Rating: Room in Rome

0

Room in Rome

Habitación en Roma

Tahun

2010

Negara

Spain

Tanggal Rilis

May 07, 2010

Sutradara

Julio Medem

Bahasa

English | Spanish | Italian | Russian | Basque | Arabic

Genre

Drama, Romance

Durasi

107 min / 1:47

Rating Film

Rating anda 0

6/10 22361
Beri rating

Sinopsis Film

Sebuah kamar hotel di pusat Roma berfungsi sebagai Pengaturan untuk dua muda dan baru-baru ini mengenal perempuan memiliki petualangan fisik yang menyentuh jiwa mereka.

Seorang wanita muda Rusia bernama Natasha akan segera menikah dan sedang berlibur di Roma dimana dia bertemu Alba. Dia menemani Alba ke kamar hotelnya untuk mencari kenalan dan tetap menjadi teman yang berkembang. Di ruangan ini di Roma, dua wanita datang untuk mengenal satu sama lain secara intim selama perjalanan malam, dan mengeksplorasi dan menemukan diri mereka di sepanjang jalan. Hanya istirahat hari mengancam untuk mematahkan ikatan baru mereka yang ditempa.

Rating Film

Rating anda 0

6/10 22361 Room in Rome

Trailer Film

Aktor

Aktor (6)
...

Alba

Enrico Lo Verso

...

Max

...

Edurne

Laura Meizoso

...

Girl

Film Serupa

Lucifer
8/10    Action, Crime, Drama, Thriller
My Little Bride
7/10    Comedy, Drama, Romance
Tek Yürek
8/10    Adventure, Drama, Sport
The Professor
7/10    Comedy, Drama
A Walk Among the Tombstones
7/10    Action, Crime, Drama, Mystery, Thriller
Goodfellas
9/10    Biography, Crime, Drama
Beach Road Chetan
8/10    Drama
Dilwale Dulhania Le Jayenge
8/10    Drama, Romance

