Rating: Platoon

0

Platoon

Peleton

Tahun

1986

Negara

United States, United Kingdom

Tanggal Rilis

December 19, 1986

Sutradara

Oliver Stone

Bahasa

English | Vietnamese

Genre

Drama, War

Durasi

120 min / 2:0

Rating Film

Rating anda 0

8/10 382679
Beri rating

Sinopsis Film

Seorang tentara muda di Vietnam menghadapi krisis moral ketika dihadapkan dengan kengerian perang dan dualitas manusia.

Rating Film

Rating anda 0

8/10 382679 Platoon

Trailer Film

Aktor

Aktor (47)
...

Sgt. Barnes

...

King

...

Sgt. Elias

...

Big Harold

Kevin Dillon

...

Bunny

John C. McGinley

...

Sgt. O'Neill

Reggie Johnson

...

Junior

Mark Moses

...

Lt. Wolfe

Corey Glover

...

Francis

...

Lerner

Chris Pedersen

...

Crawford

Bob Orwig

...

Gardner

Corkey Ford

...

Manny

David Neidorf

...

Tex

Richard Edson

...

Sal

...

Warren

Kevin Eshelman

...

Morehouse

James Terry McIlvain

...

Ace

J. Adam Glover

...

Sanderson

Ivan Kane

...

Tony

Paul Sanchez

...

Doc

Dale Dye

...

Captain Harris

Peter Hicks

...

Parker

Basile Achara

...

Flash

Steve Barredo

...

Fu Sheng

Chris Castillejo

...

Rodriguez

Andrew B. Clark

...

Tubbs

Bernardo Manalili

...

Village Chief

Than Rogers

...

Village Chief's Wife

Li Thi Van

...

Village Chief's Daughter

Clarisa Ortacio

...

Old Woman

Romy Sevilla

...

One-Legged Man

Mathew Westfall

...

Terrified Soldier

Nick Nicholson

...

Mechanized Soldier #1 (as Nick Nickelson)

Warren McLean

...

Mechanized Soldier #2

Li Mai Thao

...

Rape Victim

Ron Barracks

...

Medic

H. Gordon Boos

...

Soldier with Mohawk Haircut

Brad Cassini

...

Soldier

Mark Ebenhoch

...

Ebenhoch

Robert 'Rock' Galotti

...

Huffmeister

Eric Hahn

...

Soldier

Berto Spoor

...

Soldier

Oliver Stone

...

Alpha Company Major in Bunker

Henry Strzalkowski

...

Bit Part

Film Serupa

Clink
5/10    Drama
Guilt
6/10    Drama, Mystery
Peaches and Cream
7/10    Comedy, Drama, Fantasy
Manu
9/10    Drama
Two of Us
3/10    Action, Drama, Thriller
The Code
6/10    Drama
Bellbird
6/10    Comedy, Drama

