Rating: Ran

0

Ran

Lari

Tahun

1985

Negara

Japan, France

Tanggal Rilis

May 25, 1985

Sutradara

Akira Kurosawa

Bahasa

Japanese

Genre

Action, Drama

Durasi

162 min / 2:42

Rating Film

Rating anda 0

8/10 109177
Beri rating

Sinopsis Film

Di Jepang abad pertengahan, seorang panglima perang tua pensiun, menyerahkan kerajaannya kepada ketiga putranya. Namun, dia sangat meremehkan bagaimana kekuatan baru ditemukan akan merusak mereka dan menyebabkan mereka untuk saling menyalahkan...dan dia.

Rating Film

Rating anda 0

8/10 109177 Ran

Trailer Film

Aktor

Aktor (39)
...

Lord Hidetora Ichimonji

...

Taro Takatora Ichimonji

...

Jiro Masatora Ichimonji

...

Saburo Naotora Ichimonji

...

Lady Kaede

Yoshiko Miyazaki

...

Lady Sue

Hisashi Igawa

...

Shuri Kurogane

Pîtâ

...

Kyoami

Masayuki Yui

...

Tango Hirayama

Kazuo Katô

...

Kageyu Ikoma

Norio Matsui

...

Shumenosuke Ogura

Toshiya Ito

...

Mondo Naganuma

Kenji Kodama

...

Samon Shirane

Takashi Watanabe

...

Fujimaki Clan general

Mansai Nomura

...

Tsurumaru (as Takeshi Nomura)

Takeshi Katô

...

Koyata Hatakeyama

Jun Tazaki

...

Seiji Ayabe

Hitoshi Ueki

...

Nobuhiro Fujimaki

Takao Zushi

...

Yoshitaka Zushi

...

Tetsuo Yamashita

...

Akihiko Sugizaki

...

Masaaki Sasaki

...

Yoshimitsu Yamaguchi

...

Masuo Amada

...

Masaru Sakurai

...

Sakae Kimura

...

Ryûjirô Oki

...

Hanbei Kawai

...

Ryo Nagasawa

...

Yûichi Hibi

...

Seizô Katô

...

Koyata Hatakeyama (voice)

Tokie Kanda

...

Sue's lady in waiting

Sawako Kochi

...

Hidetora's concubine

Reiko Nanjo

...

Hidetora's concubine

Kumeko Otowa

...

Sue's lady in waiting

Heihachiro Suzuki

...

Fujimaki's General

...

Foot soldier

Haruko Tôgô

...

Kaede's lady in waiting

Film Serupa

Sang Pencerah
7/10    Biography, Drama, History
Triple Threat
6/10    Action, Thriller
The Moon That Embraces the Sun
8/10    Drama, Fantasy, Romance
Network
6/10    Drama, Thriller
Between Two Seas
8/10    Drama
Mahasiswi Baru
6/10    Comedy, Drama
Everly
5/10    Action, Thriller

Ulasan Penonton

19 August 2010

Film Terbaik Berdasarkan salah satu karya terbaik Shakespeare. Karya ini direkomendasikan untuk siapa saja yang mencintai film . Benar-benar salah satu film terbesar sepanjang masa!