Ulasan Penonton

9 March 2011

Erotis dan penuh nafsu

Kamar di Roma adalah cerita dari hubungan fisik dan emosional yang berumur pendek antara dua wanita di sebuah kamar hotel di malam terakhir musim panas. Ini akan menjadi malam penemuan intens, a tour de force antara dua cara melihat kehidupan, cinta dan seks.
Cerita ini terinspirasi dalam film Chili En la Cama, yang pada gilirannya terinspirasi oleh film Amerika sebelum matahari terbit. Namun, setting dan dialog telah kembali bekerja dan diciptakan kembali oleh Medem, seperti cerita yang terjadi di Roma dan pasangan memiliki seks yang sama.
Obat Julio dikenal menguasai dan film sensibilitas terlihat di mana-mana dalam film ini.
Penggunaan pencahayaan dan framing gambar yang berharga, elegan, hangat dan ramah, sangat artistik terdiri dengan penggunaan yang besar chiaroscuro dan dekorasi. Ruangan, yang merupakan set utama di mana film terjadi, tidak membanjiri hadir atau tempat phyxiating dekat, tapi sangat terbuka cairan ethereal kontainer di mana cerita terjadi. Posisi Medem dan menggerakkan kamera sehingga pemirsa merasa di dalam ruangan, tidak menonton ruangan. Perspektif spacial, oleh karena itu, sangat berbeda. Hal ini diperlukan sebagai sebaliknya film akan merasa menindas dan teater bukan nyata dan sinematik.
Ada sesuatu yang ajaib tentang cara Medem telah menggunakan lukisan-lukisan di ruangan itu sebagai hiasan karakter langit-langit, tiga ruang dari ruangan itu (asrama, kamar mandi dan balkon) dan unsur-unsur dekoratif di dalamnya, tidak hanya untuk menawarkan kepribadian yang berbeda dari karakter, atau menunjukkan bermacam-macam fase dalam hubungan mereka, tetapi untuk mereka sedikit ruang di atas meja, Ini sangat Medem, yang selalu menggunakan lingkungan sebagai bagian dari cerita bukan sebagai item dekoratif belaka. Film ini mengingatkan saya tentang Medem kacau Anna, dengan cara ia menggabungkan seni ke dalam kehidupan, dan memberikan seni yang berarti bahwa tidak pernah dekoratif atau murni estetika.
Film ini bisa saja klaustrofobia dan teatrikal, tetapi sebaliknya segar dan sinematik. Cerita, meskipun terjadi di dalam ruangan, berjalan dengan baik di luar ruangan melalui percakapan karakter dan mereka menggunakan Internet untuk menunjukkan potongan-potongan mereka sekarang dan identitas.
Medem juga menunjukkan arah yang indah dari aktor, yang berkurang menjadi dua aktris utama dan empat peran kedua. Adegan tempat tidur sangat erotis, pasti panas, masih berselera difilmkan.
Dua aktris utama yang besar dalam peran mereka, terutama Elena Anaya sebagai jujur dan emosional rapuh Spaniard Alba lesbian. Dia percaya perannya, dan memberikan semua yang dia miliki, menunjukkan pendaftaran akting yang hebat dari komedi ke tragedi, dari manisnya ke kekangakaan. Natasha Yarovenko tak sebagus itu, tapi masih dipercaya sebagai atlet misterius tulus dan kuat keindahan Rusia, terkejut oleh daya tariknya sendiri terhadap Alba. Tampaknya ada keintiman tertentu antara kamera dan aktris, pemahaman dan penerimaan yang membuat cerita dipercaya. Selain itu, dua aktris memiliki kimia besar di kamera dan, yang sangat penting dalam film seperti ini.
Masalah utama, bagi saya, dengan film ini akan di atas dalam gambar karakter, sehingga mereka tampaknya agak dihapus dari penampil, tidak selalu dipercaya. 1 / Apakah karakter perlu memiliki tubuh yang sempurna untuk cerita lebih dipercaya? Maksudku, dua aktris memiliki tubuh yang wow, terutama Yarovenko, sehingga Anda merasa bahwa itu adalah logika murni bahwa mereka merasa tertarik satu sama lain. Bagaimana dengan memiliki cerita yang sama dengan dua aktris yang merasa tertarik satu sama lain tapi terlihat lebih normal dan lebih cantik? Dengan kata lain, karakter untuk ketertarikan fisik tidak begitu jelas, masih sama kuat. Jika tidak, Anda stereotip lesbian dan bi-penasaran sebagai gadis cantik hanya tertarik untuk super-du penduduk gals. 2 / Apakah karakter perlu memiliki seperti profil profesional tinggi untuk menjadi lebih menarik? Kurasa tidak. Orang normal dapat memiliki cerita yang bagus untuk diceritakan, kedalaman yang sangat besar dalam jiwanya, menjadi sangat panas dan menarik, dan masih menjadi seorang pekerja kantor, misalnya. Akhirnya, meskipun ia musik yang sangat cantik, itu juga sangat berulang dan Anda akhirnya membenci itu.
Sejujurnya, ketika saya mendengar bahwa Medem ingin film film seperti ini, saya berpikir bahwa itu hanya keluar dari karakter. Tapi, setelah menonton itu, saya pikir dia telah mengadopsi cerita dan membuatnya benar-benar miliknya. Cerita yang kupikir tidak akan menarik perhatianku, dan, sebaliknya, aku sangat menikmatinya.

