Rating: Nakkash

0

Nakkash

Tahun

2019

Negara

India

Tanggal Rilis

May 31, 2019

Sutradara

Zaigham Imam

Bahasa

Hindi

Genre

Drama

Rating Film

Rating anda 0

7/10 28
Beri rating

Sinopsis Film

Nakkash adalah kisah seorang pengrajin berbakat yang tidak percaya batas-batas agama dan bakatnya menjadi simbol accord di Semua komunitas.
Seorang pengrajin Muslim berbakat dan duda, Alla Rakha dari Varanasi mendapat memboikot oleh komunitasnya, anaknya tidak mendapatkan di Madarsa dan polisi menangkap dan mengalahkan dia hanya karena Dia mengukir dewa-dewa di kuil Hindu. Alla yang terbaik dan hanya teman Sawad mencuri Candi emas dari alla apos; s tahanan. Alla mencoba untuk menjaga Amad keluar dari situasi ini tapi Amad pergi ke penjara untuk itu. Setahun kemudian Alla memperoleh popularitas sebagai simbol persetujuan dengan artikel berita yang mana Munna, politisi Hindu aspirant kehilangan tiket pemilihannya. Apa yang terjadi dengan Alla, berasal dari komunitasnya dan jijik dari Samad dan Munna adalah kisah seorang pengrajin.

Rating Film

Rating anda 0

7/10 28 Nakkash

Aktor

Aktor (9)
...

Allah Rakha Siddiqui

...

Vedanti Ji

...

Munna Bhaiya

...

Police Inspector

Gulki Joshi

...

Sabiha

Siddharth Bhardwaj

...

Chand Miya (as Siddharth Bharadwaj)

Sidharth Bhardwaj

...

Chand miya

Ravi Sah

...

Sub Inspector (as Ravi Bhushan Bhartiya)

Film Serupa

Scrubs
8/10    Comedy, Drama
Freedom
5/10    Drama, History
Are You Really the Only One Who Likes Me
7/10    Animation, Comedy, Drama, Romance
Circa
6/10    Drama
Bhairava Geetha
5/10    Drama
Downton Abbey
7/10    Drama, Romance
Sungkyunkwan Scandal
8/10    Comedy, Drama, History, Romance
The Golden Glove
7/10    Crime, Drama, Horror, Thriller

Ulasan Penonton

2 June 2019

allah n bhagwan saudara-saudara

2 orang muslim menetap di varanasi. 2 teman baik yang saling memahami dan saling mendukung. Tiba-tiba, satu berbalik melawan n lainnya membuat dia dibunuh secara brutal. Apa sebenarnya yang mengarah ke situasi genting ini? Apakah karena salah satu dari mereka lebih liberal n percaya bahwa allah bhagwan r bersaudara? Apa karena dia menyamar sebagai orang hindu n masuk ke kuil setiap hari? Apakah karena politisi licik kita tidak ingin kita hidup dalam harmoni? # Nakkash boasts of good shops by inaamulhaq, kumud mishra n sharib hashmi. Waktu berjalan seharusnya berkurang 20 menit. Peringkat 3/5.

