Rating: No One Killed Jessica

0

No One Killed Jessica

Tahun

2011

Negara

India

Tanggal Rilis

January 07, 2011

Sutradara

Raj Kumar Gupta

Bahasa

Hindi | English

Genre

Biography, Crime, Drama, Thriller

Rating Film

Rating anda 0

7/10 11011
Beri rating

Sinopsis Film

Seorang jurnalis, yang lebih dari tim aktivis dengan adik dari model yang dibunuh, karena dia tertarik dalam kasus ini dan ingin membawa keadilan untuk kasusnya.

Hancur ketika dia diberitahu bahwa adiknya, Jessica Lall, ditembak mati oleh Manish Bhardwaj, anak Pramod, anggota Partai Kongres di parlemen di Haryana, Delhi based Sabrina, di perusahaan orang tuanya, attends pengadilan untuk menyaksikan sandiwara yang akan mengarah ke vonis bebas dari tujuh tahun yang dituduhkan pada tujuh tahun lamanya. Kekecewaan oleh polisi rampart korupsi dan ketidakefisiensi; sistem legal memperkenalkan agunan Inggris; meninggalnya ibunya & rumah sakit ayahnya, dia mundur pada dirinya sendiri. Lalu karyawan NDTV MULUTTTV, Meera Gaity, dikenal sebagai aktivis sebagai lebih dari seorang jurnalis, sangat tertarik dengan kejadian ini, dan uncover konspirasi & korupsi yang mengakibatkan’ pembebasan ‘ yang mengarah ke protes luas di India – lebar. Sementara mempersiapkan diri untuk berpartisipasi dalam prosesi lilin di Gerbang India Delhi, Meera akan menghadapi Sabrina dan akan datang untuk mengetahui alasan mengapa yang terakhir menolak untuk terlibat dalam situasi ini lagi.

Rating Film

Rating anda 0

7/10 11011 No One Killed Jessica

Trailer Film

Aktor

Aktor (35)
...

Meera Gaity

...

Sabrina Lall

...

Jessica Lall (as Myra)

...

Vikram Jai Singh

Satyadeep Misra

...

Gaurav Capoor

...

Sanjit Lall

...

Manish P. Bharadwaj

Manoj Bakshi

...

Judge

Vintee Bansal

...

Fighting Couple

Pallavi Batra

...

Newsreader

...

Mr. Gaity, Meera's father

Purnendu Bhattacharya

...

Nigam

Eisha Chopra

...

Started candle march

Sushil Dahiya

...

R D Sir

Avijit Dutt

...

BM Pandit

Ashish Goyal

...

Fighitng Couple (Male)

Raj Kumar Gupta

...

(as Rajkumar Gupta)

Suman Gupta

...

Young Woman Watching TV

Armin-Paul Hampel

...

Mallika Sehgal's husband

Hanish Kalia

...

Stud on the esclator

Ravi Katara

...

Young Man Watching TV

Amar Kaushik

...

Stud in the car

Jasbir Malik

...

Shyam Tolani

Vidushi Mehra

...

Shammi Narang

...

Justice Jain

Bubbles Sabharwal

...

Mallika Sehgal

Aayeinaa Sareen

...

News Announcer

Ritesh Shah

...

Guest at a party

Ashu Sharma

...

Lucky Gill

Shireesh Sharma

...

Pramod Bhardwaj

Geeta Sudan

...

June Lall

Anuj Tikku

...

