Persona

Orang
1966, Sweden, Drama, Thriller
Cari films
9
/ 1
IMDB
8
/ 105465
Put your rating
Thanks for your vote
1 appraisals
Short info
Seorang perawat bertanggung jawab atas seorang aktris bisu dan menemukan bahwa personae mereka sedang melding bersama-sama.
5 reviews
SHARE
Trailers
Persona
Reviews (5)
Replying to
PERSONA mungkin film-film Ingmar Bergman yang paling rumit-namun, seperti banyak film Bergman, cerita yang diceritakan secara resmi sederhana. Aktris Elizabeth Volger tiba-tiba berhenti berbicara dalam apa yang tampaknya menjadi upaya untuk menghentikan semua komunikasi dengan dunia luar. Dia dibawa ke rumah sakit, di mana perawat Alma ditugaskan untuk merawatnya. Setelah beberapa waktu, dokter Elisabeth bilang rumah sakit sedikit berguna untuknya, dokter yang sesuai memberikan rumahnya ke Elisabeth, yang hadir bersama Alma. Meskipun Elisabeth tetap diam, hubungan antara wanita merupakan hubungan yang menyenangkan--sampai hari hujan, terlalu banyak alkohol, dan kebisuan Elisabeth dapat mendorong Alma memasuki serangkaian wahyu pribadi yang amat berat.
Pada titik ini bahwa film, yang telah menjadi jenuh super-jenuh dengan citra visual yang kompleks, mulai membuat potret yang mengerikan dan sangat eksistensial potret Bagaimana kita menafsirkan orang lain, bagaimana orang lain menafsirkan kita, dan dampak bahwa ini memiliki pada kami berdua dan interpretasi. Apa pada awalnya tampak melirik dan isyarat ramah dari Elisabeth sekarang tiba-tiba terbuka untuk interpretasi yang berbeda, dan ... merasa semakin terperangkap oleh keheningan-masuk ke serangkaian konfrontasi dengan pasiennya... tapi konfrontasi ini memiliki kualitas seperti mimpi, dan menjadi mustahil untuk mengetahui apakah mereka nyata atau membayangkan-dan jika dibayangkan, di mana pikiran perempuan fantasi terjadi.
Akhirnya, Bergman tampaknya menciptakan situasi di mana kita dipaksa mengakui bahwa sebagian besar dari apa yang kita percaya kita tahu tentang orang lain sebagian besar atas apa yang kita sendiri proyek kepada mereka. Wajah Elisabeth dan ekspresinya mirip dengan layar kosong yang kita lihat harapan kita sendiri, mimpi, siksaan, dan tragedi yang diproyeksikan-sementara orang di balik wajah terus-menerus mempengaruhi pemahaman kita. Dalam hal ini, temanya sangat cocok untuk medium-nya: kekosongan layar bioskop dengan berkedip-kedip, pergeseran tak berujung gambar yang dapat ditafsirkan dengan cara yang tak terbatas.
Bergman sangat beruntung dalam berakting di sini: baik Liv Ullman sebagai Elisabeth dan Bibi Anderson sebagai yang semakin putus asa menawarkan penampilan luar biasa yang tampaknya mencakup kedua apa yang kita ketahui dari permukaan dan apa yang kita tidak pernah tahu bahwa ada di balik topeng masing-masing mereka. Ullman telah dipuji dengan kekuatan diam dia dalam film ini, dan sulit untuk membayangkan aktris lain yang dapat melaksanakan peran yang harus dilakukan sepenuhnya oleh ambigu. Anderson juga luar biasa, meningkat nya tingkat kesulitan emosional seperti gelombang di atas batu-batu di pantai mundur mereka. Dan Bergman dan penulis film yang terkenal Sven Nykvist mengisi layar dengan kualitas bermimpi yang terus-menerus terganggu oleh gambar-gambar tak terduga yang muncul sekilas dari Sekilas film bisu sampai suatu saat di mana seluloid muncul untuk membakar gambar yang menggabungkan Ullman dan Anderson wajah.
Seperti dalam film-filmnya, Bergman tampaknya menyatakan bahwa kita tidak bisa mengenal orang lain, dan bahwa ketidakmampuan kita untuk melakukan adalah tragedi terbesar kita. Tapi bagaimanapun film ini diinterpretasikan, ini adalah prestasi yang menakjubkan dan kuat, salah satu yang akan beresonansi dengan penampil panjang setelah film berakhir.
