Rating: Monster Hunt 2

0

Monster Hunt 2

Zhuo yao Ji 2

Tahun

2018

Negara

China

Tanggal Rilis

February 16, 2018

Sutradara

Raman Hui

Bahasa

Mandarin

Genre

Adventure, Comedy, Sci-Fi

Durasi

110 min / 1:50

Rating Film

Rating anda 0

5/10 1336
Beri rating

Sinopsis Film

Monster Hunt 2 adalah film petualangan dari Tiongkok-Hong Kong yang rilis pada tahun 2018. Film ini diproduksi oleh Raman Hui dan dibintangi oleh Tony Leung, Bai Baihe, Jing Boran, Li Yucun, dan Tony Young. Monster Hunt 2 merupakan sekuel film Monster Hunt 2015, yang dirilis di daratan Cina dan Hong Kong pada 16 Februari 2018, menghasilkan $ 361 juta.

Berkisah tentang Wuba yang melakukan perjalanan melalui kerajaan monster. Kekuatan gelap raja monster jahat sedang mencari Vuba. Dunia tidak dipulihkan di dunia monster. Wuba bertemu Tu dan BenBen, tim monster manusia, dan mereka menyelamatkan Wuba beberapa kali. Sementara itu, Huo dan Song mencari Wuba dan pergi ke Monster Hunters Bureau. Mereka meningkatkan senjata mereka dan mendapatkan teman baru. Pada akhirnya, mereka semua berjuang untuk menyelamatkan Wuba dari monster jahat. Akhirnya, Wuba bertemu kembali dengan keluarganya.

Rating Film

Rating anda 0

5/10 1336 Monster Hunt 2

Trailer Film

Aktor

Aktor (7)
...

Tu Sigu (as Tony Chiu Wai Leung)

...

Huo Xiaolan

...

Song Tianyin

...

Zhu Jinzhen

...

Yun Qing

Sandra Kwan Yue Ng

...

Film Serupa

Artemis Fowl
4/10    Adventure, Family, Fantasy, Sci-Fi
Drama
4/10    Comedy, Drama
Scavenger Hunt
Adventure, Family
Everything Is Beautiful with You
4/10    Comedy, Romance
Single 2
7/10    Comedy
Captain America: The First Avenger
7/10    Action, Adventure, Sci-Fi
Battle Through the Heavens
8/10    Action, Adventure, Fantasy

Ulasan Penonton

4 January 2019

Menyenangkan, tapi tidak sebanyak aslinya.

Meskipun film hanya sebagai imajinatif sebagai film pertama, dan menghibur, itu tidak baik. Pahlawan asli sudah kembali, serta monster kecil yang lucu, Wuba. Film ini lebih tentang efek bukan plot, terutama terhadap akhir ketika efek kawat menjadi sedikit terlalu banyak dan adegan pertempuran menjadi berulang.
Saya menemukan beberapa humor benar-benar konyol, sementara yang lain benar-benar lucu. Beberapa adegan aksi terasa Charlie Chaplin-terinspirasi, dan cukup indah, sebenarnya. Terlepas dari apakah Anda menikmati plot, Anda harus mengagumi film untuk Visual tersebut. Ini benar-benar tontonan visual (terutama bagian pertama dari film). Mereka juga memiliki set yang fantastis.
Saya menikmati film, tetapi akan lebih suka menonton film pertama beberapa kali daripada memberikan pandangan kedua.

14 May 2018

Tidak ada yang baik dibandingkan dengan aslinya.

Cerita berlanjut dengan Wuba setelah dia berpisah dengan orang tua manusianya Tian dan Ian untuk perjalanannya sendiri. Kedamaian belum kembali di dunia monster setelah kematian raja monster jahat.

16 February 2018

Kecuali kau tertarik dengan anak tampan Wuba senilai harga tiket masuk sendirian, retret membosankan ini asli tidak layak untuk diburu

