Ratu Ilmu Hitam

2019, Indonesia, Drama, Horror, Mystery
Cari films
7
/ 4
IMDB
7
/ 1207
Put your rating
Thanks for your vote
4 appraisals
Short info

Diadaptasi dari film berjudul sama yang hits pada tahun 1981, sutradara Kimo Stamboel dan juga Joko Anwar berkolaborasi membuat versi remake-nya. Film ini berkisah tentang Hanif (diperankan oleh Ario Bayu) yang mengajak keluarganya untuk menengok Pak Bandi (Yayu Unru) yang sedang sakit dan sudah lama tak pernah bertemu. Hanif bersama istrinya, Nadya (Hannah Al-Rashid), beserta ketiga anaknya datang ke sebuah panti asuhan di mana Hanif dulu dibesarkan. Selain mereka, dua teman masa kecil Hanif yang tinggal di panti asuhan itu ikut berkunjung bersama keluarganya.

Sebagai bentuk penghormatan untuk Pak Bandi yang sudah seperti sosok seorang ayah mereka, Hanif bersama keluarga dan sahabatnya memutuskan untuk menginap di panti asuhan tersebut. Lokasi panti asuhan itu sendiri cukup jauh dari pemukiman, bahkan lokasinya pun tidak terlacak di peta Google. Mereka berharap agar malam itu bisa menjadi malam terakhir yang damai bagi mereka sebelum melanjutkan perjalanan. Namun, ternyata mereka semua salah! Satu persatu hal aneh mulai muncul dan mengganggu mereka. Mereka seolah diteror oleh hal-hal yang mereka takuti.

Adegan penuh darah pun mulai menghiasi beberapa adegan dalam film ini. Entah bagaimana, rasanya ada suatu sosok yang mengharapkan kematian mereka, seperti ada yang dendam pada mereka. Semua nampak bingung hingga akhirnya Hanif dan sahabatnya memulai flash back ke masa lalu mereka. Mereka berusaha mengingat kejadian demi kejadian yang mungkin terlupakan namun berhubungan dengan semua keganjilan yang mereka hadapi. Saat itu ada satu sosok yang mereka ingat, si perempuan pengasuh di panti asuhan! Namun, apa yang membuat dia dendam? Mengapa dia ingin Hanif dan yang lainnya mati? Jawaban-jawaban itu hanya akan anda temukan di film Ratu Ilmu Hitam ini.