4 February 2011

Memabukkan

"Kamar Julio Medem di Roma" adalah kisah seorang lesbian Spanyol yang, suatu malam di Roma, mengambil seorang gadis Rusia yang belum pernah bersama seorang wanita sebelumnya. Pada awalnya gadis itu gugup dan setelah beberapa foreplay di kamar hotel lesbian, dia mendapatkan kaki dingin dan menyelinap pergi sementara gadis lain sedang tidur. Tapi dia lupa ponselnya. Dia kembali ke kamar hotel dan mengetuk pintu. Gadis lain menjawab pintu telanjang hanya sebagai pelayan datang untuk memberikan makanan ke kamar sebelah. Dia tidak menutupi dirinya tapi memberitahu pelayan mereka mungkin ingin beberapa makanan kemudian. Maka dimulailah malam permainan, fantasi, tawa, pembuat cinta dan pembongkaran jiwa serta tubuh.
Medem telah menciptakan sebuah film Kecantikan langka, memabukkan romantis dan erotisme terik. Para gadis menghabiskan hampir seluruh film telanjang, Kamera perlahan-lahan panning atas kulit hangat mereka dan berlama-lama dalam mencintai close-up pada wajah bersemangat. Untuk soundtrack musik pop dan opera dan di tengah-tengah lukisan klasik yang menutupi dinding dan komentar pada tindakan, gadis-gadis terlibat dalam permainan identitas palsu, hanya memuncak dari lapisan secara bertahap mengungkapkan rahasia tragis yang sering membuat mereka siapa mereka.
Hal ini mungkin ironis bahwa sebuah film tentang hubungan antara dua wanita harus menjadi salah satu yang menarik saya ke dalam ceritanya lebih mendalam dari setiap film romantis aku bisa ingat, namun aku bisa mengidentifikasi dengan kedua dan jatuh cinta dengan keduanya. Apa yang membuat film begitu kuat bukan seks, erotis seperti itu, tetapi dengan berbalik menyenangkan dan penyayang interaksi antara perempuan. Ini adalah pertemuan spontan terbuka antara dua orang yang selalu mengubah mereka, dan itu adalah salah satu yang menangkap sukacita hidup.
Film ini memiliki keindahan klasik dari sebuah film oleh Bertolucci atau Visconti, tetapi tidak seperti film-film terbaik mereka, yang cenderung melihat sisi gelap kehidupan, "kamar di Roma" pada akhirnya, meskipun beberapa momen kuat dari angst, film merasa baik.
Satu-satunya film Medem sebelumnya yang saya lihat adalah "seks dan Lucia" (2001) yang favorit lain yang juga menampilkan peran pendukung oleh Elena Anaya, yang memainkan lesbian dalam film ini. Saya berharap untuk mengejar ketinggalan dengan lebih banyak pekerjaan ini pembuat film Spanyol berbakat.

2 May 2010

Indah, puitis, mendalam...dan sangat sensual!!!

