Promised Land

Tanah Yang Dijanjikan
2004, Israel, France, Drama, Thriller
Cari films
0
/ 0
IMDB
6
/ 509
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info
"Tanah yang menjanjikan" menceritakan kisah para gadis muda Estonia yang belum tahu menerobos Mesir untuk dilelang layaknya pelacur di Israel, dan dari inisiasi mereka ke dalam perdagangan daging, dan akhirnya membebaskan secara tidak sengaja dari satu gadis yang paling berjuang untuk kebebasannya."Tanah yang menjanjikan" menceritakan kisah para gadis muda Estonia yang belum tahu menerobos Mesir untuk dilelang layaknya pelacur di Israel, dan dari inisiasi mereka ke dalam perdagangan daging, dan akhirnya membebaskan secara tidak sengaja dari satu gadis yang paling berjuang untuk kebebasannya. Promised tanah keduanya dimulai dan berakhir dalam kegelapan malam: pembukaan adalah serangkaian gambar abstrak gurun, di mana sinar bulan memainkan pada kereta unta dipimpin oleh penggembala Arab. Kita kemudian melihat perbatasan kawat berduri dan sekelompok wanita muda dibawa ke sisi lain. Ini menandai kedua akhir dan awal perjalanan mereka, untuk semua Eropa Timur ditakdirkan untuk menjadi bagian dari perdagangan daging, yang jelas memiliki tempat di Israel modern. Tanah perjanjian mereka bukan tempat yang baik untuk susu dan madu, tapi sebaliknya: sebuah mesum, anonim, tempat yang surealis, di mana mereka bergegas dan bergerak seperti ternak, martabat sedikit, dilucuti dari individualitas mereka dan dikirim untuk membayar dengan cara mereka. Tapi dalam dunia dehumanisasi ini, Gitai meskipun demikian menemukan glimmer of humanity dan, akhirnya, perlawanan: seorang nyonya (a tour-tour-de-force cameo oleh yang hebat Hanna Schygulla) menyediakan hiburan bagi wanita muda bingung, sementara lainnya perlahan muncul di antara para wanita itu sendiri.
3 reviews
SHARE
Actors
Rosamund Pike
Rose
Diana Bespechni
Diana
Hanna Schygulla
Hanna
Anne Parillaud
Anne
Alla An
Alla
Kristina Likhnyski
Kristina
Katya Drabkin
Katya
Yussuf Abu-Warda
Yussuf
Amos Lavi
Hezi
Shalva Ben-Moshe
Igor
Reviews (3)
Replying to
Sangat kuat, kekerasan dan depresi juga dibuat film pada bisnis setan prostitusi dan perbudakan. Sederhana dan sangat sulit. Tidak menarik. Orang jahat yang melakukan itu dengan orang lain datang dari mana-mana. Salah satu film terbaik dari Israel sutradara Amos Gitai.
20 March 2021
Alasan utamaku untuk melihat' Promised Land', film pertama di Amos Gitai "trilogi perbatasan", adalah Rosamund Pike awal karirnya. Dia adalah bakat muda yang menjanjikan pada saat itu dan benar-benar tumbuh menjadi sangat baik dan lebih baik daripada-diberikan-kredit untuk aktris yang benar-benar memberikan peran yang tepat, seperti dapat dibuktikan dalam salah satu pertunjukan Aktris Terbaik dekade, dan salah satu yang terbaik tahun itu, di 'Gone Girl'.
Ada juga intrik bagaimana 'tanah yang dijanjikan' akan berurusan dengan masalah yang berat, mengerikan dan keji, perdagangan manusia, sesuatu yang penting untuk dibangkitkan kesadaran dan tidak ditujukan cukup dalam media visual (film dan televisi) sementara juga sulit untuk melakukannya keadilan. Seperti yang dapat dibuat jelas dari menonton 'Tanah Perjanjian'. Setiap film yang mengambil subjek seperti perdagangan manusia harus dihargai untuk mencoba, tapi saya merasa bahwa 'tanah yang dijanjikan' bisa memiliki ditangani dengan itu lebih banyak dan ditangani dengan lebih tulus dan rasa. Hal ini tidak mengerikan atau besar, sebagai masalah bagi saya itu adalah salah satu dari mereka sulit untuk menilai dan membahas film, dan untuk dilihat untuk melihat bagaimana perdagangan manusia dapat digambarkan di layar dan untuk melengkapi Rosamund dan Amos Gitai. Itu adalah jika seseorang dapat menemukannya, dengan bahwa itu memiliki rilis terbatas pada saat itu dan, selain berbagai situs web memilikinya secara penuh, ketersediaan yang relatif tidak jelas.