Gary F. Taylor, alias GFT, Amazon Reviewer
21 April 2005
Ketika berbicara tentang Bergman, kritikus dan pemirsa biasanya nama stroberi liar, segel ketujuh, menangis dan membisikkan ke arah Persona. Sementara semua film-film itu menakjubkan dan tetap berada dalam daftar favorit sepanjang masa, bagiku, karya yang benar - benar unik dan menginspirasi Personara '- Bergman' yang penuh teka-teki.
Cerita ini tampaknya sederhana:
"Seorang perawat, Alma (Bibisson), telah ditugaskan untuk merawat seorang aktris terkenal, Elizabeth (Liv Ullman), yang tiba-tiba berhenti berbicara selama kinerja Electra dan diam sejak itu. Ketika mereka pergi untuk tinggal di sebuah rumah pantai dimiliki oleh rekan psikiater Alma, tampaknya perawat percaya diri secara bertahap mengungkapkan lebih dan lebih dirinya dalam menghadapi keheningan Elizabeth, dan terkejut untuk membaca surat aktris telah menulis menyiratkan bahwa Alma adalah kasus-studi menarik. Dua wanita hampir bertukar identitas, atau menjadi satu (strikingly menyatakan visual dalam tembakan terkenal); dalam urutan mimpi (atau mungkin Fantasi), Suami Elizabeth datang berkunjung dan tampaknya berpikir bahwa Alma adalah istrinya. Akhirnya Alma, kembali ke seragam perawatnya, mengejar bus untuk pulang, meninggalkan Elizabeth yang hampir bisu sendirian."
Apakah Alma mampu mendapatkan identitasnya kembali tetap salah satu film banyak pertanyaan.
Apa yang benar – benar indah dalam pertunjukan film dari dua aktris. Anderson adalah orang yang harus membawa hampir seluruh dialog, suaranya adalah salah satu harta tak ternilai film sementara Ullman sama kuatnya dalam mengekspresikan ratusan emosi melalui wajah dan matanya. Kamera Sven Nykvist, bintang ketiga dari film membuat dua bintang bersinar begitu terang.
Setiap adegan dalam 81 menit panjang film yang mengesankan, beberapa dari mereka hanya tak terlupakan. Misalnya, adegan panjang di mana Alma mengungkapkan kenangan paling intim dari pertemuan seksual dengan dua anak laki-laki sementara berjemur telanjang dengan gadis lain di pantai yang kosong, jauh lebih erotis untuk mendengarkan daripada harus dilihat di kilas balik.
Banyak hal yang harus dipikirkan di Persona. Satu pertanyaan utama menyangkut keheningan Elizabeth: apakah itu elektif, seperti yang terjadi di Tarkovsky "Andrei Rublyov" , atau itu semacam gangguan mental?. Dokumenter tentang kengerian perang yang Elizabeth tonton di TV menyarankan mantan; fakta bahwa itu tiba-tiba terjadi selama tahap kinerja "Electra" menunjukkan yang terakhir. Aku terus memikirkannya. Mengapa "Electra"? Cerita tentang putri yang membenci ibunya dan ingin dia mati-apakah itu mencerminkan tuduhan yang dibawa oleh Alma bahwa Elizabeth tidak mencintai anaknya yang cacat dan ingin dia mati? Apakah Elizabeth menjadi begitu kewalahan oleh rasa bersalah menyadari bahwa hidupnya mengingatkan begitu banyak kisah Electra? Kita belum tahu pasti, dan Bergman tidak membantu. Monolog identik di mana Alma menuduh Elizabeth adalah resolusi film. Pertama kalinya, kamera memikirkan wajah Elizabeth, kedua kalinya Alma atau dirinya sendiri? Setelah kejadian di pantai, Alma hamil dan melakukan aborsi. Monolog mungkin mencerminkan perasaannya terhadap rasa bersalah dan kekosongan serta Elizabeth.
Apakah Elizabeth vampir mengisap kehidupan dari korbannya hanya untuk menggunakannya sebagai karakter untuk peran aktingnya? Apakah itu harga akhir artis membayar untuk menjadi seniman besar? Apa dia butuh kehidupan dan jiwa orang lain untuk bisa diciptakan? Bisakah dia/dia mencintai orang-orang yang benar-benar tergantung pada mereka dan membutuhkan cinta mereka? Film ini dan selanjutnya Sonata Musim Gugur (1978) bersama Ingrid Bergman sebagai pemain piano yang terkenal sebagai wanita egois yang tidak bisa dan tidak mencintai anak-anak mereka. Pertanyaan yang sama juga muncul di awal "melalui kaca hitam (1961)" - dalam hubungan penulis dan putrinya.