Meera's Co-passenger on flight

Film Serupa

Graceful Family
8/10    Drama
Ad Astra
7/10    Adventure, Drama, Mystery, Sci-Fi, Thriller
The Last Dance
9/10    Biography, Documentary, History, Sport
Gullak
9/10    Comedy, Drama, Family
End of the World
3/10    Action, Adventure, Drama, Sci-Fi, Thriller
Paddleton
7/10    Comedy, Drama
Come As You Are
7/10    Comedy, Drama
Molly’s Game
7/10    Biography, Crime, Drama

Ulasan Penonton

13 February 2011

Keadilan ditolak, keadilan akan menang

Raj Kumar Gupta tidak ada yang membunuh Jessica berdasarkan kisah nyata dari pembunuhan model Jessica Lal. Film ini tidak bekerja sebagai docudrama tapi lebih sebagai thriller dramatis yang secara efektif fiksi dengan porsi besar untuk menceritakan sebuah kisah. Cerita ini mungkin didasarkan pada peristiwa kehidupan nyata, tapi tidak pernah tergantung pada hal itu. Ini tidak berkaitan dengan cara apapun Seluruh kasus dengan semua elemen kehidupan nyata. Cerita ini nyata, tetapi banyak bahan sinematik ditambahkan untuk membuatnya lebih memikat. Jarang melakukan foto semacam ini bisa dibuat di India, sayangnya, sementara di negara asing, ini telah menjadi rumus film terkenal. Tidak ada yang membunuh Jessica centres sekitar dua karakter: Sabrina Lal, adik yang tenang dari Almarhum Jessica, dan Meera Gagity, seorang jurnalis berdarah panas bermulut panas. Kedua wanita mencari keadilan yang tampaknya tidak akan datang karena si pembunuh tidak lain adalah anak dari seorang politikus berpengaruh.
Ini adalah paradoks lucu bahwa banyak kali orang menggunakan untuk tertawa pada kenyataan bahwa politisi dan tokoh-tokoh kuat lainnya disajikan sebagai korup dan munafik dalam film-film India, menyebutnya stereotip. Dan di sini hukum ini lebih bodoh dari sebelumnya, dan hal yang lucu adalah bahwa sebenarnya adalah kebenaran. Seorang wanita dibunuh secara brutal dan butuh bertahun-tahun sampai keadilan benar-benar berlaku. Aspek film ini digambarkan dengan baik, dan baik, adegan ruang sidang hanya menarik. Tidak ada yang membunuh Jessica adalah fitur serba cepat yang mencoba untuk bekerja lebih pada tingkat emosional. Ini tidak luar biasa para penonton dengan mengikuti kasus yang tidak pernah berakhir dalam hitungan menit, dan mungkin di situlah skor paling. Film ini mungkin sedikit mengganggu, tapi pada saat yang sama itu adalah inspirasi untuk melihat bagaimana mayoritas warga biasa mengambil kekuasaan ke tangan mereka hanya bersatu dan berjuang melawan ketidakadilan bersama-sama.
Saat menonton Rani Mukherjee si jurnalis yang berpikiran kuat dan tegas Meera, pengacaranya Saamiya Siddiqui dari Veer-Zaara sering terlintas di pikiran, meskipun karakternya berbeda. Dia jelas menikmati bagiannya, tapi pada saat yang sama menderita karenanya. Aku tidak tahu apakah dia adalah pilihan prefek untuk itu, terus terang. Pengirimannya bukan presenter berita yang masuk tanpa henti, dan dia diberi kesempatan untuk mengutuk, bersumpah dan menghina rekan-rekannya. Sekarang itu bukan karakter yang kuat membuat, dan pada saat itu terlihat seperti wanita yang anggun sangat disalahgunakan. Setelah mengatakan bahwa Dan kecuali fakta bahwa ada sesuatu yang hilang dalam kinerja ini, Rani masih cukup baik. Beberapa penggemarnya mungkin terkejut karena perannya tidak terlalu panjang, dan mungkin itu sebabnya Direktur mencoba membuatnya begitu berani, tapi aktris kadang-kadang bisa bangkit dari upaya buruk ini dengan jujur menggambarkan sifat brengseknya Meera, keras di luar tubuhnya, dan sisi lembut di dalamnya.
Dan tanpa sedikit pun keraguan, Vidya Balan yang memiliki film dengan tulus dan tindakan tulus. Balan tampak mustahil otentik dalam peran dan terampil menangkap esensi Sabrina. Meskipun film tidak selalu menggambarkan karakter dalam cahaya positif, Balan menang atas dengan menciptakan potret sederhana dan bersahaja kesedihan, putus asa dan keberanian. Musik film ini begitu-begitu, dengan beberapa lagu, seperti lagu "Dilli", menjadi benar-benar menyenangkan dan menyenangkan dan orang lain hanya menyeret narasi untuk no end. Semua dikatakan dan dilakukan, tidak ada yang membunuh Jessica jelas tidak tanpa kekurangan tetapi masih menarik dan menghibur gambar. Itu tidak selalu terdengar benar, dan beberapa aspek dari itu berlebihan, karakter Meera sebagai contoh utama. Ending khususnya berubah menjadi perjalanan emosional yang bersandar lebih pada drama daripada pada pesan aktual dan dalam, tetapi pada akhirnya, itu hanya tumbuh pada Anda dan akhirnya meninggalkan tanda.