Ulasan Penonton

14 October 2015

Sebuah mahakarya dari Vietnam film Oliver Stone

Peleton adalah 1986 film perang amerika yang ditulis dan disutradarai oleh Oliver Stone salah satu yang paling kuat, film anti perang realistik sepanjang masa. Ini adalah salah satu film Perang Vietnam terbaik yang pernah kulihat yang memenangkan Academy Award untuk film terbaik tahun 1986 dan Sutradara Terbaik Untuk Oliver Stone, serta pencampuran suara terbaik dan Film Terbaik. Film Vietnam Stone menggambarkan kehidupan nyata manusia berada di sudut pandangnya dari cerita yang menceritakan kisah yang berlangsung dalam kehidupan aslinya yang dia alami setelah tur tugasnya berakhir pada tahun 1968, Oliver Stone menulis skenario bernama Break: sebuah akun autobiical detailable pengalamannya dan kehidupan ia berada di Vietnam. Karakter digambarkan lebih kemudian beberapa tentara mereka digambarkan lebih sebagai manusia daripada prajurit mematuhi perintah.Peleton menunjukkan Perang Vietnam adalah kesalahan besar, tapi menjadi film dokumenter fiksi di Vietnam jauh dari tujuannya. Ini salah satu film perang favoritku. Aku suka film ini sampai mati.
Bagi kita yang membuatnya memiliki kewajiban untuk membangun lagi, untuk mengajar kepada orang lain apa yang kita tahu, dan untuk mencoba dengan apa yang tersisa dari hidup kita untuk menemukan kebaikan dan makna dalam hidup ini.
Di peleton, Chris Taylor (Charlie Sheen) adalah tentara AS muda yang naif yang, pada kedatangannya ke Vietnam, cepat menemukan bahwa ia harus melakukan pertempuran tidak hanya dengan Viet Cong, tetapi juga dengan rasa takut gnawing, kelelahan fisik dan kemarahan kuat dalam dirinya. Sementara dua komandannya menarik garis tipis antara perang mereka melawan musuh dan salah satu mereka berkelahi satu sama lain, Konflik, kekacauan dan kebencian permeate Taylor, mencekik realititasnya dan mematikan perasaannya kepada nilai tertinggi manusia... kehidupan.
Chris melihat peleton-Nya terpecah menjadi dua bagian, masing-masing bergabung dengan salah satu dari dua orang.Elias (Willem Dafe) dan Sersan Barnes (Tom Berenger). Kedua tentara itu benar-benar dua hal yang baik positif untuk dilihat dalam film ini karena itu menetapkan penampil di kursi tepi. Mereka berdua memiliki nominal musuh yang sama, tapi, sebenarnya, tidak butuh waktu lama untuk menyadari bahwa Elias itu baik ,dan Barnes jahat (nyamuk" musuh " tidak masuk ke dalam persamaan moral dari film ini, sama saja dengan ancaman luar, sama seperti malaria, atau bahkan api ramah. Elias merasa kesia-siaan dalam perang dan menghargai hidup.Barnes bertempur habis-habisan dan tidak punya rasa kasih sayang, titik. Kedua tentara efisien bertempur dengan musuh yang sama, tapi benar-benar seperti pada satu titik tepat ditulis oleh Chris Taylor sendiri,mereka berjuang untuk jiwa-jiwa anggota peleton, sebagai hasil perang tidak pernah benar-benar ragu.
Pleton mencapai desa, di mana persediaan makanan dan senjata ditemukan. Selama mempertanyakan Kepala Desa, Barnes menghilangkan kesabarannya dan tanpa pamrih membunuh istri orang itu meskipun penolakan mereka membantu Viet Cong. Barnes akan membunuh putri muda pria itu untuk memaksa dia untuk memberitahu mereka di mana musuh berada.
Elias tidak ramah pada perilaku seperti ini. Elias dan Barnes mendekat dan lebih dekat untuk konflik terbuka, sementara Taylor menjadi veteran, jelas berpihak pada Elias. Sementara itu, nasib peleton datang lebih dekat dan lebih dekat kepada mereka, puncak dalam kesimpulan ledakan ledakan. Akhir ceritanya gelap, tapi secara moral memuaskan.
Peleton adalah film legendaris. Sebuah film yang saya akan selalu menghargai, dan film yang saya tidak akan pernah bosan. Dan film Vietnam terakhir yang layak ditonton. Tidak ada film Perang hari ini yang difilmkan sebagai perang drama manusia hari ini pada tahun 2015. Masing-masing mewakili esensi dari sengaja menghantui sinematografi kuat dalam sejarah.- Ini mewakili karya sinematik yang mengagumkan dan pendongeng. Sebuah film yang kadang-kadang tidak mungkin untuk menonton untuk intens dan emosi menguras account dari Perang Vietnam karena itu terjadi baik pada medan perang dan dalam jiwa manusia.
Drama nyata terbaik manusia digambarkan pada layar anti-perang film di Vietnam dari tahun 80-an, itu adalah film favorit saya bahwa saya akan selalu cinta mati untuk melihat. Saya juga tidak menonton film ini untuk sebuah aksi ; saya benar-benar melihatnya untuk perang dan bagaimana semuanya itu, apa yang lebih berharga dan itu adalah kehidupan: film juga memiliki pesan di dalamnya. Para aktor menggambarkan karakter memang membuat pertunjukan dipercaya sebagai tim nyata skuad tentara melawan musuh di Viet Cong.
Pertempuran dengan Viet-Cong ditampilkan realistik sebagian besar pada akhir pertempuran akhir. 10/10

