) adalah seorang guru yang pada awalnya menolak untuk bergabung dalam pertempuran. Tapi setelah salah satu muridnya meninggal di tangan Jepang, sekarang ia memutuskan untuk berada di lengan terhadap kembali gaya Belanda. Dia bergabung dengan Sekolah Perdira-sebuah sekolah untuk petugas-dan bertemu dengan array karakter di sana.
Ada juga Surono (Zumi Zola) yang harus meninggalkan kakaknya, satu-satunya keluarga yang ditinggalkan di dunia ini, di belakang. Dia bergabung dengan teman baiknya selama masa kuliahnya, blueblooded, Marius yang terjebak (Sinathrya, yang secara mengejutkan melakukan aksi yang meyakinkan, meskipun ada yang bilang penampilannya tidak terlalu sejalan dengan karakternya sebagai Orang Jawa, atau priyayi). Mereka berdua datang terlambat di hari pertama mereka di sekolah, menghabiskan malam bersama-sama.
Sekolah ini tidak hanya menerima orang – orang berpendidikan tinggi ... yang juga menerima pegawai peternakan ("kami memelihara ayam, bukan babi, Marius") bernama Tomas (namanya Tomas). Menjadi orang Kristen dan orang lokal ("Dutch dogs!""diklaim Marius jijik), Tomas menjadi target penindasan oleh pemuda warga Jawa bangga priyayi . Entah bagaimana Marius menemukan Tomas sebuah objek yang lebih baik sebagai bahan ejekan dari Hindu Balinese, Dayan, yang sangat sopan dan tenang knife-wielder. (Saya mendengar para penonton berbisik, " bagaimana sopan!"setiap kali Dayan memberikan salam dengan telapak tangannya tertutup satu sama lain, jari-jari diperpanjang menyentuh.) Pertengkaran karakter-dan bagaimana mereka mencoba untuk menyelesaikannya - adalah salah satu yang paling menarik dari film, terutama ketika mereka menemukan diri mereka dipukuli hitam dan biru, dikelilingi oleh kekuatan Belanda, dengan Letnan-made Letnan mereka satu-satunya pemimpin! Saya harus memberikan kredit kepada semua aktor dan aktris di sini untuk menunjukkan kepada kita kinerja kelas atas. Beberapa pemirsa yang menonton film dengan saya bahkan handclapped karena mereka merasa begitu bersemangat! (Dan seseorang berteriak 'Amin' ketika Marius bertanya – tanya di layar apakah mereka bisa melarikan diri Belanda-itu hanya salah satu saat mengapa menonton film di teater begitu menarik! Untuk Lndonesians, film akan merasa sangat ... keren. Untuk melihat pahlawan kita menghancurkan tentara Belanda berkeping-keping dengan begitu sedikit orang dan lengan benar-benar menarik komentar keras dari 'Coooool' dari penonton. Tapi film ini kekurangan kemanusiaan ditampilkan bahkan oleh penulis-era Revolusi seperti Nugroho Notosusanto atau Idrus-kemampuan untuk menunjukkan bahwa musuh juga manusia.
Tapi baik, cerita masih panjang-MP adalah bagian pertama dari trilogi-dan mungkin akan ada lebih rincian tentang karakter Belanda nanti. Di MP, mereka menunjukkan sebagai apa-apa tapi babi jahat mencoba untuk merebut tanah dari Lndonesians lagi. Tapi sekali lagi mungkin itulah yang seharusnya film nasionalis... ingat Braveheart dan Patriot? Dan, Oh, yang benar saja, aku tidak percaya pakaian siapapun dapat menjadi sangat bersih ketika mereka telah menghabiskan satu hari dan satu malam di hutan. Setidaknya Pantat celana mereka akan menunjukkan beberapa tanda, bukan?
23 August 2009
SHARE