The Cloverfield Paradox

Paradoks Cloverfield
2018, United States, Action, Horror, Sci-Fi, Thriller
Cari films
0
/ 0
IMDB
6
/ 96635
Put your rating
Thanks for your vote
0 appraisals
Short info
Mengorbit planet di ambang perang, ilmuwan menguji perangkat untuk memecahkan krisis energi, dan berakhir tatap muka dengan realitas alternatif gelap.Dalam waktu dekat, ada krisis energi di bumi. Stasiun Cloverfield dengan awak multinasional akan menguji Shepard partikel akselerator berharap untuk menghasilkan energi untuk semua negara memecahkan masalah energi. Namun, percobaan berjalan salah, kerusakan stasiun dan membuka portal ke dimensi lain dengan bumi paralel. Mereka juga menemukan seorang wanita yang terhubung dengan kabel di belakang sekat stasiun dan mereka belajar dia bekerja di stasiun Cloverfield yang identik di dimensi lain. Sekarang ilmuwan perlu menemukan cara untuk kembali ke dimensi mereka sendiri.
3 reviews
SHARE
Trailers
The Cloverfield Paradox
Reviews (3)
Replying to
Saya membuat pendek, Anda tahu apa? Aku bersenang-senang dengan itu. Bagi saya itu film terbaik dari semua mereka Cloverfields, itu dosent membutuhkan akhir rakasa Cloverfield, hanya bekerja baik-baik saja tanpa itu, film ruang besar.
4 April 2021
Paradoks Cloverfield benar-benar bisa menjadi film besar. Ada banyak potensi dalam premis, anggaran yang sangat layak dan ada beberapa aktor yang benar-benar kuat dalam film. Sayangnya, film terhenti oleh kurangnya arah yang jelas, beberapa penulisan yang sangat biasa-biasa saja dan dasi yang sangat buruk untuk waralaba Cloverfield yang ada. Premis sendiri yang besar dan menarik, sebuah stasiun ruang angkasa putus asa bekerja pada energi fusi untuk memecahkan krisis energi bumi', krisis energi yang perlahan-lahan mendorong bangsa-bangsa bumi menuju Perang Dunia Ketiga. Eksperimennya gagal dan stasiun ruang angkasa dipindahkan ke tempat lain, dengan masalah ekstra dimensi yang funky muncul dari perjalanan mendadak mereka. Premis sangat mirip dengan cakrawala peristiwa. Sekarang, masalah yang dihadapi oleh kru datang dari tiga arah. Ada masalah yang disebabkan oleh konflik internal dalam kelompok, ada masalah yang disebabkan oleh fenomena yang diangkut mereka, dan ada masalah disebabkan oleh kerusakan stasiun yang berkelanjutan. Masalah dengan memiliki masalah datang dari tiga sumber adalah bahwa hal itu dapat sangat sulit untuk benar mengembangkan latar belakang untuk masalah-masalah ini, seperti ketika masalah muncul beberapa menit sebelum kesimpulan mereka muncul. Dengan banyak sumber potensial masalah, sulit untuk benar-benar mengembangkan narasi yang menjelaskan masalah ini. Sebagai contoh, tiba-tiba kondensasi dibesarkan sebagai masalah, dan beberapa saat kemudian kami menemukan salah satu awak terjebak dalam ruang terkunci yang diisi dengan air. Kondensasi belum pernah disebutkan sebelumnya, itu bukan masalah didirikan, dan itu buruk dijelaskan. Tidak ada penjelasan mengapa ruangan tiba-tiba terisi air. Kemudian, airlock dibuka dan untuk alasan yang membingungkan, air dan orang yang terjebak dalam membeku seketika. Tentu saja, ini sama sekali tidak bagaimana ruang bekerja, sementara ruang dingin itu memiliki sebelah tidak ada massa dan dengan demikian dibutuhkan waktu yang benar-benar, benar-benar lama untuk membekukan apa pun. Ini pasti tidak akan membekukan seseorang dalam sekejap. Ini benar-benar terasa seperti saat itu.. yah.. "Karena naskahnya bilang begitu", dan bukan momen yang berkembang secara alami. Tidak ada petunjuk nyata atas masalah ini, tidak ada penjelasan yang nyata, hal ini tidak didirikan banyak di muka. Hanya saja terasa seperti naskah memutuskan bahwa sudah waktunya bagi karakter untuk mati. Fenomena yang datang dari teleportasi mereka juga sangat sulit dijelaskan. Banyak hal menarik terjadi, tetapi tampaknya tidak ada hubungan nyata antara mereka, tidak ada akal atau logika balik bagaimana fenomena beroperasi. Earthworms muncul di dalam tubuh orang dan menyebabkan dia untuk mengubah kepribadian, lengan dipenggal tapi tetap berfungsi (yang sebenarnya mengendalikan lengan itu? Tidak ada intelijen yang mengaku terlibat dalam fenomena tersebut). Monster muncul di bumi, untuk beberapa alasan. Jika fenomena itu acak, monster-monster itu akan seperti kemungkinan untuk muncul di setiap tempat acak ruang kosong. Ini tidak masuk akal dan acak. Sekarang, menjadi tidak masuk akal dan acak tidak selalu hal yang buruk, tapi film diatur menjadi sedikit lebih keras sci-fi. Juga, berbagai kejadian tampaknya menjadi seluruh tempat, tonally. Aku hanya tidak tahu Nada apa film akan. Beberapa urutan