Rating: Nuovo Cinema Paradiso

0

Nuovo Cinema Paradiso

Surga Baru Sinema

Tahun

1988

Negara

Italy, France

Tanggal Rilis

September 29, 1988

Sutradara

Giuseppe Tornatore

Bahasa

Italian

Genre

Drama

Durasi

155 min / 2:35

Rating Film

Rating anda 0

9/10 224340
Beri rating

Sinopsis Film

Seorang pembuat film ingat masa kecilnya ketika jatuh cinta dengan gambar di bioskop desanya dan membentuk persahabatan mendalam dengan proyektor bioskop.

Rating Film

Rating anda 0

9/10 224340 Nuovo Cinema Paradiso

Trailer Film

Aktor

Aktor (80)
...

Maria Di Vita - Younger

...

Spaccafico

...

Anna

...

Usher

...

Salvatore 'Totò' Di Vita - Teenager

Pupella Maggio

...

Maria Di Vita - Older

Agnese Nano

...

Elena Mendola

Leopoldo Trieste

...

Father Adelfio

Salvatore Cascio

...

Salvatore 'Totò' Di Vita - Child

Tano Cimarosa

...

Blacksmith

Nicola Di Pinto

...

Village Idiot

Roberta Lena

...

Lia

Nino Terzo

...

Peppino's Father

Jacques Perrin

...

Salvatore 'Totò' Di Vita - Adult

Philippe Noiret

...

Alfredo

Nellina Laganà

...

Turi Giuffrida

...

Mariella Lo Giudice

...

Giorgio Libassi

...

Beatrice Palme

...

Ignazio Pappalardo

...

Angela Leontini

...

Mimmo Mignemi

...

Margherita Mignemi

...

Giuseppe Pellegrino

...

Turi Killer

...

Angelo Tosto

...

Concetta Borpagano

...

Franco Catalano

...

Roscoe 'Fatty' Arbuckle

...

Boxer (archive footage) (uncredited)

Antonio Arcidiacono

...

Ntoni (archive footage) (uncredited)

Junie Astor

...

Natacha (archive footage) (uncredited)

Ignazio Balsamo

...

Francesco Messana (archive footage) (uncredited)

Brigitte Bardot

...

Juliete Hardy (archive footage) (uncredited)

...

The Baron (archive footage) (uncredited)

Isa Barzizza

...

Toto's Conquest (archive footage) (uncredited)

...

Ivy Peterson (archive footage) (uncredited)

Vilma Bánky

...

Yasmin (archive footage) (uncredited)

Clara Calamai

...

Ginevra (archive footage) (uncredited)

Mario Castellani

...

Jealous Husband (archive footage) (uncredited)

Nicola Castorino

...

Nicola (archive footage) (uncredited)

...

Referee / The Lone Prospector (archive footage) (uncredited)

Gary Cooper

...

Lt. Frederic Henry (archive footage) (uncredited)

Olivia de Havilland

...

Maid Marian (archive footage) (uncredited)

Vittorio De Sica

...

Count Prospero B. (archive footage) (uncredited)

...

Ulysses (archive footage) (uncredited)

Errol Flynn

...

Robin Hood (archive footage) (uncredited)

Brigitte Fossey

...

Elena Mendola - Adult

Jean Gabin

...

Wasska Pepel (archive footage) (uncredited)

...

Ace Wilfong (archive footage) (uncredited)

Greta Garbo

...

Grusinskaya - the Dancer (archive footage) (uncredited)

...

Walter (archive footage) (uncredited)

Massimo Girotti

...

Il pretore Guido Schiavi (archive footage) (uncredited)

Farley Granger

...

Il tenente Franz Mahler (archive footage) (uncredited)

...

Walter Burns (archive footage) (uncredited)

Georgia Hale

...

Georgia (archive footage) (uncredited)

Laurence Harvey

...

Joe Lampton (archive footage) (uncredited)

Helen Hayes

...

Catherine Barkley (archive footage) (uncredited)

Louis Jouvet

...

Le Baron (archive footage) (uncredited)

Anna Magnani

...

Maddalena Cecconi (archive footage) (uncredited)

Silvana Mangano

...

Anna

Marcello Mastroianni

...

Mario (archive footage) (uncredited)

Amedeo Nazzari

...

Neri Chiaramontesi (archive footage) (uncredited)

Suzy Prim

...

Vassilissa Kostyleva (archive footage) (uncredited)

...

Mary Hatch (archive footage) (uncredited)

Jane Russell

...

Rio McDonald (archive footage) (uncredited)

Rosalind Russell

...

Hildy Johnson (archive footage) (uncredited)

Yvonne Sanson

...

Rosa Carrisi (archive footage) (uncredited)

Maria Schell

...

Natalia (archive footage) (uncredited)

Norma Shearer

...

Jan Ashe (archive footage) (uncredited)

Simone Signoret

...

Alice Aisgill (archive footage) (uncredited)

Alberto Sordi

...

Alberto (archive footage) (uncredited)

...

