Rating: Sang Pemimpi

0

Sang Pemimpi

Sang Pembendi

Tahun

2009

Negara

Indonesia

Tanggal Rilis

December 04, 2009

Sutradara

Riri Riza

Bahasa

Indonesian

Genre

Drama

Durasi

120 min / 2:0

Rating Film

Rating anda 0

7/10 366
Beri rating

Sinopsis Film

Film ini adaptasi dari novel populer dengan judul yang sama, dan sekuel ke Laskar Pelangi. Melukis dua anak desa dengan impian bepergian ke Paris, untuk belajar di Sorbonne University.

Rating Film

Rating anda 0

7/10 366 Sang Pemimpi

Aktor

Aktor (15)
...

Adult Ikal

...

Teenage Ikal

...

Arai - Teenage

...

Zakiah Nurmala

...

Young Jimbron

...

Seman Said Harun

Nugie

...

Mr. Balia

Ariel Peterpan

...

Adult Arai

Rieke Dyah Pitaloka

...

Ikal's Mother

Sandy Pranatha

...

Young Arai

Landung Simatupang

...

Pak Mustar

Ahmad Syaifullah

...

Jay Widjajanto

...

Zaitun

Zulfanny

...

Young Ikal

Film Serupa

Indulgence
7/10    Drama, Thriller
Shin Godzilla
7/10    Action, Adventure, Drama, Horror, Sci-Fi
Ave Maria
7/10    Drama
Seberg
6/10    Biography, Drama, Thriller
Wage
9/10    Biography, Drama, History
Zoo
6/10    Comedy, Drama, Horror, Romance
MAD?
Drama
Wedding Dress
8/10    Drama

Ulasan Penonton

12 May 2019

Kekuatan mimpi

The dreamer adalah sebuah film diadaptasi dari novel Sangimpi, oleh Andrea Hirata, novel kedua dari Laskar Pelangi tetrologi. Penulis menceritakan tentang kehidupan sma-nya di Belitung melalui film ini, setelah sebelumnya menceritakan masa kecilnya melalui film Laskar Pelangi yang berhasil menarik perhatian banyak orang dan memenangkan banyak penghargaan. Pertama dirilis pada 17 Desember 2009, Pemimpi dapat membuat penonton tenggelam dalam manisnya cinta, harapan, mimpi, dan kepahitan kehidupan. Pemimpi menggambarkan kombinasi mimpi dan rasa sakit berjuang untuk mencapai mimpi-mimpi. Sebuah nyanyian cerita yang sangat sarat dengan makna, mampu membawa penonton untuk mengeksplorasi sudut lain untuk melihat kehidupan terjerat dalam kemiskinan dan mimpi oleh kondisi ekonomi di tengah-tengah persahabatan sejati antara Ikal, Arai, dan Jimbron. Bahwa tiga tokoh adalah pusat perhatian, karena film menceritakan kisah mereka. Sosok pendiam dan pekerja keras, gambar seorang teman sejati untuk kedua temannya. Arai, saudara jauh dari Ikal, Arai ditunjuk sebagai bagian dari keluarga Ikal karena Arai adalah sebuah simpai keramat , sebuah istilah untuk Malay Belitong yang ayah dan ibu telah meninggal. Jimbron, teman Arai dan Ikal, anak adopsi Rev. Geovani, sangat terobsesi dengan kuda. Penyerahan alur cerita bolak-balik membuat penonton bertanya-tanya dan meningkatkan antusiasme penonton sementara menonton putaran demi putaran dalam film ini. Sinematografi yang sangat menarik dengan efek di tahun 90-an, meninggalkan kesan yang mendalam dari kehidupan yang sulit pada saat itu. Kisah ini didukung dengan Backs, yang sangat mendukung, seperti Tetap Berdiri, Cinta, Gila, dan beberapa lagu lain yang tersedia dalam film ini. Tapi yang paling berkesan dari bagian belakang adalah instrumen biola yang dimainkan ketika setiap adegan yang menyedihkan, semakin cepat membakar rasa kesedihan yang tidak bisa dijelaskan. Selain itu, dengan aksen Melayu khas yang digunakan oleh tokoh-tokoh saat berbicara tetapi masih dapat dimengerti, membuat film Yangimpi adalah film besar dan menakjubkan. Pemimpi sangat direkomendasikan untuk diawasi oleh siswa atau orang-orang yang berjuang untuk mencapai impian mereka. Dengan menonton film ini, semangat pasti akan terbakar lagi, sehebat Arai dan Ikal berjuang melalui semua tantangan untuk membuat mimpi mereka menjadi kenyataan. Bahwa setiap mimpi akan dapat membawa kita di mana-mana dan dapat mengikat persahabatan tak terputus dengan semua orang.

6 August 2010

Riri Riza low point

Film ini adaptasi dari sebuah novel populer dengan judul yang sama (Sangimpi a.k.A Pemimpi). Melukis dua anak desa dengan impian bepergian ke Paris, untuk belajar di Sorbonne University. Menjadi film tentang Mimpi, gagal untuk menangkap penonton untuk mengikuti cerita dan menjadi terikat. Ini gagal banyak di balik film dengan tema yang sama seperti yang banyak disclaimed Slum Millionaire Milionaire atau bahkan mengejar kebahagiaan sederhana. Karakter yang buruk dikembangkan sehingga penonton tidak terikat dengan karakter.
Lebih dari itu, juga gagal untuk mewakili budaya, budaya Malayan, yang digambarkan. Setelah mimpi bukanlah tema utama dalam budaya Malayan. Budaya lebih tertarik dalam mengembara, petualangan dan mitos. Mengejar kebahagiaan, seperti yang dinyatakan dalam Konstitusi Amerika, tidak benar-benar dalam pikiran set rakyat. Mungkin itu masuk penulis pikiran karena penulis adalah seorang lulusan Universitas Eropa, karena itu ia terkena budaya seperti itu.
Akting juga lebih buruk dibandingkan dengan yang prequel "Laskar Pelangi". Untungnya akting dari Epilog part cukup bagus, berkat kinerja bintang dari Ludman Sardi, pemenang penghargaan, dan mengejutkan kinerja Ariel Peterpan, yang dikenal sebagai penyanyi, bukan aktor. Karena kinerja mereka, saya masih memberikan film ini enam bukan lima. Kinerja mereka sebagai karakter utama versi dewasa cukup meyakinkan, dibandingkan cerita utama yang menggambarkan kehidupan remaja karakter utama.
Garis ceritanya membosankan dan tidak fokus. Ia mencoba untuk membangun cerita tentang mimpi, dan juga ingin menunjukkan film tentang dedikasi seorang ayah, dan pada akhirnya gagal untuk mencapai keduanya.
Sepertinya direktur dan penulis membutuhkan perbaikan utama jika mereka ingin membuat sekuel (Edensor). Produksi Miles tidak dapat bergantung banyak pada popularitas dari novel. Sebuah film adalah sebuah film, sebuah novel adalah sebuah novel. Anda dapat membuat film yang baik dari novel yang buruk (bukan tugas yang mudah, tetapi masih mungkin dengan perubahan besar, misalnya Julie dan Julia). Dan Anda dapat membuat film yang buruk dari sebuah novel yang indah.

Show More

Tinggalkan Balasan