31 May 2019

Cinta bisa layu di wajah kebencian

By Suparna Sharma Di permukaan, Penulis-Direktur Zaigham Imam Imam ini Nakkash adalah kisah sederhana tentang Ganga India - Jamuni tehjeeb - dalam kasus ini diatur dalam saku tradisional kecil di mana Hindu dan Muslim bekerja bersama-sama dalam tempat suci Hindu-dan bagaimana ini bisa datang dari unsur-ancaman radikal pada kedua sisi. Tetapi di tingkat lain, Nakkash adalah tajam, komentar politik yang tulus dengan sezaman menakutkan di masyarakat kita dan Maret ke kanan negara. Ia menggunakan contoh kecil dari sekuler India, kolaborasi tradisional Hindu-Muslim untuk menunjukkan betapa rapuhnya harmoni ini, dan bagaimana kehancuran total tidak hanya dipimpin oleh, Namun aktif dipaksa oleh politik yang membutuhkan kebencian untuk bertahan hidup. Nakkash, pada dasarnya, adalah tentang bagaimana cinta bisa layu dalam menghadapi kebencian tanpa henti.
Imam Zaigham lmam mulai dengan visual dan suara bahwa menangkap jiwa India sebagai diawetkan untuk generasi di kota tertua di dunia: di Varanasi, ambers of the aarti menari ke nyanyian shlokas dan lonceng, dan segera Madreb azaan terdengar dari Masjid di dekatnya. Dalam pengaturan ini, Nakkash menceritakan kisah dua teman - baik muslim-seorang imam kuil dan anaknya, dan bagaimana selaras dan sama seperti itu pula-cenderung hardliners, tidak peduli apa iman mereka. Allah Rakha Siddique (Inaamulhaq) adalah seorang duda yang memiliki anak muda, Mohammed (Harminder Singh Alag), dan temannya Samat (Sharib Hashmi) drive listrik becak. Allah Rakha bekerja di kuil-kuil menghasilkan logam, nakkashi (ukiran, sebagai bantuan), dengan semangat Vedantji (Kumud Mishra), kepala pendeta dari kuil lokal yang kaya. Selamat pagi Matahari Vedantji dan salam hormat Gangga dilakukan untuk rendition Mantra Gayatri di Urdu, disusun dan dikirim kepadanya oleh seorang teman Muslim di Delhi. Film berhenti untuk memberitahu kami ini karena ingin mengingatkan kita bahwa kita adalah satu bangsa, satu orang yang telah hidup dan bekerja sama selama beberapa generasi. Vedantji bangga dengan tradisi seniman Muslim menghias kuil suci Nya. Sawad sangat mencintai Allah Rakha tapi, pada saat ini, khawatir tentang keinginan terakhir ayahnya untuk pergi untuk Haji. Tapi tidak peduli apa yang dia hipotek, uang hanya cukup. Setiap hari, Allah Rakha berubah dari pakaian biasa kurta dan lungi yang Rok di atas pergelangan kakinya, ke celana dan kemeja serta menaruh tanda merah di dahinya sebelum masuk ke kuil. Ketika dia selesai, ia berubah kembali lagi dan kemudian pulang ke anaknya siapa Maulvi di Madrasah lokal tidak akan mengakui karena ia tidak setuju Allah Rakha dan karyanya di kuil-kuil Hindu. Polisi, biasanya waspada terhadap gerakan Muslim karena, mereka mengatakan, ledakan baru-baru ini di kuil, menangkapnya karena mencuri emas. Tapi Vedanji meyakinkan mereka bahwa Allah Rakha diberikan Emas oleh dia untuk meleleh, memukul ke dalam lembaran tipis dan kemudian membawa kembali ke kuil untuk menghias dinding. Tapi putra Vedantji, Munna Bhaiyya (Pawan Tiwari), yang mengumpulkan dan berharap mendapat tiket dari pesta yang sangat percaya "rajne karam ki nahin, dharma ki honi Chahi", ketidaksetujuan. Juga, pihak ingin dia untuk" mengelola " nyaman ini, sedikit pengaturan sekuler antara Allah Rakha dan Vedantji. Mari kita berhenti sejenak di sini untuk mempertimbangkan fakta bahwa kita sekarang semakin menemukan politisi kita dan pemimpin di kuil kita. Bayangkan Imran Khan atau kabinet Donald Trump penuh dengan imams dan Imam? Apakah gambar yang menyerang Anda sebagai aneh? Apakah membunyikan lonceng peringatan? Jika itu terjadi, lihatlah sekelilingmu dan renungkan. Dua perjalanan ke Thara lokal, sebelum dan sesudah pernikahan Rakha dengan Sabiha (Gulki Joshi), mengubah jalan Allah Rakha dan persahabatan Amad dan persahabatan, dan membawa mereka berhadapan dengan politik kebencian. Hati nakkash berdenyut adalah Allah Inaamulha, Rakha sederhana, pria brengsek yang suka dengan apa yang dia lakukan, seorang seniman yang percaya pada kesucian semua agama dan bahkan terlibat dengan orang-orang maulvis dan tetangga yang menentang dia. Sangat mudah untuk mencintai karakter Rakha Allah karena betapa manis, jujur dan tulus dia. Dia begitu akomodatif yang lain bahwa ia bersedia mengorbankan dirinya dan reputasinya untuk menyelamatkan teman. Namun gencatan senjata dan ketenangan, bersama dengan keyakinan yang tak tergoyahkan dalam sistem nilainya bahwa lukisan Inaamulhaq potret adalah apa yang mengangkat ini sebaliknya saham, hampir karakter bithara dan membuatnya nyata, dipercaya dan simbol dari spesies yang terancam punah. Nakkash, ditulis dan disutradarai oleh Zaigham Imam, itu hanya diceritakan. Kurang mahir tapi lebih dari sekedar menutupi itu dengan detak jantung dan penampilan yang kuat. Cerita ini cukup sederhana dan terus terang juga, tetapi pada saat ini ketika jelas sering mendapat jatuh dalam keras, terhormat retoris, berfungsi sebagai kisah peringatan-dari India itu, dan India yang cepat berubah menjadi sebuah negara di mana ruang bagi siapa pun selain Hindu sedang di kecepatan, menakutkan. Pemandangan Nakkash dan suara adalah apa yang kita hampir tidak mendengar atau melihat hari - hari ini di layar-qawwali kami, nikkah, seorang wanita modern di burqa, laki-laki di tengkorak tanpa menjulang hantu. Tapi lebih dari itu, Nakkash itu penting - karena itu adalah hal yang baik ketika film menolak untuk membiarkan kita tergelincir ke dalam kepuasan. Karena itu hal yang baik ketika film mengingatkan kita bahwa demokrasi, secularisme tidak bisa dan tidak boleh diambil begitu saja. Karena itu hal yang baik ketika film memberitahu kita bahwa pekerjaan kita tidak dilakukan hanya dengan berdiri dengan bangga dan bersenandung bersama ketika Jan Gan Man dimainkan di layar. Yang kami lakukan adalah mengambil janji. Sekarang kita harus menghormati kata-kata dengan tindakan kita, bekerja.

Menampilkan lebih banyak

Tinggalkan Balasan