Rating: Phobia

0

Phobia

Tahun

2008

Negara

Thailand

Tanggal Rilis

April 25, 2008

Sutradara

Banjong Pisanthanakun | Paween Purikitpanya | 2 more credits

Bahasa

Thai

Genre

Drama, Horror, Mystery, Thriller

Rating Film

Rating anda 0

7/10 2942
Beri rating

Sinopsis Film

4BIA adalah sebuah antologi horor. Segmen pertama, “kebahagiaan” adalah tentang seorang gadis kesepian yang berkorespondensi dengan orang asing lewat sms telpon genggam dan segera menemukan sesuatu yang aneh tentang orang asing baru yang dicintainya. “Tit untuk Tat” memutar kisah ilmu hitam dan balas dendam untuk anak sekolah yang telah diganggu oleh geng Sekolah. “Di tengah” – sekelompok teman menghadapi salah satu perjalanan berkemah terburuk mereka setelah kecelakaan perahu kayak. Segmen akhir “akhir” ketakutan terakhir ” membawa kengerian ke ketinggian baru dengan thriller psikologis yang melibatkan seorang pramugari terbang solo di sebuah kabin dengan tubuh mati.

Rating Film

Rating anda 0

7/10 2942 Phobia

Trailer Film

Aktor

Aktor (29)
...

Pin (segment "Happiness") (as Maneerat Kamounan)

...

Diaw (segment "Tit for Tat") (as Vittavat Singlumpong)

...

Pink (segment "Tit for Tat")

...

Yo (segment "Tit for Tat") (as Chol Wachananont)

...

Ter (segment "In the Middle") (as Nuttapong Chartpong)

Kantapat Permpoonpatcharasuk

...

Aey (segment "In the Middle")

...

Phueak (segment "In the Middle") (as Pongsatorn Jongwilas)

...

Shin (segment "In the Middle") (as Wiwat Krongrasri)

...

Pim (segment "Last Fright") (as Chermarn Boonyasak)

Nada Lesongan

...

Princee Sophia (segment "Last Fright")

Plai Paramej

...

Captain (segment "Last Fright")

Wirot Ngaoumphanphaitoon

...

Ton (segment "Happiness")

...

Muk (segment "Happiness") (as Piyakan Bootprqsert)

Nithiwat Tharatorn

...

Muk's Boyfriend (segment "Happiness") (as Nitiwat Taraton)

Pran Tadaveerawat

...

Pin's Ex (segment "Happiness")

Sittipong Sea-Le

...

Ton's Father (segment "Happiness")

Saranthorn Chalinthong

...

Ton's Mother (segment "Happiness")

Shindanai Kanoksrithaworn

...

Ball (segment "Tit for Tat")

...

Toot (segment "Tit for Tat")

Teerapon Panyayuttakarn

...

Ace (segment "Tit for Tat")

Nattapol Pohphay

...

Ngit (segment "Tit for Tat")

Plaw Srisuwan

...

(segment "Last Fright") (as Plaw Sirisuwan)

Luckana Siriwong

...

Airline Employee (segment "Last Fright")

Esi Khosravi

...

Prince Albert (segment "Last Fright")

Thongsin Suksup

...

Co-Pilot (segment "Last Fright")

Nattiya Morntes

...

Newscaster (segment "Last Fright")

Pailin Intapunn

...

(segment "Last Fright")

Siri Warangkana

...

(segment "Last Fright")

Maseetor Warehayee

...

(segment "Last Fright")

Film Serupa

Salute
7/10    Drama
Gossip Girl
7/10    Drama, Romance
Cliffs of Freedom
6/10    Drama
Pretenders
5/10    Drama
That Thing You Do!
7/10    Comedy, Drama, Music
Dune
Adventure, Drama, Sci-Fi
Zoo
7/10    Drama, Mystery, Sci-Fi, Thriller

