Red Carpet

Karpet Merah
2014, Korea, Comedy, Romance
Cari films
0
/ 0
IMDB
6
/ 185
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info
Direktur film dewasa Jung-Woo, bermimpi bekerja sebagai sutradara film komersial. Eun-Soo adalah seorang aktris film komersial, yang memulai karirnya ketika dia masih kecil. Setelah Jung-Woo bertemu Eun-Soo dia menghadapi perubahan besar dalam hidupnya.
3 reviews
SHARE
Reviews (3)
Replying to
Ketika aku menemukan" karpet merah " di Netflix, aku belum pernah mendengar tentang hal itu sebelumnya. Saya membaca sinopsis dan percaya itu menjadi komedi romantis, yang Bioskop korea selatan cenderung menghasilkan cukup baik. Dengan menjadi film Korea Selatan, aku tidak butuh persuasi untuk duduk dan menontonnya.
Ternyata ini lebih seperti melodrama sehingga ini jadi komedi romantis, jadi ini sangat berbeda dari apa yang Aku tetapkan. Dan pada account itu, kemudian film jatuh pendek hidup sampai dengan apa yang saya Harapkan dalam hal hiburan dan nilai. Sebenarnya, film itu lebih biasa dan umum storyline, sampai titik di mana ia berbatasan untuk menjadi sia-sia sebenarnya.
Adapun karakter dalam film, baik mereka sama generik dan biasa seperti storyline. Yang merupakan rasa malu, karena itu menyebabkan saya tidak mengganggu untuk membentuk setiap rasa hubungan atau ikatan dengan mereka. Jadi aku tidak peduli apa yang terjadi pada mereka selama film berlangsung.
"Karpet merah" adalah film yang sangat hambar dan generik, dan itu menawarkan apa-apa untuk genre yang belum pernah dilihat berkali-kali sebelumnya. Keluasan dari film dan karakter sia-sia menghasilkan ini menjadi pengalaman yang sangat biasa-biasa saja bagi saya. Dan aku bisa jujur mengatakan bahwa aku tidak akan kembali untuk menonton ini untuk kedua kalinya.
23 August 2018
Sangat lucu, menikmati puns dan innuendos, dan faktor merasa baik juga. Secara keseluruhan film yang menyenangkan. Kecuali saya salah paham pesan penulis, tampaknya bagi saya bahwa film ini memiliki penggalian di industri film mainstream menunjukkan prasangka mereka terhadap industri porno, ketika sutradara porno sangat mampu mengarahkan dalam mainstream. Atau apakah industri film yang sama takut karena membayar prasangka publik? Either way, itu tidak masalah bagi saya, jika ada bakat itu harus menampilkan bias tidak peduli dari mana asalnya
29 June 2018
Ya sedikit memaksa. Dan film bertujuan kadang-kadang pada lelucon-lelucon, tetapi juga mencoba untuk menyuntikkan beberapa kelas. Sama seperti direktur pornografi (karakter dalam film ini, tokoh protagonis utama kami), yang mencoba untuk membuatnya menjadi mainstream film. Jelas ada banyak lelucon berisi bahasa kasar. Itu tidak terlalu sulit ... yah untuk datang dengan. Ah baik Anda bisa membayangkan sisanya.
Sebenarnya jangan membayangkan terlalu banyak, karena tidak akan ada ketelanjangan. Meskipun hal-hal yang lebih dari disarankan, tetapi Anda dapat mendengar orang-orang membuat suara kesenangan. Beberapa lelucon memang berhasil. Karena ini tidak dibuat untuk menggairahkan itu. Jika konsep itu dengan menambahkan cerita romantis terdengar menarik bagi anda, anda bisa melakukan lebih buruk ...
27 October 2017
SHARE