Lalu ada pertanyaan apakah benar-benar ada dua wanita sama sekali; bisa seluruh film dimainkan sebagai fantasi dari salah satu dari mereka, atau memang dari orang lain? Apakah ada daya tarik seksual antara dua wanita? Mungkin saja atau mungkin tidak. Saya percaya, David Lynch telah menyaksikan " Persona "sangat hati-hati, berpikir tentang hal itu dan menggunakan beberapa ide-ide dalam dirinya" Mullholland Dr."
Ada begitu banyak pertanyaan dalam film luar biasa ini yang dibiarkan tidak terjawab. Selama hampir empat puluh tahun, pemirsa dan pembuat film sama telah mencoba untuk menemukan jawaban. Satu hal yang jelas – ini adalah salah satu film Anda ingin menonton lagi dan lagi. Saya pikir itu harus dilihat oleh penampil apapun. Jika Anda telah melihat itu sudah – melihatnya lagi. Kau akan belajar sesuatu yang baru. Jika Anda belum melihatnya-Anda berada dalam untuk pengalaman yang besar. Lihat untuk karya kamera Sven Nykvist, wajah Liv, untuk suara Bibi, untuk dunia unik dan misterius yang Ingmar Bergman alam semesta.
18 June 2004
Karya mistik Ingmar Bergman, Persona, dibuka dengan gambar cahaya dari lampu proyektor film dan kemudian film berjalan melalui spoils. Ini diikuti oleh serangkaian gambar yang meliputi laba-laba, montage dari komedi diam, lonjakan yang didorong melalui tangan seorang pria, dan wajah di kamar mayat. Film kemudian memotong ke sebuah gambar misterius dari seorang anak muda menonton wajah wanita muncul di layar raksasa langsung di depannya. Apakah gambar-gambar aneh ini mengingatkan kita bahwa kita hanya mengamati film, bukan kenyataan? Sebagai Persona dimulai, Suster Alma (Bibi Andersson), seorang perawat, ditugaskan untuk merawat seorang aktris, Elizabeth Vogler (Liv Ullman) yang tiba-tiba berhenti berbicara di tengah-tengah kinerja Electra. Alma belajar bahwa tidak ada yang secara fisik atau psikologis salah dengan Elizabeth. Dia hanya menolak untuk berkomunikasi secara verbal. Alma dan Elizabeth pergi ke pondok dokter di sebuah pulau kecil untuk menyelesaikan proses penyembuhannya. Meskipun Alma adalah satu-satunya yang berbicara, hubungan tumbuh dan Alma senang bahwa dia telah menemukan seseorang yang akan mendengarkan simpatinya. Dia mulai berbagi dengan Elizabeth saat-saat yang paling rentan. Sebuah titik tinggi dalam film adalah deskripsi rinci Alma tentang seksual pertemuan dia dengan dua anak laki-laki Remaja sementara berjemur di pantai di telanjang. Elizabeth tampaknya menjadi pendengar yang perhatian yang, dengan ekspresi wajah, mendorong Alma untuk mengungkapkan lebih dan lebih rincian pribadi. Alma, bagaimanapun, sangat terluka ketika dia membuka surat Elizabeth yang dibuka ke dokternya. Dalam surat itu, Elizabeth mengungkapkan bagaimana dia menggunakan Alma sebagai "belajar" dan menemukan obsesi-nya "menawan". Merasa dikhianati Alma lashes marah, pertama memarahi pasiennya, kemudian memohon pengampunan. Segera setelah kekerasan fisik dan emosional dilukiskan, Bergman menghentikan narasi dan mengulang dari urutan pembukaan, menambahkan close-up mata seolah-olah untuk mengingatkan kita lagi bahwa kita hanya pengamat. Hubungan dua wanita sekarang menjadi perjuangan kehendak. Alma semakin putus asa karena Elizabeth menjadi lebih kuat dan lebih dominan. Penginderaan kekuatan baru ini, Elizabeth tampaknya