Syndromes and a Century

Sang sattawat
2006, Thailand, France, Austria, Drama
Cari films
0
/ 0
IMDB
7
/ 3864
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info

Cerita tentang orang tua Direktur Apichatpong Weerthakul yang keduanya dokter, dan kenangan Direktur tentang tumbuh di lingkungan rumah sakit.

3 reviews
SHARE
Actors
Nantarat Sawaddikul
Dr. Toey
Jaruchai Iamaram
Dr. Nohng
Sophon Pukanok
Noom
Jenjira Pongpas
Pa Jane
Arkanae Cherkam
Ple
Sakda Kaewbuadee
Sakda
Nu Nimsomboon
Toa
Wanna Wattanajinda
Dr. Wan
Sin Kaewpakpin
Old Monk
Putthithorn Kammak
Off, a young patient
Manasanant Porndispong
Dr. Nant, a haematologist
Apirak Mitrpracha
Dr. Neng, Off's therapist
Norathep Panyanavakij
Temple boy with old monk
Nitipong Thinthupthai
Koh (as Nitipong Tinthupthai)
Rangsan Sutthimaneenun
Hospital director
Kasansaeng Kamnerdmee
Physical therapist
Kosin Wongtes
Guitar player
Thanawat Thampreechapong
Doctor 1
Jarunee Saengtupthim
Joy, Nohng's bride
Reviews (3)
Replying to
Pembicaraan tak jelas mengenai seni sembilan kali dari sepuluh akan melewatkan semuanya. Kritikus akan menghitung beberapa tema, tapi itu kata berulang, mengetahui satu kata bukan sepuluh hal. Hal utama adalah bahwa di sini kita memiliki pembuat film yang tahu apa itu semua di luar sana, atau lebih baik mengatakan: tahu bagaimana memahat arus kehidupan dengan kejelasan yang tidak bermata berkabut atau sinis, yang baik tatapan hati dari sekarang dan kesadaran mental siklus broader. Mari kita lihat apa semua itu.
Film ini dibagi dalam dua bagian, baik berpusat di sekitar rumah sakit dengan karakter berulang datang dan pergi. Babak pertama adalah reverie pedesaan yang indah dengan rumput tropis yang subur dan tumbuh di luar jendela rumah sakit; ini adalah lagu cinta mengalir melalui musim panas yang tenang malam, suara jangkrik dilakukan oleh angin, cerita mangga memanjat pohon dan reincarnation, sinar matahari diatas padang rumput hijau. Di bagian ini ada kisah lain Ditolak Cinta Tapi Lihat bagaimana lembut penanganan emosional; berakhir dengan tawa, tanpa ada yang terluka atau berkubang dalam penderitaan, tanpa penghakiman dan tidak ada jiwa yang terkena kecuali sudut kecil lembut untuk kita.
Jadi bagian pertama adalah unspooling beberapa suasana hati yang indah, sederhana sehingga Anda mungkin tidak berpikir banyak film pada saat ini.
Kecuali kita memiliki bagian kedua, lagi di rumah sakit, mengulang pembukaan film tapi sekarang pov telah terbalik—dengan kami 'melihat ke belakang' pada apa yang sedang dilihat di adegan pertama. Ada beberapa shift di bagian kedua ini. Beberapa yang jelas, dalam waktu dan suasana hati, Rumah Sakit sekarang modern, suasana hati steril, Hutan keluar jendela sekarang beton boom kota besar. Sedikit kurang jelas: sekarang kita melewatkan hadiah pedesaan daging babi renyah dibungkus, obrolan kecil musik mimpi dengan dokter gigi, tidak ada yang memberitahu cerita tentang pohon atau reinkarnasi mangga lagi. Tidak ada lagu cinta. Lalu lintas bukan jangkrik.
Untuk menekankan ini aneh lanskap baru kehidupan, ada urutan dimulai dengan ketika kita melihat seorang pria tanpa kaki berjongkok di lantai, pemandangan aneh sengaja tembakan cara ini untuk jar. Orang-orang dilengkapi dengan buatan anggota badan di ruang bawah tanah, dan citra sekarang masuk akal masih menyedihkan dengan kontras dengan sebelumnya. Sekarang ada keracunan karbon monoksida.
Namun, hal - hal lain tidak berubah. Patung batu Buddha duduk adalah di tempat yang sama. Biksu Buddha tua masih memiliki mimpi yang lucu dengan ayam, masih mengajukan saran medis untuk herbal yang konon menenangkan pikiran. Anda mungkin menghargai bahwa ingatannya lebih baik sekarang.