George Bailey (archive footage) (uncredited)

Giuseppe Tornatore

...

Projectionist

Totò

...

The Suitor - Disguises Himself as Dummy / Band Leader (archive footage) (uncredited)

...

Dr. Henry Jekyll / Mr. Hyde (archive footage) (uncredited)

Claire Trevor

...

Dallas (archive footage) (uncredited)

Rudolph Valentino

...

The Sheik (archive footage) (uncredited)

...

La contessa Livia Serpieri (archive footage) (uncredited)

John Wayne

...

Ringo Kid (archive footage) (uncredited)

Film Serupa

Happy Cleaners
8/10    Drama, Family
Terminal
8/10    Drama, Mystery
Noah
6/10    Action, Adventure, Drama, Romance, Thriller
Oh Mercy!
6/10    Crime, Drama
Dear Nathan
7/10    Drama, Romance
The Awakener
7/10    Action, Crime, Drama, Thriller
Veronica’s Wish
6/10    Drama
Beshoot
8/10    Action, Drama, War

Ulasan Penonton

20 February 2005

Film favoritku sepanjang masa

Hal ini sekarang sudah diketahui bahwa ada dua versi film ini yang sangat berbeda, potongan asli 3 jam Italia dan sangat banyak diubah versi 2 jam yang merupakan versi yang terpesona dunia pada tahun 1989. Ini adalah pengalaman yang luar biasa, tapi bagian sutradara lebih kaya, lebih dalam,memuaskan,segalanya. Review ini adalah potongan sutradara yang mungkin bukan film terhebat di dunia tapi film favoritku sepanjang masa sejak aku keluar dari bioskop dimana aku pertama kali melihatnya di belakang menangis tersedu-sedu. Tidak pernah memiliki film mempengaruhi saya secara emosional seperti yang satu ini. Bioskop Paradiso adalah banyak hal-kisah menyentuh persahabatan, gambaran indah dari sebuah desa Sisilia, sebuah penghargaan penuh cinta ke bioskop, antara lain, tapi semakin lama cut adalah aku percaya yang paling bergerak dan romantis Cerita Cinta yang pernah. Untuk uang saya,Anda dapat melupakan Casablanca,Dr Zhivago,Titanic,Romeo dan Juliet, dll, Beberapa dari mereka adalah}, ini adalah salah satu yang melakukannya untuk saya.
Dibagi menjadi tiga bagian, itu adalah bagian pertama yang tersisa hampir utuh dalam versi pendek. Hal ini tentu saja terutama prihatin dengan hubungan antara Toto muda dan proyeksionis Lokal Bioskop, Alfredo. Ini penuh dengan sentuhan yang menyenangkan,seperti Toto mencuri sebuah film dari belakang Alfredo, atau ketika membantu Alfredo selama ujian sehingga ia dapat diperbolehkan ke proyeksi booth, atau mungkin yang terbaik dan paling sederhana dari semua wajah Toto yang memukau Toto saat ia menonton rekaman yang akan dilihat oleh pendeta kota. Film ini digambarkan sebagai hampir menjadi pusat kehidupan di kota Giancaldo di mana film sebagian besar diatur. Rangkaian aktual yang diatur di bioskop penuh observasi yang indah dan bahkan beberapa perut tertawa. Ada orang yang hanya pergi ke bioskop untuk tidur dan selalu dibangunkan oleh anak-anak, pasangan yang bertemu untuk pertama kalinya karena orang lain meringkuk dari Dr Jekyll Dan Mr Hyde, orang tua yang mengatakan "tidak ada, ini PENTING" ketika orang lain "booos" berita-semua manusia yang hidup di sini, dengan lebih banyak pengamatan dan wawasan dari dalam setiap film Mike Leigh. Bagian ini Iklim di sebuah adegan yang hanya magis, Ketika Alfredo proyek film ke dinding rumah sehingga semua orang bisa melihatnya.
Sebagai film bergerak maju beberapa tahun untuk menunjukkan Toto sebagai 16 tahun, indah adegan bioskop masih ada. Siapa yang bisa lupa bioskop mengatakan kepada sekelompok anak-anak muda untuk bermain dengan diri mereka sendiri sambil menonton Brigitte Bardot dan kemudian malu-malu memberikan kejantanannya sedikit sentuhan? Direktur Guiseppe Torbeore juga mengingatkan kita tentang perubahan waktu, seperti ketika televisi pertama kali ditampilkan di bioskop. Bagaimanapun juga, sebagian besar menyangkut pada Toto sekarang disebut Salvatore ... pacaran dengan gadis yang dicintainya, Elena. Tak ada orang yang mengalami kisah cinta pertama yang gagal menanggapi adegan seperti Salvatore mengomel ke Elena di telepon betapa dia mencintainya dan menyadari dia bicara dengan ibunya, atau ciuman pertama yang indah dan pelukan di stan.
Ada di bagian akhir, sebagai Salvatore, sekarang sutradara film hebat, kembali ke Giancaldo sebagai 50 orang untuk menghadiri pemakaman Alfredo,dimana semua selera humor tapi hilang, kehidupan menjadi lebih serius dibanding saat dewasa, bukan?} dan kecepatan tidak lambat-diperingatkan. Hal ini mungkin yang paling emosional jam bioskop pernah, dan dipotong untuk sekitar 15 menit dalam versi pendek. Reuni Salvatore dengan Elena, yang juga menampilkan akting benar-benar brilian dari Jacques Perrin dan Brigitte Fossey, itu sangat menyakitkan secara berurutan, karena dua karakter mencurahkan hati mereka satu sama lain. Saat Ennio Morricone menyukai tema membengkak sebuah musik yang benar-benar hebat,akhirnya menjadi salah satu adegan cinta yang paling indah yang pernah difilmkan. Reuni Salvatore dengan ibunya dan penjelajahannya atas cobwebed, film bobrok, juga sangat berantakan. Adapun adegan terakhir, di mana Salvatore membuka hadiah tertentu,Alfredo meninggalkan Dia. Nah, sudah terlalu banyak spoiler sudah dalam review ini, tapi cukup untuk mengatakan itu tidak cocok, hanya matlless. Itu bergerak dalam dipotong pendek, tetapi tiga kali lebih berarti dalam memotong direktur.
Cinema Paradiso telah disebut sentimental, tetapi dalam pemotongan direktur itu adalah gelap, lebih dalam jenis sentimentalitas. Mungkin masih "surat cinta untuk bioskop", tetapi juga menunjukkan bahwa cinta obsesif sesuatu seperti film juga dapat mengakibatkan kesedihan dan penyesalan. Pikirkan apa yang terjadi pada Alfredo dalam film, dan untuk Salvatore, kutukannya adalah bahwa dia memiliki dua cinta dalam hidupnya tapi sukses di salah satu dari mereka datang dengan mengorbankan yang lainnya. Bioskop Paradiso di luar sana adalah hal lain tentang hidup dan efek keputusan yang kita buat. O, dan terbesar, Kisah Cinta Paling Memilukan yang pernah Kukatakan ini!}