Aku memiliki keberuntungan besar untuk melihat film ini di pesta penutupan dari Festival del Cà Español en Malaga. Saya telah menjadi penggemar besar dari pekerjaan Julio Medem sejak saya melihat 'La Ardilla Roja' beberapa 15 tahun yang lalu. Dan film terbarunya tidak mengecewakan baik. Namun demikian, dia juga mempunyai sifat bijaksana dalam semua pekerjaan yang dia lakukan. Dia bilang sendiri saat konferensi pers sehari sebelum pemutaran. Dia menyebutnya 'film paling sederhana' dia telah membuat sejauh ini. Hal ini tentu benar sebagai cerita cukup sederhana dan (selain dari beberapa adegan kecil), konsentrasi film pada 2 protagonis nya perempuan. Hal ini bukan rahasia bahwa film didasarkan pada film Chili 'En la cama' oleh Matias Bize. Tapi Medem telah membuat materi sepenuhnya sendiri dan mengembangkannya dengan cara yang sama sekali berbeda. Satu-satunya hal yang sama dengan film sebelumnya adalah bahwa mereka berdua Piagam pertemuan 2 orang yang hanya bertemu selama satu malam di kamar hotel. Tapi kesitulah kesamaan berhenti. Tentu saja perbedaan terbesar adalah bahwa di sini protagonis adalah kedua wanita. Sejak 'Lucia y el sexo' Medem telah berkonsentrasi lebih dan lebih pada eksplorasi kejiwaan perempuan. Ini adalah yang paling jelas dalam film-nya sebelumnya, yang paling utama, namun sangat disalahpahami 'Caotica Ana'. Namun sementara bahwa film ambitiously menggambarkan dalam pertanyaan filosofis tentang penaklukan wanita lebih dari 2.000 tahun patriarki, di sini eksplorasi ini mengambil sederhana, meskipun tidak kurang mendalam bentuk - eksplorasi cinta perempuan & sensualitas. Memiliki 2 wanita sebagai gantinya pada pasangan campuran (atau 2 orang untuk hal ini), diperbolehkan Medem untuk berkonsentrasi pada aspek ini tanpa gangguan. Dia mengatakan pada konferensi pers bahwa selama beberapa tahun sekarang ia telah menemukan dan menjelajahi sisi feminin sendiri. Dan persis ini yang memberikan film daya tarik universal, bukannya menjadi 'hanya dongeng lesbian'. Perasaan dan sentimen yang diungkapkan akan bergema dengan setiap penonton, terlepas dari seks dan/atau orientasi seksual mereka. Ini mungkin juga dalam cara yang tidak kecil karena keterlibatan dari kedua aktris dalam membentuk karakter mereka serta script akhir (Medem re-menulis ulang layar sejumlah kali untuk memasukkan inputs mereka & ide). Dan masing-masing pertunjukan yang sangat baik. Ada kimia nyata antara Elena Anaya dan Natasha Yarovenko-tanpa film ini tidak akan berhasil. Keduanya memberikan pertunjukan yang sangat halus dan bernuansa sebagai apa yang dimulai sebagai hanya Malam menyenangkan dan seks secara bertahap berubah menjadi sesuatu yang jauh lebih dalam karena kedua karakter menyadari bahwa mereka sedang jatuh cinta, sesuatu yang belum menawar untuk. Dijaga pada awalnya, menceritakan setiap kisah yang mungkin atau mungkin tidak benar, kedua wanita mulai sedikit demi sedikit untuk mengungkapkan lebih banyak tentang diri mereka sampai pada akhirnya jiwa mereka telanjang seperti tubuh mereka. Beberapa bulan yang lalu promo yang disebut beredar di internet, tongkol bersama-sama dari bahan dicuri dari minggu pertama penembakan, yang menunjukkan film tidak lebih dari voyeuristik inti lunak. Tapi tidak ada yang bisa lebih jauh dari kebenaran! Ya, keduanya telanjang sebagian besar film berjalan waktu, dan ya, ada beberapa seks. Tapi seksnya luar biasa dan penting dalam garis cerita. Dan kenyataan bahwa mereka telanjang hanya itu, fakta alami! Mereka akan, diberi situasi, dan segera lupa tentang hal itu. Yang penting adalah karakter dan cara mereka mengembangkan dan berinteraksi satu sama lain. Menjadi quasi 2-Hanser, film tidak memiliki cukup teatrikal merasa. Sebagian besar dialognya berbahasa Inggris. Yang tampaknya alami, sebagai salah satu gadis adalah Spanyol dan lainnya rusia, baik pertemuan di Italia. Hal ini memungkinkan untuk beberapa saat pedih ketika tidak bisa benar - benar mengungkapkan apa yang mereka rasakan dalam bahasa asing ini dan mulai berbicara dalam bahasa mereka sendiri-yang, tentu saja, yang lain tidak bisa mengerti. Tapi Medem juga bekerja dengan keheningan - beberapa yang paling mendalam realisasi terjadi hanya dengan ekspresi wajah. Intervowen dalam semua ini adalah laporan Direktur trademark puitis, dengan referensi ke filsafat, seni & sejarah, serta filmnya sendiri - bahkan ada referensi untuk proyek-nya berikutnya, Aspasia (lihat dia pada Wikipedia!). Ditambah dengan sangat baik, atmosfer kamera bekerja (baik, itu adalah film Julio Medem setelah semua) dan soundtrack evokatif dengan musik oleh Jocelyn Pook dan merah Rusia, ini adalah sangat menyentuh dan memuaskan film, salah satu yang tetap dengan Anda. Setidaknya bagi saya, tetapi dilihat oleh tepuk tangan yang lama berdiri untuk Medem, Elena Anaya, Natasha Yavorenko ditambah produser film, Alvaro Longoria pada akhirnya, saya tampaknya bukan satu-satunya yang merasa seperti itu.

Menampilkan lebih banyak

Tinggalkan Balasan