3 reviews
SHARE
Trailers
Ratu Ilmu Hitam
Reviews (3)
Replying to
Kolaborasi Kimo Stamboel dan Joko Anwar memang bukan main mengerikannya. Sepanjang film benar-benar hanya diberi waktu sedikit untuk menghela napas panjang. Sisanya..... deg-degan, pengen teriak, kaget, dll. Walaupun awal cerita berjalan cukup lambat, tapi adegan pembunuhan di dalam bis lumayan mengerikan. Aku kira Zara akan mendapat banyak scene dan peran yang cukup vital di film ini, tapi ternyata tidak begitu. Akting Muzakki lebih terlihat menonjol. Adegan Salvita Decorte juga benar-benar membuat ngilu. Salut untuk semua tim tata rias dan make up artist yang terlibat. Menurut saya, adegan simulasi neraka di akhir cerita sudah sangat bagus, tapi sayang kurang lama, dan sepertinya bisa dibuat lebih sadis!! Tpi overall sangat puas dengan film ini, apalagi saat melihat ekspresi orang orang sekitar yang menonton!! Top
19 November 2019
Rencana balas dendam lain, yang lain past-mysteries-that-need-to-be-solved-in-order-to-stop-the-evil-guys-from-wreaking-havoc-and-end-the-suffering-of-the-seemingly-good-orang-orang Indonesia film horor. Bukan berarti Aku mengatakan itu buruk atau biasa-biasa saja di antara film-film nasional, yang tergantung pada siapa yang mengarahkan dan seberapa serius mereka mengambil pada pekerjaan. dalam hal ini, Kimo Stamboel melakukan apa yang dilakukan beberapa direktur seperti Joko Anwar berhasil diimplementasikan. Jika Anda telah menyaksikan yang terakhir bekerja dan 2018 "Kafir" oleh Direktur Azhar Kinoi Luis, Anda akan melihat beberapa fokus unsur-unsur seperti perjalanan ke beberapa lokasi terpencil, penggunaan sihir hitam, tokoh jahat terkemuka yang melakukan sebagian besar kerusakan, masa lalu bahwa angka untuk melakukan apa yang mereka lakukan, tiga gadis-gadis muda memicu Semua menyebabkan keributan dll. Sejauh ini, itu adalah formula yang tepat( well, tidak semua) untuk menghasilkan rating yang relatif tinggi, merek Horror Indonesia yang sukses yang mengarah ke pembuatan sebuah basis penggemar, baik di sekitar film itu sendiri atau sutradara, atau mungkin keduanya. Tapi apa tren ini akan terus berjalan tanpa masalah dalam jangka panjang? Masalah pribadi saya dengan jenis karya seni di lndonesia film, adalah bahwa tidak memiliki penyelesaian yang baik, dan mereka pada umumnya, terlalu keras untuk membuat penonton merasa tidak nyaman di kursi mereka. Hari ini tidak lagi usia untuk jumpscare, gore, dan suara keras hantu cerita hantu film/film/film / film lagi, bahkan untuk Standar Hollywood (, bahkan tidak melihat di Holywood untuk film horor besar hari ini, matamu ke industri film Timur untuk itu). Seorang direktur di Joko Anwar dan Kimo Stamboel harus menyadari jika mereka masih melompat untuk penetrasi pasar film horor internasional. Ambil kesimpulan "The Wailing" 2016 misalnya, atau tahun ini "Midsommar", mereka memiliki kesimpulan yang kuat dari cerita yang menggema pesan bahwa "seperti kekuatan yang baik, kejahatan tidak pernah mati dan kadang-kadang menang, satu tidak bisa ada tanpa itu berlawanan lain". Jangan bergantung pada keinginan banyak orang untuk melihat akhir yang bahagia, jangan mencoba untuk hidup atas fantasi mereka, putar itu bukan ke arah yang akan mengganggu iman mereka dan normatif rasa dunia. Mengganggu mereka di kursi nyaman mereka, tidak dengan keras berteriak atau mengejutkan skor volume tinggi tiba-tiba, melakukannya lebih dengan alur plot dan menantang pikiran-memprovokasi urutan visual dan auditorial presentasi dari sisi paling bengkok manusia.
8 November 2019
Salah satu film horor yang lama kunantisipasi untuk kehadirannya pada tahun 2019. Untuk pecinta film genre "heart sports" seperti diriku. Duet antara Kimo Stamboel dan Joso Anwar, seperti Guillermo del Toro dengan Quentin Tarantino atau John Wick dengan Robert McCall, well maksud saya adalah ini adalah apa yang saya sebut "Wish come true".
Pada awal film, ada kejutan, seperti napas seperempat harus segera digali. kemudian sebagai film berlangsung rasanya teror yang disajikan seolah-olah membawa Anda berjalan di sekitar stadion sepak bola. Nah, Anda masih bisa bernapas tapi berjuang. Karena saya secara pribadi hampir kebal terhadap film horor, saya mencoba untuk bersantai sedikit, jadi saya bisa menikmati film ini tanpa mengatur harapan tinggi biasa saya. Akibatnya efeknya cukup bagus, meskipun sering tertawa meskipun orang-orang di sekitar dan teman-temanku kadang ketakutan dan menutupi wajah mereka ketika menonton film ini. Ada beberapa adegan yang sukses yang membuat saya berteriak karena saya mendapatkan terkejut oleh teror yang harus dialami oleh karakter dalam film ini dan saya sangat bahagia, karena setelah semua waktu ini akhirnya ada film horor Lndoneisa yang mampu membuat saya berteriak. Adapun cerita itu sendiri, rumus twist cukup bagus, karena setengah jalan melalui saya hanya bisa merasa yang "ratu sihir hitam" sebenarnya adalah, ada beberapa lubang plot, tetapi sangat dimaafkan dengan keseluruhan cerita yang stabil dan tidak longgar pegangan, di mana biasanya garis cerita tiba-tiba longgar pada beberapa adegan klasik di Indonesia masalah umum.
Dalam hal akting, saya secara pribadi kagum oleh aktor kecil Muzzaki Ramdhan yang bermain Haqi termuda, aktingnya terasa alami dan mengalir, bahkan melampaui "saudara-saudaranya", secara pribadi saya merasa karakter dari Sandi dan Dina sebagai karakter boros , mengapa? Karena kehadiran atau ketiadaan tidak terasa begitu penting untuk kekuatan dari seluruh cerita, alasan yang paling dasar mungkin bahwa kedua Ari dan Zara JKT48 tertarik untuk menangkap pasar muda, karena fanbase mereka cukup menjanjikan. Sisa akting dari Ario Bayu, Imelda Therinne, Hannah Al Rashid, dan "dewasa" di sini tidak perlu diragukan, mereka cukup seimbang dan stabil sampai akhir film.
Untuk kualitas CGI sendiri, Ini Adalah Film Horor Indonesia dengan kualitas CGI terbaik menurut pendapat saya untuk 2019, halus, secara proporsi, dan sangat penting peran dalam menyebarkan teror tingling yang terjadi selama film. Efek makeup khusus juga layak penghargaan untuk kesuksesan dalam memberikan jiwa akan kengerian film "Ratu ilmu Hitam". Kemudian untuk Skor musik, menurut pendapat saya, cukup baik, meskipun tidak sebagus "Impetigore" yang dirilis pada tahun yang sama dan keduanya berada di film yang sama.
Jadi intinya, bagi mereka yang tidak terbiasa menonton film horor dibanjiri darah mungkin akan terkejut melihatnya. Tetapi bagi mereka yang sudah menonton banyak film di genre ini, mungkin merasa sedikit Umum dan dapat diprediksi, meskipun menilai dari referensi film horor Kualitas Indonesia dalam pasar arus utama, "ratu sihir hitam" masih dihitung sebagai film horor kualitas yang baik dan masih dapat menyebabkan cukup satu sensasi.
7 November 2019
SHARE