The Art of Racing in the Rain

2019, United States, Comedy, Drama, Romance, Sport
Cari films
1
/ 1
IMDB
8
/ 25947
Put your rating
Thanks for your vote
1 appraisals
Short info

Salah satu mahakarya penulis Garth Stein berjudul The Art of Racing in The Rain akhirnya diadaptasi ke layar lebar dengan judul yang sama. Berkisah tentang seekor anjing bernama Enzo yang jenaka. Ia mengikuti perjalanan hidup dan cinta sang pemilik yakni Denny Swift (Milo Ventimiglia). Denny adalah seorang pebalap Formula 1 yang memiliki cita-cita setinggi langit. Bersama Denny, Enzo mempelajari banyak hal tentang kondisi manusia, ditambah lagi ia juga sering menyaksikan acara televisi.

Pecinta anjing percaya bahwa anjing adalah anggota keluarga, dan mereka memahami bahasa, memahami peristiwa, memiliki pendapat, loyalitas yang tajam. Dalam” The Art of Racing in The Rain”, anjing jenaka nan bijak Enzo berbagi pikiran tentang pengalaman hidup yang mempersiapkan dia untuk melindungi keluarganya di saat-saat kebutuhan terbesar. Film ini banyak melihat dari sudut pandang sang anjing, Enzo.

