Rating: Posesif

0

Posesif

Positif

Tahun

2017

Negara

Indonesia

Tanggal Rilis

October 26, 2017

Sutradara

Edwin

Bahasa

Indonesian

Genre

Drama, Romance

Durasi

102 min / 1:42

Rating Film

Rating anda 0

7/10 796
Beri rating

Sinopsis Film

Lala adalah atlet lompat platform di tahun terakhir SMA nya ketika dia bertemu Yudhis, seorang siswa pindahan. Asmara awalnya Blossom, tapi sesuatu tentang Yudhis sedang berlangsung satu per satu.

Rating Film

Rating anda 0

7/10 796 Posesif

Trailer Film

Aktor

Aktor (15)
...

Yudhis

...

Mama Yudhis

...

Ayah Lala

Ismail Basbeth

...

Maulidina Putri

...

Jihan

Herlyani Dias Sukmahati

...

Pranarta

...

Iedham Abditama

...

Radit Oza Zakaria

...

Tyas Nurmara

...

Tri Anggoro

...

Adil Ibra

...

Film Serupa

D-Day
8/10    Drama, Romance
Fractal
Drama
Kabaddi Kabaddi Kabaddi
8/10    Comedy, Drama, Romance
Good Doctor
8/10    Drama, Romance
Unasked Family
7/10    Drama
Yellow Rose
6/10    Drama, Music
Dhappa
8/10    Drama

Ulasan Penonton

11 November 2018

Cukup mengesankan!

Wow film ini melebihi harapanku. Hubungan antara karakter utama terasa begitu nyata dan begitu kuat. Mereka bahkan memiliki beberapa vlog di youtube tentang kegiatan sehari-hari mereka (jadi ekstra-in a good way!!). Saya tidak bisa membayangkan bagaimana tema ini (kecemburuan) bisa begitu menarik dan menikmati untuk menonton. Putri Marino & Adipati melakukannya dengan baik!

12 November 2017

Mengejutkan saya banyak dalam cara yang baik...

Aku harus mengakui aku pesimis tentang film ini sebelum menonton di bioskop. Tapi setelah kredit berakhir aku benar-benar terkejut bagaimana film ini begitu berbeda dari tema romantisme Remaja di luar sana. Cerita tentang pacar yang kasar begitu jarang untuk memilih bioskop. Lala seorang atlet bertemu dengan Yudhis yang baru saja dipindahkan dari sekolah lain. Mereka jatuh cinta dengan cepat. Ketika hubungan berjalan di antara mereka, Yudhis nyata karakter muncul. Dia kasar dan mengendalikan hidup Lala. Dia ingin lebih dan lebih dari Lala. Tapi film ini tidak hanya menawarkan kita bahwa, hubungan antara Lala dan ayahnya dan juga Yudhis dan ibunya mencampur perasaan kami dan membantu kami untuk memahami perasaan mereka. Ayah Lala terobsesi ingin putrinya menjadi atlet hebat dan Ibu Yudhis yang kasar yang membentuk karakternya di dalam. Film ini benar-benar mengejutkanku. Soundtrack yang indah dengan Lirik yang dalam. Positifdari Edwin untuk yakin salah satu film Indonesia terbaik tahun ini. Banyak pesan untuk memikirkan dari film ini. Aku sudah menonton dua kali. Semakin saya pikir semakin saya mencintai Lala sebagai satu orang. Oveall 8 dari 10.

30 October 2017

Roller Coaster emosi dalam hubungan yang kasar di film bertema.

Oke, film ini ternyata lebih baik dari apa yang saya harapkan. Perasaan roller coaster saat kau menonton film ini benar-benar mendebarkan dan membuat kau ingin lebih banyak lagi.
Jadi, ini adalah kisah cinta yang agak biasa, anak laki-laki bertemu gadis, mereka jatuh cinta, blablabla tapi kemudian sesuatu yang tidak beres. Sekarang di sinilah hal-hal mengambil giliran untuk yang terburuk.
Yushis (Adipati Dolken) digambarkan dengan sempurna sebagai pacar yang kejam bagi Lala (Putri Marino). Seperti yang kuharapkan, Adipati memainkan perannya dengan sempurna, tapi yang membuatku lebih tertarik adalah karakter Putri. Dia memainkan Lala sempurna, mengingat dia orang baru untuk bertindak, tapi dalam film ini, dia mencerminkan kebenaran di balik sebagian besar hubungan yang kasar, ketidakmampuannya dari korban untuk keluar dari situ.
Pindah ke pemain pendukung, Ibu Yudhis (memotong Mini) dan ayah Lala (Yayu A. W. Unru). Sekarang Potong Mini, jika Anda menonton sebagian besar film-filmnya, dia adalah lengkap fledged aktris dan serbaguna, dan dalam film ini, dia membuktikan sekali lagi sebagai ibu yang kasar yang menyebar kebiasaan buruk untuk anaknya. Tapi bagi ayah Lala, dimainkan oleh Yayu, saya tidak pernah mendengar tentang dia, tapi aktingnya disini cukup baik sebagai ayah yang ketat.
Teman Lala (Griselda Agatha dan Chicco Kurnawan) juga bermain dengan sempurna di sini. Mereka bertindak sebagai teman yang sempurna, Mudah bergaul tetapi pada saat-saat mereka juga dapat diandalkan, meskipun mereka sering menjadi sumber perilaku buruk Yudhis terhadap Lala.
Plot itu sendiri, dari awal sampai hampir bagian tengah film ini, saya pikir itu setup baik, dan ketika konflik dimulai, itu adalah di mana hal-hal mendapatkan menarik. Film ini mengambil tema hubungan kasar dan posesif, hal yang sangat umum sejak fajar manusia, dan film ini bawa ke tingkat berikutnya. Tidak akan merusak terlalu banyak, tapi aku akan terkutuk, mereka rempah-rempah hal dengan beberapa twist di sana-sini, bagaimana orang kasar bisa marah kedua pertama dan kemudian memohon pengampunan menit berikutnya. Bagaimana seorang manipulatif melakukan segala sesuatu dalam kekuasaannya untuk mendapatkan apa yang dia inginkan dalam hubungan.
Aspek kuat lainnya dalam film ini adalah lagu yang dipilih untuk musik latar belakang. "Dan" oleh Sheila On 7 adalah lagu yang sempurna untuk film ini, bagaimana Lirik membawa suasana film ini ke tingkat yang baru. Juga titik kuat berikutnya adalah sinematografi. Gambar indah kota dan kolam renang mana Lala kereta untuk kejuaraan berikutnya dan campuran kota dan alam hanya sempurna di sini.
Titik lemah dari film ini adalah menulis, baik itu tidak terlalu buruk per se, tetapi bisa lebih baik.
Semua dalam semua, putusan akhir adalah 8/10. Saya sarankan Anda pergi menonton jika Anda tidak, Anda tidak akan menyesal.

Menampilkan lebih banyak

Tinggalkan Balasan