Meskipun mengambil tepat setelah film pertama dihentikan, 'Monster Hunt 2' masih terasa seperti retread membosankan pendahulunya.
Sekali lagi, bayi monster manis Wuba yang tidak tahan ingin menarik dirinya dikejar oleh manusia dan setan yang keji, menyiapkan panggung untuk pertunjukan dimana kedua orang tuanya, Song Tianyin (Jing Boran) dan Huo Xiaolan (Bai), akan bertempur dengan orang-orang yang mencari celah untuk kepentingan mereka sendiri.
Satu kelompok mengejar Wuba dipimpin oleh pemburu monster veteran Yun Qing (Yo yang), melalui siapa Tianyin dan Xiaolan akan belajar dari Pemburu monster pemburu monster di mana setan nakal yang menyebabkan kerusakan dan/atau atas malapetaka disimpan di penjara. Pada awalnya, tambahan Biro tampaknya seperti upaya dengan kembali Direktur Raman Hui dan trio Nya penulis - Alan Yuen, Chan-sun dan Su Liang - untuk memperluas dunia mitos abad pertengahan Cina bahwa mereka telah menciptakan dalam lembaga pertama. Sayangnya, tanpa memberikan apa-apa, mari kita katakan bahwa arah seni lavish oleh Tim Budaya Hui (terdiri dari Li Jianwei, Guillaume Aretos dan Yohei Taneda) sayangnya oleh waktu Yun dan teman-teman Biro-nya benar terungkap, sebuah dinasti Qing yang tampaknya sia-sia dari film sebelumnya.
Kelompok lain dipimpin oleh penjudi terkenal Tu Sigu (Tony Leung Chiu-wai), yang ingin Wuba sebagai pembayaran atas utang bos wanita Chu (Li Yuchun). Kebetulan, Tu membuat kenalan Wuba awal pada, tetapi melihat tidak ada nilai inheren dalam rakasa lobak-seperti, menendang dia ke dalam hutan. Setelah tahu bos Chu akan membebaskannya dari utang-utangnya Tu mulai mencari Wuba, dibantu oleh Asisten monster Ben-Ben. Tidak mengherankan bahwa ia dan Wuba akan menempa koneksi selama kursus film, begitu banyak sehingga ia akan memiliki pikiran kedua tentang memberikan Wuba pergi ke kreditur nya. Memang, Wuba menunjukkan sebuah perhitungan yang lucu untuk do-no gooder yang hubungannya didasarkan pada penipuan dan eksploitasi, dan pada saat CGI-heavy rolls sepanjang, Tu akan bergabung dengan Tianyin dan Xiaolan dalam melindungi anak mantan Raja monster.
Dibandingkan dengan aslinya, rencana di sini tampaknya tak perlu diubah lagi. Kami sudah menyebutkan tentang bagaimana biro itu hanya sebuah lelucon; ditto adegan antara Xiaolan dan ahli senjata memukul (Huang Lei)bahwa mantan bertemu di Biro, yang melayani sedikit tujuan daripada mendapatkan cemburu. Penebusan Tu adalah perubahan yang baik, tapi terlalu banyak adegan nya yang tampak diperpanjang untuk pad durasi film-ada dua kali lipat adegan jungkat-balik dia bekerja sama dengan monster untuk menipu di kasino, ada adegan perampokan bos Chu yang lain memaksa dia untuk menghormati perjanjian Nya bahwa dia akan menikah dengannya; dan masih ada dua tempat lain yang paling sempit di kasino dimana dia telah mencoba melarikan diri. Karakter Tu sendiri arc berakhir mengambil lebih banyak waktu layar dari berburu Wuba sendiri, dan meskipun Tony Leung membawa pesona licik untuk film, itu hanya membuat seluruh narasi bahkan lebih terganggu.
A Hui tidak membantu ketika melihat sekuel pertama didominasi oleh urutan frenetik. sebagian besar tidak begitu menginspirasi seperti itu dalam film pertama. Terlalu banyak waktu dihabiskan hanya berjalan sekitar sembarangan, tanpa memperhatikan bagaimana membuat adegan ini episode terinspirasi dari komik mayhem. Salah satunya melibatkan pertunjukan sulap dimana Tu berakhir di balok pemenggalan dan kemudian di dalam kotak dimana dia akan ditarik setengah sekarang menunjukkan lagi gejala dari betapa sibuknya namun mengungkap kekacauan di layar yang cenderung berkembang. Bahkan klimaks menawarkan tidak ada hiburan, datang dari lelah, sibuk dan belum membosankan. Satu-satunya titik terang adalah urutan sinting di suatu tempat di tengah yang melihat Ben-Ben troll Tu saat dia bertemu dengan Boss Chu oleh menakut-nakuti Wuba, mengambil keuntungan dari siapa saja yang diperbudak Wuba, mendapat kesempatan untuk melihat apa yang sedang dia lihat, yang juga dalam kembali dengan upaya Tianyin.
Sejujurnya, kami menantikan 'Monster Hunt 2' hanya karena Wuba, dan kami yakin kami tidak sendirian dengan perasaan itu. Meskipun cerita masih pura-pura didorong oleh Wuba, hanya ada terlalu banyak 'gangguan manusia' yang mengurangi dari apa yang merupakan elemen paling menawan seri' endearing. Oh ya, Wuba masih manis seperti biasa, tapi juga agak mengecewakan bahwa tidak ada uraian apapun tentang bagaimana ia dimaksudkan untuk memenuhi bahwa nubuatan dunia manusia dan monster. Sebaliknya, para pembuat film konten untuk hanya membiarkan dia meludah lebih banyak hal keluar dari mulutnya seperti meriam atau memukul lengannya tentang, Sementara rehashing tua yang sama shtick dari film pertama. Bahkan kemudian, itu jauh lebih lucu, jauh lebih sedikit terlibat dan jauh kurang menghibur saat ini putaran, dan Anda mungkin akan melakukan lebih baik untuk kembali film pertama daripada memburu lanjutan ini.

Show More

Tinggalkan Balasan