Rating: Rashomon

0

Rashomon

Rashômon

Tahun

1950

Negara

Japan

Tanggal Rilis

August 26, 1950

Sutradara

Akira Kurosawa

Bahasa

Japanese

Genre

Crime, Drama, Mystery

Durasi

88 min / 1:28

Rating Film

Rating anda 0

8/10 148570
Beri rating

Sinopsis Film

Pemerkosaan pengantin perempuan dan pembunuhan suami samurai nya ditarik dari perspektif bandit, pengantin, hantu samurai dan penebang kayu.

Seorang pendeta, penebang kayu dan orang lain berlindung dari badai hujan di rumah yang bernama Rashômon. Pendeta dan si penebang kayu menceritakan kisah samurai yang terbunuh yang mayatnya ditemukan tiga hari sebelumnya di hutan hutan. Keduanya dipanggil untuk bersaksi di sidang pembunuhan, pendeta yang berlari ke samurai dan istrinya berjalan melalui hutan tepat sebelum pembunuhan terjadi. Tiga orang lainnya yang bersaksi di persidangan diduga satu-satunya saksi langsung: seorang bandit terkenal bernama Tajmaru, yang diduga membunuh samurai dan memperkosa istrinya; cadar putih menyamarkan istri samurai dari samurai; dan samurai itu sendiri yang bersaksi melalui penggunaan media. Ketiga menceritakan kisah yang sama terstruktur yang tak berlaku di Tajmaru diculik dan terikat samurai sehingga ia bisa memperkosa istri – tapi yang akhirnya bertentangan satu sama lain, motivasi dan pembunuhan yang sebenarnya adalah apa yang berbeda. Penebang kayu mengungkapkan di Rashômon bahwa dia tahu lebih banyak daripada dia membiarkan di pengadilan, sehingga membawa ke dalam pertanyaan tindakannya sendiri. Tapi penemuan lain di Rashômon dan hasil dari penemuan membawa kembali ke dalam fokus kemanusiaan si penebang kayu atau kekurangan itu.

Rating Film

Rating anda 0

8/10 148570 Rashomon

Trailer Film

Aktor

Aktor (9)
...

Tajômaru

...

Masako Kanazawa

...

Takehiro Kanazawa

...

Woodcutter

...

Priest

Kichijirô Ueda

...

Commoner

Noriko Honma

...

Medium

...

Policeman

Anthony La Penna

...

Priest (voice) (uncredited)

Film Serupa

Star Trek: Short Treks
7/10    Action, Adventure, Drama, Sci-Fi, Short
Cop and Rookie
Comedy, Crime, Thriller
Family Obligations
5/10    Comedy, Drama
RSC: Measure for Measure
8/10    Drama
Mytho
7/10    Drama
Asoka
7/10    Action, Biography, Drama, History, Romance, War
Good Newwz
7/10    Comedy, Drama, Romance
John Wick
7/10    Action, Crime, Thriller

Ulasan Penonton

9 September 2007

Sejauh mana subyektivitas mempengaruhi persepsi?