memindahkan kepribadiannya ke Alma lemah. Setiap nuansa emosi tak terduga disampaikan dalam ekspresi wajah kedua aktris yang luar biasa. Persona diisi dengan gambar nyata dan urutan mimpi di mana sangat sulit untuk membedakan antara ilusi dan kenyataan. Dalam satu adegan, Alma melihat Elizabeth masuk ke kamarnya pada malam hari, kemudian keluar. Ketika Alma bertanya padanya keesokan paginya jika dia di kamarnya, Elizabeth menggelengkan kepalanya tidak. Kita tidak tahu apakah dia hanya tidak mengatakan yang sebenarnya, atau acara tidak terjadi. Bergman tidak menawarkan bantuan. Hal yang sama berlaku untuk adegan ketika Mr Vogler muncul atau ketika Elizabeth melihat gambar anaknya bahwa dia merobek-robek di awal film. Ditinggalkan sendiri untuk membuat rasa elemen-elemen terputus, kita dipaksa untuk membuang berpikir dalam cara linear tradisional. Aku tidak bisa mengatakan bahwa aku sepenuhnya memahami Persona. Ini mungkin menunjukkan bahwa persona yang kita asumsikan hanyalah sebuah topeng untuk menutupi ketakutan kita dan ketidakamanan? Tampaknya Elizabeth memainkan peran sebagai aktris, istri, dan ibu. Dia ingin meninggalkan peran ini untuk menolak berbicara. Alma, di sisi lain, bertindak seperti istri yang patuh dan perawat yang mendukung, tapi diam-diam mendambakan untuk menjadi apa yang dia anggap: kuat, mandiri, mandiri, dan Mandiri Elizabeth. Dalam adegan yang mengesankan, wajah dua wanita berubah menjadi satu komposit klasik dalam gambar tumpang tindih, gambar yang mengatakan kepada saya bahwa di bawah peran kita bermain, kita semua sama. Setelah menampilkan berturut-turut, namun, saya menyadari bahwa kebesaran seseorang tidak berbohong dalam pemahaman, tapi dalam intim yang tak terkalahkan dan po menyadari gambar, begitu banyak disampaikan oleh Sven Nykvistologi. Kekuatan baku dari film ini benar-benar membuat saya terlibat dalam dan memungkinkan saya untuk berhubungan dengan perasaan saya sendiri terluka dan putus asa dalam mencoba untuk mencapai orang-orang dalam hidup saya sendiri yang tidak bisa atau tidak akan merespon. Persona bukan hanya seorang klasik yang aku kagumi tapi pengalaman pribadi yang sangat kuat.
21 October 2002
Karya mistik Ingmar Bergman, Persona, dibuka dengan gambar cahaya dari lampu proyektor film dan kemudian film berjalan melalui spoils. Ini diikuti oleh serangkaian gambar yang meliputi laba-laba, montage dari komedi diam, lonjakan yang didorong melalui tangan seorang pria, dan wajah di kamar mayat. Film kemudian memotong ke sebuah gambar misterius dari seorang anak muda menonton wajah wanita muncul di layar raksasa langsung di depannya. Apakah gambar-gambar aneh ini mengingatkan kita bahwa kita hanya mengamati film, bukan kenyataan? Sebagai Persona dimulai, Suster Alma (Bibi Andersson), seorang perawat, ditugaskan untuk merawat seorang aktris, Elizabeth Vogler (Liv Ullman) yang tiba-tiba berhenti berbicara di tengah-tengah kinerja Electra. Alma belajar bahwa tidak ada yang secara fisik atau psikologis salah dengan Elizabeth. Dia hanya menolak untuk berkomunikasi secara verbal. Alma dan Elizabeth pergi ke pondok dokter di sebuah pulau kecil untuk menyelesaikan proses penyembuhannya. Meskipun Alma adalah satu-satunya yang berbicara, hubungan tumbuh dan Alma senang bahwa dia telah menemukan seseorang