10 June 2010

Neraka adalah alasan yg mustahil

Mengapa Saya pikir peleton mungkin Film Perang terbaik Hollywood pernah dibuat? Karena itu sangat manusiawi. Aku serius. Direktur melihat semua karakter sebagai korban perang daripada pahlawan atau penjahat. Lihat lebih dekat pada mereka.
Taylor tak punya kekuatan dalam dirinya dan memisahkan antara kedua ayah itu. dia berakhir dengan aksi balas dendam fisik. Ini bukan apa yang diajarkan oleh seorang ayah - dan ayah yang lain benar-benar dibunuh olehnya.
Sersan Barnes tidak akan pernah cocok dengan kehidupan pasca perang dan tahu itu sangat baik untuk dirinya sendiri, lagipula, dia bukan orang bodoh walaupun mungkin terlihat seperti mesin pembunuh yg tidak masuk akal pada pandangan pertama. Peluru Vietnam tidak bisa membunuhnya, bakatnya untuk bertahan hidup menjadi musuhnya. Jadi, dia mencoba bunuh diri dua kali (setidaknya) memohon orang lain untuk membunuhnya dan dengan demikian mengakhiri rasa sakit yang membuatnya menangis dari dalam: pertama, di bunker potheads setelah tuduhan Taylor; kemudian, ketika Taylor menemukan dia di adegan akhir.
Sersan Elias terlalu baik untuk bertahan hidup di Vietnam dan bahkan mungkin menantang dan merasa kesal dengan tujuan, menunggu beberapa bob barnes untuk membalas:) sebuah batu kasihan tidak termasuk adegan bintang-bintang yang menjelaskan cukup banyak tentang kehidupan Elias dan melihat masa depan. Bahkan, untuk dirinya sendiri ia tidak melihat masa depan. Tidak di dunia ini semua tentang pengkhianatan dan pembunuhan.
Bunny dan Junior, salah satu perwujudan dari keberanian agak sadis dan yang lain dari pengecut. Kematian mereka sebagian moralitas, sebagian untuk menunjukkan bahwa tidak peduli jika Anda hitam atau putih, berani atau pengecut, perang membuat perbedaan menghapus semua orang yang bisa.
Raja, Big Harold, Francis adalah korban yang selamat, juga. Apa yang menunggu mereka di dunia "nyata" di mana tidak ada yang mengerti dan tidak ada yang menghormati apa pun? Mereka memimpikan pengembalian musik, teman-teman, waktu menyenangkan-tapi gigitan kenyataan, dan siapa tahu, akan mereka menemukan tempat mereka di bawah matahari atau akan dipaksa untuk menggunakan keterampilan yang diperoleh di Nam dan terlibat dalam kejahatan dan penyalahgunaan narkoba?
Red O'neill berbicara tentang kemampuannya untuk memprediksi apakah seorang pria akan berhasil atau tidak. Sebuah refleksi dari ketakutan sendiri: Haruskah aku tetap hidup dan keluar dari sini atau tidak. Kemungkinan bahwa dia tidak, dan batu kuku dia ke tempat dengan perintah Kapten untuk mengambil alih apa yang pernah peleton... Bye Patsy.
Gagasan bahwa batu telah mencoba untuk membawa ke depan kepada kami bukan (untuk pikiran) cerita perjuangan antara yang baik dan yang buruk untuk kepemilikan jiwa Taylor (ingat, anak itu menjadi pembunuh pada akhirnya), tapi: di mana perang tidak bisa melarikan diri. Tinggalkan harapan semua orang yang masuk.
Tingkat tertinggi yang pernah untuk itu.