"Rashomon" menceritakan sebuah kisah yang sangat sederhana dengan cara yang sangat rumit memperkenalkan empat versi tentang kebenaran, masing - masing dari pihak yang menyaksikan atau terlibat dalam peristiwa yang digambarkan. Ini bukan film apos; tujuan untuk memiliki Anda sepotong teka-teki karena yang akan mungkin didasarkan pada bagaimana drastis empat cerita berbeda. Kita tahu bahwa kebohongan tidak masuk dalam persamaan sejak orang-orang yang berpartisipasi mengaku bersalah. "Rashomon" bukan tentang memilih versi kejadian yang kau yakini benar; ini adalah tentang perspektif manusia dan bagaimana membentuk apa yang kita lihat. Bahkan jika kita benar-benar percaya apa yang kita lihat adalah benar, apakah itu benar-benar?
Film ini dibuka ketika seorang pendeta dan penebang kayu ditemui oleh seorang pria yang terlibat dalam percakapan tentang kejahatan dengan mereka dan kemudian belajar bahwa seorang samurai telah tewas di hutan dan istrinya diperkosa oleh bandit. Dua rincian dasar, praktis fakta tak terbantahkan yang membuat dasar dari empat versi cerita yang kita dengar: bandit, wanita itu, suaminya (melalui media), dan woodcutter ini (satu-satunya akun tujuan, yang mungkin masih tidak masuk akal bagi yang lain). Dalam banyak hal yang terbaik tentang "Rashomon" adalah bahwa tidak pernah mengungkapkan apa yang sebenarnya terjadi (atau jika salah satu dari empat rekening adalah benar), dan meskipun kita tidak dimaksudkan untuk memecahkan misteri (ide di sini adalah bahwa tidak ada kebenaran karena manusia terlalu egois dan tidak memandang sesuatu) struktur itu masih brilian dan tidak jujur dalam film. Aliran narasi kuat dan metode tampak segar dan inventif hari ini meskipun tak terhitung jumlahnya (termasuk salah satu yang entah kenapa populer- "tersangka biasa").
"Rashomon"adalah sebuah film visual . Itu akan dikurangi menjadi tidak penting dan tidak penting tarif tanpa sinematografi, yang menangkap suasana hati dan merasa hutan dengan sempurna, seperti halnya skor. Film ini mencapai sebuah epik merasa sangat langka untuk film difilmkan dalam layar penuh, terutama selama pertempuran antara bandit dan samurai selama menceritakan kisah terakhir. Kurosawa juga cukup bijaksana untuk memilih lokasi untuk film yang akan secara akurat menangkap kengerian, sedikit mengganggu suasana cerita. Bayangkan saja peristiwa yang terjadi di mana saja selain hutan.
"Rashomon" bukan tanpa kekurangan mereka. Sementara akting Artik (Kurosawa terpesona dengan film bisu) bekerja dengan sempurna dengan film-film seperti "tujuh Samurai" dan "tahta darah", itu tidak apa-apa tetapi mengambil jauh dari realisme ini drama manusia. Ya, Mifune (Tajomaru, bandit) memberikan spin yang menarik pada karakternya untuk masing-masing bercerita, dan Takashi Shumura (si penebang kayu) jujur dan nyata seperti karakter apapun yang mungkin bisa, tapi hampir semua efek itu hilang setiap kali Machiko Kyo muncul di layar. Sulit untuk menganggapnya serius dan selama saat-saat ketika aku harus sudah dekat dengan air mata aku lebih dekat dengan tawa. Saya Tidak yakin berapa banyak menyalahkan aku akan menempatkan dia sebagai Kurosawa mungkin memintanya untuk bertindak persis seperti yang dia lakukan. Sementara mendiskusikan aktor aku harus (tidak konvensional) catat Fumiko Honma sebagai medium, yang membawa udara yang sangat menakutkan untuk film selama adegan terhebatnya.
Saya tidak berpikir" Rashomon " adalah film terbaik atau yang paling penting, tapi itu masih bagian utama bioskop yang benar-benar penting bagi setiap pecinta film. Ini luar biasa berapa banyak Kurosawa dicapai pada tahap awal dalam karirnya dan tanpa manfaat dari anggaran mewah dia diberikan untuk proyek-proyek nanti. Pertanyaan utama film ini juga masih relevan dan membingungkan hari ini: adalah apa yang kita pikir kita lihat benar-benar kebenaran, dan sejauh mana subjektivitas mempengaruhi persepsi?
4,5 / 5

5 June 2005

Aku melihatnya dengan mataku sendiri!