Akira Kurosawa tahun 1985, berlari, berdasarkan salah satu karya terbesar Shakespeare, Lear King. Film ini dengan bangga berdiri bersama dengan klasik lainnya seperti tujuh Samurai, Yojimbo, Roshomon, Sanjuro dan benteng tersembunyi. Dia adalah master dalam seni pembuatan film, tidak ada yang bisa film Adegan pertempuran epik cukup seperti Kurosawa. Ini dikenal sebagai film termahal yang pernah dibuat oleh Akira Kurosawa, pada saat itu, film paling mahal Jepang yang pernah ada. Berada pada usia 75 tahun, ia masih menunjukkan kepada kita, Dia adalah salah satu yang terbaik dalam bisnis ini.
Film ini adalah tentang Tuan yg menua, Kepala Keluarga Ichimonji, memutuskan untuk pensiun dan mewariskan kekuatan pada Taro, anak tertua dari ketiga putranya. Namun dia harus membuang Saburo, yang termuda, yang berani berbicara kebenaran kepadanya. Segera, mantan Tuhan dikejar dari benteng-benteng anak-Nya dan menjadi gila ketika ia memahami bahwa salah satu dari anak-anaknya sedang mencoba untuk membunuhnya. Tiga bersaudara berjuang untuk mengendalikan kerajaan, nafsu mereka untuk kekuasaan tumbuh setiap hari. Empat tentara sedang berhadapan satu sama lain di padang rumput. Raja Ichimonji dulu kerajaan damai tidak lain hanyalah kenangan.
Akira Kurosawa mendefinisikan kembali apa film epik adalah, dengan cerita menakjubkan mengatakan, karakter yang sepenuhnya dipercaya dan adegan pertempuran nyata tanpa menggunakan efek khusus/CGI. Dia membalas Cerita Raja Lear dengan caranya sendiri dan tidak ada yang akan menyadari bahwa itu sebenarnya adaptasi sebelumnya. Tapi seperti Shakespeare, ada humor, ironi, kematian dan bukan akhir yang bahagia. Setiap orang yang berperan dalam produksi film ini, layak mendapat semacam pengakuan. Aktingnya sangat bagus dan bisa dipercaya.
10/10 Kurosawa adalah jenius

30 December 2004

RAN-a Klasik Waktu dan untuk semua waktu

Berdasarkan Raja Shakespeare, film ini mengikuti kisah seorang panglima perang tua Hidetora yang, dalam upaya untuk memulihkan perdamaian, membagi kerajaannya diantara ketiga putranya, Taro - Jiro, dan Saburo - dan pensiun dari tugasnya. Dan apabila salah seorang dari anak-anaknya melihat sesuatu yang tidak biasa mereka lakukan dan lari dari saudaranya, maka mereka dapat memberi lari dua pertiga dari harta yang ditinggalkan. Hal ini tidak lama sebelum mereka diambil alih oleh keserakahan dan akhirnya mengkhianati ayah mereka, meninggalkan dia di tangan seorang filsuf jester dan punggawa yang setia. Pengkhianatan ini akhirnya menyebabkan perang, membagi keluarga dan mengemudi Hidetora gila.
Skrip yang luar biasa, berisi banyak garis favorit saya dari film apapun, masih berhasil memecahkan jalan melalui kurungan teks dan mengungkapkan diri menjadi salah satu Kurosawa terkaya yang pernah menulis. Dia telah jelas bekerja sama keras pada tampilan dan merasa film - yang sinematografi yang sangat baik (contoh: panjang, tembakan panjang laki-laki Saburo pengisian di atas kuda).
Ada juga sesuatu yang agak menakutkan tentang hal itu bahwa saya tidak bisa cukup meletakkan jari saya. Pertempuran pertama, yang merupakan titik balik film, adalah yang paling mengerikan, namun aneh indah pertempuran yang pernah difilmkan. Efek yang baik yang digunakan adalah hilangnya suara, hanya dengan skor menghantui Toru Takemitsu yang harus didengar. Seluruh pertempuran berlangsung kurang dari sepuluh menit dan tidak ada semangat atau musik bombastis untuk didengar, tapi menurut pendapat saya, itu Ran terbaik adegan, dan dengan demikian adegan pernah.
Apa yang berhasil didapatkan Kurosawa lebih dari memberi meskipun merupakan pertunjukan yang sangat baik dari aktor-aktornya, tidak lebih brilian dari persembunyian Tatsuya Nakadaa's, Miek Harada sebagai Lady Kaede (wanita yang mirip dengan Lady Macbeth tapi dengan tersembunyi yang berbeda), dan agenda yang bernama Peter sebagai Kyoami aneh.