dengan lengan yang terputus sangat lembab dan hampir menampar-tongkat, beberapa urutan tampak dipengaruhi oleh kengerian tubuh, beberapa adegan sangat dramatis dan lain adegan mencoba untuk menyelidiki ilmu di balik kejadian. Film ini benar-benar buruk pekerjaan penanganan nada yang berbeda, dan Anda tidak pernah yakin apa yang Anda seharusnya merasa pada saat tertentu. Seorang pria meledak dari semua cacing tanah dalam dirinya diperlakukan sebagai bagian horor dan bagian komedi. Seorang pria kehilangan lengannya dianggap murni sebagai komedi. Seorang wanita yang membeku sampai mati diperlakukan sebagai drama. Ini benar-benar di mana-mana. Jika Anda ingin tetap konsisten secara tonally, Anda harus memilih nada dan kemudian menempel itu, selalu menyimpannya dalam pikiran. Kau bisa menyimpang dari nada itu, tapi kau harus melakukannya dengan hati-hati, di saat yang tepat. Alien adalah film horor yang memiliki saat-saat kesembronoan (terutama di awal), tetapi menempel pada nada horornya ketika hal-hal buruk benar-benar mulai terjadi. Evil Dead adalah film komedi yang selalu memiliki komedi dalam pikiran bahkan pada saat adegan yang lebih berorientasi horor. Nada Utama selalu ada. Dalam paradoks Cloverfield, Aku tidak tahu apa nada bahkan seharusnya, sebagai tidak konsisten seperti itu. Masalah lain adalah tie-in untuk waralaba Cloverfield yang ada. Film ini seharusnya bukan bagian dari waralaba itu. Tie-in mengambil bentuk serangkaian adegan berlangsung di lokasi yang sama sekali berbeda dari plot utama, dan adegan ini sama sekali tidak ada bantalan pada plot utama. Ini dasarnya dua cerita yang terjadi secara bersamaan tanpa jaringan penghubung. Mereka pasti membawa kembali Gugu Mbatha-Raw untuk mengatur alur cerita paralel ke alur cerita utama, dan tidak ada orang lain. Semua adegan yang melibatkan alur cerita paralel keluar seperti jempol sakit. Waktu yang dihabiskan pada adegan-adegan akan jauh lebih baik digunakan untuk lebih baik menjelaskan logika dan aturan di balik fenomena tersebut. Kengerian yang indah punya aturan. Fenomena ini harus dioperasikan pada beberapa jenis logika bahwa karakter dapat mencari tahu. Semua kengerian yang baik didasarkan pada satu set aturan bahwa makhluk atau fenomena beroperasi dengan, dan cerita biasanya di sekitar karakter mencoba untuk pertama mencari tahu aturan-aturan, dan kemudian kemudian terus mencari tahu bagaimana menggunakan aturan-aturan terhadap fenomena tersebut. Entitas dalam hal memiliki sejumlah aturan oleh mana beroperasi, seperti reaksi kekerasan api. Karakter mencari hal ini, dan kemudian menggunakannya untuk melawannya. Freddy dalam mimpi buruk di Elm Street didukung oleh rasa takut yang dia menginspirasi, jadi jika kau bisa mengatasi ketakutan itu, kau bisa membuatnya tak berdaya. Alien adalah mesin pembunuh, tapi tidak berteknologi maju. Ellen tahu ini, dan menggunakannya untuk akhirnya membunuh alien karena tidak tahu yang mesin berbahaya. Ini mungkin sedikit trope untuk horor untuk mengikuti tren ini, tapi itu adalah cara yang sangat efektif untuk membuat film horor yang baik. Ketika Anda belajar aturan musuh karakter wajah, Anda duduk dan mencoba untuk mencari cara untuk menggunakan aturan-aturan melawan musuh, sama seperti karakter lakukan. Kau diinvestasikan, dan kau berpikir bersama dengan protagonis. Dalam film yang ditulis buruk, aturan-aturan yang tidak jelas. Ketika aturan tidak jelas, Anda tidak benar-benar memiliki petunjuk apa karakter melakukan kesalahan yang menyebabkan mereka terbunuh. Mengapa Tam (Astronot Cina) mati? Apa yang dia lakukan salah? Kenapa Mundy (Astronot Irlandia) mati? Mungkinkah dia melakukan sesuatu yang berbeda? Tidak benar-benar tampak seperti itu. Karakter dalam film ini mati karena naskah memutuskan sudah waktunya untuk mati. Namun, banyak aktor di film memberikan pertunjukan yang bagus. Aku sangat menikmati Gugu Mbatha-Raw sebagai tokoh protagonis utama, yang selalu bintang Daniel Brühl sebagai astronot Jerman, dan selalu lucu Chris O'd sebagai Mundy. Visual juga sangat baik. Semua dalam semua, sebuah film yang layak yang akan mendapatkan 5 jika tidak ada storyline paralel, tetapi cerita paralel menempatkan skor akhir pada 4.
26 March 2021
Aku harus peringatkan siapa saja yang suka Cloverfield bukan untuk menonton sampah ini. "Akting" dalam film ini mengerikan, bahkan Daniel Brühl tidak bagus seperti di film lain. Cerita ini tidak masuk akal dan tidak memiliki hubungan dengan Cloverfield asli, bahkan ketika mereka mencoba untuk memaksa koneksi di akhir.
Netflix benar-benar menjadi tempat untuk semua film sampah.
17 March 2021
SHARE