Ulasan Penonton

22 June 2009

Menyenangkan

Jadi, aku akan menulis sedikit review mini untuk setiap pendek seperti yang mereka tunjukkan dan seperti yang saya lihat mereka dan kemudian melakukan review film sebagai Seluruh setelah..
cerita 1:cerita hantu yang efektif menggunakan SMS sebagai perantara dimana hantu yang baru saja meninggal berbicara dengan seorang wanita muda yang sudah pulang. Saya akan mengatakan bahwa yang satu ini cukup menyeramkan, beberapa gambar besar ditampilkan dan beberapa hal klise juga digunakan. Aku sangat menyukai yang satu ini, aku biasanya tidak terlalu suka menggunakan ponsel sebagai perangkat Utama, I. E. Satu panggilan tidak terjawab.
cerita 2: Tit untuk Tat Bad nu metal di Thailand bermain hampir terus-menerus, periksa. Pengganggu pemain utama yang menarik yang memilih anak kutu buku, check. Cerita balas dendam? Ya. Yang satu ini bermain keluar sedikit mirip dengan lain film thailand, seni dari Setan 2 yang saya tidak menikmati terlalu banyak. Itu disutradarai oleh dude yang melakukan Shutter, yang saya juga tidak suka begitu banyak.. Tapi meskipun CG mengerikan pada akhirnya, aku menikmati yang satu ini, itu menyenangkan dan dapat diprediksi. Mudah ditebak mungkin tempat-tempat buruk lainnya, tapi aku menikmatinya di sini.
kisah 3: di tengah saya mulai tidak suka yang satu ini.. Nu metal, kayak, stereotipe pemuda.. Tapi itu matang dengan referensi film, komedi yang sebenarnya lucu, dan cerita cukup sopan menyeramkan. Berdasarkan pada ulasan lain saya pikir ini mungkin jauh lebih buruk tapi saya benar-benar menikmatinya.
cerita 4: ketakutan terakhir mungkin favorit saya dari 4 celana pendek hanya karena itu dibangun begitu baik. Yang satu ini memiliki yang paling' klasik ' merasa untuk itu dan sangat menyenangkan, aku melompat di dalam beberapa kali dan ke dalam satu ini semua jalan melalui. Skor Hitchcockian kecil yang bagus juga.
Pokoknya, bersenang-senang adalah cara terbaik untuk menjelaskan tentang antologi kecil yang bagus ini. Aku dibesarkan di Cerita-cerita dari Crypt dan Creepshow dan aku baru-baru ini di tahun-tahun terakhir mendapatkan lebih dan lebih ke bioskop Asia jadi ini adalah film aku sudah melihat ke depan untuk. Bottom line, ia menghibur saya dan itu semua yang saya butuhkan.
Penyewaan besar setidaknya!

29 October 2008

Thai horor memamerkan

Horor Asia itu tak ada. Meskipun ada banyak kesamaan, setiap negara punya cara tersendiri berurusan dengan film horor, terutama gaya. 4bia adalah proyek antologi baru memberikan ruang untuk empat bakat Thailand. Empat cerita pernah begitu sedikit terkait, tetapi berdiri dengan baik pada mereka sendiri dan membawa visi mereka sendiri pada apa Horor Thailand harus menambahkan ke genre.
Pendek pertama diarahkan oleh Thongkonthun, sutradara yang relatif segar dengan sedikit pengalaman dalam genre horor. Singkatnya memiliki tema yang cukup konvensional, tidak lebih dari seorang gadis sederhana, hantu, cerita menghantui. Namun, sudut pendek cukup khusus, karena tidak ada dialog sebenarnya yang sedang digunakan. Gadis itu homebound dan terisolasi dari teman-temannya dan semua percakapan diadakan melalui kontak sms. Bukan yang pertama, karena semakin banyak film mencoba untuk mengintegrasikan komunikasi digital, tapi masih cukup pengalaman baru.
Secara visual, pendek layak dengan beberapa gambar menarik, meskipun pengaturan tunggal tidak mendapatkan sedikit membosankan setelah beberapa saat. Kami mengikuti gadis itu di kamarnya untuk seluruh waktu berjalan, hanya pada akhirnya apakah kita mendapatkan beberapa tembakan dari luar. Sebagai keseluruhan, pendek adalah meyakinkan cukup dan meskipun cerita sangat tradisional, eksekusi membuatnya berharga. Ini adalah bakat Thongkonthun yang membuat film ini jauh dari jatuh ke perangkap kebosanan. 4 * berikutnya adalah pendek dari Direktur Shutter Pisanthanakun. Shutter adalah hit horor Asia yang cukup besar, tapi apa yang dipamerkan di sini adalah berbeda dan mudah pendek yang paling menarik dari kumpulan itu. Pendek ditembak sepenuhnya seolah - olah membuat trailer, termasuk berdarah warna, bingkai beku pendek, sibuk pemotongan dan fluktuasi kecepatan. Pesta visual yang benar, sayangnya lebih dan lebih murah merayap masuk, mengakibatkan klimaks yang agak mengerikan dan amatiran.
Bagi mereka yang akrab dengan seni seri setan, cerita akan terus kejutan kecil, meskipun tema balas dendam film telah diberi ayunan yang bagus. Gaya film membuatnya sedikit sulit untuk diikuti, tapi dasarnya cukup jelas dan pendek terlihat benar-benar mengesankan. Dengan sedikit perbaikan di bagian CG ini akan sempurna, untungnya ini mudah dilupakan ketika mengingat sisa filmnya. 4,5 * pendek ketiga dibuat oleh Wongpoom, co-director of Shutter. Sekali lagi seseorang dengan pengalaman yang solid di bidang horor. Dan itu menunjukkan. Sebuah benar-benar berbeda pendek dari Pisanthanakun itu, film Wongpoom menarik lebih ke / pada Suka Craven Scream trilog. Empat orang pergi bersama-sama arung jeram, tetapi ketika mereka semua berakhir di hal-hal air mengambil giliran untuk lebih buruk.
Suasana dalam film ini cukup santai, dengan sedikit tidak takut atau merinding. Untuk mengimbangi, ada lapisan tipis humor berjalan di bawah segala sesuatu yang terjadi, dengan agak lucu (tapi mungkin frustrasi) berlari merusak akhir setidaknya tiga film horor populer (Indra Keenam, orang lain dan rana), bahkan melempar Titanic untuk langkah yang baik. Ada saat-saat yang lucu, meskipun aku menganggap itu tidak menyenangkan jika kau belum melihat film-film yang disebutkan. Visual sedikit kurang berkembang, tapi karena fokus terletak pada humor yang mudah diabaikan. 4* Sayangnya, singkat terakhir adalah yang paling menarik diantara mereka. Meskipun celana pendek tidak membawa sesuatu yang baru untuk cerita meja-bijaksana, mereka semua memiliki beberapa poin menarik eksekusi. Puritan adalah satu-satunya menyampaikan kengerian yang cukup standar, dengan mayat menghantui pramugari di rumah penerbangannya.
Puritan puritan menunjukkan mata yang tajam tentang komposisi dari waktu ke waktu, dan pengantar putri (yang berakhir di kantong mayat) cukup menyenangkan, tapi dari titik itu tidak membawa apa-apa kecuali sekantong klise. Semangat puritan itu terus berlanjut sampai akhir, tapi orang-orang yang telah melihat berbagi film horor Asia yang adil mereka mungkin sedikit bosan pada akhirnya. 3 * semua dalam semua, film menyajikan empat celana horor yang menyenangkan, tidak satupun dari mereka di bawah rata-rata, tiga dari mereka datang dengan elemen yang menarik. Horor Thailand melakukannya dengan baik untuk dirinya sendiri, dan meskipun belum siap untuk pertempuran film horor yang lebih baik datang dari Cina dan Jepang, ada beberapa bakat nyata tersembunyi di sini. Sebuah film yang menyenangkan untuk iklan horor mencari sesuatu di luar persembahan horror 4.0* / 5.0*