Ini pekerjaan yang luar biasa adalah tahun dan tahun depan waktu ketika itu dibuat pada tahun 1950, menjadi sebuah karya seni yang melibatkan mata dan telinga, tetapi sebagian besar dasarnya, otak. Film ini adalah kedua estetis indah, menggunakan menakjubkan teknik kamera, periode keheningan dan cor sangat terbatas untuk memberikan tindakan, dan cerita itu biasanya Jepang...secara luar biasa sederhana, tapi rumit untuk tujuan mengirimmu bermata juling!
Kisah dasarnya adalah: seorang wanita dan suaminya, seorang Samurai, berjalan melalui hutan ketika mereka bertemu bandit. Penjahat itu berhubungan seks dengan wanita dan Samurai berakhir mati. Itu saja. Kisah ini berhubungan dengan kita melalui penebang kayu dan seorang biksu yang melihat protagonis memberikan bukti mereka kepada polisi (samurai mati melalui media), tapi sayangnya tiga cerita konflik dengan satu sama lain. Masing-masing confessor mengatakan mereka membunuh para Samurai, dan kemudian kita mendengar dari penebang kayu yang sebenarnya menyaksikan kejadian itu, yang memberi kita gambaran akan peristiwa yang meminjam dari setiap rekening individu dan masih kurang terpercaya!
Kesimpulan yang diperoleh dari Kurosawa tampaknya pertama-tama individu melihat hal-hal dari perspektif yang berbeda, tetapi kedua, dan yang paling penting, bahwa tidak ada tujuan yang benar. Tidak ada jawaban seperti apa yang terjadi di hutan, dan Kurosawa menawarkan kita tidak ada cara untuk mengetahui apa yang terjadi. Setiap cerita adalah sebagai kredibel seperti yang lain, sehingga tidak ada kesimpulan tentang rasa bersalah dapat dicapai. Kita bahkan harus berpikir di akhir bahwa sebagai semuanya dilaporkan kepada kami oleh penebang kayu dan Imam, Apakah ada kebenaran dalam apa pun kita mendengar sama sekali?
Film ini membuat kesimpulan yang rumit untuk sebuah film-goer! Matamu seharusnya menunjukkan kebenaran secara objektif, tapi mereka tidak melakukannya kamera seharusnya tidak berbohong, tapi itu benar Saya merasa bahwa pesan sederhana adalah bahwa subjektivitas terletak di jantung kehidupan, dan subjektivitas ini perlu diakui sebelum upaya apapun dibuat untuk memahami peristiwa.

10 February 2002

Apa yang baru saja kita lihat?

'Orang-orang melupakan hal-hal yang tidak menyenangkan. Mereka hanya ingat apa yang ingin mereka ingat.'
Dalam Rashomon pembuntingan menceritakan ½ cerita. Ini mungkin terasa eksperimental atau tidak konvensional, tapi Kurosawa menyempurnakan konsep kedua per detik, mengarahkan dan mengedit. Film ini tidak perlu anggaran besar untuk langsung ke pokok permasalahan. Ini adalah kisah sederhana, tetapi bukan kisah dangkal. Pandangan berbeda dan ingatan selektif ('itu benar! Aku melihatnya!') tidak hanya membuat hutan tidak aman, tetapi salah satu yang paling universal topics kemanusiaan. 'Kita manusia adalah makhluk lemah. Itulah mengapa kita berbohong, bahkan untuk diri kita sendiri ' mengatakan itu semua benar-benar: ini tentang apa yang orang ingin mendengar dan ketika mereka mulai tertarik sama sekali, terlepas dari angan-angan. Alasan egois vs Kepercayaan pada orang lain.
Rashomon mendapat menguasai ketika dalam satu saat ada secara harfiah sudut pandang yang berbeda: kamera mengambil posisi lain untuk menembak urutan yang sama, sehingga memaksa penonton untuk mempertimbangkan kembali apa yang mereka lihat. Itu adalah cerita yang seharusnya pemimpin bioskop di waktu kita belum harus sama, atau mencoba untuk menyalin ketika mereka gagal. Mengakui' Memento ' (2000, Nolan) adalah salah satu yang benar-benar hebat. Masih tidak universal. 'Pulp Fiction '(1994) tidak ada yang mendekat,' La Commare Secca ' (1962) juga tidak.' Ghost dog: jalan dari samurai ' (1999) menyentuh perbatasan lain, atau tidak?
Penggunaan musik di pendapatku memperlihatkan ketertarikan tertentu pada pengaruh Barat, tidak hanya di Rashomon, juga di film-film Kurosawa yang akan datang, dan mungkin mengapa filmnya sangat berpengaruh pada pembuat film-film Barat juga.
Cinematography is dynamic and changes scene by fact menekankan exactly what is going on. Bayangan daun dan cabang-cabang, ditangkap oleh sinematografer Kazuo Miyagawa, membuatmu benar-benar merasa 'di hutan', sedangkan aktor (Toshirôifune, Takashi Shimura) meyakinkan bagian yang tersisa dari penonton (yang sampai 100% breathless pemirsa). Mungkin setelah hari pertama kau menyadari kau melihat sebuah film penting. Setelah berminggu-minggu Anda menyadari bahwa Anda harus melihatnya lagi untuk memahami (meskipun hanya 85 min), dan ironisnya itu hanya salah satu poin penting bahwa Kurosawa dibuat. 10/10

Show More

Tinggalkan Balasan