7 January 2011

Usaha yang bagus, Vidya layak mendapat tepuk tangan.

Ia memiliki potensi besar. Ini dimulai dengan baik, tapi di suatu tempat di tengah jatuh pendek memberikan jenis dampak yang diharapkan dari sebuah film seperti "tidak ada yang membunuh Jessica". Tapi itu sama sekali tidak mengambil upaya yang telah dimasukkan ke dalam untuk membuat film seperti ini, sesuatu yang membutuhkan banyak bola. Skenario mendapat sedikit terentang di babak kedua yang menjadi titik terlemah dari film. Berbicara tentang kekuatan, Vidya Balan mencuri pertunjukan (harfiah) dengan kinerja yang dimengerti, tidak dibatasi dan benar-benar spontan. Dia layak mendapat tepuk tangan sambil berdiri. Pendatang baru Myra menunjukkan potensi yang luar biasa, sementara Rani sebagai wartawan asam-tongued itu menyenangkan tapi sejauh ini bukan yang terbaik. Amit Trivedi juga adalah puncak dari film. Salut untuk seluruh tim yang membuat film yang layak Dibuat, dan menyampaikan pesan yang pantas untuk disampaikan.

6 January 2011

Pikir memprovokasi usaha

Film yang bagus.
Itu bukan hanya pendapat saya. Semua orang meninggalkan teater yang diduduki 75% punya perasaan yang sama. Salah satu dari mereka bertepuk tangan ketika film selesai. Lainnya penggemar yang diam.
Saya mengerti itu bukan cara terbaik untuk memulai review film tapi apa gunanya dalam pemukulan sekitar semak ketika sesuatu yang jelas dari onset. Rasanya benar-benar baik ketika Anda melihat ke depan untuk film dan ketika Anda melihatnya, bukan hanya memberikan apa yang anda inginkan untuk memberikan tapi juga kejutan Anda dengan sesuatu yang tambahan.
Untuk memulai, tidak ada yang membunuh Jessica (NOKJ) bukan hanya sebuah film biasa. Ini adalah film dengan cerita penting untuk diceritakan dan poin raksasa untuk dibuat. Hal ini menunjukkan wajah ganas masyarakat tetapi juga menunjukkan bagaimana kadang-kadang harapan datang dari sumber tak terduga.
Dimulai dengan monolog berlarut-larut oleh Rani,NOKJ Membawamu Kembali ke kasus 1999 yang disebutkan di atas dan membuka satu halaman sejarah demi satu. Setengah babak pertama adalah 100% berdasarkan kebenaran, setengah kedua berjalan sedikit filmy menambahkan beberapa Bollywood yang diperlukan untuk cerita. Hal yang baik, bagaimanapun, adalah bahwa cerita telah disimpan dekat asli sebanyak mungkin. Bagaimana Jessica dibunuh, bagaimana para saksi berubah bermusuhan dan bagaimana sistem peradilan menanggapi semuanya. Twist filmy adalah Rani Mukherjee mengambil kendali atas pelaksanaannya untuk membawa keadilan bagi keluarga Lall. Ini mungkin tidak terjadi cara itu ditampilkan dalam film tapi akhirnya terjadi.