19 September 2008

4bia

Saya harus mengatakan bahwa 4bia adalah salah satu yang baik Film Horor Thailand. Sutradara Shutter dari Shutter, Badan 19 dan wanita besi membuktikan bahwa mereka semua dapat datang dengan menegangkan cerita bersama-sama. Ada empat cerita dan masing-masing adalah 30 menit. Empat cerita cukup menarik, menegangkan dan menarik.
Cerita: pertama, kita mendapatkan' kebahagiaan ' diarahkan oleh Yongyoot Thongkongtoon yang melakukan Wanita Besi. Seorang gadis kakinya patah dan tinggal di apartemennya. Dia mengirim SMS ke teman-temannya dan segera dia menerima SMS dari seseorang yang misterius. Dia segera mengobrol dengan dia dan meminta fotonya. Ternyata...hal-hal yang tidak selalu apa yang mereka tampak. Itu menyeramkan dan mendebarkan. 3/5
Cerita kedua tidak sangat mendebarkan atau menegangkan tapi masih baik. Tit untuk Tat' disutradarai oleh Paween Purijitpanya yang melakukan Tubuh 19. Seorang pria menggunakan ilmu hitam untuk membalas dendam pada sekelompok siswa yang mengganggunya. Anda akan tahu hasilnya seperti saat ini, jenis plot yang umum. Gore dan kekerasan mengambil alih ketegangan dan thrills. Meskipun tanpa ketegangan, itu masih engrossing. 3,5 / 5
Cerita ketiga adalah 'di tengah' oleh Banjong Pisanthanakun yang melakukan Shutter dan sendirian.Empat sahabat kamp di hutan. Mereka mengolok-olok film horor dan menceritakan cerita hantu sebelum tidur. Salah satu dari mereka tenggelam ketika mereka pergi rakit air. Mereka mulai mencarinya dan semuanya mulai menyeramkan. Kurasa cerita ini adalah cerita yang paling menegangkan dan akhir ceritanya bukanlah yang kuharapkan. Meskipun ada ketegangan, ceritanya agak lambat. Ketegangan dimulai setelahnya. 3/5
Cerita terakhir dan keempat adalah 'ketakutan Terakhir' Oleh Parkpoom Wongpoom yang juga melakukan Shutter dan sendirian. Seorang pramugari adalah untuk mengawal mayat yang seorang putri sendirian. Hal-hal mulai menyeramkan dan mendebarkan. Sebagai cerita ketiga memiliki ketegangan, yang satu ini memiliki thrills. Meskipun seperti yang ketiga, ini dimulai dari sedikit lambat tapi masih mengelola untuk getaran saya. 3/5
Apakah layak untuk menontonnya? Ya, benar. Ketegangan dan ketegangan fans harus menonton ini. Saya tidak takut untuk mengatakan tetapi 4bia sebenarnya salah satu yang terbaik horor dan Film Thailand saya lihat. Hal ini disarankan untuk menonton ini. Hal ini baik meskipun saya bukan penggemar horor. Rated NC-16 di Singapura.

Show More

Tinggalkan Balasan