Bagian terbaik adalah pada tingkat persepsi dari hal-hal. Sampai segmen kedua dengan pergeseran drastis depan, kita tidak tahu semua yang tropis kebahagiaan dan kebosanan akan berada di masa lalu. Tiba-tiba kita memiliki kenangan kehidupan masa lalu, berwarna lebih murni karena kita ingat sebagai lebih murni. Ini adalah sedikit misteri hanya bagaimana hal ini terjadi, dalam istilah fisik, bagaimana dua dunia cocok bersama-sama, yang untuk lebih baik; ini tidak harus beralasan dengan, wawasan adalah kecerdasan emosional.
Dengan hal yang saya maksud ini, pergeseran dalam menonton. Sekarang bagian pertama tampaknya lebih murni, bagian kedua modern lebih menyedihkan yang membuat kontras sedikit norak dan film sedikit dibuat-buat. Tapi itu bagian besar di mata.
Jika Anda melihat lebih dekat, di segmen masyarakat sekarang tidak lagi cemberut atau terburu-buru, seperti yang kita akan berpikir normal untuk menunjukkan dalam kehidupan modern, daripada pada awalnya. Dunia sekitarnya telah berubah tentu saja, dan yang tidak mempengaruhi pengalaman hidup. Sedangkan dulu ada air sungai bersih untuk mandi bagian yang rusak di, sekarang wanita tua itu harus menyulap ilusi pembersihan air penyembuh. Bukankah film hanyalah sebuah ilusi pembersihan? Hanya dapat memiliki efek sebanyak, kedalaman sebanyak Anda membiarkannya.
Adegan ini adalah kuncinya. Dihadapkan dengan nenek tua, anak itu melakukan apa? Berjalan pergi mencurigakan dari efek penyembuhan. Di samping lalu lintas dan keracunan karbon monoksida, sekarang ada sinisme. Jadi jika Anda, sama, berpaling Anda pada janji penyembuhan film dan berjalan pergi dengan hanya sebuah pernyataan seni penuh dari efek modernisasi, Anda kehilangan seluruh alasan di balik ini.
Ini semua berakhir dengan dua tembakan tak terlupakan dari ilusi penyembuhan sinematik ini secara sebenarnya; segala sesuatu tersedot ke dalam kekosongan menderu tapi itu bukan akhir, bagian perpisahan senam publik di Taman menunjukkan pembaruan dan semangat untuk itu semua untuk memulai lagi, momen yang benar-benar luar biasa.
Jadi kita punya ekspansi kesadaran kita pada bagian pertama karena gerakan bebas dan tidak tahu ke mana arahnya, diwarnai oleh memori di bagian kedua dan kontraksi sebagai kontraksi pikiran yang masuk secara logis antara ucapan murni masa lalu dan sekarang, menetapkan batas untuk visi karena kita mendefinisikan masa kini dengan apa yang tidak, masa lalu yang tiba-tiba.
Sekarang mengosongkan diri kita dari semua itu di pertama dari dua tembakan (samadhi), tembakan terakhir ini keras dan jelas, mengembalikan dunia ke dimensi yang lebih luas. Ini adalah salah satu yang paling transenden saat dalam film, sama dengan adegan tari dari film Asia lain, Sharasojyu.
Dalam kedua kasus itu bukan tembakan itu sendiri, itu adalah penempatan, membuka mata kita untuk itu setelah semua yang kita lihat. Tidak ada kata-kata, tidak ada kebijaksanaan konvensional untuk pikiran untuk kait ke kecuali bernapas di udara yang saat-saat sulit orang.
Ini adalah apa Buddha tahu dan menumbuhkan dalam meditasi sebagai prajna atau intuitif kebijaksanaan, pemahaman satu akar di bawah cabang myriad ilusi.
Sesuatu untuk bermeditasi.
21 May 2013
Jika hanya urutan mimpi dari film datang dengan frame, beberapa saat bimbingan jelas. Narator, bahkan untuk pembukaan singkat dan mungkin catatan jelas pada pergeseran dari pedesaan Thailand ke urban?
Tanpa kursus persiapan latar belakang, kita dibiarkan berkeliaran.
Kami diberitahu oleh para peninjau bahwa ini adalah film tentang" Joe " Orang Tua, ingatannya. Oh? Dimana? Tidak dalam film. Tidak kecuali perjalanan panjang Thailand Tidak diterjemahkan.
Silakan, Apichatpong, hanya petunjuk dan bantuan struktur. Itu tidak akan merugikan perasaan, suasana hati, efek, dengan cara apapun.
Apakah dua bagian kontrasing film, pedesaan untuk urban,konsurrent atau celah dalam waktu?
Beberapa adegan, disasosiated karena mereka mungkin, luar biasa. Ruang proses industri, dengan pipa pengisap snakelike yang akan dilakukan Dali bangga. Uap, asap, apa pun berasap substansi, berputar di tengah mesin, Aku bisa mencium logam di udara.