30 January 2005

Sebuah Karya Besar

Saya jarang menonton film Italia, (saya melihatnya hari ini untuk pertama kalinya) menjadi orang Italia Mungkin aku bias, tapi yang satu ini benar-benar menonjol. Sebuah karya nyata; saya tidak ingat film lain begitu bergerak seperti ini, mungkin Schindler daftar; itu membuat Anda tertawa dan itu membuat Anda menangis, namun begitu sederhana dan sederhana. Mungkin ada sihirnya: tidak ada superstar Hollywood, tidak ada efek khusus, hanya emosi dan perasaan, cinta, ketakutan, kesedihan dan penyesalan, nostalgia untuk masa kanak-kanak dan pemuda, kenangan tentang tempat dan waktu yang tidak akan kembali, kenangan dari orang yang dicintai. Beberapa film di sana untuk menghibur, beberapa untuk menakut-nakuti, beberapa pertanyaan. Film ini ada untuk mempengaruhi perasaan Anda. Pasti akan terlihat.

16 May 1999

Favorit Pribadi

Apakah anda seorang profesional atau Amatir selalu bijaksana untuk menghindari superlatif dengan memperhatikan kritik film ... tapi aku tidak bisa. Bioskop Paradiso adalah film terbaik yang pernah kulihat. Seperti banyak orang yang telah diposting di situs ini sebelum aku aku telah melihat itu berkali-kali. Ini mencapai dalam diriku ke tempat-tempat lain belum pernah dicapai dan saya sering bertanya-tanya mengapa. Mungkin karena kesederhanaannya. Ini berisi tidak ada efek khusus mahal, tidak memiliki seks gratis atau kekerasan, tidak memiliki "multi-millon dolar per performa" aktor yang saya tahu, itu bisa diperdebatkan apakah itu bahkan memiliki garis cerita, dan tetap saja jauh di atas pembuat film yang memproduksi film hari ini. Karakter ini digambarkan oleh masing-masing dan setiap aktor dalam gaya pemenang penghargaan dan musik tidak hanya indah tapi benar-benar sempurna untuk film ini.
Itu cukup sederhana cerita kehidupan manusia dan itu tragedi dan kemenangan dalam konteksokasi. Seorang anak laki-laki dewasa dan secara bertahap belajar pelajaran hidup, memupuk semangat untuk bioskop, dan dihargai dengan keberhasilan profesional; namun, ia tetap tak terpenuhi cinta sejati telah melarikan diri dirinya hanya untuk kembali dalam bentuk hadiah cinta yang melampaui waktu, ruang, dan kematian untuk mengungkapkan pada penutupan film Toto satu benar, nyonya.
Sebuah kemenangan mengejutkan dari kedua karya seni sinematik dan cerita mengatakan namun mungkin ada orang yang tidak suka film ini .... Aku cenderung menjaga orang-orang seperti itu dalam jarak dekat dan menjaga kewaspadaan terhadap mereka setiap saat.

Show More

Tinggalkan Balasan