31 March 2004

Film Shakespeare Terhebat

Sepanjang karir Kurosawa berusaha untuk mencapai apa yang disebut" bioskop nyata", menyatakan bahwa" dalam semua film, ada [hanya] tiga atau empat menit " Kualitas seperti itu. Banyak yang berpendapat bahwa ia adalah kritikus yang terbesar. Jika tidak di dalam "tujuh Samurai", sudah pasti di "Ikiru" dan jika tidak di "tinggi dan rendah", maka jelas di dalam "Rashomon" dia telah mencapai dataran tinggi ini. Nah, jika tidak dalam film lainnya, maka pasti dalam "Ran" Kurosawa akhirnya datang ke apex dari cinematic artistry. Dengan nada lyrical dan gradosa dari keahliannya, pencitraan ulang yang indah, skor haunting oleh Toru Takemitsu, dan yang memimpin penampilan Master Tatsuya Nakadai yang bersahaja," Ran", mungkin yang paling hebat yang pernah dibuat.
Kisah, yang merupakan adaptasi dari Shakespeare "Raja Lear", dimulai sebagai Tuhan Hidetora Ichimonji dan pengadilan keluar berburu. Selama perburuan, Hidetora memproklamirkan kedudukan sebagai Tuhan Yang Maha Esa dan berkeberatan untuk ketiga anak-anaknya. Dia menyatakan yang tertua menjadi penerusnya yang berkuasa. Ketika putra bungsu nya dan salah satu bangsawan setia, mengungkapkan kekhawatiran mereka tentang ide ini, menyembunyikan bodoh mengusir mereka berdua, salah menyebut saran mereka sebagai penghinaan. Dengan adegan pembuka ini, peaces selaras dan segera 'kekacauan' karena film ini bernama akan menyebar ke seluruh negeri. Dari sini, kita melihat kejatuhan Hidetora dan semua orang yang mengelilingi dia. Film ini mempertahankan semua tema dari drama asli, tetapi juga berkat masukan Kurosawa sendiri memberikan beberapa ide bahkan lebih bervariasi. Seperti Shakespeare, Kurosawa sangat tertarik dengan tanggung jawab pemimpin dan hipokrit dan ironisme dari sistem otokrat. Yang paling jelas meskipun tidak tema utama dalam seluruh film adalah perang, dan Kurosawa membahas tema ini sepenuhnya sepanjang film. Dalam mungkin yang paling megah pertempuran adegan setiap difilmkan, ia menunjukkan konsekuensi merusak dan keindahan paradoxical konflik.
Di sini, Kurosawa menerapkan kamera dengan keterampilan terampil tidak pernah menggunakan trik editing/fotografi dan trik-trik yang begitu sering terlihat di film (bahkan yang baik) hari ini. Sutradara ini memiliki kesadaran masa lalu dan sejarah film, tetapi juga spontanitas kreatif dari seorang jenius sejati. Dalam" Ran", ia berfokus pada lebih Methodik sederhana namun artistik yang kompleks montase Eisenstein, dan pada campuran ketat Ozu. Dia menggunakan teknik paling dasar namun paling artistik. Setiap tembakan direncanakan untuk ketepatan, dan setiap potongannya dibuat untuk suatu tujuan. Coreagrography dan memblok setiap adegan adalah sederhana dan kuat, dan Kurosawa memungkinkan aktor untuk bermain adegan ini tanpa mengganggu kamera atau editor. Dengan demikian, Direktur mencegah gaya dari gerhana yang sudah kuat Bahan dia harus bekerja dengan. Secara sederhana, "Ran" adalah sebuah mahakarya yang mengalir dan Shakespeare berkembang seperti opera dari sarapannya yang damai menuju jantungnya sampai akhir, tenang dan ketakutan.

Show More

Tinggalkan Balasan