Tanah yang dijanjikan, dimulai dengan kekuatan, dimulai dengan menonjol. Ini memiliki adegan pembuka yang sangat menggugah dan beberapa bagian pertama memiliki sebuah dokumenter berpasir - seperti merasa. Beberapa dari itu terlihat baik, setengah pertama ditembak cukup baik, lokasi yang mencolok dan atmosfer dan ada beberapa terlalu kaya lensing dalam beberapa urutan malam.
Ketika datang ke akting, yang sebenarnya tidak terlalu buruk sama sekali mengingat apa yang mereka diberi, standouts adalah Hanna Schygulla membawa mengancam tapi juga menghibur hatinya (lebih dari itu pantas, dengan beberapa benar-benar clunky dialog yang dibuat di tempat) dan Anne Parill, bergerak dalam karisma. Rosamund Pike kecewa tidak punya banyak hal untuk dilakukan dan perannya sangat terbatas, tapi dia tetap memberikan kinerja yang teliti dan berani (seperti Schygulla, lebih dari yang pantas). Beberapa adegan yang cukup mengerikan.
Namun, janji 'tanah' tidak berlangsung lama. Babak pertama memang memiliki kesalahan, dengan beberapa mondar-mandir menjadi membosankan dan mengambil terlalu lama waktu untuk sampai ke titik, tapi film benar-benar kehilangan jalan di babak kedua. Subjek seperti yang dikatakan adalah harrowing, Anda tidak harus pergi melalui itu sendiri untuk tahu bahwa, jadi pendekatan jahat yang tepat dan diperlukan, tetapi masih bisa dilakukan dengan lebih bijaksana dari ini. Di sini kengerian itu berlebihan dan trivialisme dan perlakuan para wanita digambarkan dengan cara yang sendiri-indulgent dan rakus, dilakukan untuk memberi efek.
Koherensi, atau kurangnya, juga masalah. Tidak banyak yang terjadi plot-bijaksana dalam hal struktur dan beberapa dari itu tanpa tujuan. Babak kedua pada pengulangan tertentu dan mencari tahu apa yang terjadi di luar stringing tak berujung penyiksaan (dan seperti) adegan nyaris mustahil. Menceritakan siapa yang sama (lampu gelap tidak membantu), dengan film memiliki karakter bahwa meskipun upaya terbaik aktor ' tidak memiliki pengembangan kepada mereka apapun. Dialognya terus-menerus berbunyi dan mengatakan apa-apa menerangi tentang subjek ini selain apa yang sudah kita ketahui, dan arah Gitai adalah tangan berat. Dampak emosional adalah tidak ada, film hanya terlalu tidak menyenangkan untuk membangkitkan setiap jenis empati dan karakter terlalu rapuh dikembangkan untuk membuat satu perawatan bagi mereka dengan benar. Lalu ada semua kesimpulan yang terlalu nyaman Deux Ex Machina, yang terlalu banyak polisi-out.
Secara keseluruhan, dimulai dengan banyak janji tapi kehilangan cara drastis pada khususnya di babak kedua. 5/10 Bethany Cox
12 October 2017
Tanah yang dijanjikan adalah salah satu bagian dari trilyunan yang Amos Gitai membuat, dua nama lain menjadi Free Zone dan terlepas. Dalam film ini, ia mengatasi masalah perempuan perdagangan lintas antara Mesir dan Israel, di mana tampaknya tidak ada masalah, hambatan atau konflik antara masyarakat kedua belah pihak terlibat dalam perdagangan ilegal ini, yang masih persists, dengan berbagai pembuat film di seluruh dunia mengambil kepala di dalam masalah mereka masing-masing, dalam film seperti yang pernah ditulis Lilya dan nama Anda.