3 reviews
SHARE
Actors
Kevin Costner
Enzo
Amanda Seyfried
Eve
Milo Ventimiglia
Denny Swift
Gary Cole
Don Kitch
Ryan Kiera Armstrong
Zoe
Kathy Baker
Trish
Martin Donovan
Maxwell
Al Sapienza
Luca Pantoni
Lily Dodsworth-Evans
Teenage Zoe
Karen Holness
Doctor
McKinley Belcher III
Mark Finn
Aliza Vellani
Assistant
Andres Joseph
Tony
Ian Hawes
Cafe Patron
Nicole Anthony
Midwife
Ian Lake
Mike
Elizabeth Bowen
Nakita Kohan
Paralegal
Grayson Maxwell Gurnsey
Teen Driver
Donald Heng
Sean Rey
Peter Ciuffa
Crew Chief
Eli Gabay
Student #1
Aias Dalman
Friend of Zoë
Leo Chiang
Officer #1
Gianpiero Cognoli
F1 Commentator
Kacy Rink
Zoe at 3 Years Old
Marcus Hondro
Mr. Spangle
Patrick Roccas
Officer #2
Adam Lolacher
Student #2
Jim Pagiamtzis
Spectator
Kasia Machelak
Midwife
Irakli Lomaia
Cafe Patron
Tashia Wong
Cafe Patron & Racing Fan
Colleen Bradford
Race Fan
Robert L. Butler Jr.
Guy in the Park
Ann Evans
Nurse
Trish Everett-Kabut
Fan
Christian Lagasse
Zebra
Michael Schumacher
Himself (archive footage) (uncredited)
Cindy Senaud
Fan
Sam Waterston
Jack McCoy (archive footage) (uncredited)
Trailers
The Art of Racing in the Rain
Reviews (3)
Replying to
Peringatan: spoiler (untuk novel dan film)
Jadi, sebelum melihat film, aku membaca bukunya Garth Stein. Aku memuja novel dan bahkan menambahkan itu ke dalam daftar buku-buku terbaikku. Ini cerdas, dalam, dan sangat kuat secara emosional. Film itu membawa berat yang sama seperti novel. Itu menarik, sedih, dan menghibur sepanjang jalan melalui. Sinematografi dan editing sangat bagus, dengan hanya sedikit potongan canggung dan kelanjutan (cukup lucu, anjing punya sedikit kesalahan kontinuitas). The casting dan akting juga luar biasa sebagai aktor yang sempurna untuk peran mereka dan memegang berat badan yang sama seperti Bagaimana saya membayangkan mereka dalam buku. Salah satu aspek dari produksi yang benar-benar terkejut saya adalah efek khusus, yang sangat baik. Ada beberapa saat di mana ada urutan CGI karena halusinasi dan metaforis eksposur ganda kenangan akan melalui pikiran Enzo. Mereka tampak sangat baik.
Namun, saya telah keluhan dengan film. Aku suka buku dan berharap film menghilangkan bagian dari buku tapi mereka mengambil bagian yang salah. Beberapa contoh kecil Denny bermain video game untuk mendapatkan merasakan untuk racetracks sebelum ia benar-benar drive pada mereka, adegan di mana Zebra pada dasarnya menganiaya hewan lain (itu berubah untuk merobek mereka terpisah), dan beberapa aspek Denny berjuang dengan alkohol. Hal-hal yang tidak terjawab tetapi tidak membuat atau memecahkan film.
Apa yang membuat atau istirahat film adalah menghapus seluruh subplot dari sebuah tuduhan palsu semi-incestual dari penganiayaan anak. Dalam novel, Denny akan melakukan perjalanan di seluruh negeri dan ramah Mengambil keponakan istrinya bersama-sama dengan dia karena dia akan Sekolah dalam arah yang sama. Keponakan berusia 15 tahun dan memiliki naksir besar pada Denny dan kesalahan kebaikannya untuk menggoda. Suatu malam saat di motel, ia mengambil pakaiannya sementara ia tidur dan telanjang sendiri. Dia mencoba untuk berhubungan seks dengannya tapi dia bangun sebelum sesuatu bisa terjadi, menutupnya, dan berteriak padanya. Penghinaan-nya belum tentu terlalu keras sekalipun. Dia memiliki beberapa perasaan dingin tapi dia begitu marah dan terluka bahwa dia menolak untuk menerima situasi. Kemudian, setelah istri Denny meninggal, kakek-nenek mencoba dan mendapatkan perwalian putri Denny. Segera, mereka mengetahui tentang insiden di motel, tetapi dari perspektif keponakan, yang berputar di sekitar untuk membuatnya tampak seperti Denny bergerak pada dirinya. Kakek-nenek menggunakan ini sebagai pengaruh dan Denny dituduh menganiaya seorang anak, sehingga tidak dapat memiliki hak asuh dari anaknya. Subplot ini diganti dalam film oleh Denny sengaja menjatuhkan kakek di atas dan yang digugat untuk gangguan fisik. Perubahan ini begitu merugikan untuk kekuatan cerita, karena dalam novel, Denny mencoba untuk pergi ke pemakaman istrinya tapi ditendang keluar dan dipaksa untuk menonton upacara dari atas bukit. Dia dianggap sebagai pedofil dan diperlakukan seperti penjahat oleh banyak orang dan dia bahkan tidak bisa menghadiri pemakaman istrinya. Pada titik ini, Denny slip menjadi depresi beralkohol dan menjadi sangat rendah dan rusak. Hal ini jauh lebih kuat mengingat keadaan dan dalam film, tampaknya Denny depresi adalah sebagai signifikan sebagai ayunan suasana hati, terutama karena saat ini dalam hidupnya terburu-buru dalam film dan diselesaikan dengan sangat cepat. Mengubah aspek film ini benar-benar disiram ke bawah dan membuatnya ramah keluarga, yang berarti rating adalah PG-13 atau R, yang berarti lebih banyak orang bisa melihatnya dan lebih banyak uang dapat dibuat. Itu sangat komersialisasi atau keputusan dikencerkan dan apakah itu untuk uang atau tidak, itu membuat cerita kurang penting dan lebih standardisasi. Ini cerita palsu tuduhan tidak diceritakan sepenuhnya sering dan itu adalah masalah yang sulit dan mendalam untuk ditangani. Seharusnya itu digunakan dan dianalisa lebih banyak tapi bukannya berbicara tentang topik keras atau melakukan sesuatu yang berbeda, kita diberi situasi di mana kehidupan seseorang hampir hancur karena tidak sengaja menabrak seseorang. Hal ini membuat film kekurangan substansi dan membuat buku benar-benar penting. Saya mengerti bahwa film adalah adaptasi, account yang berbeda dari cerita, dan perspektif baru. Jadi, tentu saja, akan ada perubahan. Saya juga mengerti bahwa berurusan dengan anak di bawah umur dalam film tidak mudah dan bahwa topik ini mungkin menghalangi lebih banyak orang dari melihatnya. Namun, perubahan ini membuat saya melihat film sebagai film yang baik dan buku sebagai buku yang sangat baik. Jika para pembuat film menghargai keuntungan dan penonton yang lebih luas atas kualitas dan tema kritis, maka biarlah; aku akan tetap dengan buku itu.
18 August 2019
Saya belum pernah ditinjau film sebelumnya tapi setelah melihat film ini pada hari pembukaan, bukan jenis film saya biasanya tertarik untuk (saya memesan itu benar-benar untuk istri saya karena itu ulang tahun pernikahan kami kemarin) saya sangat terkejut betapa saya sangat menikmatinya! Ini memiliki sesuatu untuk setiap orang untuk terhubung dengan. Disatukan dengan indah dan dilakukan. Tapi berhati-hatilah, ini adalah salah satu film bergerak. Bahkan yang paling kuat akan membutuhkan Kleenex di dekatnya. Wajahku basah! Sama seperti Anda telah berhasil menahan satu respon merobek-Jerker, Datang lain. A real emosional roller-coaster yang membuat Anda kagum pada akhirnya. Film terbaik yang pernah kulihat dalam waktu yang lama. Kevin luar biasa. Begitu juga Amanda dan Milo. Karakter yang nyata dengan perasaan yang nyata. Kalian semua harus bangga akan hal ini. Temanku membaca buku dan bilang itu punya efek yang sama. Kau sudah melakukan keadilan. Hanya Luar Biasa!
10 August 2019
Pikiranku:
Seni balap dalam hujan sangat indah dan sensitif diarahkan oleh Simon Curtis, yang entah terang merencanakan saat-saat menyedihkan dengan humor.
Milo Ventmiglia "ini kami" para penggemar akan mengenali dan mencintai Denny Swift-nya, dia benar-benar memerankan peran ini.
Saya sangat suka bagaimana film menunjukkan evolusi hubungan Hawa dan Enzo.
Kevin Costner bukan orang pertama yang saya akan berpikir suara batin anjing, tapi dia melakukan pekerjaan besar.
Film ini adalah hadiah untuk siapa pun yang pernah dimiliki atau dicintai anjing.
8 August 2019
SHARE