8 May 2004

di Vietnam dan di luar

Peleton umumnya dianggap sebagai salah satu film anti-perang terkuat sepanjang masa. Sementara ini tentu benar, apa yang sering diabaikan-setidaknya setelah hanya satu menjalankan melalui film-adalah bahwa itu terutama kisah Allah melawan setan, dan perang ada untuk mengatur latar belakang berbahaya. Tidak diragukan lagi, peleton menunjukkan Perang Vietnam adalah kesalahan besar, tapi menjadi film dokumenter fiksi di Vietnam jauh dari tujuannya.
Cerita ini diceritakan dari sudut pandang Chris Taylor (solidly dimainkan oleh Charlie Sheen), seorang anak kelas menengah yang pergi ke Vietnam untuk melakukan apa yang dia pikir adalah tugas patriotik. Dalam sepuluh menit pertama, Chris ditampilkan di hutan yang tidak nyaman, berjuang hanya untuk bertahan hidup di lingkungan alam, apalagi melakukan kerusakan yang sebenarnya kepada musuh. Dengan cepat kita diperkenalkan ke semua segi di Perang Vietnam: kurangnya tujuan, musuh mirip hantu, prevalensi yang jelas luas dan miskin di antara mendengus pertempuran-dan, segera, kita melihat faktor-faktor ini untuk menyebabkan moral rendah dan beberapa tindakan yang lebih dari nilai etis.
Chris melihat peleton-Nya terpecah menjadi dua bagian, masing-masing bergabung dengan salah satu dari dua orang.Elias (Willem Dafe) dan Sersan Barnes (Tom Berenger). Kedua benar-benar adalah gaya mengemudi di belakang film. Mereka berdua memiliki nominasi musuh yang sama, tapi, sebenarnya, tidak butuh waktu lama untuk menyadari bahwa Elias itu baik, dan Barnes jahat (nyamuk "musuh" tidak masuk ke dalam persamaan moral dari film ini, sama saja, ancaman luar, sama seperti malaria, atau kebakaran ramah (pula). Aku tidak akan menyangkal itu hubungan yang sangat hitam-vesus-putih, tapi polaritas ini tidak merasa disusun. Elias merasa kesia-siaan dalam perang dan menghargai hidup.Barnes bertempur habis-habisan dan tidak punya rasa kasih sayang, titik. Keduanya adalah tentara efisien bertempur dengan musuh yang sama, tapi benar-benar -- seperti yang digelar oleh Chris Taylor sendiri -- mereka berjuang untuk jiwa-jiwa anggota peleton, sebagai akibat dari perang tidak pernah benar-benar ragu.
Elias / Barnes menahan pleton, dan penampil, dikembangkan melalui beberapa urutan Perang. Adegan dingin terjadi di sebuah desa, di mana tentara kami tidak menemukan VC, tetapi mereka menemukan tembolok senjata VC. Kebiadaban tentara tertentu, termasuk Sersan Barnes, adalah tidak sengaja ditunjukkan di sini. Ini meninggalkan penampil dengan perasaan kosong yang sulit dikocok, mengingatkan sisi kosong yang sama pada wajah seorang wanita setelah dia melihat anaknya dibunuh di depannya.
Elias tidak ramah pada perilaku seperti ini. Elias dan Barnes mendekat dan lebih dekat untuk konflik terbuka, sementara Taylor menjadi veteran, jelas berpihak pada Elias. Sementara itu, nasib peleton datang lebih dekat dan lebih dekat kepada mereka, puncak dalam kesimpulan ledakan ledakan. Akhir ceritanya gelap, tapi secara moral memuaskan.
Jangan menonton film ini untuk aksi. Itu bukan berarti Itu tidak baik ditembak, atau realistis. Sebaliknya. Ini cukup meyakinkan. Tapi itu tidak menunjukkan perang sebagai olahraga yang menyenangkan, dan tidak pernah pertanyaan dari orang-orang baik melawan orang-orang jahat. Tidak akan ada sorakan untuk "orang baik" atau orang lain dalam satu ini. Stone berhasil cemerlang dalam menempatkan penonton ke tengah-tengah itu semua, dan itu tidak cukup sigh (dan pasti tidak untuk mual, baik).
Di sisi lain, jika Anda ingin bertindak besar, itu di sini. Sampah dan Berenger hebat, dengan naskah yang sangat bagus (dan terdengar aneh). Barnes sangat mengerikan saat menantang tiga orang untuk membunuhnya, minum minuman keras dari botol. Mereka tidak bergerak, dan tidak akan Anda, meskipun Anda akan membencinya sebanyak mereka. Dafoe adalah secercah cahaya dalam kegelapan seperti Elias. Pemain ini dibulatkan dengan banyak karakter, semua bermain dengan baik, dan menambahkan dimensi lain untuk film.
Aspek teknis dari film ini luar biasa, meskipun seseorang tidak pernah berpikir tentang mereka banyak, karena film ini benar-benar menarik. Nilai produksi tampaknya cukup bagus juga. Aspek yang paling menakjubkan dari film ini, namun, adalah musik. Ini emosional dan pengeringan, dan digunakan untuk efek besar-mendengarkan tema utama ketika Anda menonton desa terbakar.
Perhatikan ini beberapa kali, dan Anda mungkin akan cukup bergerak setiap kali. Aku akan terkejut jika Anda memberikannya kurang dari apa yang saya memberikannya 9/10

Menampilkan lebih banyak

Tinggalkan Balasan