yang akan mendengarkan simpatinya. Dia mulai berbagi dengan Elizabeth saat-saat yang paling rentan. Sebuah titik tinggi dalam film adalah deskripsi rinci Alma tentang seksual pertemuan dia dengan dua anak laki-laki Remaja sementara berjemur di pantai di telanjang. Elizabeth tampaknya menjadi pendengar yang perhatian yang, dengan ekspresi wajah, mendorong Alma untuk mengungkapkan lebih dan lebih rincian pribadi. Alma, bagaimanapun, sangat terluka ketika dia membuka surat Elizabeth yang dibuka ke dokternya. Dalam surat itu, Elizabeth mengungkapkan bagaimana dia menggunakan Alma sebagai "belajar" dan menemukan obsesi-nya "menawan". Merasa dikhianati Alma lashes marah, pertama memarahi pasiennya, kemudian memohon pengampunan. Segera setelah kekerasan fisik dan emosional dilukiskan, Bergman menghentikan narasi dan mengulang dari urutan pembukaan, menambahkan close-up mata seolah-olah untuk mengingatkan kita lagi bahwa kita hanya pengamat. Hubungan dua wanita sekarang menjadi perjuangan kehendak. Alma semakin putus asa karena Elizabeth menjadi lebih kuat dan lebih dominan. Penginderaan kekuatan baru ini, Elizabeth tampaknya memindahkan kepribadiannya ke Alma lemah. Setiap nuansa emosi tak terduga disampaikan dalam ekspresi wajah kedua aktris yang luar biasa. Persona diisi dengan gambar nyata dan urutan mimpi di mana sangat sulit untuk membedakan antara ilusi dan kenyataan. Dalam satu adegan, Alma melihat Elizabeth masuk ke kamarnya pada malam hari, kemudian keluar. Ketika Alma bertanya padanya keesokan paginya jika dia di kamarnya, Elizabeth menggelengkan kepalanya tidak. Kita tidak tahu apakah dia hanya tidak mengatakan yang sebenarnya, atau acara tidak terjadi. Bergman tidak menawarkan bantuan. Hal yang sama berlaku untuk adegan ketika Mr Vogler muncul atau ketika Elizabeth melihat gambar anaknya bahwa dia merobek-robek di awal film. Ditinggalkan sendiri untuk membuat rasa elemen-elemen terputus, kita dipaksa untuk membuang berpikir dalam cara linear tradisional. Aku tidak bisa mengatakan bahwa aku sepenuhnya memahami Persona. Ini mungkin menunjukkan bahwa persona yang kita asumsikan hanyalah sebuah topeng untuk menutupi ketakutan kita dan ketidakamanan? Tampaknya Elizabeth memainkan peran sebagai aktris, istri, dan ibu. Dia ingin meninggalkan peran ini untuk menolak berbicara. Alma, di sisi lain, bertindak seperti istri yang patuh dan perawat yang mendukung, tapi diam-diam mendambakan untuk menjadi apa yang dia anggap: kuat, mandiri, mandiri, dan Mandiri Elizabeth. Dalam adegan yang mengesankan, wajah dua wanita berubah menjadi satu komposit klasik dalam gambar tumpang tindih, gambar yang mengatakan kepada saya bahwa di bawah peran kita bermain, kita semua sama. Setelah menampilkan berturut-turut, namun, saya menyadari bahwa kebesaran seseorang tidak berbohong dalam pemahaman, tapi dalam intim yang tak terkalahkan dan po menyadari gambar, begitu banyak disampaikan oleh Sven Nykvistologi. Kekuatan baku dari film ini benar-benar membuat saya terlibat dalam dan memungkinkan saya untuk berhubungan dengan perasaan saya sendiri terluka dan putus asa dalam mencoba untuk mencapai orang-orang dalam hidup saya sendiri yang tidak bisa atau tidak akan merespon. Persona bukan hanya seorang klasik yang aku kagumi tapi pengalaman pribadi yang sangat kuat.