Vidya Balan melakukan pekerjaan yang luar biasa. Bahasa tubuh yang kasar seperti gadis kutu buku, ekspresi menyedihkan dari adik yang patah hati dan sikap marah dari seseorang yang telah menyerah harapan; dia telah menanganinya dengan sangat baik. Sulit untuk mengatakan bahwa salah satu nya penampilan terbaik karena dengan Ishqiya, dia telah mengangkat bar terlalu tinggi untuk lebih baik. Meskipun begitu, hampir sempurna. Perancang kostum telah memberikan pakaian maskulin-nya yang tak berbentuk yang menambahkan untuk telanjang kaki perannya.
Aku bukan penggemar Rani Mukherjee tapi aku harus mengakui bahwa dia juga telah mengadakan pertunjukan indah di NOKJ. Kejutan pertama adalah penampilannya. Dia tampak dewasa tapi tentu saja tidak buruk. Dia tidak pernah kurus tapi di sini dia mengeluarkan banding seks. Mengejutkan, sejauh yang kutahu. Penampilannya sangat kuat. Dia telah menahan dirinya dari pergi ke atas yang telah membantu penyebabnya. Chemistry-nya dengan Satyadeep Mishra sebagai bosnya sangat alami. Dia adalah salah satu aktris yang sangat baik pada bersumpah dan dia mendapat tangan bebas pada saat itu di NOKJ. Penggambarannya Meera, dia mungkin sedang bermain Barkha Dutt di sini, adalah wanita yang oportunis, jalan cerdas dan memproklamirkan dirinya sendiri. Langka.
Pemeran pendukung sangat teratur. Rajesh Sharma telah meraih peran terkuat dalam karirnya; jauh lebih kuat daripada Ishqiya dan Khosla KA Ghosla. Satyadeep Mishra juga baik di cameo dan harus mendapatkan outings lebih besar di masa depan. Geeta Sudan sama seperti ibunya Jessica brilian dalam beberapa adegan. Samara Chopra sebagai Naina Sehgal adalah yang terbaik. Pengadilan adegan dengan pengacara yang menakjubkan.
Aku menyukai Aamir Rajkumar Gupta dan mencari jalan keluar selanjutnya dari Direktur. Sama seperti Aamir, dia telah mengambil subjek menarik dan penting dan telah memperlakukannya dengan cara yang tidak menyenangkan. Dia mungkin tidak akan pernah bekerja dengan Yash Chopra dan Karan Johar. Aku sangat menyukai perhatian sutradara untuk detail dalam drama ini. Menampilkan Windows 98 pada layar monitor di adegan tua, logo Pepsi lama di dinding, tidak ada ponsel, dll. apakah hal-hal kecil yang bisa diabaikan. Ada sedikit hambatan ketika mereka gagal untuk melihat banner mobile di latar belakang tembakan. Sinematografi bisa saja lebih baik meskipun. Tambahan tidak perlu humor juga bisa dihindari.
Apa yang terjadi pada Jessica Lall bisa terjadi pada teman atau keluarga kita. Kita semua hidup dalam masyarakat yang sama pada akhir hari. Jika kita tidak kebal terhadap peristiwa seperti itu, kita perlu memiliki keberanian untuk membela hak kita dan berjuang untuk itu sampai akhir. Ini mungkin tidak menjadi sukses besar, film seperti ini tidak. ini masih akan menjadi salah satu film terbaik untuk keluar dari film India akhir-akhir ini. Lebih dari itu, karena itu mencakup subjek penting. Bagi saya, itu sangat membutuhkan bantuan setelah pengalaman mengerikan teh Maar Khan.

Menampilkan lebih banyak

Tinggalkan Balasan