Film ini dapat dirobohkan, saya percaya, menjadi tiga bagian, dan secara keseluruhan itu seperti Gitai mengambil penonton pada perjalanan untuk menyaksikan Siksaan Pertama bahwa korban perempuan dimasukkan melalui. Teknik cam yang gemetar membantu menempatkan diri di sana dalam perspektif orang pertama, meskipun bisa agak meresahkan, seolah - olah sudut pandang dan sudut pandang tampaknya berasal dari menjadi salah satu pelaku perdagangan, yang mampu untuk mengambil bagian dalam, namun hanya berdiri seperti seorang saksi mata, tetapi tidak dapat menjangkau dan membantu gadis-gadis.
Ini bukan dokumenter, tapi efeknya membuatnya terlihat seperti satu, dengan percakapan dekat, dan banyak tembakan ketat memilih untuk meredam penonton, seperti bagaimana korban menderita, seperti mereka dipindahkan terus-menerus dari tempat ke tempat dalam mode cepat, di bawah selimut malam, berjalan-jalan di padang pasir untuk tujuan akhir mereka, yang pada akhir film, dimana kau berada. Salah satu adegan yang pasti akan membangkitkan emosi menjengkelkan, adalah bagaimana wanita mendapatkan digiring dan diperiksa seperti ternak, memiliki aset mereka terpapar dan didorong, ditandai, melucuti martabat dan pakaian mereka, sementara mendengarkan lelang yang akan berlangsung mereka untuk harga terbaik dari penawar tertinggi. Sebelum itu para gadis terlihat seolah-olah mereka tidak mengerti tentang cobaan berat mereka yang akan datang, sampai terlambat.
Babak kedua ditangani dengan semacam klub bawah tanah, yang membawa seluruh film untuk tanda satu jam. Para gadis sudah siap, lagi-lagi belum resmi menjadi selempang air untuk membersihkan diri mereka sendiri, mirip menjadi tahanan (ya), dan langkah pertama menuju perbudakan seksual mereka, termasuk membuat perindah diri mereka untuk klien mereka nanti. Seperti disebutkan, sekali lagi penonton diletakkan di tempat, berdiri untuk menonton tapi tidak dapat melakukan apa-apa tentang hal itu. Mungkin sekali lagi kita mendorong ke dalam sorotan, karena saya pikir pesan jelas yang seharusnya tidak ada permintaan, pasokan akan secara alami mengering. Saya kira pendekatan ini di sini adalah seperti mendapatkan orang untuk bersumpah off daging, untuk berbagai derajat keberhasilan, dengan memiliki orang saksi bagaimana daging sedang disembelih dan siap.
Sekarang tindakan ketiga saya percaya murni jenius Gitai, meskipun mungkin irk banyak untuk berpikir, itu saja? Saya sangat menikmati akhir Zona Bebas, dan ini bisa menyaingi bahwa sebagai sama-sama kuat. Tanpa memberikan apa-apa di sini, saya merasa bahwa di satu sisi penderitaan perempuan dibesarkan, dan tidak ada tampaknya apa-apa yang terlihat yang bisa menyelamatkan mereka. Kemudian datang bahwa acara besar yang membawa kita up dan sekitar, menyajikan kesempatan untuk dipahami dan dieksploitasi. Hal ini tidak mungkin tentu saja, mengingat lingkungan Israel menemukan dirinya sendiri dalam dari waktu ke waktu. Di sisi lain, Deus Ex Machina pendekatan di sini mungkin tidak turun dengan baik dalam menjadi sesuatu seperti polisi keluar dari Final. Tetapi jika Anda memikirkan lebih dalam, itu adalah kebenaran yang jujur bahwa tidak ada solusi yang cepat dan mudah untuk itu diselesaikan, terutama pada film, maka pendekatan yang kecuali beberapa bentuk keajaiban terjadi, kita tidak akan melihat masalah menghilang dalam waktu dekat.
Tanah yang dijanjikan adalah salah satu proses panjang dari awal untuk mengakhiri yang berharap untuk memperoleh respon dari penonton dalam meningkatkan kesadaran mereka dari masalah di luar zona kenyamanan mereka, atau bagi mereka yang memicu sisi permintaan dari sesuatu, untuk Mungkin Berhenti dan berpikir jika mereka adalah orang yang kontributor dan proses yang tidak seharusnya. Oh, dan penggemar Rosamund Pike yang mungkin tertarik dengan film karena kehadirannya, Anda mungkin kecewa karena dia hanya sebagai peran pendukung yang sangat terbatas dalam film ini.
18 April 2009
SHARE