21 October 2002
Karya mistik Ingmar Bergman, Persona, dibuka dengan gambar cahaya dari lampu proyektor film dan kemudian film berjalan melalui spoils. Ini diikuti oleh serangkaian gambar yang meliputi laba-laba, montage dari komedi diam, lonjakan yang didorong melalui tangan seorang pria, dan wajah di kamar mayat. Film kemudian memotong ke sebuah gambar misterius dari seorang anak muda menonton wajah wanita muncul di layar raksasa langsung di depannya. Apakah gambar-gambar aneh ini mengingatkan kita bahwa kita hanya mengamati film, bukan kenyataan? Sebagai Persona dimulai, Suster Alma (Bibi Andersson), seorang perawat, ditugaskan untuk merawat seorang aktris, Elizabeth Vogler (Liv Ullman) yang tiba-tiba berhenti berbicara di tengah-tengah kinerja Electra. Alma belajar bahwa tidak ada yang secara fisik atau psikologis salah dengan Elizabeth. Dia hanya menolak untuk berkomunikasi secara verbal. Alma dan Elizabeth pergi ke pondok dokter di sebuah pulau kecil untuk menyelesaikan proses penyembuhannya. Meskipun Alma adalah satu-satunya yang berbicara, hubungan tumbuh dan Alma senang bahwa dia telah menemukan seseorang yang akan mendengarkan simpatinya. Dia mulai berbagi dengan Elizabeth saat-saat yang paling rentan. Sebuah titik tinggi dalam film adalah deskripsi rinci Alma tentang seksual pertemuan dia dengan dua anak laki-laki Remaja sementara berjemur di pantai di telanjang. Elizabeth tampaknya menjadi pendengar yang perhatian yang, dengan ekspresi wajah, mendorong Alma untuk mengungkapkan lebih dan lebih rincian pribadi. Alma, bagaimanapun, sangat terluka ketika dia membuka surat Elizabeth yang dibuka ke dokternya. Dalam surat itu, Elizabeth mengungkapkan bagaimana dia menggunakan Alma sebagai "belajar" dan menemukan obsesi-nya "menawan". Merasa dikhianati Alma lashes marah, pertama memarahi pasiennya, kemudian memohon pengampunan. Segera setelah kekerasan fisik dan emosional dilukiskan, Bergman menghentikan narasi dan mengulang dari urutan pembukaan, menambahkan close-up mata seolah-olah untuk mengingatkan kita lagi bahwa kita hanya pengamat. Hubungan dua wanita sekarang menjadi perjuangan kehendak. Alma semakin putus asa karena Elizabeth menjadi lebih kuat dan lebih dominan. Penginderaan kekuatan baru ini, Elizabeth tampaknya memindahkan kepribadiannya ke Alma lemah. Setiap nuansa emosi tak terduga disampaikan dalam ekspresi wajah kedua aktris yang luar biasa. Persona diisi dengan gambar nyata dan urutan mimpi di mana sangat sulit untuk membedakan antara ilusi dan kenyataan. Dalam satu adegan, Alma melihat Elizabeth masuk ke kamarnya pada malam hari, kemudian keluar. Ketika Alma bertanya padanya keesokan paginya jika dia di kamarnya, Elizabeth menggelengkan kepalanya tidak. Kita tidak tahu apakah dia hanya tidak mengatakan yang sebenarnya, atau acara tidak terjadi. Bergman tidak menawarkan bantuan. Hal yang sama berlaku untuk adegan ketika Mr Vogler muncul atau ketika Elizabeth melihat gambar anaknya bahwa dia merobek-robek di awal film. Ditinggalkan sendiri untuk membuat rasa elemen-elemen terputus, kita dipaksa untuk membuang berpikir dalam cara linear tradisional. Aku tidak bisa mengatakan bahwa aku sepenuhnya memahami Persona. Ini mungkin menunjukkan bahwa persona yang kita asumsikan hanyalah sebuah topeng untuk menutupi ketakutan kita dan ketidakamanan? Tampaknya Elizabeth memainkan peran sebagai aktris, istri, dan ibu. Dia ingin meninggalkan peran ini untuk menolak berbicara. Alma, di sisi lain, bertindak seperti istri yang patuh dan perawat yang mendukung, tapi diam-diam mendambakan untuk menjadi apa yang dia anggap: kuat, mandiri, mandiri, dan Mandiri Elizabeth. Dalam adegan yang mengesankan, wajah dua wanita berubah menjadi satu komposit klasik dalam gambar tumpang tindih, gambar yang mengatakan kepada saya bahwa di bawah peran kita bermain, kita semua sama. Setelah menampilkan berturut-turut, namun, saya menyadari bahwa kebesaran seseorang tidak berbohong dalam pemahaman, tapi dalam intim yang tak terkalahkan dan po menyadari gambar, begitu banyak disampaikan oleh Sven Nykvistologi. Kekuatan baku dari film ini benar-benar membuat saya terlibat dalam dan memungkinkan saya untuk berhubungan dengan perasaan saya sendiri terluka dan putus asa dalam mencoba untuk mencapai orang-orang dalam hidup saya sendiri yang tidak bisa atau tidak akan merespon. Persona bukan hanya seorang klasik yang aku kagumi tapi pengalaman pribadi yang sangat kuat.
21 October 2002
SHARE