Kami juga diberitahu oleh peninjau lain bahwa itu adalah salah satu dari empat film terbaik dari dekade terakhir dalam satu jajak pendapat dan yang terbaik dalam polling kritik terkait dengan Festival Film Toronto.
Benarkah? Kau pasti bercanda.
Apa itu sebenarnya? Sebuah film Kecantikan, humor yang tenang, refleksi, dan soundtrack tenang yang tampaknya mengundang introspeksi di penampil.
Itu tidak semua yang buruk, jika Anda bertanya kepada saya. Tapi kita perlu Sherpa di luar edits sederhana.
Jika Anda melakukan beberapa penelitian Anda akan menemukan bahwa film dilarang dari pameran di Thailand. Empat adegan sensor berpikir keberatan, termasuk lama, namun agak pasif mencium dan melihat seorang biksu bermain gitar.
Aneh, ini kritik moral datang dari negara yang selama berdekade memungkinkan modal untuk menjadi rumah bordil dunia.
Aku takut beberapa ulasan yang demikian politik. Dan tentu saja aku tidak bisa mendukung sensor. Tapi mari kita mendapatkan pegangan pada perbedaan antara dukungan untuk pembuat film dan sainfood.
2 September 2010
Didanai oleh kota Vienna sebagai bagian dari perayaan yang menandai ulang tahun 250 Mozart kelahiran Mozart, Syndromes dan seabad oleh Direktur Thai Apichatpong Weerashakul (Blissfully Karya Agung), adalah visioner yang mengaburkan batas-batas masa lalu dan sekarang dan, seperti subjektivitas Harold, memori subjektivitas tropis. Ini adalah sebuah abstrak tapi sangat hangat dan sering film sangat lucu tentang ingatan direktur dari orang tuanya, kedua dokter, sebelum mereka jatuh cinta. Menurut Apichatpong, bagaimanapun, ini bukan tentang biografi tapi tentang emosi. "Ini adalah film tentang hati", katanya, " tentang perasaan yang telah selamanya terukir di hati."Terstruktur di dua bagian mirip dengan Malady tropis, urutan pembukaan berlangsung di sebuah rumah sakit pedesaan dikelilingi oleh vegetasi subur. Seorang dokter wanita, Dr. Toey (Nantarat Sawadikul) wawancara Dr. Nohng (Jaruchai Iamaram), seorang medis mantan tentara yang ingin bekerja di rumah sakit, dua karakter mencerminkan orang tua Direktur. Pertanyaan-pertanyaan, cukup dimainkan, tidak hanya tentang pengetahuan dan pengalaman tetapi juga tentang hobinya, peliharaan nya, dan apakah ia lebih suka lingkaran, kotak atau segitiga. Ketika ditanya apa yang DDT (Dicloro-diphenyl-trichlorrethoane) berdiri untuk, ia menjawab, "menghancurkan hal-hal kotor".
Seperti ingatan terfragmentasi dari mimpi, film terdiri dari potongan-potongan memori yang mulai tiba-tiba kemudian berakhir tiba-tiba tanpa resolusi. Seorang Dokter Gigi ingin menjadi penyanyi dan mengambil minat pada salah satu pasiennya, seorang biksu Buddha yang mimpinya adalah untuk menjadi seorang penyiar radio. Seorang rekan dokter yang canggung menyatakan cintanya akan putus asa untuk Dr. Toey yang berhubungan dengan dia cerita tentang obsesi yang dia miliki dengan ahli anggrek yang mengundangnya ke peternakannya. Seorang dokter wanita menyembunyikan satu pint minuman keras di dalam anggota badan prostetik. Seorang biksu mengatakan pada dokter mimpi buruk yang dia alami tentang ayam. Seorang pasien muda dengan karbon monoksida keracunan kelelawar bola tenis turun koridor rumah sakit yang panjang.
Syndromes dan satu abad tidak menghasilkan untuk immediate seperti bergerak cepat dari nyata ke surealis dan kembali lagi. Setengah jalan melalui film, karakter yang sama mengulang urutan pembukaan tapi kali ini dalam modern fasilitas berteknologi tinggi dan suasana hati berubah serta fokus kamera. Variasi kedua lebih intim daripada yang pertama, tetapi tidak ada penilaian yang berlebihan tentang masa lalu atau sekarang, pedesaan atau perkotaan, kuno atau modern. Hal-hal persis cara bahwa mereka dan cara mereka tidak, dan kita dibiarkan untuk merangkul semuanya. Menjelang akhir, corong menghirup asap selama beberapa menit seolah-olah kenangan sedang tersedot ke dalam pusaran yang akan disimpan selamanya atau dilupakan. Seperti Film magis ini, itu mengucapkan mantra yang baik hipnotis dan misterius.
9 October 2006
SHARE